Elastisitas Permintaan: Pengertian dan Cara Mudah Menghitungnya

oleh | Nov 27, 2023

source envato.

Elastisitas Permintaan: Pengertian dan Cara Mudah Menghitungnya

Elastisitas permintaan terjadi ketika harga suatu barang atau jasa berdampak besar terhadap permintaan konsumen.

Jika harga mengalami sedikit penurunan, maka konsumen akan membeli lebih banyak.

Sebaliknya, bila harga mengalami sedikit kenaikan, maka konsumen akan berusaha mengurangi pembelanjaannya sebanyak mungkin dan menunggu harga normal kembali.

Nah, pada kesempatan kali ini, kami sudah merangkum berbagai hal perlu Anda ketahui tentang elastisitas permintaan, cara hitung, faktor yang mempengaruhinya, dan perbedaannya dengan permintaan yang tidak elastis.

Apa itu Elastisitas Permintaan?

Apa itu Elastisitas Permintaan

ilustrasi elastisitas pada permintaan. source envato

Berdasarkan laman Wikipedia, elasticity of demand atau elastisitas permintaan adalah ukuran seberapa responsifnya permintaan suatu produk atau layanan terhadap perubahan harga, semua faktor lainnya dianggap konstan.

Dalam pengertian yang lebih formal, elastisitas akan permintaan adalah persentase perubahan dalam kuantitas permintaan yang dihasilkan oleh satu persentase perubahan dalam harga produk atau layanan tertentu.

Jika suatu produk atau layanan memiliki elastisitas pada permintaan yang tinggi, maka permintaannya sangat responsif terhadap perubahan harga.

Artinya, jika harga produk naik, maka jumlah produk yang dibeli akan turun secara signifikan. Sebaliknya, jika harga produk turun, permintaannya akan meningkat.

Sementara itu, jika suatu produk atau layanan memiliki elastisitas akan permintaan yang rendah, maka permintaannya tidak terlalu responsif terhadap perubahan harga.

Artinya, jika harga produk naik, jumlah produk yang dibeli tidak akan turun begitu signifikan. Begitu juga jika harga produk turun, permintaannya tidak akan meningkat secara signifikan.

Elastisitas permintaan penting untuk dipahami oleh produsen dan pemasar dalam menentukan harga optimal produk dan strategi pemasaran yang tepat.

Baca juga: Elastisitas Penawaran: Pengertian, Rumus Menghitungnya, dan Jenisnya

Cara Kerja Elastisitas Permintaan

Cara Kerja Elastisitas Permintaan

ilustrasi elastisitas pada permintaan. source envato

Elastisitas pada permintaan bekerja dengan membandingkan perubahan persentase dalam harga suatu produk atau layanan dengan perubahan persentase dalam jumlah yang diminta (quantity demanded).

Ini memberikan pengukuran numerik tentang respons permintaan terhadap perubahan harga.

Elastisitas permintaan dinyatakan dalam angka negatif, karena ketika harga naik, jumlah yang diminta biasanya menurun, dan sebaliknya. Ada tiga jenis elastisitas yang mungkin terjadi:

1. Mempunyai Nilai Mutlak yang Besar

Sebuah permintaan disebut elastis jika persentase perubahan dalam jumlah yang diminta lebih besar daripada persentase perubahan harga.

Artinya, permintaan sangat responsif terhadap perubahan harga. Pada jenis elastisitas ini, peningkatan harga akan menyebabkan penurunan dalam total pendapatan karena jumlah yang diminta berkurang lebih dari peningkatan harga.

2. Mempunyai Nilai Mutlak yang Sedang

Sebuah permintaan disebut unitelastis jika persentase perubahan dalam jumlah yang diminta sama dengan persentase perubahan harga. Artinya, perubahan harga tidak mempengaruhi total pendapatan.

3. Mempunyai Nilai Mutlak yang Kecil

Sebuah permintaan disebut inelastis jika persentase perubahan dalam jumlah yang diminta lebih kecil daripada persentase perubahan harga.

Artinya, permintaan kurang responsif terhadap perubahan harga. Pada jenis ini, peningkatan harga akan meningkatkan total pendapatan karena penurunan dalam jumlah yang diminta tidak signifikan.

Penting untuk diingat bahwa faktor lain selain harga juga dapat mempengaruhi jumlah permintaan, seperti preferensi konsumen, pendapatan, dan ketersediaan barang atau layanan alternatif.

Oleh karena itu, elastisitas pada permintaan harus dipertimbangkan dalam konteks kondisi pasar yang lebih luas.

Baca juga: Cross Price Elasticity: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Cara Menghitung Elastisitas Permintaan

Ada tiga jenis utama elastisitas harga permintaan: elastis, elastisitas satuan, dan tidak elastis.

Sebelum mempelajari subjek ini lebih dalam, sebaiknya Anda memiliki pemahaman yang baik tentang hukum penawaran dan permintaan.

Untuk menghitung elastisitas pada permintaan atau Price Elasticity of Demand (PED), kami menggunakan persamaan sebagai berikut:

rumus elasitas 1

Dimana:

% Perubahan Kuantitas yang Diminta (Qd) = (Kuantitas Baru – Kuantitas Lama) / Kuantitas Rata-rata

% Perubahan Harga (P) = (Harga Baru – Harga Lama) / Harga Rata-rata

PED selalu diberikan sebagai nilai absolut, atau nilai positif, karena kita tertarik dengan besarnya.

  • Metode Titik Tengah untuk Elastisitas

Beberapa sumber daya ekonomi malah akan menghitung elastisitas harga menggunakan rumus berikut:

% Perubahan Kuantitas yang Diminta (Qd) = (Kuantitas Baru – Kuantitas Lama) / Kuantitas Lama

% Perubahan Harga (P) = (Harga Baru – Harga Lama) / Harga Lama

Perhatikan bahwa penyebut untuk keduanya adalah kuantitas dan harga lama yang bertentangan dengan harga dan kuantitas rata-rata yang ditunjukkan di atas.

Penggunaan rumus ini tidak ideal karena arah perubahan harga atau kuantitas dapat mempengaruhi angka yang dihitung untuk elastisitas harga.

Berikut adalah contoh untuk menggambarkan hal ini. Harga sepasang celana turun dari $ 30 menjadi $ 20 dan jumlah yang diminta dari 100 menjadi 150 pasang celana.

Perhitungan elastisitas harga permintaan untuk ini adalah sebagai berikut:

rumus elasitas 2

Namun, jika kita membalik contoh ini dan harga sepasang celana naik, kita mendapatkan perhitungan ini sebagai gantinya:

rumus elasitas 3

Dalam contoh ini, angka yang disebutkan sama, dan perubahannya sama persis.

Satu-satunya perbedaan adalah arah perubahan yang berbeda, menyebabkan elastisitas permintaan yang berbeda.

Untuk menyelesaikannya, rumus yang kami gunakan di atas menggunakan metode titik tengah untuk elastisitas.

Metode titik tengah menggunakan jumlah dan harga rata-rata sebagai penyebut untuk rumus perubahan persentase sebagai berikut:

% Perubahan Kuantitas yang Diminta (Qd) = (Kuantitas Baru – Kuantitas Lama) / Kuantitas Rata-rata

% Perubahan Harga (P) = (Harga Baru – Harga Lama) / Harga Rata-rata

Ini menyelesaikan masalah elastisitas yang berbeda, seperti yang dapat kita lihat menggunakan perhitungan berikut untuk contoh sebelumnya:

rumus elasitas 4

  • Elastisitas permintaan

Berdasarkan laman Investopedia, elastisitas pada permintaan terjadi ketika perubahan harga menyebabkan perubahan besar yang tidak proporsional dalam jumlah yang diminta.

Misalnya, barang dengan permintaan elastis mungkin mengalami kenaikan harga sebesar 10%, tetapi akibatnya permintaan turun sebesar 30%.

Barang yang mengalami permintaan semacam ini diberi label sebagai “sensitif terhadap harga”, dan biasanya merupakan barang non-esensial yang memiliki banyak pengganti (seperti makanan restoran, item fesyen, dll.).

Sebuah barang dianggap “elastis” jika PED-nya lebih besar dari 1.

Misalnya, jika kuantitas yang diminta dari sebuah tas tangan turun dari 300 menjadi 200 saat harga naik dari $ 500 menjadi $ 550, penghitungan PED tas tersebut adalah:

rumus elasitas 5

PED barang adalah 4.2, yang dianggap elastis.

Sebuah barang dengan permintaan elastis sempurna akan memiliki PED tak terhingga, di mana bahkan perubahan harga yang sangat kecil akan menyebabkan perubahan permintaan yang sangat besar.

Baca juga: Cross Price Elasticity: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

  • Permintaan tidak Elastis

Permintaan tidak elastis terjadi ketika perubahan harga menyebabkan perubahan kecil yang tidak proporsional dalam kuantitas yang diminta.

Misalnya, sebuah barang dengan permintaan tidak elastis mungkin mengalami kenaikan harga sebesar 30%, tetapi akibatnya permintaan turun hanya 10%.

Barang yang mengalami permintaan semacam ini diberi label sebagai “tidak sensitif terhadap harga”, dan biasanya merupakan barang penting yang tidak dapat diganti oleh konsumen (seperti air, obat-obatan, rokok, dll.).

Suatu barang dianggap “tidak elastis” jika PED-nya kurang dari 1. Misalnya, jika kuantitas yang diminta obat pengobatan kanker turun dari 900 menjadi 700 saat harga naik dari $ 500 menjadi $ 900, PED obat tersebut adalah:

rumus elasitas 6

PED barang adalah 0,4375, yang dianggap tidak elastis.

Sebuah barang dengan permintaan yang sangat tidak elastis akan memiliki PED, di mana bahkan perubahan harga yang sangat besar tidak akan menyebabkan perubahan permintaan.

  • Unit Permintaan Elastis

Elastisitas permintaan per unit atau satuan terjadi ketika perubahan harga menyebabkan perubahan kuantitas yang diminta secara proporsional.

Misalnya, barang dengan permintaan elastis unit inelastis mungkin mengalami kenaikan harga sebesar 30%, dan permintaan juga akan turun sebesar 30%.

Barang-barang seperti itu lebih sulit ditemukan di pasar saat ini, dan permintaan elastis unit lebih merupakan konsep ekonomi teoretis.

Meskipun demikian, sebuah barang dengan permintaan elastisitas dapat tetap ada.

Sebuah barang dianggap “unit elastis” jika PED-nya sama dengan 1.

Misalnya, jika kuantitas yang diminta suatu barang turun dari 1.000 menjadi 900 saat harga naik dari $ 90 menjadi $ 100, PED barang tersebut adalah:

rumus elasitas 7

PED barang adalah 1, yang dianggap sebagai satuan elastis.

  • Elastisitas Harga Pasokan

Elastisitas harga pasokan atau Price elasticity of supply (PES) bekerja dengan cara yang sama seperti PED. Persamaan untuk menghitung PES adalah sama (kecuali bahwa kuantitas yang digunakan adalah kuantitas yang ditawarkan, bukan kuantitas yang diminta).

rumus elasitas 8

Untuk permintaan dan penawaran, kategorisasi berikut berlaku:

  • PED atau PES > 1 =Elastis
  • PED atau PES = 1 =Unit Elastis
  • PED atau PES < 1 =Tidak Elastis

Namun, kita perlu berhati-hati bahwa pasokan cenderung ke atas sementara permintaan menurun ke bawah. Jadi,

  • PES yang elastis berarti bahwa kenaikan harga akan menyebabkan peningkatan besar yang tidak proporsional dalam jumlah yang ditawarkan.
  • PES yang tidak elastis berarti bahwa kenaikan harga akan menyebabkan peningkatan kecil yang tidak proporsional dalam jumlah yang ditawarkan.
  • Unit elastis PES berarti bahwa kenaikan harga akan menyebabkan peningkatan jumlah yang ditawarkan secara proporsional.

Baca juga: Barang Inferior dan Berbagai Efek yang Mempengaruhinya

Perbedaan Elastisitas Permintaan dan Permintaan yang Tidak Elastis

Perbedaan Elastisitas Permintaan dan Permintaan yang Tidak Elastis

ilustrasi elastisitas pada permintaan. source envato

Elastisitas permintaan dan permintaan yang tidak elastis adalah dua konsep yang berbeda dalam ekonomi.

Elastisitas pada permintaan mengacu pada seberapa responsif jumlah permintaan terhadap perubahan harga produk atau layanan.

Ketika elastisitas untuk permintaan suatu produk tinggi, artinya perubahan harga akan mempengaruhi jumlah permintaan produk tersebut secara signifikan.

Sebaliknya, ketika elastisitas untuk permintaan rendah, artinya perubahan harga tidak akan mempengaruhi jumlah permintaan produk secara signifikan.

Sementara itu, permintaan yang tidak elastis mengacu pada situasi di mana jumlah permintaan produk atau layanan tidak terlalu responsif terhadap perubahan harga.

Permintaan yang tidak elastis sering terjadi pada produk atau layanan yang merupakan kebutuhan dasar, seperti bahan bakar, obat-obatan, dan makanan.

Perbedaan utama antara permintaan elastisitas dan tidak elastis adalah bahwa elastisitas permintaan mengukur seberapa responsif jumlah permintaan terhadap perubahan harga,

Sedangkan permintaan yang tidak elastis mengacu pada situasi di mana perubahan harga tidak akan mempengaruhi jumlah permintaan produk secara signifikan.

Secara umum, permintaan elastisitas dan tidak elastis adalah konsep yang saling melengkapi dalam menjelaskan dinamika permintaan dalam suatu pasar.

Elastisitas permintaan membantu produsen dalam menentukan strategi penetapan harga yang efektif.

Sedangkan permintaan yang tidak elastis membantu dalam mengetahui seberapa besar kebutuhan pasar terhadap produk atau layanan tertentu.

Baca juga: Demand Curve: Pengertian, Fungsi dan Faktor yang Mempengaruhinya

Faktor yang Mempengaruhi Elastisitas Permintaan

 Faktor yang Mempengaruhi Elastisitas Permintaan

ilustrasi elastisitas pada permintaan. source envato

Beberapa faktor yang mempengaruhi elastisitas pada permintaan antara lain:

1. Ketersediaan Barang Pengganti

Jika ada banyak barang pengganti yang tersedia di pasaran, elastisitas pada permintaan untuk suatu produk cenderung tinggi,

Karena konsumen lebih mudah untuk beralih ke barang pengganti jika harga suatu produk naik.

2. Keharusan atau Pilihan

Barang-barang keharusan, seperti makanan dan obat-obatan, cenderung memiliki elastisitas permintaan yang rendah, karena konsumen akan membeli barang tersebut terlepas dari kenaikan harga.

Di sisi lain, barang-barang pilihan atau mewah, seperti perhiasan atau mobil mewah, cenderung memiliki elastisitas pada permintaan yang lebih tinggi,

Karena konsumen lebih sensitif terhadap perubahan harga dan dapat memilih untuk membeli produk yang lebih murah.

3. Tingkat Pendapatan Konsumen

Semakin tinggi pendapatan konsumen, semakin rendah elastisitas permintaan untuk barang keharusan, karena konsumen akan mampu membeli barang-barang tersebut terlepas dari perubahan harga.

Namun, elastisitas pada permintaan untuk barang pilihan atau mewah cenderung lebih tinggi, karena konsumen lebih sensitif terhadap perubahan harga.

4. Waktu

Elastisitas permintaan dapat berubah seiring dengan waktu. Dalam jangka pendek, elastisitas pada permintaan cenderung rendah,

Karena konsumen tidak memiliki banyak waktu untuk menyesuaikan dengan perubahan harga.

Namun, dalam jangka panjang, elastisitas untuk permintaan cenderung lebih tinggi, karena konsumen memiliki lebih banyak waktu untuk menyesuaikan perilaku belanja mereka.

5. Sifat produk

Elasticity of demand juga dipengaruhi oleh sifat produk. Produk yang unik atau langka cenderung memiliki elastisitas pada permintaan yang rendah,

Karena konsumen tidak dapat dengan mudah beralih ke barang pengganti.

Di sisi lain, produk yang mudah didapat atau memiliki banyak pilihan pengganti cenderung memiliki elasticity of demand yang lebih tinggi.

Baca juga: Tindakan Ekonomi : Pengertian, Tujuan, Jenis Dan Contohnya

Kesimpulan

Secara menyeluruh, elastisitas permintaan adalah konsep ekonomi yang penting dalam memahami respons konsumen terhadap perubahan harga suatu produk atau layanan.

Jika elastisitas pada permintaan suatu produk tinggi, maka perubahan harga akan sangat mempengaruhi jumlah permintaan produk tersebut.

Namun, jika elastisitas permintaan rendah, perubahan harga tidak akan berpengaruh secara signifikan pada jumlah permintaan produk.

Untuk menghitung elastisitas permintaan, digunakan rumus yang membandingkan persentase perubahan dalam jumlah permintaan dengan persentase perubahan harga.

Faktor-faktor yang mempengaruhi elastisitas permintaan meliputi ketersediaan produk alternatif, jumlah pengeluaran konsumen, tingkat harga produk, sifat produk, dan waktu.

Memahami elastisitas pada permintaan penting bagi produsen dalam menentukan strategi penetapan harga yang efektif dan pengambilan keputusan bisnis lainnya yang berkaitan dengan permintaan pasar.

Oleh karena itu, memahami elastisitas permintaan adalah penting bagi siapa saja yang berkecimpung dalam bidang ekonomi atau bisnis.

Nah, untuk memudahkan Anda dalam melakukan pemantauan keuntungan dan penetapan harga,

Anda harus melakukan penghitungan nilai keseluruhan bahan baku dalam pembuatan produk dan pencatatan keuangan bisnis.

Untuk memudahkan hal itu, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur tersebut seperti Accurate Online.

Software Akuntansi dan Bisnis Accurate Online adalah software berbasis cloud buatan Indonesia yang sudah dikembangkan lebih dari 20 tahun dan digunakan oleh lebih dari 500 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

2576 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini 🙁 Jadilah yang pertama!

Ibnu

Artikel Terkait