Pengertian Imported Inflation dan 7 Dampak Besarnya Bagi Perekonomian

oleh | Nov 23, 2023

source envato.

Pengertian Imported Inflation dan 7 Dampak Besarnya Bagi Perekonomian

Dalam era globalisasi yang semakin meluas, interkoneksi antara berbagai negara menjadi semakin kuat. Salah satu dampak yang besar dari keterkaitan ekonomi antar negara adalah munculnya istilah yang dikenal sebagai “inflasi impor” atau “imported inflation.”

Dalam artikel ini, mari kita pelajari secara mendalam tentang konsep imported inflation dan bagaimana pengaruhnya terhadap ekonomi nasional. Fenomena ini tidak hanya menjadi perhatian para ekonom, tetapi juga para pembuat kebijakan, pelaku bisnis, dan masyarakat umum, karena dapat berdampak pada daya beli, stabilitas ekonomi, dan kesejahteraan rakyat.

Untuk itu, baca terus artikel tentang imported inflation di bawah ini sampai selesai.

Pengertian Imported Inflation

Pengertian Imported Inflation

ilustrasi imported inflation. source envato

Imported inflation adalah suatu fenomena di dalam ekonomi suatu negara di mana kenaikan harga barang dan jasa yang terjadi secara besar disebabkan oleh faktor-faktor eksternal, terutama kenaikan harga barang impor, seperti yang dijelaskan dalam laman Oxford Reference.

Imported inflation terjadi ketika kenaikan harga barang dan jasa dari luar negeri, seperti komoditas, bahan baku, atau produk jadi yang diimpor, berdampak langsung pada tingkat inflasi di dalam negeri.

Faktor-faktor yang dapat menyebabkan inflasi impor antara lain fluktuasi nilai tukar mata uang, perubahan harga komoditas global, biaya transportasi internasional, kebijakan perdagangan, dan faktor-faktor geopolitik di pasar global.

Imported inflation dapat mengganggu stabilitas ekonomi suatu negara dan memengaruhi daya beli konsumen serta biaya produksi bagi perusahaan.

Perlu digaris bawahi bahwa imported inflation adalah fenomena yang bisa mempengaruhi tingkat inflasi dalam suatu negara tanpa melibatkan perubahan dalam permintaan dan penawaran dalam perekonomian domestik.

Oleh karena itu, analisis dan kebijakan ekonomi yang tepat perlu diterapkan untuk mengatasi dampak dari inflasi impor dan menjaga stabilitas ekonomi nasional.

Baca juga: Penyebab Inflasi dan Cara Mengatasi Inflasi untuk Bisnis yang Lebih Baik

Dampak Imported Inflation Pada Perekonomian Nasional

Dampak Imported Inflation Pada Perekonomian Nasional

ilustrasi imported inflation. source envato

Dampak imported inflation pada perekonomian nasional dapat sangat besar dan memiliki berbagai konsekuensi, baik positif maupun negatif, tergantung pada berbagai faktor, termasuk tingkat keparahan inflasi impor, struktur ekonomi negara, serta kebijakan ekonomi yang diterapkan.

Beberapa dampak utama dari imported inflation pada perekonomian nasional adalah sebagai berikut:

1. Peningkatan Biaya Hidup

Imported inflation dapat menyebabkan kenaikan harga barang dan jasa, terutama yang berasal dari impor, seperti minyak mentah, bahan baku industri, dan barang konsumen tertentu. Hal ini akan mengakibatkan peningkatan biaya hidup bagi konsumen, yang pada gilirannya dapat mengurangi daya beli mereka.

2. Pengaruh Terhadap Tingkat Bunga

Imported inflation yang tinggi dapat mendorong bank sentral untuk menaikkan suku bunga untuk mengendalikan inflasi. Kenaikan suku bunga ini dapat mempengaruhi pinjaman, investasi, dan belanja konsumen di dalam negeri.

3. Dampak Terhadap Perekonomian Makro

Inflasi impor dapat mempengaruhi indikator ekonomi makro seperti pertumbuhan ekonomi, pengangguran, dan defisit neraca perdagangan. Kenaikan harga impor dapat mempengaruhi keseimbangan perdagangan suatu negara.

4. Dampak Terhadap Bisnis

Bisnis yang bergantung pada bahan baku atau produk impor mungkin akan menghadapi tekanan biaya yang lebih tinggi, yang dapat mempengaruhi marjin keuntungan dan daya saing bisnis.

5. Devaluasi Mata Uang

Untuk mengatasi inflasi impor, negara dapat mengalami devaluasi mata uangnya. Hal ini dapat membantu memperbaiki neraca perdagangan dengan membuat produk ekspor lebih murah di pasar internasional, namun juga dapat meningkatkan biaya impor.

6. Ketidakpastian Ekonomi

Imported inflation dapat menciptakan ketidakpastian di pasar keuangan dan ekonomi, yang dapat mempengaruhi kepercayaan investor dan konsumen.

7. Penyesuaian Kebijakan Ekonomi

Pemerintah mungkin perlu mengadopsi kebijakan ekonomi yang sesuai untuk mengatasi inflasi impor, seperti mengendalikan pengeluaran fiskal, mengurangi subsidi, atau meningkatkan efisiensi perdagangan internasional.

Perlu digaris bawahi bahwa dampak inflasi impor tidak selamanya negatif. Terkadang, peningkatan harga barang impor bisa menjadi sinyal pertumbuhan ekonomi global yang kuat, yang dapat mendukung pertumbuhan ekonomi nasional.

Namun, ketika imported inflation meningkat secara berlebihan, perlu adopsi kebijakan ekonomi yang bijak untuk menjaga stabilitas dan pertumbuhan ekonomi nasional.

Baca juga: Berbagai Jenis Inflasi dalam Perekonomian Negara

Perbedaan Imported Inflation dan Domestic Inflation

Perbedaan Imported Inflation dan Domestic Inflation

ilustrasi imported inflation. source envato

Perbedaan utama antara imported inflation dan domestic inflation adalah sumber dari kenaikan harga barang dan jasa yang mempengaruhi tingkat inflasi dalam suatu negara. Berikut ini adalah perbedaan antara keduanya:

1. Sumber Kenaikan Harga

  • Imported inflation: Inflasi impor terjadi ketika kenaikan harga barang dan jasa disebabkan oleh faktor-faktor eksternal, terutama kenaikan harga barang impor. Faktor-faktor ini bisa berupa fluktuasi nilai tukar mata uang, harga komoditas global, biaya transportasi internasional, dan perubahan kebijakan perdagangan di pasar global.
  • Domestic inflation: domestic inflation, atau sering disebut sebagai inflasi umum, terjadi ketika kenaikan harga barang dan jasa disebabkan oleh faktor-faktor internal dalam perekonomian suatu negara. Beberapa diantaranya seperti kenaikan upah tenaga kerja, permintaan konsumen yang tinggi, kebijakan moneter yang longgar, atau peningkatan biaya produksi di dalam negeri.

2. Dampak Geografis

  • Imported inflation: Imported inflation berkaitan dengan kenaikan harga barang dan jasa yang diimpor dari luar negeri. Dampaknya terutama dirasakan pada barang-barang yang dibeli dari pasar internasional.
  • Domestic inflation: Domestic inflation berkaitan dengan kenaikan harga barang dan jasa yang diproduksi dan dikonsumsi di dalam negeri. Dampaknya terutama dirasakan oleh konsumen dan produsen di dalam negeri.

3. Penyebab Inflasi

  • Imported inflation: Inflasi impor seringkali dipicu oleh faktor-faktor yang berada di luar kendali pemerintah suatu negara, seperti fluktuasi harga minyak dunia, krisis mata uang global, atau perubahan harga komoditas.
  • Domestic inflation: Domestic inflation lebih terkait dengan kebijakan ekonomi dan faktor-faktor internal yang dapat diatur oleh pemerintah, seperti tingkat suku bunga, pengeluaran fiskal, atau kebijakan moneter.

4. Pengaruh pada Kebijakan Ekonomi

  • Imported inflation: Inflasi impor dapat menyulitkan pemerintah dalam mengendalikan inflasi, terutama jika sumber inflasi berasal dari faktor eksternal. Tindakan yang efektif mungkin melibatkan intervensi dalam kebijakan perdagangan atau mata uang.
  • Domestic inflation: Pemerintah dan bank sentral biasanya memiliki lebih banyak kendali atas inflasi domestik, sehingga mereka dapat mengambil langkah-langkah kebijakan seperti menaikkan atau menurunkan suku bunga, mengatur kebijakan fiskal, atau mengendalikan pertumbuhan uang untuk mengatasi inflasi domestik.

Walaupun imported inflation dan domestic inflation adalah dua konsep yang berbeda, namun keduanya sering saling berkaitan, dan perubahan dalam satu dapat memengaruhi yang lain. Oleh karena itu, pemahaman yang baik tentang kedua konsep ini penting dalam merencanakan kebijakan ekonomi yang efektif.

Baca juga: Tindakan Ekonomi: Pengertian, Jenis, Tujuan Dan Contohnya

Penutup

Jadi, perlu digaris bawahi bahwa imported inflation dan domestic inflation adalah dua aspek yang berbeda namun saling terkait dalam analisis ekonomi. Imported inflation memperlihatkan sejauh mana perekonomian suatu negara dapat dipengaruhi oleh peristiwa di pasar global, sementara inflasi domestik berkaitan dengan faktor-faktor internal dalam negeri.

Kedua jenis inflasi ini memiliki dampak yang beragam terhadap perekonomian nasional dan memerlukan respons kebijakan yang sesuai.

Mengelola inflasi, baik yang berasal dari dalam maupun luar negeri, merupakan tantangan yang harus dihadapi oleh para pembuat kebijakan ekonomi. Kebijakan yang bijak dan tepat waktu diperlukan untuk menjaga stabilitas harga, pertumbuhan ekonomi, dan kesejahteraan masyarakat.

Dalam situasi global yang selalu berubah, pemahaman yang mendalam tentang inflasi impor dan inflasi domestik menjadi kunci dalam mengambil langkah-langkah yang tepat untuk menjaga keseimbangan ekonomi nasional.

Namun, khusus untuk menjaga keseimbangan keuangan perusahaan, Anda bisa coba menggunakan software akuntansi dan bisnis dari Accurate Online.

Aplikasi bisnis dan akuntansi yang sudah dipercaya oleh ratusan ribu pengguna ini mampu membantu Anda dalam menyelesaikan pekerjaan operasional yang bersifat administratif. Beberapa contohya adalah membuat laporan keuangan, mencatat transaksi, mengelola persediaan, menyelesaikan urusan perpajakan, dan masih banyak lagi.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda akan memiliki waktu yang lebih banyak untuk fokus pada pengembangan bisnis. Sehingga, Anda bisa mencapai kesuksesan dalam berbisnis.

Masih ragu dengan Accurate Online? Klik tautan gambar di bawah ini untuk mencoba Accurate Online selama 30 hari, Gratis!

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

13 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini 🙁 Jadilah yang pertama!

Ibnu

Artikel Terkait