8 Kesalahan dalam Mengelola Google Ads dan Cara Memperbaikinya

Google Ads adalah platform yang kuat untuk mendorong awareness, lalu lintas, dan konversi. Akun yang diatur dengan baik dan dioptimalkan dapat memberikan laba atas investasi yang luar biasa dan memenuhi tujuan pemasaran digital. Kemungkinannya adalah Anda memiliki sumber daya khusus di tim Anda, sumber daya yang dialihdayakan, atau mungkin Anda adalah orang atau tim yang ditugaskan untuk mengelola akun Google Ads dengan benar. Namun terkadang, terdapat kesalahan dalam mengelola akun Google Ads

Terlepas dari struktur dan tanggung jawab, penting untuk diingat bahwa tidak peduli seberapa baik kinerja akun Google Ads Anda, Google akan dengan senang hati menerima pembayaran Anda, dan terkadang mereka tidak peduli dengan hal yang Anda lakukan di akun Anda, selama itu tidak melanggar aturan yang mereka buat.

Ada delapan hal penting yang Anda butuhkan untuk memastikan Anda tidak mengabaikan atau melakukan kesalahan.

Tidak mendapatkan ROI yang Anda harapkan dari PPC? Berikut adalah delapan kesalahan Anda yag menjadi pemborosan anggaran di Google Ads dan cara mengatasi setiap hal tersebut.

1. Percaya Manajer Sebelumnya bahwa ia telah Mengoptimalkan Segalanya

Jika Anda mengalihdayakan pengelolaan akun Google Ads bisnis Anda, akan ada banyak ruang keselahan yang tidak Anda ketahui. Ada banyak perbedaan pendapat, strategi dan cara yang valid untuk mengoperasikan akun Google Ads melakukan penelusuran berbayar.

Namun, bahkan cara terbaik terkadang melupakan pengaturan atau melewatkan sesuatu saat Google memperbarui sistem. Kami sangat menyarankan untuk mengaudit akun secara berkala dan tidak menganggap remeh hal ini.

Bahkan jika Anda mengalihdayakan pengelolaan akun Google Ads Anda pada sahabat atau kolega yang paling tepercaya, Anda perlu meluangkan waktu untuk memahami semua pengaturan, struktur akun, pencocokan keyword negatif, dan untuk memahami apa, mengapa, dan bagaimana mereka dikonfigurasikan sebelumnya. Anda harus memahami secara detail proses dan strategi untuk bisnis Anda sendiri.

2. Tidak Menyesuaikan Pengaturan untuk Kebutuhan Anda

Akun Google Ads dimulai dengan banyak default dan format satu ukuran untuk semua. Akan sangat berbahaya jika Anda mengabaikan pengaturan dan tidak meninjaunya secara rutin dan ini adalah kesalahan pengaturan Goole Ads yang paling umum.

Contoh dari kesalahan pengaturan ini adalah jika Anda menargetkan negara, wilayah, atau radius tertentu.

Itu adalah setelan yang berlaku untuk cara Anda menargetkan orang di atau “tertarik” dengan wilayah tersebut. Jika Anda hanya ingin beriklan kepada orang-orang secara fisik di suatu area, maka Anda perlu memastikan bahwa Anda telah mengonfigurasinya dengan benar.

Contoh pengaturan lain yang harus diwaspadai adalah pengaturan iklan “diterapkan secara otomatis”. Jika Anda menerima rekomendasi penyesuaian iklan yang dibuat Google otomatis dan tidak meninjau, mengedit, atau menonaktifkannya dalam 14 hari, rekomendasi tersebut akan otomatis diterapkan ke akun Anda.

Anda harus selalu ingin memiliki kontrol penuh atas akun Anda sehingga memiliki pengaturan dan menjaga hal-hal otomatis terjadi. (jika Anda tidak menginginkannya atau menyetujuinya)

3. Tidak Melakukan Audit Rutin

Tidak cukup hanya melakukan audit awal saat Anda mengambil alih atau mengelola sebuah akun. Anda perlu melakukan audit rutin setidaknya setiap tahun. Bahkan yang terbaik adalah melakukan audit setiap bulan, terutama untuk memantau skor iklan jika itu untuk iklan pencarian, dan tingkat CTR Anda.

Sama seperti seorang penulis, sulit untuk mengerjakan sesuatu dalam jangka waktu yang lama dan melihat kesalahan ketik berulang kali. Semakin sering Anda melihat sebuah akun, semakin Anda membutuhkan orang lain untuk memeriksanya secara berkala.

4. Tidak Melakukan Riset & Pemantauan Pesaing

Riset audiens untuk mengungkap penargetan yang tepat untuk kata kunci, penempatan, remarketing, dan daftar yang cocok adalah bagian penting dalam menyiapkan akun dan mengoptimalkannya secara strategis dari waktu ke waktu. Dan ini adalah hal penting yang harus selalu Anda lakukan secara rutin.

Selain audiens, kita perlu fokus pada pesaing kita.

Anda harus memasitikan dan mengetahui:

  • Berapa yang mereka belanjakan.
  • Apa yang dikatakan iklan mereka.
  • Kata kunci apa yang mereka targetkan.
  • Cara mereka melakukan penyesuaian.

Buatlah cara yang berbeda atau bersiaplah untuk apa yang diperlukan untuk menargetkan audiens yang sama.

5. Terlalu Banyak Menggunakan Strategi Broad Match & Kurangnya Jenis Pencocokan Kata Kunci

Temukan strategi jenis pencocokan yang cocok untuk Anda. Baik itu memengaruhi jumlah kata kunci yang Anda miliki dalam grup iklan, penggunaan pencocokan luas, penggunaan iklan dinamis, atau faktor lainnya, Anda harus berhati-hati dalam menetapkan jenis pencocokan.

Ketahui di mana Anda menargetkan kata kunci untuk mencari dan belajar, versus di mana Anda menargetkan dan  mengonversi prospek.

6. Terlalu Fokus pada Skor Iklan

Skor kualitas penting, tetapi itu bukan satu-satunya hal yang harus difokuskan. Jika Anda terobsesi dengannya, pertimbangkan bagaimana hal itu dapat membutakan Anda dari faktor-faktor lain. Ini juga merupakan kesalahan yang sering dilakukan dalam pengelolaan akun Google Ads.

Jika Anda merasa bersalah karena Anda juga melakukannya di akun Anda, sekarang saatnya untuk memikirkan kembali dan strategi yang lebih baik, dan tidak membuang buang anggaran iklan Anda.

7. Menjadi Terlalu “Nekat”

SEM Specialist kami telah belajar beberapa pelajaran selama bertahun-tahun tentang apa yang terjadi ketika tidak cukup pengawasan diberikan pada kampanye.

Ia mengaudit sebuah campaign dan menemukan bahwa upaya auto-pilot telah menghabiskan lebih dari 200 juta rupiah.

Dalam kasus lain yang lebih pribadi, ia mengelola kampanye untuk perusahaan properti lokal dengan cabang di sekitar wilayah kota tertentu. Semua praktik terbaik dan pengoptimalan strategis telah diterapkan dan ia  hampir mencapai sasaran biaya per prospek beberapa bulan setelah kampanye.

Apa yang terjadi selanjutnya, ia tidak bisa memprediksi. Ia telah menyiapkan dan menjalankan semua pemantauan pesaing dalam kampanyenya. Namun, ia menemukan bahwa dalam semalam ia kehilangan lalu lintas dan biaya saya naik secara signifikan. Untungnya, dia menyadari ini dalam periode 24 jam, dan selama beberapa hari berikutnya dapat mengetahui dengan tepat apa yang telah terjadi.

Satu pemberi pinjaman nasional hadir di pasar dan bersedia menawar jumlah gila untuk memenangkan lelang. Pemberi pinjaman nasional kedua memasuki pasar juga bersedia menawar sangat tinggi.

Akun-akun tersebut berada di auto-pilot dan menjalankan perang penawaran otomatis terhadap satu sama lain dengan membayar lebih dari dua kali lipat dari harga normal per kata kunci.

Pesaing kedua yang masuk memulai siklus. Sampai hari ini, tim digital marketing meeka akan merasa ngeri mengetahui bahwa mereka muncul untuk hal-hal seperti “pinjaman bayaran” dengan seberapa longgar dan cepat mereka mencoba membelanjakan uang.

Seandainya ia terjebak dengan pemantauan dan mengikuti perang tersebut, ia akan membutuhkan waktu berminggu-minggu atau lebih untuk memahami mengapa anggaran terbuang percuma dan akan lebih sulit untuk memperbaikinya.

8. Tidak Melakukan Kolaborasi

Pada titik tertentu, dan mungkin secara berkelanjutan, perusahaan Anda telah berinvestasi dalam branding dan konten. Pencarian berbayar dapat beroperasi di lebih banyak silo daripada saluran pemasaran digital lainnya. Branded content, pesan merek, dan CTA tertentu yang selaras dengan merek secara keseluruhan dapat membantu Anda.

Meskipun mungkin mengelola akun Google Ads berfokus pada pencarian kata kunci umum, Anda sering kali dapat memperoleh manfaat dari konsistensi dalam suara dan kata-kata dari teks iklan, materi iklan, dan pesan halaman arahan atau landing page.

Memasuki:

Pengujian pengguna.
Testimonial.
Proposisi nilai.
Panggilan untuk bertindak.
Aset merek lainnya.

Manfaatkan ini sehingga Anda tidak memiliki pengalaman terputus untuk lalu lintas dan audiens penelusuran berbayar Anda.

Plus, Anda pasti ingin keluar dari silo untuk mendapatkan umpan balik dan visibilitas tentang apa yang terjadi setelah konversi untuk membantu menyarankan penargetan Anda.

Ini membutuhkan kolaborasi dengan penjualan, manajer produk, dan banyak lagi.

Kesimpulan
Kita semua ingin memiliki akun Google Ads yang paling strategis dan dioptimalkan.

Baik kita membuat akun dari awal, mewarisinya, atau mencurahkan seluruh waktu dan perhatian kita ke dalamnya, selalu ada risiko tidak menyadari hal-hal yang dapat membuang-buang uang.

Waktu dan uang adalah sumber daya kami dan kami perlu menginvestasikannya untuk mendapatkan pengembalian investasi sebesar mungkin dan untuk memastikan kami tidak melewatkan apa pun.