Mengenal Lebih Jauh Pengertian Liabilitas Dalam Operasional Bisnis

Dalam bisnis, ada beberapa hal yang memiliki keterkaitan satu sama lain dan bisa dikatakan tak bisa terlepas, semisal Aset dan Liabilitas (hutang). Keduanya adalah faktor penting yang akan menyokong perkembangan bisnis. Bayangkan aja, jika sebuah bisnis tidak meiliki asset, tentu mereka tak bisa menghasilkan produk atau memproduksi barang yang diinginkan. Begitu juga dengan kewajiban untuk membayar hutang.

Bagi seorang pelaku bisnis, tidak berani mengambil risiko dengan cara berhutung rasanya menjadi sebuah alasan yang bisa membuat perkembangan bisnis tersebut sedikit tersendat. Terlebih lagi jika asset yang dimiliki memang masih sangat minim, sehingga bisnis tak bisa dikembangkan secara maksimal.

Oleh sebab itu, banyak pembisnis yang lebih memilih opsi kedua yakni dengan mengambil risiko dari berhutang agar bisnisnya bisa berkembang pesar. Dengan penambahan modal yang berasal dari liablitas, perusahaan akan lebih mudah melakukan ekspansi pada operasi bisnis. Alhasil perkembangan bisnis pun bisa terjadi lebih cepat.

Namun dalam praktiknya, hutang tak hanya berupa pinjaman dalam bentuk uang. Ada beberapa jenis kewajiban hutang yang bisa dipilih oleh pembisnis. Namun sebelum mengenal apa saja jenis-jenis liabilitas, yuk kenali dulu apa yang dimaksud dengan liablitas dan bagaimana perannya dalam operasional bisnis.

Baca juga : Pengertian Kredit Mikro Lengkap dan Tips untuk Mendapatkannya

Pengertian Liabilitas

Beberapa orang mungkin lebih mengenal istilah ini dengan kata kewajiban hutang yang harus dibayarkan oleh satu pihak pada pihak lain. Umumnya, hutang yang diambil oleh sebuah perusahaan dilakukan dengan tujuan untuk memenuhi prosesoperasional.

Dari tujuan diambilnya hutang ini bisa disimpulkan jika jenis hutang tak selal dalam bentuk uang, namun juga bisa berupa hutang barang atau jasa, sesuai dengan kebutuhan operasional perusahaan.

Dalam ilmu akuntansi, liabilitas berbanding terbalik dengan harta atau asset milik perusahaan. Jika asset atau harta milik perusahaan merupakan sebuah hak yang didapatkan perusahaan, kewajiban hutang sendiri adalah sesuatu yang harus dibayarkkan pada pihak tertentu. Karena itulah, hutang tidak termasuk dalam asset perusahaan.

Di balik itu, liabilitas atau hutang juga tak bisa disamakan dengan beban (expense). Pengertian expense disini ialah pengeluaran yang dilakukan untuk memperoleh pendapatan di masa depan. Sementara hutang ialah sesuatu yang harus dibayar tanpa melihat terlebih dahulu adakah prgres pada pemasukan bisnis atau sebaliknya.

Jenis-Jenis Libilitas

Pada penjelasan di atas sudah dipaparkan secara singkat, jika jenis liabilitas atau hutang bukan hanya berupa uang saja. Nah berikut adalah jenis-jenis kewajiban hutang yang kerap kali dipilih oleh perusahan/pembisnis:

1. Kewajiban Lancar

Kewajiban lancar atau hutang jangka pendek ialah jenishutang yang umumnya harus dibayar dengan waktu jatuh tempo yang cepat (kurang dari satu tahun). Sifat dari hutang ini adalah digunakan untuk hal yang tidak terlau penting dalam bisnis. Hutang jangka pendek juga tidak dilakukan pada situasi yang mendesak.

  • Beberapa contoh dari hutang jangka pendek antara lain:
  • Hutang bunga
  • Akun hutang
  • Hutang tagihan
  • Hutang pajak penghasilan.2.

2. Kewajiban Tidak Lancar

Dari namanya saja tentu Anda sudah bisa menebak jika jenis hutang ini berbanding terbalik dengan kewajiban lancar. Hutang jangka panjang ialah hutang yang umumnya harus dilunasi setelah melakukan pembayaran lebih dari 12 bulan.

Perusahaan kerap mengambil kebijakan untuk melakukan hutang jangka panjang ketika ingin melebarkan sayap bisnis dan mengembangkan bisnis lebih cepat.

Beberapa yang termasuk hutang jangka panjang:

  • Hutang hipotek
  • Hutang obligasi
  • Sewa modal.

3. Kewajiban Kontinjensi

Ketiga yakni kewajiban kontinjengsi. Kontijengsi juga bisa dikatakan sebagai liabilitas luar biasa yang terjadi pada masa depan. Hanya saja hal ini tidak selalu terjadi pada semua pembisis.

Beberapa yang termasuk dalam kewajiban kontinjensi adalah:

  • Garansi produk
  • Gugatan

Baca juga : Mengenal Lebih Jauh Berbagai Opini Audit pada Laporan Keuangan

Liabilitas Termasuk Bagian dari Persamaan Akuntansi

Dalam akuntansi perusahan, liabilitas merupakan bagian dari konsep persaman akuntansi. Persamaan akuntansi ialah hubungan antara asset (sumber daya miliki perusahaan), liabilitas serta ekuitas (modal yang ditanam pemilik perusahaan).

Beberapa akuntan menyingkat persamaan akuntansi ini dengan sebutan ALE yakni Aset, Liabilitas dan Ekuitas. Dari persamaan ini dihasilkan rumus persamaan akuntansi Aset = Liabilitas + Ekuitas.

Dari rumus tersebut kemudian muncul pertanyaan, “mengapa posisi liabilitas berada di depan sebelum ekuitas?”. Jawabannya adalah, karena kreditur maupun pihak lain yang memberi pinjaman pada perusahaan mempunyai hak terlebih dahulu atas asset perusahaan.

Baca juga : Mengenal Pengertian Dan Perbedaan Inflasi Dan Deflasi Lebih Jauh

Menghitung Aset dan Hutang Secara Mudah

Dalam operasional bisnis, liabililitas merupakan sesuatu yang sangat krusial. Jika terjadi salah pencatatan atau belum tercatat, maka hutang bisa menupuk karena penambahan bunga hutang.

Oleh sebab itu, masalah pencatatan adalah kunci utama untuk meng-handle masalah liabilitas pada operasional bisnis. Nantinya seluruh hasil catatan dari hutang, asset maupun modal awal bisa disajikan dalam bentuk laporan keuangan. Dari laporan keuangan inilah bisa diambil keputusan bisnis.

Pencatatan atau pembuatan laporan keuangan sendiri bisa dilakukan secara manual maupun menggunakan aplikasi. Tentunya penggunan aplikasi atau software akuntansi jauh lebih efektif dan cepat. Anda tak harus melakukan pencatatan secara manual, karena laporan keuangan akan didapatkan secara otomatis setelah Anda memasukkan seluruh transaksi dan penyesuaian.

Jika Anda menggunakan Accurate Online misalnya, Anda bisa memilih fitur laporan keuangan yang umumnya sudah tersedia dengan lengkap. Pada Accurate Online Anda bisa dengan mudah membuat lebih dari 100 jenis laporan keuangan yang bisa membantu Anda dalam pembuatan rencana bisnis berdasarkan data keungan yang faktual. Tidak percaya? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui link ini.

Jangan lupa untuk mengatur periode laporan keuangan yang Anda inginkan lihat. Maka dalam hitungan detik seluruh laporan keuangan bisa Anda cek dengan mudah dengan susunan rapi.

Baca juga : Pasar Monopoli : Pengertian, Kelebihan, Kekurangan, Ciri, dan Contohnya

Contoh Liabilitas Pada Perusahaan Terbuka

Beberapa perusahaan memang memiliki konsep terbuka. Dimana laporan keuangan dari perusahan tersebut bisa diakses oleh public. Tujuan utama dari pembuatan laporan keuangan terbuka ini adalah untuk menarik investor. Ketika laporan keuangan sebuah perusahaan terlihat seimbang dan cenderung menunjukkan peningkatan dari satu periode ke periode lain, maka investor akan lebih mudah tertarik pada perusahaan tersebut.

Nah berikut adalah contoh laporan keuangan PT Delta Dunia Makmur Tbk. Per 30 Juni 2019. Data berikut disajikan dalam dollar Amerika Serikat.

LIABILITAS

LIABILITAS JANGKA PENDEK
Utang usaha- Pihak ketiga 113,198,078
Utang lain-lain -Pihak ketiga 769,740
Utang pajak 769,740
Beban masih harus dibayar 52,188,163
Liabilitas jangka panjang jatuh tempo dalam satu tahun
Pinjaman bank 49,199,638
Utang jangka panjang
Sewa pembiayaan 68,280,082
Liabilitas jangka pendek lainnya 6,169
Total liabilitas jangka pendek 284,743,243
LIABILITAS JANGKA PANJANG
Liabilitas imbalan kerja 48,365,828
Liabilitas jangka panjang setelah dikurangi bagian jatuh tempo dalam satu tahun
Senior notes 342,346,707
Pinjaman bank 86,487,779
Sewa pembiayaan 152,948,102
Sewa pembiayaan 630,148,416
Total liabilitas 914,891,659

Setelah mendapatkan jumlah liabilitas dalam perusahaan, selanjutnya Anda bisa menjumlahkannya dengan ekuitas perusahaan. Total dari hutang dan ekuitas tersebut harus sama dengan jumlah asset perusahaan.

Jika didapati selisih, maka dapat dipastikan jika terjadi kesalahan pencataan atau penjumlahan, baik pada liabilitas maupun ekuitasnya. Jadi pastikan Anda selalu teliti, karena untuk mengulang pembuatan laporan keuangan sangatlah menyita waktu, tenaga dan pikiran.

Jika Anda kesulitan melakukan penghitungan dan pembukuan manual, Anda bisa mencoba untuk menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap, mudah digunakan, dan harga yang paling terjangkau seperti Accurate Online. Cobalah Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan di bawah ini :

accurate berhenti membuang waktu

anggimo

Seorang wanita lulusan sarjana manajemen bisnis dan akuntansi yang hobi menulis blog tentang manajemen bisnis secara spesifik.