Pengertian Domestic Inflation dan Bedanya dengan Imported Inflation

oleh | Nov 23, 2023

source envato.

Pengertian Domestic Inflation dan Bedanya dengan Imported Inflation

Peningkatan tingkat domestic inflation telah menjadi topik yang menarik perhatian para ekonom, pembuat kebijakan, dan masyarakat luas. Domestic inflation, yang merujuk pada kenaikan harga-harga barang dan jasa di dalam negeri, memiliki dampak yang signifikan pada kehidupan ekonomi negara kita.

Dalam artikel ini, kita akan mempelajari secara mendalam mengenai apa yang dimaksud dengan domestic inflation, faktor-faktor yang memengaruhinya, serta dampaknya terhadap berbagai aspek kehidupan ekonomi dan sosial.

Dengan pemahaman yang lebih baik tentang domestic inflation, kita dapat lebih siap untuk menghadapi tantangan ekonomi yang mungkin timbul dan mengambil langkah-langkah yang tepat dalam mengatasi dampaknya.

Untuk itu, baca terus artikel tentang domestic inflation di bawah ini hingga selesai.

Pengertian Domestic Inflation

Pengertian Domestic Inflation

ilustrasi inflasi dalam negeri. source envato

Domestic inflation, atau yang sering disebut sebagai inflasi dalam negeri, merujuk pada kenaikan umum dan berkelanjutan dalam tingkat harga barang dan jasa di suatu negara atau wilayah tertentu, seperti yang dijelaskan dalam laman European Central Bank.

Inflasi ini terjadi di dalam negeri itu sendiri dan merupakan hasil dari berbagai faktor ekonomi yang memengaruhi permintaan dan penawaran barang dan jasa.

Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi inflasi dalam negeri adalah sebagai berikut:

  • Permintaan: Jika permintaan konsumen dan investasi meningkat secara signifikan, maka produsen mungkin akan menaikkan harga barang dan jasa mereka, menyebabkan inflasi.
  • Biaya Produksi: Kenaikan biaya produksi, seperti kenaikan harga bahan baku atau upah tenaga kerja, dapat mendorong produsen untuk menaikkan harga produk mereka.
  • Kebijakan Moneter: Kebijakan moneter yang tidak tepat, seperti pencetakan uang berlebihan oleh bank sentral, juga dapat menyebabkan inflasi.

Domestic inflation dapat memiliki dampak signifikan pada kehidupan ekonomi dan sosial suatu negara. Peningkatan harga-harga dapat mengurangi daya beli konsumen, mengurangi nilai uang, dan menyebabkan ketidakstabilan ekonomi.

Oleh karena itu, pemerintah dan bank sentral biasanya berusaha untuk mengendalikan inflasi agar tetap pada tingkat yang dapat diterima melalui berbagai kebijakan moneter dan fiskal.

Baca juga: Pengertian Imported Inflation dan 7 Dampak Besarnya Bagi Perekonomian

Dampak Domestic Inflation Pada Perekonomian Nasional

Dampak Domestic Inflation Pada Perekonomian Nasional

ilustrasi inflasi dalam negeri. source envato

Dampak inflasi dalam negeri pada perekonomian nasional bisa bervariasi tergantung pada tingkat inflasi dan sejauh mana inflasi tersebut terkendali. Berikut adalah beberapa dampak utama dari domestic inflation pada perekonomian nasional:

1. Menurunkan Daya Beli Masyarakat

Inflasi yang tinggi dan tidak terkendali dapat mengurangi daya beli masyarakat. Ketika harga-harga barang dan jasa naik, konsumen harus mengeluarkan lebih banyak uang untuk membeli barang-barang yang sama. Akibatnya, mereka mungkin mengurangi pengeluaran konsumsi mereka, yang dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi.

2. Ketidakpastian Ekonomi

Tingkat inflasi yang tinggi dan tidak stabil dapat menciptakan ketidakpastian dalam ekonomi. Pengusaha mungkin kesulitan merencanakan investasi jangka panjang atau pengeluaran operasional karena fluktuasi harga yang tidak terduga. Ini dapat menghambat pertumbuhan ekonomi dan menciptakan ketidakstabilan.

3. Mengurangi Nilai Uang

Inflasi yang tinggi dapat menyebabkan penurunan nilai uang. Uang yang dimiliki orang menjadi kurang berharga seiring berjalannya waktu, dan ini dapat mengurangi daya tarik simpanan dan investasi dalam bentuk mata uang.

Orang mungkin mencari alternatif seperti aset berharga atau investasi lainnya untuk melindungi nilai kekayaan mereka.

4. Dampak pada Tingkat Bunga

Inflasi yang tinggi bisa mendorong bank sentral untuk menaikkan suku bunga untuk mengendalikan inflasi. Hal ini dapat mengurangi pinjaman dan investasi, menghambat pertumbuhan ekonomi, tetapi sebaliknya, dapat membantu mengendalikan inflasi.

5. Dampak pada Investasi

Inflasi yang tidak terkendali dapat mengurangi investasi jangka panjang dalam perekonomian. Investor mungkin lebih cenderung mencari aset yang dapat menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi daripada sekadar menyimpan uang di bentuk mata uang yang kehilangan nilainya.

6. Ketidaksetaraan

Inflasi dapat memengaruhi berbagai kelompok masyarakat secara berbeda. Orang yang memiliki aset seperti properti atau saham mungkin lebih mampu mengatasi inflasi karena nilainya bisa naik seiring waktu, sementara mereka yang bergantung pada pendapatan tetap atau tabungan mungkin lebih rentan terhadap penurunan daya beli mereka.

Oleh karena itu, penting bagi pemerintah dan bank sentral untuk mengelola domestic inflation dengan bijak agar tetap pada tingkat yang dapat diterima dan dapat meminimalkan dampak negatifnya terhadap perekonomian nasional. Ini biasanya dilakukan melalui kebijakan moneter, fiskal, dan pengawasan ekonomi yang tepat.

Baca juga: Penyebab Inflasi dan Cara Mengatasi Inflasi untuk Bisnis yang Lebih Baik

Perbedaan Domestic Inflation dan Imported inflation

Perbedaan Domestic Inflation dan Imported inflation

ilustrasi inflasi dalam negeri. source envato

Domestic inflation dan imported inflation adalah dua konsep yang berhubungan dengan inflasi, tetapi mereka memiliki perbedaan penting dalam hal asal usul dan dampaknya. Berikut adalah perbedaan utama antara keduanya:

1. Asal Usul

  • Domestic inflation: Domestic inflation merujuk pada kenaikan harga-harga barang dan jasa di dalam negeri suatu negara atau wilayah. Ini terjadi sebagai akibat dari faktor-faktor ekonomi yang berdampak di dalam negeri, seperti peningkatan permintaan, biaya produksi, atau kebijakan moneter di dalam negeri.
  • Imported inflation: Imported inflation, atau inflasi impor, terjadi ketika kenaikan harga barang-barang yang diimpor dari luar negeri memengaruhi tingkat inflasi dalam negeri. Ini disebabkan oleh perubahan dalam harga barang impor yang bisa dipicu oleh perubahan nilai tukar mata uang atau perubahan harga komoditas global.

2. Sumber Dampak

  • Domestic inflation: Dampak dari utama inflasi dalam negeri adalah akibat dari faktor-faktor di dalam negeri, seperti tingkat permintaan konsumen, biaya produksi, dan kebijakan moneter yang diterapkan oleh bank sentral dalam negeri.
  • Imported inflation: Dampak inflasi impor berasal dari perubahan harga barang impor, yang dapat dipengaruhi oleh peristiwa eksternal seperti fluktuasi nilai tukar mata uang, perubahan dalam harga minyak mentah, atau faktor-faktor lain yang memengaruhi harga pasar global.

3. Dampak pada Ekonomi

  • Domestic inflation: Domestic inflation memiliki dampak langsung pada perekonomian domestik, termasuk daya beli masyarakat, keuntungan perusahaan dalam negeri, dan stabilitas ekonomi.
  • Imported inflation: Inflasi impor bisa mempengaruhi harga-harga di dalam negeri, terutama jika negara tersebut bergantung pada impor dalam jumlah besar. Dampaknya terutama dirasakan melalui perubahan harga barang-barang impor.

4. Pengendalian

  • Domestic inflation: Pemerintah dan bank sentral dalam negeri memiliki kendali langsung terhadap inflasi dalam negeri dan dapat mengambil tindakan untuk mengendalikannya melalui kebijakan fiskal dan moneter.
  • Imported inflation: Pengendalian inflasi impor lebih sulit, karena itu tergantung pada faktor-faktor luar negeri seperti nilai tukar mata uang dan harga komoditas global. Negara bisa mencoba untuk mengurangi dampaknya dengan kebijakan perdagangan atau hedging mata uang.

Dalam rangka mengelola inflasi secara efektif, penting untuk memahami perbedaan antara domestic inflation dan inflasi impor serta cara-cara untuk mengatasi dampak masing-masing dalam konteks ekonomi nasional.

Baca juga: Tindakan Ekonomi: Pengertian, Jenis, Tujuan Dan Contohnya

Penutup

Di atas kita telah membahas perbedaan antara domestic inflation dan inflasi impor serta dampaknya pada perekonomian nasional. Domestic inflation berasal dari faktor-faktor dalam negeri dan mempengaruhi harga-harga barang dan jasa di dalam negeri, sedangkan inflasi impor timbul akibat perubahan harga barang-barang yang diimpor dari luar negeri.

Dampak domestic inflation terutama dirasakan di dalam negeri, sedangkan inflasi impor memengaruhi harga barang-barang impor.

Pentingnya pemahaman perbedaan ini adalah untuk membantu pemerintah, bank sentral, dan pelaku ekonomi dalam mengambil tindakan yang tepat dalam mengelola inflasi dan menjaga stabilitas ekonomi.

Pengendalian domestic inflation biasanya dapat dicapai melalui kebijakan fiskal dan moneter dalam negeri, sementara pengendalian inflasi impor bisa lebih sulit karena bergantung pada faktor-faktor global.

Dengan pemahaman yang baik tentang sumber dan dampak inflasi, para pengambil keputusan dapat mengambil langkah-langkah yang sesuai untuk menjaga stabilitas ekonomi nasional dan melindungi daya beli masyarakat.

Namun, bila Anda ingin menjaga stabilitas dan kesehatan keuangan bisnis, Anda bisa coba menggunakan software akuntansi Accurate Online.

Aplikasi bisnis dan akuntansi berbasis website ini akan membantu Anda dalam menyelesaikan berbagai pekerjaan yang bersifat administratif. Beberapa contohnya adalah mencatat setiap transaksi bisnis, membuat laporan keuangan, mengelola persediaan barang, menyelesaikan urusan perpajakan, dan masih banyak lagi.

Dengan begitu, Anda bisa memiliki waktu yang lebih banyak untuk fokus pada pengembangan bisnis dan mencapai kesuksesan usaha.

Jadi tunggu apa lagi? Klik tautan gambar di bawah ini untuk langsung menggunakan Accurate Online selama 30 hari, Gratis!

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

11 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini 🙁 Jadilah yang pertama!

Ibnu

Artikel Terkait