Deadweight Loss: Pengertian, Penyebab dan Cara Menghitungnya dalam Bisnis

Setiap kali konsumen tidak membeli barang atau jasa karena perubahan harga, ada yang dinamakan deadweight loss. Ini adalah kasus di beberapa industri yang berbeda. Menentukan deadweight loss membantu untuk melihat berapa banyak uang yang terlewatkan oleh perusahaan berdasarkan pajak baru, plafon harga, atau perubahan harga dasar.

Pada artikel ini, kami mendefinisikan apa itu deadweight loss, apa penyebabnya, bagaimana cara menghitungnya, juga contoh kasusnya.

Apa itu Deadweight Loss?

Deadweight loss mengacu pada kerugian atau biaya yang berasal dari ketidakcukupan ekonomi dimana alokasi tidak seimbang. Dengan kata lain, itu adalah kerugian yang terjadi dari inefisiensi pasar, seperti pasokan vs permintaan yang tidak seimbang.

Ketika deadweight loss terjadi, beberapa orang mungkin mendapat manfaat sedangkan yang lain mungkin tidak. Jika konsumen merasa seolah-olah nilai barang atau jasa tidak melebihi biayanya, mereka cenderung tidak melakukan pembelian. Ini menghasilkan kerugian karena konsumen tidak merasa biayanya dibenarkan.

Penyebab Deadweight Loss?

Ada tiga penyebab utama deadweight loss, dan banyak yang tidak dapat dihindari:

1. Pajak

Biaya keuangan ini dibuat oleh pemerintah dan tidak dapat dihindari. Contoh pajak adalah pajak penjualan yang dikenakan pada produk atau barang.

2. Plafon harga

Plafon harga mengacu pada harga maksimum yang menurut pemerintah suatu barang atau layanan dapat dikenakan biaya. Pemerintah melakukan ini untuk mencegah perusahaan tertentu menjual barang atau jasa dengan harga lebih tinggi. Contoh plafon harga adalah kontrol sewa di mana harga ditetapkan sebagai jumlah sewa tertinggi yang dapat dikumpulkan oleh pemilik.

3. Harga dasar

Terakhir, harga dasar mengacu pada harga minimum yang menurut pemerintah suatu barang atau jasa dapat dijual. Ini adalah kebalikan dari plafon harga. Contohnya adalah upah minimum.

Penting untuk dicatat bahwa faktor eksternal berpotensi mempengaruhi penawaran dan permintaan barang atau jasa.

Baca juga: Mengenal Jenis Template Penganggaran untuk Kesuksesan Finansial

Bagaimana Cara Menghitung Deadweight Loss

Untuk menghitung deadweight loss, Anda harus mengetahui perubahan harga dan perubahan jumlah produk atau layanan. Gunakan rumus berikut:

Deadweight loss = ((Pn – Po) × (Qo – Qn)) / 2

di mana:

Po = harga asli produk

Pn = harga baru produk setelah pajak, plafon harga dan/atau harga dasar diperhitungkan

Qo = jumlah produk yang awalnya diminta

Qn = kuantitas produk yang diminta setelah pajak, batas harga dan/atau harga dasar diperkenalkan

Gunakan langkah-langkah berikut untuk menghitung deadweight loss:

1. Tentukan harga asli produk atau layanan

Langkah pertama dalam menghitung kerugian bobot mati adalah menentukan harga asli produk atau jasa yang bersangkutan. Misalnya, jika Anda ingin membeli tiket konser, harga aslinya bisa menjadi 50.000.

2. Tentukan harga baru produk atau layanan

Selanjutnya, tentukan harga baru produk atau layanan setelah pajak, plafon harga, dan/atau harga dasar telah disertakan. Dengan menggunakan contoh di atas, jika pemerintah mengenakan pajak 100% untuk tiket konser, ini akan membuat tiket konser yang akan Anda beli 100.000 dibandingkan dengan 50.000 yang asli.

3. Cari tahu kuantitas produk yang awalnya diminta dan kuantitas baru

Tentukan berapa banyak produk yang awalnya ingin Anda beli. Pada contoh di atas, Anda menginginkan satu tiket konser. Katakanlah Anda menganggarkan 60.000  untuk tiket konser. Alih-alih dapat membeli satu tiket konser, Anda tidak dapat lagi membelinya karena harganya sekarang 100.000 karena pajak pemerintah dibandingkan dengan harga asli 50.000. Oleh karena itu, kuantitas asli adalah satu dan kuantitas baru adalah nol.

4. Hitung deadweight loss

Sekarang setelah Anda menentukan nilai di atas, gunakan rumus untuk menghitung deadweight loss

Deadweight loss = ((Pn Po) × (Qo Qn)) / 2

((100.000 – 50.000) × (1 – 0)) / 2 = 25

Dalam contoh di atas, kerugian Anda  adalah 25.000.

Baca juga: Cara Menghitung Pendapatan Per Kapita Di Dalam Suatu Negara

Contoh Lainnya dalam Menghitung Deadweight Loss

Perhatikan contoh deadweight loss berikut:

Contoh 1

Katakanlah Anda sedang merencanakan liburan ke Bali. Tiket pesawat akan dikenakan biaya 300.000 dan Anda menghargai perjalanan dengan 500.000. Dalam hal ini, nilai perjalanan (500.000) melebihi biaya tiket pesawat (300.000).

Dengan informasi ini, Anda memutuskan untuk melakukan perjalanan. Nilai bersih yang Anda dapatkan dari perjalanan ke Bali ini adalah 200.000, karena 500.000 dikurangi 300.000 adalah 200.000.

Namun, sebelum Anda melakukan perjalanan, pemerintah mengenakan pajak 100% untuk tiket pesawat. Ini akan meningkatkan harga tiket pesawat Anda dari 300.000 menjadi 600.000.

Ini berarti biaya sekarang melebihi manfaat atau nilai yang Anda tetapkan untuk perjalanan Anda. Ini karena Anda sekarang akan membayar 600.000 untuk tiket pesawat ke Bali di mana Anda hanya mendapatkan nilai 500.000.

Jika ini masalahnya, Anda tidak akan melakukan perjalanan. Juga, karena Anda tidak melakukan perjalanan, pemerintah tidak akan mendapatkan pajak dari Anda. Deadweight loss dalam skenario ini adalah nilai tiket pesawat yang tidak dibeli karena pajak baru.

Baca juga: Mengetahui Literasi Keuangan Agar Kita Melek Finansial

Contoh 2

Katakanlah Anda ingin pergi ke konser band favorit Anda. Anda menentukan bahwa tiket konser akan dikenakan biaya 80.000, namun, Anda menilai konser tersebut seharga 100.000. Dalam contoh ini, nilai atau manfaat (100.000) melebihi biaya tiket konser (80.000), jadi Anda menentukan bahwa itu adalah investasi yang layak dan memutuskan untuk pergi. Nilai bersih dari konser ini adalah 20.000 karena 100.000 dikurangi 80.000 adalah 20.000.

Sebelum Anda menghadiri konser, pemerintah memutuskan untuk mengenakan pajak 50% untuk tiket konser. Ini berarti bahwa biaya asli tiket akan meningkat 50% menjadi 120.000. Ini berarti biaya tiket konser sekarang melebihi nilai yang Anda tetapkan karena Anda sekarang akan membayar 120.000 untuk tiket konser yang awalnya Anda hargai 100.000.

Karena itu, Anda memutuskan untuk membatalkan konser dan deadweight loss akan menjadi nilai tiket konser yang tidak dibeli karena pajak pemerintah yang baru.

Baca juga: Gross Profit dan Net Profit: Pengertian dan Perbedaannya

Kesimpulan

Itulah pembahasan tentang deadweight loss dan contohnya dalam kehidupan sehari hari. Kerugian ini juga bisa terjadi jika Anda adalah pemilik bisnis. Jadi pastikan Anda mengetahui setiap biaya yang Anda keluarkan dan nilai dari setiap aset dan investasi Anda.

Untuk memudahkan hal tersebut, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Onine dengan fitur terlengkap dan harga yang paling terjangkau.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah berpengalaman lebih dari 20 tahun dan digunakan oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan Accurate Online, seluruh proses pembukuan, pengelolaan pajak, dan pembuatan laporan keuangan jadi lebih mudah dan praktis. Tidak percaya? Anda bisa menggunakan Accurate Onine secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 2 banner bawah