Stakeholder dan Shareholder: Pengertian dan Perbedaannya

Meskipun terdengar serupa, stakeholder dan shareholder memiliki fungsi yang berbeda dalam sebuah perusahaan. Hal ini membuat penting untuk mengetahui perbedaan antara kedua profesi sehingga bisnis dapat mengelola kepentingannya secara efektif.

Dalam artikel ini, kami membahas apa itu stakeholder dan shareholder, motivasi dan perbedaan mereka dalam suatu bisnis secara lengkap.

Apa itu Stakeholder?

Stakeholder adalah pihak yang memiliki kepentingan finansial dalam keberhasilan atau kegagalan perusahaan. Ini bisa menjadi individu, institusi atau kelompok yang dapat berdampak atau dipengaruhi oleh proyek dan tujuan organisasi. Pemangku kepentingan dapat berasal dari dalam organisasi atau badan eksternal.

Stakeholder atau pemangku kepentingan internal adalah orang-orang yang memiliki hubungan langsung dengan perusahaan melalui investasi, pekerjaan atau kepemilikan.

Mereka termasuk pemegang saham, manajer, koordinator proyek, manajer lini dan manajemen senior. Pemangku kepentingan eksternal tidak memiliki hubungan langsung dengan organisasi tetapi dapat berdampak atau dipengaruhi oleh tindakannya.

Kelompok publik, vendor, pemasok, pelanggan, kontraktor, komunitas tuan rumah, kreditur, dan regulator industri adalah contoh pemangku kepentingan eksternal.

Stakeholder dapat menjadi pemegang saham suatu perusahaan, tetapi tidak semua stakeholder adalah pemegang saham. Mereka sering memiliki kepentingan jangka panjang dalam sebuah organisasi dan keinginan untuk itu berhasil.

Hal ini karena pemangku kepentingan dan perusahaan seringkali saling bergantung satu sama lain. Keberhasilan perusahaan sering diterjemahkan menjadi keuntungan bagi pemangku kepentingan.

Misalnya, karyawan perusahaan mungkin ingin organisasi mereka berhasil sehingga mampu membayar gaji yang lebih tinggi dan tunjangan kerja yang lebih baik. Komunitas yang menjadi tuan rumah kampus teknologi baru juga ingin proyek tersebut berhasil karena manfaat yang akan diberikan kepada anggotanya.

Baca juga: Contoh Perusahaan yang Berhasil Menerapkan Transformasi Digital

Apa itu Shareholder?

Shareholder atau pemegang saham adalah individu atau organisasi yang memiliki saham di perusahaan atau proyek. Kepentingan utama pemegang saham adalah profitabilitas proyek atau bisnis.

Di perusahaan publik, shareholder ingin bisnisnya menghasilkan pendapatan yang besar sehingga mereka bisa mendapatkan harga saham dan dividen yang lebih tinggi.

Ketertarikan mereka pada proyek adalah agar usaha itu berhasil. Tidak seperti pemangku kepentingan, pemegang saham memiliki hak yang luas yang dituangkan dalam perjanjian pemegang saham atau aturan perusahaan. Berikut adalah contoh hak para shareholder:

  • Mereka dapat membeli dan menjual saham mereka
  • Mereka menerima dividen dari keuntungan perusahaan
  • Mereka dapat mencalonkan anggota dewan
  • Mereka dapat memilih selama pemilihan anggota dewan
  • Mereka dapat memberikan suara pada merger dan akuisisi, pengambilalihan dan perubahan aturan perusahaan
  • Mereka dapat menuntut manajemen atas pelanggaran kewajiban fidusia
  • Tidak seperti stakeholder, shareholder fokus pada profitabilitas perusahaan sehingga mereka berada dalam jangka pendek. Mereka dapat menjual saham mereka di perusahaan dan menginvestasikannya kembali di entitas lain, bahkan pesaing.

Baca juga: Cara Mudah Membuat Nama Perusahaan yang Bagus

Bagaimana Stakeholder dan Shareholder Memengaruhi Proses Pengambilan Keputusan Perusahaan?

Stakeholder dan shareholder seringkali memiliki kepentingan yang berbeda berdasarkan hubungan mereka dengan perusahaan atau organisasi.

Hal ini dapat menyebabkan konflik selama negosiasi untuk merger dan akuisisi, karena shareholder sering mendukung langkah tersebut karena dividen yang lebih tinggi yang akan mereka terima.

Namun, stakeholder perusahaan seperti karyawan, pemasok, dan manajemen mungkin tidak mendukung kesepakatan tersebut karena dapat menyebabkan hilangnya pekerjaan dan gangguan rantai pasokan.

Di masa lalu, shaerholder memiliki pengaruh besar pada kebijakan perusahaan mereka karena mereka memiliki hak kepemilikan dan suara. Sebagian besar perusahaan menekankan maksimalisasi keuntungan dengan mengorbankan stakeholder lainnya.

Namun, semakin pentingnya tanggung jawab sosial perusahaan telah memberikan lebih banyak masukan kepada pemangku kepentingan dalam urusan organisasi.

Tanggung jawab sosial perusahaan menuntut agar perusahaan mempertimbangkan kepentingan pemegang saham dan pemangku kepentingan lainnya ketika mengambil keputusan.

Saat ini, banyak perusahaan mempertimbangkan masukan dari berbagai pemangku kepentingan yang akan terpengaruh oleh tindakan mereka sebelum mereka membuat keputusan akhir.

Misalnya, perusahaan yang pabriknya akan mencemari pasokan air masyarakat dapat berinvestasi di pabrik pengolahan untuk menyediakan air minum yang aman bagi daerah yang terkena dampak.

Tanggung jawab sosial perusahaan juga dapat memotivasi perusahaan untuk mendirikan beasiswa perguruan tinggi atas nama seorang eksekutif pensiunan.

Baca juga: Tanggung Jawab Sosial: Pengertian dan Contohnya pada Bisnis

Perbedaan Utama Antara Stakeholder dan Shareholder

Perbedaan utama antara pemegang saham dan pemangku kepentingan terkait dengan minat mereka terhadap perusahaan. Perbedaan tersebut antara lain:

1. Umur kerjasama

Perbedaan utama antara stakeholder dan shareholder adalah lamanya hubungan mereka dengan perusahaan. Kepentingan pemangku kepentingan dalam organisasi adalah untuk jangka panjang. Mereka mungkin karyawan yang bergantung pada perusahaan untuk mata pencaharian mereka atau pemasok dan vendor yang bisnisnya bergantung pada patronase perusahaan.

Pemangku kepentingan atau stakeholder mungkin merupakan komunitas tuan rumah yang menikmati upaya CRS organisasi, dan efek penggandanya terhadap ekonomi lokal. Pihak-pihak ini akan menginginkan bisnis terus berhasil untuk melindungi manfaat yang mereka peroleh dari operasinya.

Hubungan pemegang saham atau shareholder dengan perusahaan berlangsung selama perusahaan memenuhi harapannya. Ini berarti lebih banyak keuntungan dan pembayaran dividen yang lebih tinggi.

Jika bisnis mengalami kerugian, pemegang saham dapat menjual ekuitas mereka dan memotong kerugian. Namun, pemangku kepentingan perusahaan tidak dapat membuangnya dalam waktu singkat karena mereka memiliki lebih banyak keuntungan jika bisnis berhasil dalam jangka panjang.

Baca juga: Tips Sukses Jual Sembako Dengan Modal Kecil

2. Sudut pandang

Kepentingan stakeholder dan shareholder menentukan sudut pandang mereka.

Bagi pemegang saham atau shareholder, pekerjaan terpenting bagi perusahaan adalah meningkatkan harga saham, membayar lebih banyak dividen, memperluas pasar baru, meningkatkan profitabilitas, dan membuat bisnis menarik untuk lebih banyak investasi. Mereka ingin perusahaan mencapai pertumbuhan organik dan anorganik untuk meningkatkan pengembalian investasi mereka.

Pemangku kepentingan atau stakeholder lebih peduli untuk mencapai tujuan jangka panjang, kondisi kerja yang lebih baik, dan penyampaian layanan yang lebih baik. Bagi banyak karyawan, stabilitas pekerjaan, kompensasi yang lebih baik, dan paket kesejahteraan yang lebih baik lebih penting daripada margin keuntungan yang lebih tinggi.

Pelanggan juga menghargai peningkatan kualitas layanan produk dan layanan pelanggan yang mendukung.

3. Kategorisasi

Pemegang saham atau shareholder membentuk segmen pemangku kepentingan organisasi. Mereka memiliki bagian dari perusahaan, memiliki hak suara dan dapat menuntut manajemen jika tidak melaksanakan tanggung jawabnya. Namun, tidak semua pemangku kepentingan adalah pemegang saham. Pemegang saham hanya hadir di perusahaan yang dibatasi oleh saham.

Instansi pemerintah, kepemilikan tunggal, kemitraan, dan organisasi nirlaba semuanya memiliki pemangku kepentingan atau stakeholder meskipun mereka tidak memiliki pemegang saham. Organisasi seperti universitas negeri tidak memiliki pemegang saham tetapi memiliki berbagai pemangku kepentingan, termasuk fakultas, administrator, mahasiswa, komunitas tuan rumah, dan pembayar pajak.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai stakeholder dan shareholder dan perbedaannya yang berguna jika nanti perusahaan Anda berencana go public. Hal penting yang perlu Anda perhatikan adalah setiap shareholder adalah stakeholder karena mereka memiliki  kepentingan pada bisnis yang mereka investasikan, namun tidak semua stakeholder adalah shareholder.

Sebagaian stakeholders dalam bisnis memerlukan data, termasuk data keuangan untuk pengambilan keputusan penting yang berdampak pada bisnis Anda.

Untuk membuat laporan keuangan dan pengelolaan data keuangan yang lebih praktis, Anda bisa menggunakan Accurate Online sebagai software akuntansi dalam bisnis Anda.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan rekonsiliasi transaksi secara otomatis, pembuatan laporan keuangan dan kemudahan lainnya yang akan membuat stakeholders dalam bisnis Anda menjadi lebih mudah dalam membuat keputusan.

Anda bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan ini:

accurate 3 banner bawah