Pengertian Hukum Pajak, Sejarah, Fungsi, dan Jenisnya

Berada di wilayah indonesia merupakan suatu keharusan membayar pajak. Baik itu pajak bumi dan bangunan, pajak penghasilan, pajak kendaraan dan pajak lainnya. Mungkin masih ada yang belum mengetahui tentang hukum pajak. berikut adalah pengenalan mengenai hukum perpajakan secara detail dan terperinci.

Pengertian Hukum Pajak menurut ahli

Hukum pajak atau hukum fiskal adalah sekumpulan peraturan yang mengatur hak dan kewajiban serta hubungan antara wajib pajak dan pemerintah selaku pemungut pajak. Namun, arti mengenai dari hukum ini sebenarnya beragam. Berikut adalah penjelasan mengenai hukum fiskal dari beberapa ahli :

1. Hartono Hadisoeprapto

Hartono Hadisoeprapto menyatakan, hukum pajak adalah serangkaian peraturan yang mengatur bagaimana pajak dipungut, atas keadaan atau peristiwa apa pajak tersebut dikenakan, serta berapa besar atau jumlah pajak yang dikenakan.

2. Santoso Brotodihardjo

Menurut Santoso Brotodihardjo, hukum perpajakan atau yang juga dikenal sebagai hukum fiskal merupakan aturan-aturan yang meliputi wewenang atau hak pemerintah dalam mengambil kekayaan seseorang dan memberikannya kembali ke masyarakat melalui kas negara. Dalam hal ini, hukum ini merupakan hukum publik yang mengatur hubungan orang pribadi atau badan hukum yang memiliki kewajiban untuk menunaikan pajak (wajib pajak) dengan negara.

3. Rachmat Soemitro

Menurut Rachmat Soemitro, hukum perpajakan adalah kumpulan peraturan yang mengatur hubungan rakyat selaku pembayar pajak dengan pemerintah selaku pemungut

4. Bohari

Pendapat senada juga diutarakan oleh Bohari. Menurutnya, hukum fiskal merupakan kumpulan peraturan perundang-undangan yang mengatur rakyat selaku pihak yang membayar pajak dengan pemerintah selaku pemungut perpajakan.

Baca juga : Pentingnya Catatan Keuangan dan 10 Tips Melakukannya Secara Mudah

5. Erly Suandy

Erly Suandy juga mengungkapkan hal yang tidak jauh berbeda. Menurutnya, hukum perpajakan atau hukum fiskal merupakan bagian dari hukum publik yang mengatur hubungan antara rakyat selaku wajib pajak dengan penguasa atau pemerintah selaku pemungut perpajakan.

6. Soeparman Soehamidjaja

Menurut Dr. Soeparman Soehamidjaja hukum fiskal adalah hukum yang mengatur masalah perpajakan yang akan meringankan biaya produksi barang dan jasa untuk mencapai kesejahteraan umum.

Jadi hukum perpajakan atau hukum fiskal merupakan suatu yang merupakan bagian dari hukum publik yang mengatur masalah perpajakan antara rakyat sebagai wajib pajak dan pemerintahan selaku pemungut pajak.

Baca juga : Mengenal Lebih Jauh Pengertian Liabilitas Dalam Operasional Bisnis

Sejarah Hukum Pajak

Pada awalnya, pajak bukanlah suatu pungutan, melainkan pemberian sukarela yang diberikan oleh rakyat untuk raja yang telah memelihara kepentingan negara, menjaga negara dari serangan musuh, membiayai pegawai kerajaan, dan lain sebagainya.

Biasanya, warga negara yang tidak melakukan penyetoran dalam bentuk iuran diwajibkan untuk melakukan pekerjaan yang berhubungan dengan kepentingan umum dalam kurun waktu yang ditentukan. Sementara, orang-orang yang memiliki status sosial lebih tinggi dan memiliki cukup harta dapat terbebas dari kewajiban tersebut dengan membayar uang ganti rugi.

Di Indonesia, pada era pra kolonial (sebelum masuknya Belanda), pajak dikenal dengan istilah upeti. Upeti dipungut oleh raja untuk kepentingan pribadi dan operasional kerajaannya. Contohnya seperti membangun istana atau membiayai rumah tangga kerajaan. Jenis pajak yang diberlakukan di era ini misalnya pajak tol dan pajak candu. Upeti yang diberikan kepada raja hanya digunakan untuk kepentingan penguasa saja, tidak dikembalikan ke rakyat.

Pajak yang dikeluarkan oleh rakyat akan digunakan untuk kepentingan rakyat juga, misalnya untuk menjaga keamanan rakyat, membangun saluran air, membangun sarana sosial, dan lain sebagainya.

Saat Indonesia dijajah oleh Belanda, saat itulah sistem kita mengenal sistem perpajakan modern. Salah satu jenis pajak yang berlaku saat itu di antaranya pajak rumah tinggal yang diberlakukan tahun 1839 dan pajak usaha.

Baca juga : Tips Mengajukan Pinjaman Dana ke Bank untuk Kembangkan Bisnis

Pemerintah Kolonial Belanda juga membedakan besar tarif pajak berdasarkan kewarganegaraan wajib pajak. Pada tahun 1885 misalnya, pemerintah memberlakukan kenaikan pajak tinggal untuk warga Asia menjadi 4%. Pada era pra kemerdekaan, penjajah Belanda dan Inggris juga telah memperkenalkan sistem pemungutan pajak yang sistematis.

Dari sejarah belanda ini lah, upeti yang awalanya diberikan oleh rakyat tersebut tidak lagi digunakan untuk kepentingan satu pihak, tetapi mulai mengarah ke kepentingan rakyat itu sendiri.

Dalam perkembangannya, seperti yang kita ketahui di atas pemberian yang sebelumnya bersifat cuma-cuma dan lebih ke arah memaksa ini pun dibuat suatu aturan yang lebih baik dengan memperhatikan unsur keadilan. Karena itu, rakyat juga dilibatkan dalam membuat aturan-aturan pemungutan pajak karena hasil pajak tersebut nantinya digunakan untuk kepentingan rakyat sendiri.

Fungsi Hukum Pajak

Pajak memiliki sejumlah fungsi yang didasarkan pada asas-asas yang bertujuan untuk mensejahterakan rakyat. Adapun fungsi hukum fiskal adalah sebagai berikut:

  1. Berfungsi sebagai acuan dalam menciptakan sistem pemungutan pajak yang berlandaskan atas dasar keadilan, efisien, serta diatur sejelas-jelasnya dalam undang-undang tentang hukum fiskal itu sendiri.
  2. Berfungsi sebagai sumber yang menerangkan tentang siapa subjek dan objek yang perlu atau tidak perlu dijadikan sumber pemungutan pajak demi meningkatkan potensi pajak secara keseluruhan.
  3. Untuk memakmurkan dan mensejahterakan rakyat. Negara yang berhasil adalah negara yang dapat membuat rakyat atau masyarakatnya merasa bahagia secara umum baik dari sudut pandang ekonomi ataupun sosial kemasyarakatan.
  4. Untuk menciptakan kertertiban dalam menciptakan suatu kondisi lingkungan yang bersuasana kondusif serta damai dibutuhkan pemeliharaan atas ketertiban umum yang mendapat dukungan secara penuh oleh rakyat
  5. Hukum ini juga akan membuat sebuah negara harus dapat memberikan rasa aman dan menjaga dari berbagai macam gangguan ataupun ancaman yang berasal dari luar ataupun dari dalam negeri sendiri
  6. Seperti pada hukum lain, hukum perpajakan juga untuk mengakan keadilan. Negara menyusun lembaga peradilan yang digunakan sebagai wadah bagi warga negara untuk meminta keadilan diseluruh aspek / bidang, termasuk pada perpajakan

Baca juga : Apa itu Kebijakan Fiskal? Berikut Adalah Pengertiannya Secara Lengkap

Jenis-jenis Hukum Pajak

Jenis-jenis hukum perpajakan adalah sebagai berikut:

Hukum Pajak Formal

Hukum perpajakanyang memuat adanya ketentuan-ketentuan dalam mewujudkan hukum pajak material menjadi kenyataan. Hukum perpajakan  formal memuat tata cara atau prosedur penetapan jumlah utang perpajakan, hak-hak fiskus untuk mengadakan evaluasi. Hukum perpajakan formal juga menentukan kewajiban wajib pajak untuk mengadakan pembukuan, serta prosedur pengajuan surat keberatan maupun banding. Contoh hukum perpajakan formal adalah Tata Cara Perpajakan.

Hukum Pajak Material

Hukum pajak yang memuat tentang ketentuan-ketentuan terhadap keadaan yang dikenai pajak (objek pajak), siapa yang akan dikenakan pajak (subjek pajak) dan siapa yang dikecualikan dengan pajak serta berapa jumlah yang harus dibayar (tarif pajak). Contoh hukum perpajakan  material adalah pajak penghasilan (PPh) dan Pajak Pertambahan Nilai (PPN).

Baca juga : Pentingnya Penganggaran Perusahaan Untuk Kemajuan Menyeluruh

Kesimpulan

Hukum perpajakan adalah hukum yang mengatur seluruh hal terkait fiskal suatu negara. Setiap warga negara harus tunduk dengan hukum ini untuk menciptakan kesejahteraan dan pembangunan yang menyeluruh bagi setiap daerah.

Begitupun jika Anda pelaku usaha, Anda harus tunduk pada setiap hukum perpajakan yang ada. Hitung dan bayarlah pajak kepada negara secara rutin. Jika tidak, Anda akan dikenakan denda atau hal yang lebih serius seperti putusan pidana. Tidak ingin hal tersebut terjadi pada Anda dan bisnis Anda bukan?

Untuk memudahkan dalam penghitungan dan pelaporan perpajakan, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur perpajakan terlengkap seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap seperti penghitungan dan pelaporan pajak secara otomatis, penghitungan payroll, penghitungan anggaran, multi mata uang, dan masih banyak lagi fitur yang akan membuat bisnis Anda menjadi lebih baiik.

Tertarik menggunakan Accurate Online? Anda bisa mencobanya secara gratis selama 30 hari melalui tautan di bawh ini :

accurate 200 ribu perbulan