Pengertian Retur Penjualan, Fungsi dan 7 Tips Mengelolanya dengan Mudah

oleh | Jun 6, 2023

source envato.

Pengertian Retur Penjualan, Fungsi dan 7 Tips Mengelolanya dengan Mudah

Perlu Anda ketahui bahwa tidak semua kegiatan jual-beli bisa berlansung dengan mulus. Di dalamnya pasti akan ada saja masalah yang tidak diinginkan, salah satunya adalah retur penjualan.

Nah, dalam kesempatan kali ini mari kita membahas secara mendalam tentang retur penjualan, fungsi dan cara mengelolanya secara mudah.

Pengertian Retur Penjualan

accurate.id gambar Retur Penjualan-1

Dilansir dari laman Kompas, retur penjualan mengacu pada proses pengembalian barang atau produk oleh pelanggan kepada penjual atau perusahaan yang menjualnya.

Retur penjualan terjadi ketika pelanggan tidak puas dengan barang yang dibeli atau terdapat masalah dengan barang tersebut, seperti kerusakan, cacat, atau tidak sesuai dengan harapan mereka.

Retur penjualan bisa terjadi dalam berbagai situasi, termasuk ketika pelanggan ingin menukar barang dengan ukuran atau warna yang berbeda, mengembalikan barang yang rusak atau cacat untuk diperbaiki atau diganti, atau mengajukan pengembalian uang jika produk tidak berfungsi sesuai yang dijanjikan.

Proses retur penjualan biasanya melibatkan beberapa langkah, seperti pelanggan mengajukan permintaan retur kepada penjual, penjual memverifikasi dan mengevaluasi alasan retur, kemudian melakukan pengembalian barang dan memberikan penggantian atau pengembalian dana sesuai kebijakan perusahaan.

Retur penjualan menjadi bagian penting dalam manajemen penjualan dan layanan pelanggan karena dapat memengaruhi kepuasan pelanggan dan reputasi perusahaan. Dalam banyak kasus, perusahaan memiliki kebijakan khusus terkait retur penjualan untuk memperlancar proses dan memberikan solusi yang memuaskan kepada pelanggan.

Baca juga: Apa Arti Retur? dan Bagaimana Proses Penanganannya?

Fungsi Retur Penjualan

accurate.id gambar Retur Penjualan-2

Retur penjualan memiliki beberapa fungsi penting dalam operasi bisnis, di antaranya adalah sebagai berikut:

1. Memenuhi kebutuhan pelanggan

Retur penjualan memungkinkan pelanggan untuk mengembalikan atau menukar barang yang tidak sesuai dengan harapan mereka. Ini memberi pelanggan kepercayaan dan kepuasan, karena mereka tahu bahwa mereka dapat mengatasi masalah atau ketidakcocokan produk dengan cara yang memadai.

2. Menjaga hubungan dengan pelanggan

Dengan memberikan kebijakan retur penjualan yang ramah dan responsif, perusahaan dapat mempertahankan hubungan baik dengan pelanggan. Ini membantu meningkatkan loyalitas pelanggan dan membangun reputasi positif untuk perusahaan.

3. Mengatasi masalah kualitas

Retur penjualan memberikan peluang bagi perusahaan untuk mengidentifikasi masalah dengan barang atau produk yang mereka jual. Dengan menganalisis alasan retur penjualan, perusahaan dapat mengambil tindakan perbaikan atau memperbaiki masalah kualitas untuk mencegah terjadinya retur yang serupa di masa depan.

4. Mengelola persediaan

Retur penjualan mempengaruhi manajemen persediaan perusahaan. Dalam banyak kasus, barang yang dikembalikan oleh pelanggan harus dikelola ulang, seperti diperbaiki, diremajakan, atau dikembalikan ke pemasok.

Dengan memahami alasan dan tren retur penjualan, perusahaan dapat mengoptimalkan persediaan mereka, mengurangi biaya, dan memaksimalkan efisiensi operasional.

5 .Mengukur kinerja penjualan

Retur penjualan juga dapat memberikan indikasi tentang kinerja penjualan dan kepuasan pelanggan. Tingkat retur yang tinggi mungkin menunjukkan masalah dalam proses penjualan, kualitas produk, atau kepatuhan terhadap janji dan harapan pelanggan.

Ini memberikan wawasan berharga yang dapat digunakan untuk meningkatkan strategi penjualan dan layanan pelanggan.

Dengan memahami dan mengelola retur penjualan dengan baik, perusahaan dapat membangun hubungan yang kuat dengan pelanggan, meningkatkan reputasi mereka, dan meningkatkan efisiensi operasional mereka.

Baca juga: Jurnal Retur Pembelian dan Perbedaannya dengan Jurnal Retur Penjualan

Tips Mengelola Retur Penjualan

accurate.id gambar Retur Penjualan-3

Berikut ini beberapa tips yang dapat membantu Anda dalam mengelola retur penjualan:

1. Tentukan kebijakan retur yang jelas

Tetapkan kebijakan retur yang transparan dan mudah dipahami oleh pelanggan. Sertakan informasi mengenai batas waktu pengembalian, syarat-syarat pengembalian, prosedur pengembalian, dan opsi yang tersedia, seperti penggantian atau pengembalian uang.

2. Perhatikan kualitas produk

Upayakan untuk menjaga kualitas produk agar sebaik mungkin sebelum dijual kepada pelanggan. Hal ini dapat mengurangi risiko retur yang disebabkan oleh barang cacat atau rusak. Lakukan pemeriksaan kualitas sebelum pengiriman produk kepada pelanggan.

3. Sediakan layanan pelanggan yang responsif

Jaga komunikasi yang baik dengan pelanggan yang mengajukan retur. Tanggapi permintaan retur dengan cepat dan berikan bantuan yang diperlukan. Tim layanan pelanggan yang responsif dan ramah dapat membantu mengatasi masalah pelanggan dengan baik dan meningkatkan kepuasan mereka.

4. Lakukan analisis penyebab retur

Selidiki dan analisis penyebab retur secara menyeluruh. Dengan memahami alasan retur yang paling umum, Anda dapat mengambil langkah-langkah pencegahan yang tepat.

Identifikasi masalah umum seperti ukuran yang salah, kerusakan pengiriman, atau masalah kualitas produk, dan ambil langkah-langkah untuk meminimalkan kemungkinan terjadinya retur serupa di masa depan.

5. Kelola inventaris retur

Dalam mengelola barang yang dikembalikan, pastikan Anda memiliki sistem yang baik untuk melacak dan mengelola inventaris retur. Pisahkan barang yang bisa diperbaiki, dikembalikan ke pemasok, atau dihapuskan. Pastikan proses pengelolaan inventaris retur efisien dan meminimalkan biaya dan kerugian.

6. Evaluasi dan tingkatkan proses

Terus evaluasi dan tingkatkan proses pengelolaan retur penjualan. Tinjau metode, kebijakan, dan prosedur yang digunakan. Cari cara untuk mengurangi jumlah retur dan meningkatkan efisiensi dalam menangani retur yang terjadi.

7 .Gunakan data dan analitik

Manfaatkan data dan analitik untuk memahami tren retur, alasan-alasan umum, dan pola-pola yang muncul. Dengan adanya pemahama ini, Anda dapat mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan, mengoptimalkan persediaan, dan membuat keputusan yang lebih cerdas dalam manajemen retur penjualan.

Dengan menerapkan tips-tips ini, Anda dapat mengelola retur penjualan dengan lebih baik, meningkatkan kepuasan pelanggan, dan mengoptimalkan operasi bisnis Anda.

Baca juga: Jurnal Retur Penjualan: Pengertian, Contoh Kasus dan Cara Mencatatnya

Penutup

Dalam mengelola retur penjualan, penting untuk memiliki kebijakan yang jelas, memperhatikan kualitas produk, memberikan layanan pelanggan yang responsif, menganalisis penyebab retur, mengelola inventaris retur, dan terus meningkatkan proses.

Dengan pendekatan yang baik terhadap retur penjualan, Anda dapat membangun hubungan yang kuat dengan pelanggan, meningkatkan reputasi perusahaan, dan meningkatkan efisiensi operasional

Nah, ketika sedang membuat retur penjualan maupun penjualan, ada baiknya bila Anda meneliti setiap transaksi retur penjualan dan pembelian beserta nota kredit dan juga debitnya. Kenapa? Karena terdapat beberapa perbedaan dalam mencatat transaksi ini.

Dengan melakukan hal tersebut, maka nantinya akan mempermudah kegiatan akuntansi dan bisa tertata dengan baik. Laporan keuangan yang baik ini nantinya akan lebih mudah untuk digunakan dan dibaca oleh setiap pemilik kepentingan perusahaan.

Namun bila Anda kesulitan atau tidak memiliki waktu untuk melakukannya, Anda bisa memercayakannya pada software akuntansi dan bisnis dari Accurate Online.

Aplikasi bisnis yang sudah dipercaya oleh ratusan ribu pengguna di Indonesia ini mampu mencatat setiap transaksi yang terjadi pada bisnis Anda secara otomatis dan Anda bia mendapatkan lebih dari 200 jenis laporan keuangan secara akurat.

Selain itu, aplikasi ini juga akan memudahkan Anda dalam mengelola bisnis secara menyeluruh, sehingga Anda bisa lebih fokus dalam mengembangkan binsis.

Masih ragu? Klik tautan gambar di bawah ini untuk mencoba dan memuktikannya sendiri selama 30 hari, Gratis!

bisnisukmbanner
sidebarPromo
Natalia
Wanita lulusan S1 Bisnis Manajemen yang sering membagikan berbagai ilmunya dalam bidang bisnis secara menyeluruh kepada masyarakat, mulai dari tips, ide bisnis, dan masih banyak lagi.

Artikel Terkait