Revenue Modeling: Pengertian, Jenis dan Cara Memilihnya

Memahami berbagai sumber arus kas perusahaan merupakan bagian penting dalam membuat keputusan strategis, memasarkan produk, dan banyak lagi. Mengkategorikan dan menganalisis setiap saluran untuk menghasilkan uang memungkinkan bisnis untuk memfokuskan inisiatif yang paling menguntungkan saat perusahaan berkembang. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu revenue modeling dan memberikan panduan untuk membuat revenue modeling yang kuat untuk bisnis Anda.

Apa itu Revenue Modeling?

Revenue modeling atau model pendapatan adalah proses mendefinisikan bagaimana rencana bisnis untuk menghasilkan uang. Revenue modeling perusahaan mengidentifikasi produk atau layanan, mengapa itu berharga, bagaimana dapat menghasilkan pendapatan dan siapa yang dilayaninya.

Revenue modeling sering kali melibatkan penggabungan beberapa aliran pendapatan ke dalam pandangan sentral keuangan perusahaan. Ini menentukan strategi umum untuk menghasilkan uang dan membuat proyeksi pendapatan masa depan untuk menentukan kelangsungan keuangan jangka pendek dan jangka panjang perusahaan.

Mengapa Revenue Modeling Penting dalam Bisnis?

Revenue modeling memiliki dampak langsung pada keberhasilan bisnis dan prosesnya sehari-hari. Siapa pun yang memiliki masukan strategis dalam operasi perusahaan harus memahami model pendapatan dan dapat menjelaskannya kepada tim mereka untuk memandu upaya mereka.

Ini mengidentifikasi potensi berbagai sumber arus kas untuk tumbuh dari waktu ke waktu dan mendapatkan keuntungan yang meningkat untuk bisnis. Revenue modeling juga membantu menyelaraskan upaya pemasaran dengan karakteristik dan perilaku segmen pelanggan tertentu.

Apa Perbedaan Antara Model Pendapatan dan Model Bisnis?

Model bisnis adalah rencana yang menggambarkan bagaimana perusahaan menghasilkan sesuatu yang berharga untuk dikirimkan kepada pelanggan, sedangkan model pendapatan berfokus pada bagaimana bisnis akan memperoleh keuntungan.

Model pendapatan umumnya merupakan bagian dari model bisnis yang lebih besar dan menghubungkan tujuan bisnis dengan perolehan laba. Model bisnis menjelaskan strategi perusahaan secara keseluruhan yang dapat Anda pertimbangkan saat membuat model pendapatan dan memutuskan ke mana harus mengejar pendapatan.

Baca juga: Facebook Marketing: Ini Pengertian dan Strategi Ampuhnya

Jenis Revenue Modeling

Bisnis dapat menggabungkan beberapa aliran pendapatan yang berbeda untuk menghasilkan pendapatan. Pemodelan pendapatan yang diterapkan bisnis memengaruhi produk yang mereka tawarkan dan bagaimana mereka menghubungkannya dengan pelanggan.

Berikut adalah beberapa jenis pemodelan pendapatan yang dapat Anda gunakan untuk mendorong penjualan strategis dan pertumbuhan perusahaan:

Berlangganan atau subscription

Model berlangganan adalah ketika pelanggan membayar biaya berulang sebagai imbalan atas produk atau akses ke layanan. Model pendapatan berlangganan menarik bagi bisnis karena hadir dengan harapan pembaruan otomatis, meningkatkan pendapatan keseluruhan yang dibawa setiap pelanggan ke perusahaan dan mengembangkan sistem bawaan untuk loyalitas pelanggan.

Perusahaan menawarkan berbagai tingkatan pilihan berlangganan, memungkinkan pelanggan untuk mempersonalisasi pengalaman yang mereka butuhkan. Hal ini memungkinkan mereka untuk menggunakan model berlangganan untuk menangkap pelanggan pada kisaran titik harga.

Markup

Bisnis yang membeli inventaris mereka membebankan markup untuk mendapatkan keuntungan. Gerai ritel mengandalkan kemampuan untuk membebankan markup kepada pelanggan sebagai imbalan atas kenyamanan menawarkan berbagai produk.

Untuk menentukan jumlah markup selama revenue modeling, perusahaan dapat membebankan persentase dari nilai asli untuk mencerminkan margin keuntungan yang ingin mereka peroleh. Markup harus cukup untuk menutupi pengeluaran dan membayar karyawan bila dikombinasikan dengan aliran pendapatan lainnya.

Lisensi

Bisnis dapat memperoleh uang dengan melisensikan kekayaan intelektual mereka untuk bisnis lain untuk digunakan di perusahaan mereka. Lisensi dapat menjadi bagian penting dari model bisnis perusahaan, terutama jika mereka memiliki kekayaan intelektual seperti paten utilitas.

Beberapa perusahaan mungkin menjual versi produk mereka sendiri sementara juga melisensikan desainnya kepada perusahaan lain, yang kemudian membayar persentase dari pendapatan mereka kepada siapa pun yang memiliki merek dagang atau paten itu.

Periklanan

Jika Anda memiliki saluran yang mendapatkan banyak pengunjung seperti toko yang sibuk atau situs web, Anda dapat menggunakan iklan sebagai aliran pendapatan. Bisnis lain membayar Anda untuk menampilkan produk atau layanan mereka di etalase nyata atau digital Anda, memanfaatkan media yang Anda sediakan untuk mempromosikan konten mereka.

Model pendapatan ini umumnya dipasangkan dengan sumber pendapatan lain sebagai pelengkap aliran pendapatan utama, tetapi dapat menghasilkan sebagian besar pendapatan terutama untuk bisnis yang didorong oleh konten.

Baca juga: Facebook Business Manager: Cara Efektif Untuk Tingkatkan Kinerja Digital Marketing Anda

Bayar per pengguna atau pay per user (PPU)

Revenue modeling bayar per pengguna atau PPU adalah strategi di mana pengguna hanya membayar untuk konten yang mereka gunakan, memilih dari layanan dan produk yang tersedia. Perusahaan mendapatkan uang setiap kali pelanggan perlu menggunakan layanan.

Ini berbeda dengan model berlangganan, yang menggabungkan layanan dengan asumsi penggunaan berkelanjutan selama beberapa periode pembelian. Model PPU juga dapat bekerja bersama pendapatan langganan, dengan pembelian sekali pakai tersedia selain paket bulanan yang didiskon.

Donasi

Beberapa organisasi mengandalkan donasi sebagai bagian dari aliran pendapatan mereka. Ini populer di kalangan pembuat konten independen, organisasi nirlaba, dan perusahaan yang menyediakan barang sosial. Platform seperti Kickstarter dan Patreon memudahkan pelanggan untuk memberikan sumbangan ekstra untuk usaha kecil dan tujuan yang mereka dukung dan ingin danai.

Afiliasi

Aliran pendapatan afiliasi bekerja dengan mempromosikan produk perusahaan lain kepada audiens Anda dan mendapatkan komisi dari penjualan yang Anda arahkan ke pihak ketiga. Tidak seperti iklan, di mana perusahaan membayar Anda dengan tarif yang sama terlepas dari berapa banyak lalu lintas yang Anda kirim ke mereka, pendapatan afiliasi adalah potongan proporsional dari keuntungan berdasarkan pelanggan mana yang menggunakan tautan perusahaan Anda untuk membeli produk.

Arbitrase

Arbitrase adalah model pendapatan berbasis perdagangan yang melibatkan pembelian cepat produk dari satu pasar dengan harga rendah kemudian menjualnya dengan harga tinggi di pasar lain dengan permintaan yang lebih tinggi.

Tidak seperti revenue modeling markup, arbitrase dengan cepat menemukan tempat untuk membeli dan menjual alih-alih secara konsisten menawarkan rangkaian produk standar dengan harga yang konsisten.

Sewa atau leasing

Mengoperasikan layanan persewaan sebagai bagian dari bisnis Anda juga bisa menjadi aliran pendapatan yang kuat, terutama jika Anda memiliki akses ke aset fisik seperti peralatan khusus atau real estat.

Anda membebankan biaya kepada pelanggan sebagai imbalan atas penggunaan properti Anda selama jangka waktu tertentu, ditambah kemungkinan biaya pemeliharaan.

Penjualan langsung

Menggunakan metode pemasaran dan penjualan tatap muka sering kali merupakan bagian penting dari model pendapatan. Bisnis menyajikan atau mendemonstrasikan produk mereka langsung kepada pelanggan mereka di luar lingkungan ritel tradisional untuk mendapatkan keuntungan.

Revenue modeling penjualan langsung memberikan kontrol yang lebih menyeluruh terhadap siklus hidup produk dengan menghapus bisnis lain dari bertindak sebagai perantara saat memasok produk ke pelanggan.

Baca juga: Agile Project Management: Pengertian, Prinsip, dan Langkah Penerapannya

Cara Memilih Revenue Modeling

Sebelum Anda mulai melakukan bisnis yang serius, memiliki model pendapatan bisnis yang jelas dapat membantu memandu pendekatan yang Anda ambil untuk penjualan dan membantu memperkirakan arus kas masa depan dibandingkan dengan biaya.

Revenue modeling membutuhkan penelitian mendalam dan pemikiran kritis untuk menjadi alat bisnis yang efektif. Gunakan langkah-langkah berikut untuk mengembangkan model pendapatan guna membantu Anda mencapai sasaran di tempat kerja:

1. Analisis data penjualan sebelumnya

Jika Anda memiliki penjualan sebelumnya, tinjau setiap pembelian untuk menentukan model pendapatan mana yang sudah ada. Memahami dari mana uang Anda berasal dapat membantu Anda menentukan model pendapatan yang tepat untuk difokuskan seiring pertumbuhan bisnis. Jika Anda belum mulai menjual, lihat di mana pesaing utama Anda menghasilkan penjualan paling banyak.

2. Lakukan riset pasar

Teliti pasar yang berbeda yang dapat Anda targetkan dan jenis revenue modeling mana yang paling berhasil dengan setiap kelompok pelanggan potensial. Analisis detail tentang pelanggan Anda untuk mengembangkan persona pembeli dan temukan cara terbaik untuk terhubung dengan berbagai jenis pembeli.

3. Buat kategori pendapatan

Identifikasi kemungkinan jenis model pendapatan yang dapat Anda gunakan dan model mana yang dapat saling melengkapi. Kembangkan garis besar untuk setiap sumber pendapatan yang memprediksi berapa banyak yang dapat Anda harapkan dari setiap sumber dan bagaimana arus kas dapat berubah dari waktu ke waktu.

4. Tulis halaman ringkasan

Draf halaman ringkasan yang merangkum tujuan keuangan bisnis Ini akan membuat Anda tetap teratur dan memberikan gambaran singkat dan nyaman tentang fungsi keseluruhan model pendapatan Anda. Ringkasan menghubungkan semua sumber pendapatan Anda bersama-sama untuk memastikan mereka cukup untuk kebutuhan perusahaan.

5. Lakukan tinjauan rutin

Analisis informasi penjualan Anda secara teratur dan sesuaikan strategi revenue modeling Anda berdasarkan keberhasilan berbagai aliran pendapatan Anda. Membuat pembaruan yang sering meningkatkan fleksibilitas bisnis dan memanfaatkan tren saat terjadi.

Baca juga: Elastisitas Permintaan: Pengertian, Cara Hitung, Contoh dan Jenisnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan mengenai revenue modeling, jenis dan cara memilih revenue modeling yang cocok untuk bisnis Amda. Hal yang tidak kalah penting dilakukan adalah mencatat setiap revenue atau pendapatan yang Anda dapatkan dalam bisnis pada sistem pembukuan yang baik untuk mengetahui apakah keputusan Anda dalam memilih proses revenue modeling tersebut adalah benar,

Untuk proses pembukuan yang lebih baik, Anda bisa menggunakan software akuntansi Accurate Online  yang sudah teruji lebih dari 20 tahun dan digunakan oleh lebih dari 370 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 3 banner bawah

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

0 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini :( Jadilah yang pertama!

As you found this post useful...

Follow us on social media!

We are sorry that this post was not useful for you!

Let us improve this post!

Tell us how we can improve this post?

cinthya

Seorang wanita lulusan ilmu marketing. Di Accurate Online, wanita ini akan membagikan berbagai hal yang sudah dipelajarinya tentang strategi dan tips marketing, digital marketing, serta berbagai hal yang berkaitan di dalamnya.