Jurnal Retur Penjualan: Pengertian, Contoh Kasus dan Cara Mencatatnya

Pelanggan biasanya berhak mengembalikan produk yang mereka beli dari perusahaan jika mereka tidak puas atau barang yang rusak, dan hal ini biasanya dalam jangka waktu tertentu setelah penjualan. Ketika pengembalian penjualan terjadi, pelanggan secara fisik mengembalikan produk dan menerima uang kembali. Dan jika ini terjadi maka Anda membutuhkan jurnal retur penjualan pada pembukuan usaha Anda.

Akuntansi untuk pengembalian penjualan melibatkan pembalikan (a) pendapatan yang dicatat pada saat penjualan awal, dan (b) harga pokok penjualan terkait.

Untuk mengetahui penjelasan jurnal retur penjualan secara mendalam beserta contoh kasus dan cara mencatatnya, baca terus artikel sampai selesai.

Apa itu Jurnal Retur Penjualan?

Retur Penjualan dalam hal entri jurnal penggajian dapat diartikan sebagai yang akan digunakan untuk menghitung retur pelanggan dalam pembukuan atau untuk mempertanggungjawabkan ketika ada pengembalian barang yang dijual oleh pelanggan karena barang yang dijual cacat atau ketidakcocokan dalam kebutuhan pelanggan, dll.

Di bawah ini adalah entri jurnal yang diperlukan yang harus dimasukkan dalam pembukuan akuntansi untuk akuntansi pengembalian penjualan.

1. Saat barang dikembalikan, dan tidak ada piutang yang beredar.

jurnal retur penjualan table 1

2. Saat barang dikembalikan, dan piutang sudah beredar.

jurnal retur penjualan table 2

Catatan: Entri pertama dalam tabel di atas mengurangi penjualan dengan retur penjualan, dan entri kedua meningkatkan persediaan dan menyesuaikan harga pokok penjualan.

Baca juga: Surat Penawaran Harga: Pengertian, Jenis, Komponen, dan Contohnya

Contoh Kasus Entri Jurnal Retur Penjualan

Contoh 1

XYZ beroperasi di barang eceran, dan ketika menjual barangnya, disebutkan dalam faktur mereka bahwa barang dapat dikembalikan dalam waktu 30 hari.

Transaksi tersebut telah menghasilkan penjualan sebesar 50.000.000 untuk Agustus 2019, dan telah menjual 60% secara tunai, dan sisanya dijual secara kredit. Perusahaan memiliki 31.000.000 dalam bentuk piutang dan 2.500.000 dalam bentuk tunai pada akhir neraca Agustus 2019.

Harga pokok penjualan adalah 40.000.000, dan Persediaan Penutupan menunjukkan saldo sebesar22.000.000. 5% dari barang yang dijual dikembalikan karena cacat pada produk. Selanjutnya, perusahaan memperoleh margin kotor 20% dari penjualan.

Berdasarkan informasi di atas, Anda diwajibkan untuk melewatkan entri jurnal retur penjualan dan taksiran saldo yang akan tetap ada dalam penjualan, piutang, kas, inventaris, dan harga pokok penjualan.

Baca juga: Jurnal Umum Akuntansi: Pengertian, Contoh, Serta Cara Pembuatannya

Solusi

Pertama-tama kita akan menghitung jumlah pengembalian penjualan, yaitu 5% dari penjualan 50.000.000, yang sama dengan  2.500.000. Sekarang kita akan meneruskan entri jurnal dengan asumsi bahwa rasio 60% dikembalikan dalam bentuk tunai dan sisanya pada piutang.

Oleh karena itu, akun kas akan dikreditkan sebesar 60% dari 2.500.000 yang akan menjadi  1.500.000 dan akun piutang akan dikreditkan sebesar 40% (100 – 60) dari  2.500.000 yang akan menjadi 1.000.000.

Selanjutnya, persediaan akan dikurangi 2.500.000 kurang dari 20% margin, yang akan menjadi 2.500.000 kurangi  500.000 yaitu 2.000.000 yang akan menambah persediaan dan mengurangi harga pokok penjualan yang sama.

jurnal retur penjualan table 3

Di bawah ini Entri akan diposting

1. Entri Jurnal Pengembalian Penjualan

jurnal retur penjualan table 4

2. Penyesuaian Harga Pokok Penjualan

jurnal retur penjualan table 5

Baca juga: Jurnal Penerimaan Kas: Pengertian, Format, Contoh dan Cara Posting ke Buku Besar

Contoh 2

Cycle and Bike Inc. menjual sepeda dan aksesorisnya baik secara tunai maupun kredit dengan perbandingan yang hampir sama. Bapak Albert, yang telah menjalani audit internal di perusahaan ini, menarik dua sampel acak untuk memvalidasi apakah perusahaan mencatat entri jurnal secara akurat, dan saldo yang dilaporkan harus adil dan akurat.

  • Sampel Pertama: Sepeda seharga $ 55.000 dijual ke John. John membayar seluruh jumlah secara tunai pada tanggal 1 September, dan karena sepeda rusak, dia mengembalikan sepeda tersebut ke perusahaan pada tanggal 20 September. Seluruh pembayaran yang menjadi haknya dibayarkan kembali pada hari yang sama.
  • Sampel ke-2: 3 siklus dijual seharga $ 30.000 kepada Miki; Mickey membayar satu siklus tunai pada tanggal 4 September, dan sisanya, pembayaran masih belum dibayar.
    Sepeda mengalami beberapa goresan dan karenanya dikembalikan pada tanggal 6 September, dan sisanya dua dipertahankan. Karena dia memiliki jumlah yang disesuaikan dengan jumlah yang sama, dan saldo akan diterima darinya.

Margin kotor sepeda adalah 25%, dan pada siklus tersebut, mereka memperoleh 30% dari biaya. Berdasarkan informasi di atas, Anda harus melewati entri retur penjualan.

Baca juga: Account Receivable: Pengertian, Rasio, Jurnal dan Contohnya

Solusi

Mari kita hitung dulu nilai pengembalian penjualan dan penyesuaian yang harus dilakukan pada harga pokok penjualan.

  • Sample Pertama: Penjualan sebesar $ 55.000 akan disesuaikan dengan margin kotor 25%, yang dapat dihitung sebagai 55.000 x 25/125, yang sama dengan $ 11.000, dan jumlah yang akan ditambahkan ke inventaris adalah $ 55.000 – $ 11.000 yang merupakan $ 44.000

pengembalian penjualan 1

Entri Jurnal akan menjadi-

pengembalian penjualan 2

  • Sample kedua: Penjualan sebesar $ 10.000 ($ 30.000 / 3) akan disesuaikan dengan margin kotor 30% yang dapat dihitung sebagai $ 10.000 x 30/130 yang sama dengan 2.308 dan jumlah yang akan ditambahkan ke inventaris adalah $ 10.000 – $ 2.308 yang seharusnya menjadi $ 7.692.

pengembalian penjualan 3

Entri Jurnal akan menjadi-

pengembalian penjualan 4

pengembalian penjualan 5

Baca juga: Perilaku Biaya (Cost Behavior): Pengertian, Cara Menghitung, dan Sifatnya

jurnal retur penjualan 2

Poin Penting tentang Entri Jurnal Retur Penjualan

  • Banyak perusahaan menjual barang secara tunai atau kredit. Oleh karena itu, rasio yang mereka pertahankan harus diperiksa, dan karenanya, entri harus diteruskan jika rincian pelanggan tidak diketahui.
  • Dengan mendebet akun penjualan, pendapatan perusahaan berkurang, dan selanjutnya, itu akan berdampak pada margin kotor perusahaan juga.
  • Harga pokok penjualan juga disesuaikan karena retur penjualan akan meningkatkan persediaan. Margin kotor harus diperhatikan apakah itu dalam biaya atau penjualan. Jika dalam penjualan, maka seseorang dapat langsung mengurangi jumlah penjualan dengan margin itu, tetapi jika itu terkait biaya, maka seseorang juga perlu menyesuaikan beratnya.
  • Harga pokok penjualan dan persediaan disesuaikan dengan margin karena retur penjualan belum menghasilkan pendapatan bagi perusahaan, dan karenanya laba juga harus dibalik.

Baca juga: Akuntansi Sektor Publik: Pengertian, Tujuan, Jenis dan Penggunanya

Kesimpulan

Persamaan akuntansi akan berlaku ketika pendapatan dikurangi dari ekuitas Pemilik, dan Aset berkurang baik dalam bentuk kas atau piutang.

Selanjutnya, ketika persediaan dan harga pokok penjualan disesuaikan, yang satu dinaikkan dan yang kedua dikurangi, semua menjadi milik ekuitas Pemilik dan oleh karena itu neraca dihitung.

Retur penjualan harus diperhitungkan untuk suatu waktu karena mungkin ada kasus di mana perusahaan mungkin meningkatkan penjualan dan mencatat pengembalian dalam periode akuntansi berikutnya.

Solusi terbaik bagi Anda yang tidak ingin membuang waktu untuk membuat jurnal retur penjualan adalah menggunakan software akuntansi yang otomatis mencatat nilai pengembalian barang secara otomatis, contohnya adalah Accurate Online.

Fitur retur Penjualan merupakan fitur di Accurate Online yang berfungsi untuk mencatat pengembalian barang yang telah dijual kepada pelanggan. Pengembalian tersebut bisa terjadi karena barang tidak sesuai spesifikasi ataupun karena terjadi kerusakan. Untuk mengetahui selengkapnya mengenai fitur ini Anda bisa membacanya secara lengkap melalui artikel ini.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate fokus pengembangan