Pengertian ROI dan ROE, Perbedaan dan Cara Menghitungnya

Analis di seluruh dunia menggunakan rasio seperti Return on Equity (ROE) dan Return on Investment (ROI) untuk mengidentifikasi potensi kesehatan investasi.

Meskipun kedua metrik tersebut menentukan kesehatan investasi, hasil dari keduanya mungkin tidak selalu mengarah ke arah yang sama.

Ada kemungkinan perusahaan memiliki ROE yang lebih tinggi tetapi ROI yang buruk, atau sebaliknya. Jadi, untuk memahami metrik mana yang akan digunakan untuk waktu tertentu, penting untuk memahami pengertian juga perbedaan antara ROI dan ROE.

Pengertian ROI dan ROE

Pengertian ROI

Return on investment (ROI) adalah rasio keuangan yang digunakan untuk menghitung manfaat yang akan diterima investor sehubungan dengan biaya investasi mereka. Ini paling sering diukur sebagai pendapatan bersih dibagi dengan biaya modal awal investasi. Semakin tinggi rasionya maka semakin besar pula keuntungan yang didapat.

ROI adalah rasio keuangan lurus ke depan. Ini membantu untuk mendapatkan pemahaman cepat tentang di mana entitas berdiri dari sudut pandang pengembalian. Selain itu, rasio ini dipahami secara universal dan memberikan gambaran investasi yang layak, serta membantu investor untuk memahami dan memutuskan tindakan selanjutnya.

Baca juga: Margin Laba Kotor dan Laba Bersih: Pengertian, Perbedaan dan Cara Menghitungnya

Pengertian ROE

Return on Equity adalah rasio dua bagian dalam penurunannya karena menyatukan laporan laba rugi dan neraca, di mana laba atau laba bersih dibandingkan dengan ekuitas pemegang saham. Angka tersebut mewakili total pengembalian modal ekuitas dan menunjukkan kemampuan perusahaan untuk mengubah investasi ekuitas menjadi keuntungan.

Dengan kata lain, ini mengukur keuntungan yang dihasilkan untuk setiap dolar dari ekuitas pemegang saham.

ROE mewakili kinerja keuangan perusahaan, atau uang yang dihasilkan perusahaan berdasarkan total kepemilikan saham individu. Seseorang dapat menghitungnya dengan membagi laba bersih dengan ekuitas pemegang saham.

Perhitungan ROE bertujuan untuk mengetahui seberapa efektif perusahaan dalam memanfaatkan aset untuk memperoleh keuntungan. Pendapatan bersih, dalam hal ini, adalah total pendapatan, setelah dikurangi biaya dan pajak untuk periode tertentu.

ROE bisa positif atau negatif, tapi bagus atau jeleknya tergantung pada standar industri. Jika sebuah perusahaan mengungguli perusahaan lain di target market pasar yang sama, maka kita dapat mengatakan bahwa perusahaan itu berkinerja lebih baik daripada yang lain.

Namun, sebagian besar investor mengambil nilai bluechip sebagai patokan dan membandingkan pengembalian investasi mereka dengan yang sama.

Baca juga: Mengetahui Tugas Rutin dalam Akuntansi untuk Bisnis Kecil

Perbedaan ROE dan ROI

Setelah mengetahui pengertian ROI dan ROE, selanjutnya adalah mengetahui perbedaan dua metrik ini.

ROE: Indikator ini digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam menggunakan modal yang ditanamkan oleh pemegang saham untuk menghasilkan keuntungan.

Misalnya: membuka restoran, dengan total 500.000.000, dan setahun kemudian, setelah membayar pajak dan menghasilkan 100.000.ooo, maka ROE perusahaan = 100.000.000 / 500.000.000 = 20%, jika perusahaan memiliki utang 20.000.000, itu perlu dimasukkan dalam laba bersih Setelah dikurangi dan dihitung kembali, ROE perusahaan = (100.000.000-20.000.000) / 500.000.000 = 16%.

Namun, tingkat ROE absolut tidak sepenuhnya mencerminkan kekuatan pendapatan perusahaan. ROE diuraikan oleh analisis DuPont dan tiga faktor utama yang mempengaruhi ROE: tingkat laba bersih, tingkat perputaran aset, angka perkalian ekuitas.

  • Tingkat laba bersih = laba bersih / pendapatan operasional, yang terutama mencerminkan profitabilitas produk perusahaan;
  • Tingkat perputaran aset = pendapatan operasi / total aset, yang terutama mencerminkan kecepatan semua aset perusahaan mulai dari input hingga output. Semakin tinggi indeks, semakin kuat kapasitas penjualan dan semakin tinggi efisiensi pemanfaatan aset;
  • Pengganda ekuitas = total aset / ekuitas pemegang saham, yang terutama mencerminkan tingkat hutang perusahaan. Semakin besar capital leverage, semakin besar risiko keuangan perusahaan.

Baca juga: Debt to Equity Ratio adalah: Pengertian dan Rumusnya

ROI: Indikator ini digunakan untuk mengukur tingkat keuntungan yang ditanamkan perusahaan pada modal.

Ini mengacu pada pengembalian nilai ekonomi yang diperoleh perusahaan dari investasi dalam aktivitas bisnis investasi. Ini adalah rasio yang digunakan untuk mengukur profitabilitas suatu perusahaan, dan ini juga merupakan indeks komprehensif untuk mengukur efektivitas dan efisiensi perusahaan.

Formulanya : ROI = pendapatan / nilai investasi Anda

Sebagai contoh: misalkan Anda membeli rumah seharga 2 milyar dan menyewakannya 5.000.000 / bulan. Maka ROI-nya = 0,5 * 12/200 = 3%. Jika saat ini, Anda menjual kembali kepada orang lain seharga 2,3 milyar. Kemudian, saat ini ROI = (230-200) / 200 = 15%.

Untuk suatu proyek, investor memutuskan apakah akan berinvestasi, dan pertimbangan utama investor adalah risiko investasi dan tingkat pengembalian investasi. Ketika investor merasa bahwa risiko investasi proyek tersebut tinggi, ia sering mengharapkan tingkat pengembalian yang tinggi. Yang disebut risiko tinggi dan pengembalian tinggi.

Keunggulan: Metode penghitungan ROI relatif sederhana. Hal tersebut terlihat dari rumusnya bahwa jika ingin meningkatkan laba atas investasi, Anda hanya perlu menekan biaya dan menambah keuntungan. Kekurangan: Nilai waktu dana tidak diperhitungkan.

Baca juga: Rasio Lancar: Pengertian, Analisa dan Fungsinya

Perbedaan Tujuan ROI dan ROE

Tujuan ROI

  • Membantu dalam memahami tingkat profitabilitas investasi.
  • Hutang diperhitungkan saat menghitung laba atas Investasi.
  • Berfokus sepenuhnya pada profitabilitas.

Tujuan ROE

  • Menghitung seberapa efektif manajemen menggunakan aset untuk menghasilkan profitabilitas.
  • Saat menghitung laba atas ekuitas, bagian utang tidak diperhitungkan.
  • Memberi gambaran tentang manajemen yang baik dan keputusan keuangan.

Baca juga: Laporan Biaya Produksi dan Hubungannya dengan Akuntansi Manajerial

pengertian roi dan roe 2

Cara Menghitung ROI dan ROE

ROI

Rumus untuk menghitung ROI adalah Pendapatan Bersih dibagi Biaya Investasi Atau Keuntungan Investasi dibagi Basis Investasi. Rumus pertama paling umum digunakan untuk penghitungan ROI.

ROI = Pendapatan / Nilai Investasi Anda

Cara termudah untuk memikirkan rumus ROI adalah mengambil beberapa jenis “manfaat” dan membaginya dengan “biaya”. Ketika seseorang mengatakan sesuatu memiliki ROI yang baik atau buruk, penting untuk meminta mereka menjelaskan dengan tepat bagaimana mereka mengukurnya.

ROE

ROE = Pendapatan Bersih / Ekuitas Pemilik

ROE yang berkelanjutan dan meningkat dari waktu ke waktu dapat berarti perusahaan pandai menghasilkan nilai ekuitas karena tahu bagaimana menginvestasikan kembali pendapatannya dengan bijak, sehingga dapat meningkatkan produktivitas dan laba.

Sebaliknya, ROE yang menurun dapat berarti bahwa manajemen membuat keputusan yang buruk dalam menginvestasikan kembali modal dalam aset yang tidak produktif.

Baca juga: 10 Tips Manajemen Kas yang Baik untuk Pengembangan Bisnis

ROI dan ROE, Mana yang Lebih Baik Digunakan?

Baik ROE vs ROI adalah rasio profitabilitas dan merupakan cara cepat untuk menilai kesehatan keuangan perusahaan atau investasi.

Namun, keduanya digunakan untuk tujuan yang berbeda dan tidak dapat digunakan secara bergantian. Juga, keduanya memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing.

Misalnya, dalam ROE, ekuitas berisi dana pinjaman dan dana yang diinvestasikan keduanya, jadi mungkin saja perusahaan kehabisan utang untuk tetap menguntungkan dalam jangka panjang.

Menurut Dun dan Bradstreet, sebuah perusahaan seharusnya memiliki pendapatan dua kali lebih banyak daripada hutang yang harus mereka bayar. Jika tidak demikian, maka perusahaan tersebut mungkin bermasalah.

Di sisi lain, ROI memberikan gambaran yang jelas tentang keuntungan yang diperoleh perusahaan sebelum mengambil hutang. ROI yang positif akan menunjukkan bahwa perusahaan tersebut sehat secara finansial dan menggunakan pinjaman untuk memperluas daripada membayar hutang.

ROI, bagaimanapun, juga memiliki kekurangannya sendiri. Misalnya, saat menggunakan ROI, terkadang sulit untuk menghubungkan pendapatan dengan investasi tertentu. Misalkan sebuah perusahaan yang mempekerjakan manajer pemasaran pihak ketiga tidak benar-benar dapat mengetahui jumlah pendapatan yang didapat dari upaya mereka.

Karena, ROI dan ROE tidak sempurna, sebaiknya perusahaan atau investor atau analis menggunakan keduanya untuk membuat keputusan yang bijak. Jika Anda menggunakan salah satunya, Anda mungkin melupakan beberapa informasi penting. Bersama-sama, mereka dapat membuktikan indikator kuat dari profitabilitas investasi.

Untuk membuat ROI dan ROE dalam bisnis dengan baik, pastikan proses pengelolaan keuangan dalam bisnis Anda sudah baik dan sesuai standar. Jika tidak, jangan pernah mengharapkan hal tersebut.

Untuk solusi pengelolaan keuangan dan akuntansi bisnis yang mudah, praktis dan hemat, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan, memiliki fitur yang sesuai kebutuhan dan sudah teruji juga terbukti seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi buatan Indonesia yang memiliki fitur menyeluruh tidak hanya untuk proses pembukuan bisnis namun juga untuk solusi perpajakan, manajemen aset, manajemen stok, multi mata uang, payroll, integrasi ke aplikasi lainnya, proses rekonsiliasi transaksi otomatis, pengelolaan banyak cabang, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Jadi apalagi yang masih Anda ragukan? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 2