Mengenal Bank Investasi dan Tipe Layanan yang Ditawarkannya

Berdasarkan pekerjaan yang dilakukan oleh bank, industri keuangan dibagi menjadi dua segmen utama, yakni bank umum dan bank investasi. Bank umum didirikan untuk menyelesaikan transaksi komersial, sementara bank investasi didirikan untuk menawarkan layanan kepada investor.

Istilah bank investasi mulai banyak dibicarakan ketika terjadi krisis ekonomi pada tahun 2008. Dimana istilah ini digunakan untuk menggambarkan bank yang kegiatan utamanya membantu perusahaan dan pemerintah serta lembaga-lembaga pemerintahan dalam menggalang perolehan dana dengan cara penerbitan dan penjualan efek di pasar modal.

Penjelasan di atas mungkin belum bisa memberikan gambaran jelas terkait apa itu bank investasi. Oleh karenanya, artikel di bawah ini akan menjelaskan lebih lanjut mengenai pengertian, jenis kegiatan yang dilakukan, dan tipe layanan yang ditawarkan oleh jenis bank tersebut.

Apa Itu Bank Investasi?

Bank investasi merupakan lembaga keuangan yang bekerja di bidang keuangan kelas tinggi dengan membantu perusahaan lain untuk mengakses pasar modal, dengan tujuan untuk ekspansi atau kebutuhan lainnya.

Misalnya saja, perusahaan ABC ingin menjual obligasi untuk membangun pabrik baru di Asia. Maka tugas dari bank investasi ialah membantu perusahaan tersebut untuk menemukan pembeli, serta membantu menangani urusan administrasi, bersama dengan tim pengacara dan akuntan.

Jenis bank ini berbeda dengan pialang saham yang melakukan kegiatan usaha dalam transaksi penjualan dan pembelian saham, obligasi, serta reksa dana. Meski sebenarnya, terdapat beberapa perusahaan yang melakukan kegiatan usaha rangkap dengan menjadi keduanya.

Bank investasi juga terbagi menjadi dua, yakni untuk pembelian dan penjualan. Sisi penjualan biasanya mengacu pada penjualan saham IPO (initial public offering) yang baru dikeluarkan, menempatkan masalah obligasi baru, keterlibatan dalam layanan pembuatan pasar, atau menjadi fasilitator transaksi klien.

Sementara, sisi pembelian berfungsi untuk mengatur dana pensiun, reksa dana, dan hedge funds untuk memaksimalkan keuntungan pada perdagangan atau investasi di surat berharga seperti saham atau obligasi.

Baca juga: Bonds Adalah: Ini Pengertian dan Tipe-Tipenya

Jenis Kegiatan Bank Investasi

Secara umum, jenis kegiatan bank investasi meliputi penasihat keuangan, merger dan akuisisi, serta penelitian.

  • Penasihat Keuangan

Sebagai penasihat keuangan untuk investor institusi besar, pekerjaan bank investasi adalah bertindak sebagai mitra terpercaya yang memberikan saran strategis tentang berbagai masalah keuangan.

Mereka menyelesaikan misi ini dengan menggabungkan pemahaman menyeluruh tentang tujuan, industri, dan pasar global klien mereka dengan visi strategis yang dilatih untuk mengenali dan mengevaluasi peluang dan tantangan jangka pendek dan jangka panjang yang dihadapi klien mereka.

  • Merger dan Akuisisi

Menangani merger dan akuisisi adalah elemen kunci dari pekerjaan bank investasi. Kontribusi utamanya adalah mengevaluasi nilai kemungkinan akuisisi dan membantu pihak-pihak mencapai harga yang wajar. Ia juga membantu dalam penataan dan memfasilitasi akuisisi untuk membuat transaksi berjalan semulus mungkin.

  • Penelitian

Divisi penelitian bank investasi meninjau perusahaan dan laporan penulis tentang prospek mereka, seringkali dengan peringkat “beli”, “tahan”, atau “jual”. Sementara penelitian mungkin tidak menghasilkan pendapatan itu sendiri, pengetahuan yang dihasilkan digunakan untuk membantu pedagang dan penjualan. Sementara, bankir investasi menerima publisitas untuk klien mereka.

Penelitian juga memberikan saran investasi kepada klien luar dengan harapan bahwa klien ini akan menerima saran mereka dan menyelesaikan perdagangan melalui meja perdagangan bank, yang akan menghasilkan pendapatan bagi bank.

Penelitian mempertahankan pengetahuan kelembagaan bank investasi tentang penelitian kredit, penelitian pendapatan tetap, penelitian makro ekonomi, dan analisis kuantitatif, yang semuanya digunakan secara internal dan eksternal untuk memberi saran kepada klien.

Baca juga: Foreign Direct Investment: Pengertian, Manfaat, dan Cara Melakukannya

Tipe Layanan Bank Investasi

Bank investasi terdiri dari beberapa unit yang terbagi atas lini depan (front office), lini tengah (middle office), dan lini belakang (back office), yang masing-masingnya memiliki kegiatan sebagai berikut.

1. Lini Depan (Front Office)

Lini depan merupakan aspek tradisional yang tugasnya memberikan bantuan kepada nasabah dalam menggalang dana melalui pasar modal serta memberikan nasihat dalam proses penggabungan usaha dan akuisisi. Biasanya, lini depan terdiri dari perbankan investasi yang akan membantu perusahaan untuk kegiatan seperti:

  • Merger dan akuisisi, keuangan perusahaan seperti menerbitkan miliaran dollar dalam kertas komersial untuk membantu mendanai operasi sehari-hari
  • Manajemen investasi profesional untuk institusi atau individu dengan kekayaan bersih yang tinggi
  • Merchant banking yang merupakan kata mewah untuk ekuitas swasta di mana bank memasukkan uang ke perusahaan yang tidak diperdagangkan secara publik dengan imbalan kepemilikan
  • Laporan investasi dan riset pasar modal disiapkan oleh analis profesional, baik untuk informasi penggunaan di rumah atau untuk digunakan sekelompok klien yang selektif.
  • Perumusan strategi termasuk parameter seperti alokasi aset dan batas resiko

2. Lini Tengah (Middle Office)

Lini tengah memiliki peran sebagai manajemen resiko untuk nasabah yang melakukan investasi. Cara yang dilakukannya ialah dengan memberikan analisis pasar serta resiko kredit dari perdagangan nasabah.

Layanan investasi lini tengah ini mencakup kepatuhan terhadap peraturan pemerintah dan pembatasan untuk klien profesional seperti bank, perusahaan asuransi, dan divisi keuangan.

Tim yang bertanggung jawab atas aliran modal dapat menggunakan informasi tersebut untuk membatasi perdagangan dengan mengurangi daya beli atau perdagangan yang tersedia untuk divisi lainnya.

3. Lini Belakang (Back Office)

Lini belakang dapat diibaratkan sebagai mur dan baut untuk bank investasi. Sebab, lini belakang menangani hal-hal semacam:

  • Konfirmasi perdagangan
  • Memastikan bahwa sekuritas benar dijual, dibeli, serta diselesaikan dalam jumlah yang benar
  • Menyediakan platform perangkat lunak dan teknologi yang memungkinkan pedagang untuk melakukan pekerjaan mereka secara canggih dan profesional, membuat algoritma baru, dan sebagainya.

Baca juga: Lembaga Keuangan Mikro: Ini Pengertian dan Dasar Hukumnya

Penutup

Demikianlah penjelasan mengenai bank investasi yang merupakan bank kegiatan usahanya membantu perusahaan lain untuk mengakses pasar modal, dengan tujuan untuk ekspansi atau kebutuhan lainnya.

Jenis kegiatan dari bank ini berupa penasihat keuangan, merger dan akuisisi, serta penelitian. Sementara, tipe layanan yang ditawarkannya terbagi atas lini depan, lini tengah, dan lini belakang, yang masing-masingnya memiliki karakteristik kegiatan tersendiri.

Adapun di beberapa negara, jenis bank ini masih belum dapat diterima. Meski sebenarnya, jenis bank ini dinilai lebih unggul jika dikelola dengan baik dan memiliki resiko yang jauh lebih besar daripada pinjaman tradisional yang dikerjakan oleh bank komersil.

Pengelolaan keuangan juga akan lebih baik apabila dilakukan dengan menggunakan metode yang lebih modern daripada metode konvensional. Dimana metode modern bisa menggunakan software akuntansi dan bisnis seperti Accurate Online yang menawarkan pencatatan dan pembuatan laporan keuangan secara lebih akurat, cepat, dan otomatis.

Accurate Online sendiri merupakan software berbasis cloud yang menyediakan lebih dari 200 jenis laporan keuangan dan binis. Berbagai fitur dan keunggulan di dalamnya mudah untuk digunakan dan dapat diakses kapan saja serta dimana saja.

Jika Anda tertarik untuk mencoba Accurate Online secara gratis selama 30 hari, silahkan klik banner di bawah ini.

footer image blog akuntansi

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

0 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini :( Jadilah yang pertama!

As you found this post useful...

Follow us on social media!

We are sorry that this post was not useful for you!

Let us improve this post!

Tell us how we can improve this post?

ibnu

Lulusan S1 Ekonomi dan Keuangan yang menyukai dunia penulisan serta senang membagikan berbagai ilmunya tentang ekonomi, keuangan, investasi, dan perpajakan di Indonesia