Memahami Lebih Dalam Perbedaan Ekonomi Mikro dan Makro

oleh | Okt 19, 2023

source envato.

Memahami Lebih Dalam Perbedaan Ekonomi Mikro dan Makro

Dikutip dari Wikipedia, Ekonomi adalah studi tentang bagaimana individu, bisnis, dan masyarakat mengalokasikan sumber daya mereka untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan.

Dalam dunia ekonomi, ada dua fokus utama yang mendalam: ekonomi mikro dan makro. Keduanya membawa pandangan yang berbeda dalam menganalisis dan memahami aspek ekonomi.

Kita akan mengetahui bagaimana keduanya berkontribusi untuk memahami dinamika ekonomi mikro dan makro ayang memengaruhi kehidupan sehari-hari dan pengambilan keputusan bisnis.

Dengan pemahaman yang kuat tentang kedua aspek ini, Anda akan dapat mengenali dampaknya pada bisnis dan masyarakat secara lebih baik.

Mengenali Bagian Ekonomi

Mengenali Bagian Ekonomi

ilustrasi ekonomi mikro dan makro. source envato

Kebanyakan orang mengerti bagaimana fisika diklasifikasikan sebagai sains, namun, mungkin ada beberapa kebingungan ketika memasukkan ekonomi dalam kategori yang sama.

Faktanya, ekonomi adalah ilmu sosial, karena berbagi elemen kualitatif dan kuantitatif yang sama dengan semua ilmu sosial.

Ekonomi berfokus pada manufaktur, distribusi, dan konsumsi barang dan jasa, dan bagaimana orang, organisasi, pemerintah, dan negara memilih untuk mengalokasikan sumber daya untuk mendapatkan barang dan jasa ini.

Seperti halnya studi semua ilmu pengetahuan, membangun bagian-bagian yang berbeda memudahkan untuk dipahami.

Ekonomi dapat dibagi menjadi dua bagian: ekonomi mikro dan makro. Di sini kita mempelajari bagian-bagian ini; perbedaan dan bagaimana mereka saling mempengaruhi, dan dampaknya pada bisnis.

Baca juga : Mengenal Macam-macam Sistem Ekonomi Untuk Keberlangsungan Bisnis

Apa Perbedaan Ekonomi Mikro dan Makro?

Apa Perbedaan Ekonomi Mikro dan Makro

ilustrasi ekonomi mikro dan makro. source envato

Dalam studi ekonomi, dua aspek penting yang sering diperdebatkan adalah ekonomi mikro dan makro. Keduanya menggambarkan pandangan yang berbeda dalam menganalisis fenomena ekonomi.

Kita akan belajar perbedaan mendasar antara ekonomi mikro dan makro serta mengapa pemahaman keduanya sangat penting dalam memahami dinamika ekonomi modern.

Mari kita memulai dengan menjelajahi aspek dasar yang membedakan keduanya.

Ekonomi Mikro

Ekonomi mikro dapat didefinisikan sebagai studi tentang perilaku pengambilan keputusan individu, perusahaan, dan rumah tangga sehubungan dengan alokasi sumber daya mereka.

Ekonomi mikro berupaya menemukan faktor-faktor apa yang berkontribusi pada keputusan orang, dan apa dampak pilihan ini terhadap pasar umum sejauh menyangkut harga, permintaan, dan pasokan barang dan jasa.

Ini adalah pendekatan ‘bottom-up‘ dengan fokus pada elemen-elemen dasar yang membentuk tiga sektor ekonomi (pertanian, manufaktur, dan jasa / tersier), seperti tanah, kewirausahaan, dan modal.

Ini bertujuan untuk memahami pola upah, pekerjaan, dan pendapatan,  serta perilaku konsumen, tren pengeluaran, perilaku harga-upah, kebijakan perusahaan, dan bagaimana peraturan berdampak pada perusahaan.  

Ekonomi mikro mencoba menentukan keputusan dan alokasi sumber daya pada tingkat individu, serta menjelaskan apa yang terjadi ketika kondisi tertentu berubah. Selengkapnya Anda bisa membaca tentang ekonomi mikro di sini.

Untuk meringkas, ekonomi mikro menentukan untuk memahami hal berikut: 

1. Bagaimana orang dan rumah tangga menghabiskan anggaran mereka.

2. Kombinasi produk dan layanan apa yang paling sesuai dengan kebutuhan dan keinginan mereka, dalam konteks anggaran yang tersedia.

3. Bagaimana individu memutuskan apakah akan bekerja atau tidak, dan apakah mereka memilih untuk bekerja, apakah akan penuh waktu atau paruh waktu.

4. Bagaimana orang memutuskan untuk menabung untuk masa depan, berapa banyak yang mereka pilih untuk ditabung, atau apakah mereka memutuskan untuk berhutang.

5. Bagaimana sebuah bisnis memutuskan untuk memproduksi dan menjual produk-produk tertentu, bagaimana ia akan memproduksinya, berapa banyak dari masing-masing itu akan dijual, dan untuk berapa banyak konsumen.

6. Apa yang menyebabkan mereka memutuskan berapa banyak pekerja yang akan dipekerjakan.

7. Sebagai contoh, ekonomi mikro dapat menggunakan informasi dari laporan keuangan perusahaan untuk menentukan bagaimana organisasi dapat memaksimalkan kapasitas produksi dan outputnya, untuk menurunkan harga dan menjadi lebih kompetitif.

Baca juga: GNP: Pengertian, Rumus, dan Cara Menghitungnya

Ekonomi Makro

Ekonomi makro adalah studi holistik tentang struktur, kinerja, perilaku, dan proses pengambilan keputusan ekonomi, di tingkat nasional. Pada dasarnya, ekonomi makro adalah pendekatan ‘top-down‘. 

Ia berupaya memahami perubahan dalam Produk Domestik Bruto (GPD) negara, ekspektasi inflasi dan inflasi, pengeluaran, penerimaan dan pinjaman pada tingkat pemerintah (kebijakan fiskal), pengangguran, dan kebijakan moneter.

Hal ini dilakukan untuk menafsirkan dan mengetahui keadaan ekonomi secara keseluruhan, sehingga kebijakan dapat dirumuskan pada tingkat yang lebih tinggi, dan penelitian makro dapat dilakukan untuk tujuan akademik. 

Ekonomi makro menganalisis seluruh industri dan ekonomi, daripada perusahaan atau individu tunggal dan berupaya menjawab pertanyaan seperti, “Bagaimana seharusnya tingkat inflasi?” Dan, “Apa yang merangsang pertumbuhan ekonomi?”.

Untuk meringkas, ekonomi makro berusaha untuk menjawab yang berikut: 

1. Faktor mana yang menentukan berapa banyak barang dan jasa yang dapat diproduksi suatu negara

2. Apa yang menentukan jumlah pekerjaan yang tersedia dalam suatu ekonomi

3. Apa yang menentukan standar hidup suatu negara

4. Faktor-faktor apa yang menyebabkan ekonomi melaju atau melambat

5. Apa yang menyebabkan organisasi mempekerjakan atau memecat lebih banyak tenaga kerja dalam skala nasional

6. Apa yang menyebabkan ekonomi tumbuh dalam jangka panjang

7. Apa kondisi kesehatan ekonomi negara, berdasarkan pada peningkatan standar hidup, pengangguran rendah, dan inflasi rendah

Keterkaitan Ekonomi Mikro dan Makro

Perbedaan Utama Ekonomi Mikro dan Makro

ilustrasi ekonomi mikro dan makro. source envato

Jelas bahwa ekonomi makro tidak berdiri sendiri, melainkan terjalin dengan ekonomi mikro, dan bekerja bersama-sama agar menjadi efisien.  

Pilihan berdasarkan faktor ekonomi mikro, baik dari perorangan atau bisnis, dapat berdampak pada ekonomi makro dalam jangka panjang.

Demikian pula, kebijakan nasional yang melibatkan ekonomi mikro dapat memengaruhi bagaimana rumah tangga dan perusahaan berinteraksi dengan ekonomi mereka.

Misalnya, jika pemerintah menaikkan pajak atas produk tertentu (ekonomi makro), pemilik toko perorangan harus menaikkan harga.

Hal itu akan berdampak pada konsumen dan keputusan mereka untuk atau terhadap produk dengan harga tersebut (ekonomi mikro).

Baca juga : Pengertian Ekonomi Makro dan 10 Peran Pentingnya

Ekonomi Mikro dan Makro saling Mempengaruhi

Keterkaitan Ekonomi Mikro dan Makro

ilustrasi ekonomi mikro dan makro. source envato

Efek makro pada mikro 

Jika kebijakan nasional disahkan, seperti ketika bank sentral negara itu memotong suku bunga (dampak makro) sebesar 100 basis poin (100 bps = 1%).

Hal ini akan menurunkan biaya pinjaman bank umum. Hal ini, pada gilirannya, membantu penurunan suku bunga simpanan mereka, yang memberi ruang untuk menurunkan suku bunga kredit, dan kepada individu dan bisnis.

Hal ini menyebabkan peningkatan pinjaman dan menciptakan iklim investasi yang lebih besar, yang membantu bisnis berinvestasi dalam aset, proyek, dan rencana ekspansi baru (dampak mikro).

Efek mikro pada makro 

Kondisi ekonomi mikro dan makro memang berbeda salah satunya dari banyak faktor yang menentukan kebijakan ekonomi makro.

Bank sentral mengamati tren pinjaman dan investasi bisnis, individu dan rumah tangga, sekarang tingkat suku bunga telah diturunkan, untuk menentukan apakah mereka harus melakukan pemotongan tambahan atau tidak.

Jika prospek lemah, pertahankan tarif apa adanya, atau naikkan jika prospek meningkat.

Bagaimana Ekonomi Mikro dan Makro Memengaruhi Bisnis?

Ekonomi Mikro dan Makro saling Mempengaruhi

ilustrasi ekonomi mikro dan makro. source envato

1. Hukum penawaran dan permintaan

Bisnis menggunakan prinsip ekonomi mikro untuk lebih memahami pola perilaku konsumen mereka, agar menjadi sukses dan menghasilkan keuntungan.

2. Pengambilan keputusan 

Faktor eksternal berskala besar yang tidak dapat dikendalikan, seperti pesaing, perubahan suku bunga, perubahan preferensi budaya, fenomena cuaca, dan perubahan peraturan pemerintah.

Hal di atas semuanya memainkan peran dalam mempengaruhi dan memengaruhi keputusan, kinerja, dan strategi bisnis perusahaan.

Faktor-faktor ekonomi makro lainnya seperti iklim hukum, politik, dan sosial, kemajuan teknologi, dan perubahan iklim semuanya berdampak pada keputusan individu, rumah tangga dan organisasi tentang sumber daya.

3. Start-up

Saat memulai bisnis, penting untuk melakukan riset ekstensif ke dalam industri yang Anda minati.

Ketahui di mana permintaan pelanggan, untuk lebih baik menyediakan dan mengembangkan produk dan layanan yang paling sesuai dengan kebutuhan pasar target Anda.

Berinvestasi dalam riset ekonomi mikro ini dapat membantu Anda mencapai keunggulan kompetitif untuk menarik pelanggan.

Baca juga : Pengertian Ekonomi Manajerial, Cakupan, dan Fungsinya

4. Siklus ekonomi

Ekonomi makro adalah siklus; sama seperti pengaruh positif dan perubahan mempromosikan kemajuan, tingkat permintaan yang lebih tinggi dapat memicu kenaikan harga.

Kemudian, ketika penawaran mulai melebihi permintaan, harga mungkin turun lagi, yang mengarah pada kemakmuran lebih lanjut, sampai siklus penawaran dan permintaan ekonomi berikutnya.

5. Biaya barang dan jasa

Terlepas dari apa yang dihasilkan bisnis, tujuannya biasanya untuk menekan biaya agar dapat meningkatkan laba.

Dalam teori ekonomi mikro, perusahaan berjalan pada tingkat efisiensi tertinggi, dengan keputusan produksi berdasarkan bagaimana output maksimum dapat dicapai dengan biaya tambahan minimal.

Misalnya, jika produksi ditingkatkan, kebutuhan akan tenaga kerja tambahan dapat muncul, yang mengakibatkan biaya upah meningkat, dan potensi perubahan harga jual.

Dalam ekonomi mikro, biaya tenaga kerja biasanya merupakan biaya tertinggi dari suatu bisnis.

6. Keputusan penetapan harga

Dalam ekonomi mikro, harga di mana jumlah yang ditawarkan memenuhi jumlah yang diminta dikenal sebagai ‘harga keseimbangan’.

Harga produk atau layanan yang diputuskan akan berdampak pada jumlah orang yang mau membelinya.

Misalnya, menetapkan harga di atas keseimbangan tidak selalu berarti keuntungan yang lebih besar, karena lebih sedikit orang yang memilih untuk membeli produk Anda, oleh karena itu, harga produk harus sesuai dengan anggaran pasar target Anda.

Baca juga: Keputusan Investasi: Pengertian, Dasar Pengambilan, dan Tahapan Melakukannya

Penutup

Untuk membuat keputusan bisnis yang seimbang dan terinformasi, penting untuk memperhitungkan tren ekonomi lokal dan global, serta data dan interaksi yang relevan dengan pelanggan Anda.

Cari peluang yang muncul dari tren ekonomi, baik pada tingkat ekonomi mikro dan makro.

Dengan pemahaman ini, kita dapat merencanakan masa depan yang lebih baik, mengantisipasi tantangan ekonomi ekonomi mikro dan makro, dan menciptakan peluang-peluang baru, terutama dalam berbisnis.

Nah, untuk lebih mudah lagi dalam berbisnis, Anda bisa menggunakan Software Akuntansi dan Bisnis Accurate Online. Kenapa? Karena aplikasi bisnis ini mampu membantu Anda dalam menjalankan bisnis secara efektif dan efisien.

Aplikasi yang sudah dipercaya oleh ratusan ribu pengguna ini akan membantu Anda dalam melakukan penjualan dan pembelian, mencatat transaksi keuangan, memperoleh lebih dari 200 jenis laporan keuangan, mengelola aset dan persediaan, menyelesaikan urusan perpajakan, dan masih banyak lagi.

Masih ragu dengan Accurate Online? Buktikan sendiri dengan mencobanya selama 30 hari gratis melalui tautan gambar di bawah ini.

ekonomikeuanganbanner

Efisiensi Bisnis dengan Satu Aplikasi Praktis!

Konsultasikan kebutuhan bisnismu dengan tim kami.

Jadwalkan Konsultasi

artikel-sidebar

Ibnu
Lulusan S1 Ekonomi dan Keuangan yang menyukai dunia penulisan serta senang membagikan berbagai ilmunya tentang ekonomi, keuangan, investasi, dan perpajakan di Indonesia

Artikel Terkait