Mengenal Jenis-jenis Kebijakan Moneter yang Pernah Diterapkan di Indonesia

oleh | Des 21, 2023

source envato.

Mengenal Jenis-jenis Kebijakan Moneter yang Pernah Diterapkan di Indonesia

Dalam dinamika perekonomian global, kebijakan moneter menjadi salah satu pilar utama yang memengaruhi stabilitas ekonomi suatu negara. Kebijakan ini tidak hanya berdampak pada sektor keuangan, tetapi juga memainkan peran krusial dalam mengatur laju pertumbuhan bisnis. Dengan memahami jenis kebijakan moneter yang diterapkan oleh otoritas moneter, pelaku bisnis dapat lebih strategis mengelola risiko dan mengoptimalkan peluang.

Ketika berbicara tentang kebijakan moneter, kita merujuk pada langkah-langkah yang diambil oleh bank sentral untuk mengendalikan jumlah uang beredar dan tingkat suku bunga.

Dua jenis kebijakan moneter utama yang sering diterapkan adalah kebijakan ketat (tight monetary policy) dan kebijakan longgar (loose monetary policy).

Kebijakan ketat, seringkali diimplementasikan dalam situasi inflasi yang tinggi, bertujuan untuk menekan pertumbuhan ekonomi yang berlebihan dengan menaikkan suku bunga.

Sebaliknya, kebijakan longgar cenderung diterapkan ketika perekonomian menghadapi resesi atau perlambatan pertumbuhan, dengan menurunkan suku bunga untuk merangsang investasi dan konsumsi.

Dalam konteks bisnis, pemahaman mendalam tentang jenis kebijakan moneter yang diterapkan dapat menjadi kunci strategis. Suku bunga yang rendah, misalnya, dapat merangsang investasi perusahaan dan meningkatkan daya beli konsumen, sementara suku bunga yang tinggi dapat mengakibatkan biaya pinjaman yang lebih mahal, mempengaruhi keputusan investasi dan pengeluaran konsumen.

Artikel ini akan mengulas lebih lanjut tentang implikasi dan strategi bisnis yang dapat diadopsi dalam menghadapi berbagai jenis kebijakan moneter.

Dengan pemahaman yang mendalam tentang dinamika kebijakan moneter, para pelaku bisnis dapat lebih siap menghadapi tantangan dan meraih peluang dalam perjalanan bisnis mereka.

Pengertian Kebijakan Moneter

Pengertian Kebijakan Moneter

ilustrasi jenis kebijakan moneter. source envato

Kebijakan moneter merujuk pada serangkaian tindakan dan langkah-langkah yang diambil oleh otoritas moneter suatu negara, biasanya diwakili oleh bank sentral, untuk mengendalikan jumlah uang beredar dan suku bunga guna mencapai tujuan-tujuan tertentu dalam perekonomian, seperti yang telah dijelaskan dalam laman Wikipedia.

Otoritas moneter menggunakan kebijakan ini untuk mencapai stabilitas harga, pertumbuhan ekonomi yang sehat, dan penciptaan lapangan kerja.

Tujuan umum dari kebijakan moneter adalah menciptakan lingkungan ekonomi yang stabil, di mana inflasi terkendali, pertumbuhan ekonomi berkelanjutan, dan tingkat pengangguran dapat dijaga pada tingkat yang dapat diterima.

Pengambilan kebijakan moneter biasanya melibatkan analisis data ekonomi, termasuk tingkat inflasi, pertumbuhan ekonomi, dan tingkat pengangguran, untuk menentukan langkah-langkah yang tepat dalam rangka mencapai tujuan-tujuan tersebut.

Baca juga: Barang Ekonomi: Pengertian, Contoh, dan Perbedaannya dengan Barang Bebas

Apa Saja Jenis-jenis Kebijakan Moneter?

Apa Saja Jenis-jenis Kebijakan Moneter?

ilustrasi jenis kebijakan moneter. source envato

Terdapat beberapa jenis kebijakan moneter yang umumnya diterapkan oleh otoritas moneter, seperti bank sentral.

Jenis-jenis kebijakan ini mencakup berbagai instrumen dan pendekatan untuk mengendalikan jumlah uang beredar dan suku bunga guna mencapai tujuan-tujuan ekonomi. Beberapa jenis kebijakan moneter yang umum melibatkan:

1. Suku Bunga Resmi (Official Interest Rates)

Otoritas moneter dapat menentukan suku bunga resmi atau suku bunga acuan yang memengaruhi tingkat suku bunga di seluruh ekonomi. Suku bunga resmi ini dapat dinaikkan atau diturunkan untuk mencapai tujuan-tujuan tertentu, seperti mengendalikan inflasi atau merangsang pertumbuhan ekonomi.

2. Operasi Pasar Terbuka (Open Market Operations)

Otoritas moneter dapat membeli atau menjual surat berharga pemerintah atau instrumen keuangan lainnya di pasar terbuka. Tindakan ini mempengaruhi jumlah uang beredar dan suku bunga di pasar.

3. Giro Wajib Minimum (Reserve Requirements)

Bank sentral dapat menetapkan persentase minimum dari simpanan yang harus dipegang oleh bank komersial sebagai cadangan. Mengubah persentase ini dapat mempengaruhi jumlah uang yang tersedia untuk dipinjamkan oleh bank komersial.

4. Kebijakan Diskonto (Discount Rate Policy)

Bank sentral dapat menentukan tingkat suku bunga yang dikenakan pada pinjaman yang diberikan kepada bank komersial. Menurunkan atau menaikkan tingkat diskonto dapat mempengaruhi keputusan bank untuk meminjam dari bank sentral.

5. Forward Guidance

Otoritas moneter dapat memberikan panduan kebijakan di masa depan kepada pasar dan masyarakat. Hal ini bisa mencakup komunikasi terkait rencana-rencana suku bunga atau kebijakan lainnya untuk membentuk harapan pasar.

6. Kontrol Mata Uang (Currency Peg)

Beberapa negara menerapkan kebijakan mata uang tetap atau terkendali, di mana nilai mata uangnya diikat atau dikaitkan dengan mata uang asing tertentu.

Penerapan jenis kebijakan moneter tertentu tergantung pada kondisi ekonomi saat itu dan tujuan-tujuan yang ingin dicapai oleh otoritas moneter. Kebijakan moneter seringkali merupakan kombinasi dari beberapa instrumen untuk mencapai efek yang diinginkan dalam perekonomian.

Baca juga: Pengertian Wholesale Price Index dan Perannya Pada Strategi Manajemen Bisnis

Jenis Kebijakan Moneter yang Pernah Diterapkan di Indonesia

Jenis Kebijakan Moneter yang Pernah Diterapkan di Indonesia

ilustrasi jenis kebijakan moneter. source envato

Indonesia telah menerapkan berbagai jenis kebijakan moneter untuk mengendalikan ekonomi dan mencapai tujuan-tujuan tertentu.

Beberapa jenis kebijakan moneter yang pernah diterapkan di Indonesia melibatkan berbagai instrumen, termasuk suku bunga, operasi pasar terbuka, dan persyaratan cadangan bank.

Berikut adalah beberapa contoh kebijakan moneter yang pernah diterapkan di Indonesia:

1. Kenaikan atau Penurunan Suku Bunga Acuan

Bank Indonesia (BI), sebagai bank sentral Indonesia, mengatur suku bunga acuan atau BI 7-Day Reverse Repo Rate. Peningkatan suku bunga bertujuan untuk mengendalikan inflasi dan menjaga stabilitas mata uang, sementara penurunan suku bunga dapat digunakan untuk merangsang pertumbuhan ekonomi.

2. Operasi Pasar Terbuka

Bank Indonesia dapat melakukan operasi pasar terbuka dengan membeli atau menjual surat berharga pemerintah atau instrumen keuangan lainnya untuk mengendalikan likuiditas di pasar dan suku bunga.

3. Pengaturan Persyaratan Cadangan Bank

Bank sentral dapat menetapkan persentase dari simpanan bank yang harus dipegang sebagai cadangan. Penurunan persyaratan cadangan dapat meningkatkan likuiditas bank dan mendorong penyaluran kredit.

4. Forward Guidance

Komunikasi aktif dari bank sentral kepada pasar dan masyarakat mengenai kebijakan moneter yang akan diterapkan di masa depan untuk membentuk harapan dan mengarahkan perilaku ekonomi.

5. Intervensi Mata Uang

Bank Indonesia dapat melakukan intervensi di pasar valuta asing untuk menjaga stabilitas nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing, jika dianggap perlu.

6. Kebijakan Makroprudensial

Selain kebijakan moneter, Indonesia juga menerapkan kebijakan makroprudensial untuk mengendalikan risiko sistemik dalam sektor keuangan, seperti kebijakan LTV (Loan to Value) untuk mengendalikan kredit properti.

Perlu dicatat bahwa penerapan kebijakan moneter dapat bervariasi tergantung pada kondisi ekonomi dan kebijakan pemerintah yang sedang berlaku.

Otoritas moneter, khususnya Bank Indonesia, terus melakukan evaluasi dan penyesuaian kebijakan sesuai dengan perkembangan ekonomi dan kondisi pasar keuangan global.

Baca juga: Tindakan Ekonomi : Pengertian, Jenis, Tujuan Dan Contohnya

Penutup

Dalam kesimpulannya, kebijakan moneter di Indonesia memiliki peran sentral dalam mengendalikan dan membentuk dinamika ekonomi.

Bank Indonesia, sebagai otoritas moneter, telah menerapkan berbagai instrumen kebijakan untuk mencapai tujuan-tujuan makroekonomi, seperti mengendalikan inflasi, merangsang pertumbuhan ekonomi, dan menjaga stabilitas sistem keuangan.

Beberapa instrumen yang telah diterapkan meliputi penyesuaian suku bunga acuan, operasi pasar terbuka, pengaturan persyaratan cadangan bank, dan intervensi mata uang.

Dinamika perekonomian global dan kondisi domestik yang selalu berubah mewajibkan Bank Indonesia untuk tetap responsif dan adaptif terhadap tantangan yang muncul.

Melalui kebijakan moneter yang cermat dan terencana, Bank Indonesia berupaya menciptakan lingkungan ekonomi yang stabil dan berkelanjutan, sekaligus memberikan landasan yang kokoh bagi pertumbuhan bisnis dan kesejahteraan masyarakat.

Sebagai pelaku bisnis atau individu yang terlibat dalam ekonomi Indonesia, memahami kebijakan moneter merupakan hal yang penting.

Ketersediaan informasi dan pemahaman mendalam tentang jenis-jenis kebijakan moneter yang diterapkan dapat membantu mengambil keputusan strategis dalam mengelola risiko dan memanfaatkan peluang di dalam lingkungan ekonomi yang dinamis.

Nah sebagai pebisnis, Anda harus bisa memahami hal ini dengan baik agar bisa menerapkan strategi manajemen keuangan yang baik. Nah, untuk memudahkan Anda dalam melakukan manajemen keuangan yang baik, Anda bisa menggunakan software akuntansi dari Accurate Online.

Aplikasi ini mampu membantu Anda dalam mengelola keuangan dengan mencatat transaksi secara otomatis, melakukan rekonsiliasi bank, mengelola utang-piutang, hingga menyajikan lebih dari 200 jenis laporan keuangan.

Dengan begitu, Anda bisa mengelola bisnis dan membuat keputusan bisnis secara yang tepat.

Jadi tunggu apa lagi? Coba dan gunakan Accurate Online sekarang juga dengan klik tautan gambar di bawah ini.

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

11 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini 🙁 Jadilah yang pertama!

Ibnu

Artikel Terkait