Siklus Bisnis: Pengertian Lengkap dan 5 Tahapnya

Ketika Anda bekerja di bisnis atau keuangan, Anda harus mengharapkan ekonomi mengalami fluktuasi berkala. Siklus ini dapat berdampak besar pada pengeluaran, yang dapat memengaruhi industri atau organisasi Anda. Dengan mempersiapkan variasi ini, Anda dapat memastikan bahwa organisasi Anda mengalami lebih sedikit efek negatif. Pada artikel ini, kita membahas bagaimana siklus bisnis bekerja dan mengeksplorasi tahapan yang ada di dalamnya.

Apa itu siklus bisnis?

Siklus bisnis adalah ekspansi alami dan kontraksi pertumbuhan ekonomi yang terjadi di suatu negara selama periode waktu tertentu. Naik turunnya produk domestik bruto (PDB) suatu negara menentukan awal dan akhir dari siklus bisnis, yang juga dikenal sebagai siklus ekonomi atau siklus perdagangan. Siklus ini memperhitungkan pertumbuhan dan penurunan kegiatan ekonomi dari waktu ke waktu.

Pemerintah suatu negara dapat mengelola siklus bisnis menggunakan berbagai alat. Bank sentral dapat menggunakan kebijakan moneter untuk menurunkan suku bunga, yang dapat mendorong pengeluaran dan investasi. Legislatif dapat menggunakan kebijakan fiskal untuk mendorong atau memperlambat pertumbuhan ekonomi.

Tahapan siklus bisnis

Siklus bisnis dapat berlangsung hampir sepanjang waktu. Durasi siklus bisnis adalah jumlah waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan semua lima tahap:

1. Ekspansi

Siklus ini  selalu dimulai dengan tahap ekspansi. Selama tahap ini, ada indikator ekonomi positif yang jelas, termasuk pertumbuhan pendapatan, lapangan kerja, permintaan, penawaran, dan laba. Sepanjang ekspansi, frekuensi investasi cenderung meningkat, dan baik bisnis maupun individu umumnya membayar hutang mereka tepat waktu.

2. Puncak

Ketika ekonomi menjadi jenuh dan pertumbuhan ke atas tidak bisa lagi berlanjut, siklus bisnis memasuki tahap puncak. Upah, tingkat pekerjaan dan harga barang dan jasa setinggi mungkin.

Pada titik ini, indikator ekonomi ini berhenti meningkat lebih lanjut. Banyak bisnis dan individu memeriksa kembali anggaran mereka untuk mengantisipasi penurunan aktivitas ekonomi.

Baca juga: Daftar dan Jenis Produk Konsumen Beserta Contohnya

3. Kontraksi

Pada akhir tahap puncak, tren pertumbuhan ekonomi mulai berbalik karena ekonomi berkontraksi. Tahap kontraksi memiliki dua fase yang berbeda:

Resesi

Tahap resesi dimulai segera setelah ekspansi berakhir dan aktivitas ekonomi mulai menurun. Itu berlangsung sampai PDB kembali ke titik yang menandai awal dari tahap ekspansi. Selama resesi, permintaan mulai menurun segera, tetapi produsen gagal menyesuaikan output mereka sampai pasar memiliki kelebihan pasokan. Indikator ekonomi positif seperti harga dan upah mulai turun pada saat ini.

Depresi

Tahap depresi dimulai setelah PDB turun di bawah tingkat pra-ekspansi atau garis pertumbuhan yang stabil. Selama depresi, tingkat pengangguran meningkat secara dramatis, sementara pertumbuhan ekonomi terus menurun. Depresi berlangsung sampai kegiatan ekonomi tidak bisa turun lebih jauh.

Baca juga: Cara Membuat Presentasi Rencana Bisnis yang Baik

4. Palung

Ketika tahap depresi mencapai titik terendah, siklus bisnis memasuki tahap palung. Pada titik ini, negara mengalami pertumbuhan ekonomi negatif, karena penawaran dan permintaan turun serendah mungkin.

5. Pemulihan

Setelah PDB mencapai titik terendah dalam siklus, tahap pemulihan dimulai. Selama tahap ini, ekonomi mulai pulih dan membalikkan tren negatif. Permintaan meningkat dan pasokan segera menyusul. Akhirnya, investasi dilanjutkan, dan lapangan kerja serta produksi mulai meningkat.

Tahap pemulihan berlangsung sampai PDB kembali ke garis pertumbuhan yang stabil. Setelah mencapai titik ini, siklus bisnis saat ini berakhir dan yang baru dimulai saat memasuki tahap ekspansi lagi.

Bagaimana siklus bisnis diukur?

Ekonom mengukur siklus bisnis dalam hal waktu dan tingkat keparahan:

Waktu siklus bisnis

Di Amerika Serikat, National Bureau of Economic Research (NBER) menetapkan tanggal setiap siklus bisnis berdasarkan penelitian ekonomi yang ekstensif. Dalam hampir setiap kasus, NBER menetapkan tanggal untuk setiap tahap siklus bisnis dalam retrospeksi, seringkali berbulan-bulan atau lebih dari setahun setelah kejadian.

Sebagai aturan umum, ekspansi cenderung berlangsung lebih lama daripada resesi di AS Sejak pertengahan abad ke-19, durasi ekspansi terus meningkat dari 27 menjadi 103 bulan.

Tingkat keparahan siklus bisnis

Untuk mengomunikasikan tingkat keparahan siklus bisnis, para ekonom mengukur tahap resesi dan ekspansi secara terpisah. Tingkat keparahan tahap resesi didasarkan pada tiga metrik:

  • Kedalaman: Berapa tingkat intensitas tahap resesi?
  • Difusi: Seberapa luas tahap resesi dalam perekonomian nasional?
  • Durasi: Berapa lama tahap resesi berlangsung?

Ekonom juga mempertimbangkan tiga metrik untuk menentukan tingkat keparahan tahap ekspansi:

  • Pronounced: Seberapa mencolok atau signifikankah tahap ekspansi?
  • Pervasif: Berapa banyak aspek ekonomi yang telah dicapai tahap ekspansi?
  • Persistent: Apakah tahap ekspansi berlangsung lebih lama dari biasanya?

Seiring waktu, resesi menjadi tidak terlalu parah di AS. Meskipun terjadi sejak pertengahan abad ke-19 hingga pertengahan abad ke-20, rata-rata kedalaman resesi sejak Perang Dunia II telah menurun secara signifikan.

Baca juga: Bagaimana Cara Menghitung Tingkat Pertumbuhan Tahunan pada Bisnis?

Mengapa siklus bisnis penting?

Memahami bagaimana siklus ini bekerja sangat penting bagi para profesional di bidang bisnis, keuangan, dan ekonomi. Jika Anda mengetahui tahap siklus bisnis ekonomi saat ini, Anda dapat membuat keputusan strategis yang lebih tepat.

Investor cenderung melakukan investasi selama fase ekspansi, tetapi mereka sering menjadi terlalu percaya diri dan menaikkan harga secara berlebihan selama tahap puncak. Selama resesi atau depresi, investor berhenti membeli dan mulai menjual sebagai gantinya, mendorong harga turun.

Sebagai investor, Anda harus mengetahui aset mana yang cenderung berkinerja baik pada berbagai tahap siklus bisnis sehingga Anda dapat membuat keputusan keuangan yang lebih baik.

Meskipun siklus pasar terpisah dari siklus bisnis, pasar saham suatu negara sering kali mengikuti siklus bisnisnya dengan cermat. Pasar saham umumnya berkinerja baik selama tahap ekspansi dan dapat menjadi bull market jika tingkat pertumbuhan PDB tetap tinggi dan inflasi serta pengangguran tetap rendah. Selama tahap kontraksi, pertumbuhan melambat secara substansial dan harga turun, menyebabkan bear market.

Baca juga: Cara Membuat Anggaran Bisnis yang Efektif

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai siklus bisnis yang harus Anda ketahui, terutama jika Anda adalah pemilik bisnis. Untuk mempersiapkan hal yang tidak diinginkan dalam bisnis, pastikan Anda memiliki proses pengelolaan keuangan bisnis yang baik. Ingatlah keadaan terburuk bisa dilewati dengan persiapan terbaik.

Untuk pengelolaan keuangan bisnis yang tahan krisis, pastikan Anda memiliki dana cadangan untuk proses operasional bisnis kedepannya. Lalu, pastikan Anda menggunakan sistem pembukuan untuk memantau kesehatan finansial bisnis secara teratur.

Hindari proses pembukuan manual yang memakan waktu dan mulai menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan fitur yang lengkap seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 370 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini: