Bisnis Manufaktur: Pengertian, Jenis, Proses dan Contohnya

Meskipun Anda tidak berbelanja langsung ke pabrik manufaktur, banyak produk yang Anda gunakan setiap hari berasal dari bisnis manufaktur.

Lihatlah sekeliling rumah atau apartemen Anda. Televisi, telepon yang ada di sebelah Anda, dan komputer yang Anda gunakan sekarang adalah semua produk yang dirakit dan dibuat sebagai bagian dari bisnis manufaktur. Ban mobil Anda dan bingkai foto yang digantung di dinding kemungkinan besar juga diproduksi oleh jenis bisnis ini.

Bisnis manufaktur adalah bisnis apa pun yang menggunakan komponen, suku cadang, atau bahan mentah untuk membuat barang jadi.

Barang jadi ini dapat dijual langsung ke konsumen atau ke bisnis manufaktur lain yang menggunakannya untuk membuat produk berbeda. Bisnis manufaktur di dunia saat ini biasanya terdiri dari mesin, robot, komputer, dan manusia yang semuanya bekerja dengan cara tertentu untuk menciptakan suatu produk.

Ingin mengetahaui lebih jauh tentang bisnis manufaktur? Baca terus artikel ini sampai selesai.

Pengertian Bisnis Manufaktur

Bisnis manufaktur adalah bisnis yang menggunakan bahan mentah, suku cadang, dan komponen untuk merakit barang jadi.

Bisnis manufaktur sering menggunakan mesin, robot, komputer, dan manusia untuk memproduksi barang dagangan dan biasanya menggunakan jalur perakitan, yang memungkinkan produk disatukan selangkah demi selangkah, berpindah dari satu stasiun kerja ke stasiun kerja berikutnya.

Bisnis manufaktur dapat memilih untuk menjual produknya langsung ke konsumen, ke produsen lain, ke distributor, atau ke grosir.

Peredaan Manufacturer dan Wholesaler

Manufacturer atau produsen bertanggung jawab untuk merakit barang akhir, seperti laptop, lemari es atau jam tangan, atau memproduksi suku cadang dan komponen yang digunakan produsen lain untuk menghasilkan produk yang lebih kompleks seperti mobil atau pesawat terbang.

Di sisi lain, wholesaler grosir adalah perantara antara produsen dan pengecer (atau konsumen akhir). Perusahaan membeli produk dalam jumlah besar dari produsen dan menjualnya kembali dalam jumlah yang lebih kecil dengan harga yang lebih tinggi.

Baca juga: Tertarik Menjadi Bisnis Konsultan? Berikut Adalah Tips dan Contohnya 

Jenis Produksi Manufaktur

Ada tiga jenis utama produksi manufaktur: make-to-stock (MTS), make-to-order (MTO), dan make-to-assemble (MTA).

Make-to-Stock (MTS)

Ini adalah strategi manufaktur tradisional yang mengandalkan data penjualan masa lalu untuk memperkirakan permintaan konsumen dan merencanakan aktivitas produksi terlebih dahulu.

Kelemahan dari strategi ini adalah bahwa ia menggunakan data masa lalu untuk memprediksi permintaan di masa depan, yang meningkatkan kemungkinan prakiraan meleset, meninggalkan produsen dengan stok terlalu banyak atau tidak cukup.

Make-to-Order (MTO)

Make-to-Order (MTO) memungkinkan pelanggan untuk memesan produk yang disesuaikan dan diproduksi sesuai spesifikasi mereka. Proses pembuatan dimulai hanya setelah pesanan diterima, sehingga waktu tunggu pelanggan lebih lama, tetapi risiko persediaan yang berlebihan dipotong.

Baca juga: Cara Menentukan Harga Jual Sebuah Produk atau Layanan

Make-to-Assemble (MTA)

Ini adalah strategi yang mengandalkan prakiraan permintaan untuk menyimpan komponen dasar suatu produk, tetapi mulai merakitnya setelah pesanan diterima.

Ini adalah campuran dari pendekatan MTS dan MTO. Pelanggan dapat menyesuaikan produk dan menerimanya lebih cepat karena produsen memiliki komponen dasar yang siap, tetapi jika pesanan tidak masuk, produsen terjebak dengan stok suku cadang yang tidak diinginkan.

Ketiga jenis bisnis manufaktur memiliki risiko tertentu. Memproduksi terlalu banyak barang menyebabkan kerugian finansial karena uang terikat pada persediaan yang tidak diinginkan; memproduksi terlalu sedikit berarti tidak memenuhi permintaan, yang dapat menyebabkan pelanggan beralih ke persaingan dan menyebabkan penurunan penjualan bagi produsen.

Untuk mengurangi risiko, semua jenis bisnis manufaktur harus fokus pada menjaga biaya produksi tetap rendah, mempertahankan kontrol kualitas yang baik, dan berinvestasi dalam manajemen penjualan yang sangat baik.

Baca juga: 15 Usaha Tanpa Modal dan Cara Sukses untuk Mengembangkannya

bisnis manufaktur 2

5 Jenis Proses Manufaktur

Ada beberapa cara di mana bisnis ini dapat beroperasi saat menyelesaikan pembuatan produk. Berikut adalah lima jenis proses manufaktur yang dapat Anda adopsi:

1. Manufaktur Berulang

Manufaktur berulang adalah jalur perakitan atau produksi. Ini berjalan 24/7, manufaktur untuk produksi berulang yang berkomitmen pada tingkat produksi.

2. Manufaktur Diskrit

Manufaktur diskrit juga merupakan jalur perakitan atau produksi. Namun perbedaannya adalah produk akan bervariasi yang membutuhkan operasi untuk berubah sebagai kompensasi.

3. Manufaktur Job Shop

Manufaktur job shop atau bengkel kerja memanfaatkan area produksi. Proses ini menghasilkan batch yang lebih kecil yang dapat diproduksi dengan kecepatan yang berbeda dan lebih diinginkan.

4. Manufaktur Proses kontinyu

Manufaktur proses kontinyu sama dengan manufaktur berulang, karena di dalamnya menggunakan lini produksi 24/7. Namun bahan produksinya terdiri dari gas, cairan dan bahan kimia. Di pertambangan, materialnya bisa lebih banyak butiran.

5. Manufaktur proses batch

Manufaktur proses batch menggunakan metode batch untuk memenuhi permintaan pelanggan. Ini dapat dipenuhi dengan satu batch, beberapa atau proses batch dapat bersifat kontinu.

Baca juga: Product Development: Pengertian, dan Berbagai Tahapannya

Contoh Bisnis Manufaktur

Sektor Manufaktur terdiri dari perusahaan yang bergerak dalam transformasi mekanis, fisik, atau kimiawi dari material, zat, atau komponen menjadi produk baru.

Perusahaan di sektor Manufaktur sering digambarkan sebagai pabrik dan secara khas menggunakan mesin yang digerakkan oleh tenaga dan peralatan penanganan material.

Namun, perusahaan yang mengubah bahan atau zat menjadi produk baru dengan tangan atau di rumah pekerja dan yang terlibat dalam penjualan produk ke masyarakat umum yang dibuat di tempat yang sama dari mana mereka dijual, seperti toko roti, toko permen, dan penjahit khusus, mungkin juga termasuk dalam sektor ini.

Perusahaan manufaktur dapat memproses bahan atau mungkin membuat kontrak dengan perusahaan lain untuk memproses bahan mereka untuk mereka. Kedua jenis perusahaan tersebut termasuk dalam manufaktur. ”

Berikut daftar semua sub-sektor tersebut:

1. Manufaktur makanan

2. Industri Minuman dan Produk Tembakau

3. Pabrik Tekstil

4. Pabrik Produk Tekstil

5. Manufaktur Pakaian

6. Manufaktur Kulit dan Produk Terkait

7. Pembuatan Produk Kayu

8. Pembuatan Kertas

9. Percetakan dan Kegiatan Penunjang Terkait

10. Manufaktur Produk Minyak dan Batubara

11. Manufaktur Kimia

12. Manufaktur Produk Plastik dan Karet

13. Pembuatan Produk Mineral Bukan Logam

14. Manufaktur Logam Primer

15. Pabrikan Produk Logam Fabrikasi

16. Peralatan Elektronik

17. Manufaktur Peralatan dan Komponen

18. Manufaktur Peralatan Transportasi

19. Manufaktur Furnitur dan Produk Terkait

20. Manufaktur Lain-lain

Baca juga: Bootstrapping Adalah: Pengertian, Kelebihan, Kekurangan dan Perbedaannya dengan Venture Capital

Sub-sektor ini dapat dipecah lebih jauh karena salah satunya akan mencakup perusahaan yang menggunakan proses manufaktur yang berbeda.

Ambil contoh manufaktur makanan. Ini meliputi:

  • Manufaktur Makanan Hewan
  • Penggilingan Biji-bijian dan Biji Minyak
  • Pembuatan Gula dan Produk Biskuit
  •  Pengawetan Buah dan Sayur dan Pangan Khusus
  • Manufaktur Produk Susu
  • Penyembelihan dan Pengolahan Hewan
  • Persiapan Produk Seafood
  • Pembuatan Kemasan, Roti dan Tortilla
  • Manufaktur Makanan Lainnya.

Ini tentu akan menjelaskan kesalahpahaman yang mungkin Anda miliki dan memberi Anda ruang lingkup yang lebih baik tentang keragaman industri.

Baca juga: Bagaimana Cara Memulai Bisnis Desain Grafis? Berikut Tipsnya

Kesimpulan

itulah pembahasan lengkap mengenai bisnis manufaktur. Sekarang Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang industri manufaktur  dan mungkin merasa lebih percaya diri untuk mengejar fantasi Anda menjadi seorang pemilik bisnis manufaktur skala kecil.

Bisnis manufaktur itu unik, terutama dalam pengelolaan pembukuan yang mengaruskan Anda menghitung nilai bahan baku menjadi produk jadi.

Setelah Anda menyempurnakan prototipe Anda dan sekarang memiliki produk akhir, Anda akan berurusan dengan bill of material (BOM) yang penting untuk proses produksi Anda.

BOM adalah daftar bahan mentah, sub-rakitan, rakitan perantara, sub-komponen, suku cadang, dan jumlah yang dibutuhkan untuk membuat produk Anda.

Karena itu, proses pembukuan pada industri manufaktur terkenal rumit dan sulit dilakukan jika Anda menggunakan proses manual. Sebagai solusi, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur manufaktur seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang sudah dikembangkan sejak 20 tahun lalu dan digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berabagai jenis bisnis.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa mendapatkan fitur terbaik untuk proses manufaktur dalam bisnis Anda.

Untuk mengetahui lebih jauh bagaimana Accurate Online membantu bisnis manufaktur atau pabrikasi skala besar, Anda bisa membacanya melalui tautan ini.

Tidak hanya Add on manufaktur, dengan Accurate Online Anda juga bisa mendapatkan fitur lain seperti pencatatan pengeluaran dan pemasukan, kas dan anggaran, manajemen aset dan inventori, pengelolaan dan pelaporan pajak, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Kesenjangan sosial adalah: Pengertian, Faktor, Dampak, dan Solusinya