Uang Giral Adalah: Pengertian, Kelebihan dan Kekurangannya

Pada dasarnya, uang giral adalah uang atau dana yang tersimpan pada rekening koran pada bank-bank umum yang bisa digunakan untuk melakukan suatu transaksi pembayaran dengan perantara bilyet giro, cek, ataupun perintah membayar dalam kurun waktu tertentu.

Pada kesempatan kali ini, kami akan membahas secara lengkap tentang uang giral, mulai dari pengertian, kelebihan dan kekurangan dari uang giral itu sendiri.

Pengertian Uang Giral Adalah

Seperti yang sudah dijelaskan secara singkat sebelumnya, uang giral adalah dana ataupun uang yang disimpan di dalam rekening koran atau pada bank umum yang bisa digunakan untuk melakukan suatu transaksi pembayaran melalui perantara cek, bilyet giro, ataupun perintah dalam kurun waktu tertentu.

Uang giral ini diterbitkan oleh pihak bank, sehingga tidak bisa digunakan untuk transaksi secara bebas. Jenis uang ini juga tidak berwujud, karena hanya berbentuk saldo tagihan dari bank.

Baca juga: Blockchain Adalah: Pengertian Lengkap dan Cara Kerja Blockchain

Syarat – Syarat Uang

Pada dasarnya, suatu benda bisa dijadikan sebagai uang jika benda tersebut mampu memenuhi berbagai syarat berikut ini:

  • Wajib diterima secara umum
  • Memiliki nilai tinggi atau minimal dijamin oleh pemerintah pusah
  • Terbuat dari bahan baku yang tahan lama
  • Memiliki kualitas yang sama
  • Jumlahnya mampu memenuhi keperluan masyarakat terkait uang itu sendiri
  • Sulit untuk dipalsukan
  • Mudah dibawa
  • Bisa dibagi tanpa harus mengurangi nilainya
  • Mempunyai nilai yang cenderung stabil

Proses Terjadinya Uang Giral Adalah

Di beberapa negara maju, uang giral sudah sangat sering digunakan sebagai alat pembayaran. Selain karena memang aman, uang giral juga lebih praktis ketimbang uang kartal. Berikut ini adalah beberapa proses terjadinya uang giral yang terbagi menjadi tiga proses utama, yaitu:

  • Primary Deposit

Primary deposit adalah uang giral yang pada proses terjadinya karena seseorang menitipkan, menyimpan, ataupun menabung sejumlah uang kartal yang ada di bank, uang kartal ini nantinya akan menjadi uang giral.

  • Loan Deposit

Loan deposit adalah suatu proses uang giral yang terjadi saat seseorang meminjam sejumlah uang yang ada di bank, namun bukan digunakan tapi untuk disimpan ataupun ditabung di bank saja.

  • Uang Kuasi

Uang kuasi adalah uang giral yang terjadi saat ada seseorang yang menyimpan uang di bank dalam bentuk time deposit money atau deposito jangka panjang.

Uang giral ini tidak bisa digunakan untuk melakukan pembayaran secara langsung karena harus diambil terlebih dahulu di bank ataupun oleh lembaga keuangan lain. Untuk itu, uang kuasi ini juga seringkali disebut sebagai uang dekat karena hanya bisa digunakan untuk waktu yang memang sudah ditentukan..

Jenis-jenis Uang Giral Adalah

1. Cek

Cek adalah lembaran kertas yang berbentuk surat perintah tertulis oleh si pemilik rekening kepada pihak bank bahwasanya yang dimaksudkan untuk membayar sejumlah dana.

2. Giro

Giro adalah simpanan di bank yang bisa diambil kapanpun dengan menggunakan cek, surat berharga atau pemindahbukuan.

3. Kartu Kredit

kartu kredit adalah kartu yang dikeluarkan oleh bank yang bisa digunakan untuk setiap pemegangnya untuk melakukan transaksi tanpa harus melakukan pembayaran secara kontan. Biaya yang dikeluarkan saat berbelanja ini nantinya akan dipotong secara otomatis pada rekening tabungan si pemilik kartu kredit.

4. Wesel Pos

Wesel pos adalah uang giral dengan bentuk surat pos yang bisa digunakan untuk mengirim uang.

Pada dasarnya, uang kartal terbagi menjadi dua jenis, yakni uang dengan bentuk kertas, dan logam. Uang kartal dengan bentuk kertas dibuat agar bisa lebih mudah dibawa ketika berpergian dan lebih ringan, sehingga membuat uang kertas bisa dilipat ataupun disimpan di dalam dompet ataupun saku celana.

Namun, dalam menyimpan uang kertas harus dilakukan secara hari-hari karena selalu ada kemungkinan untuk terjatuh ataupun terselip diantara barang lain atau tidak sengaja tercuci di dalam pakaian karena lupa mengeluarkan uang tersebut dari dalam saku.

Uang kertas umumnya mempunyai nilai yang lebih tinggi daripada uang logam, dan jika uang kertas tersebut mengalami kerusakan, maka hal tersebut akan menimbulkan kerugian yang sangat besar untuk para pemiliknya.

Disisi lain, uang logam atau koin adalah uang yang tidak mudah rusak walaupun terendam air atau bahkan terjatuh.

Namun umumnya uang logam mempunyai nilai yang jauh lebih kecil daripada uang kertas. Sehingga akan cukup sulit untuk berpergian dengan hanya membawa uang logam dan fisiknya pun lebih berat dari pada uang kertas.

Kekurangan dan Kelebihan Uang Giral Adalah

Uang giral mempunyai berbagai kelebihan bila dibandingkan dengan uang kartal. Salah satu kelebihannya adalah keamanan untuk para pemegangnya. Bila uang kartal hilang karena kesalahan pemiliknya, maka uang tersebut sudah tidak bisa lagi dilacak keberadaannya.

Hal ini berbeda dengan uang giral, bila hilang karena jatuh ataupun dicuri, maka pemilik uang bisa langsung menghubungi pihak lembaga keuangan terkait untuk melakukan pemblokiran, sehingga siapapun yang menemukan ataupun memegang uang tersebut tidak akan bisa melakukan kegiatan transaksi.

Selain itu, penggunaan uang viral juga memerlukan validasi, yang umumnya berbentuk PIN ataupun tanda tangan dari pemilik rekening. Sehingga, uang tersebut akan bisa tersimpan secara aman.

Tapi disisi lain, uang giral juga tetap memiliki beberapa kelemahan. Seperti penggunaan kartu kredit dan kartu kredit yang tidak bisa digunakan pada beberapa toko yang memang tidak mempunyai mesin elektronik data capture atau EDC.

Selain itu, beberapa penjual juga banyak yang menolak melakukan pembayaran dengan cek, karena mereka harus terlebih dahulu pergi ke bank untuk bisa mencairkan uang tersebut.

Perbedaan Uang Kartal dan Uang Giral Adalah

1. Kepraktisan 

Agar bisa menyimpan uang kartal dengan jumlah 1 juta rupiah, maka kita memerlukan 10 lembar uang kartal senilai 100 ribu rupiah. Sedangkan pada uang giral, Anda hanya memerlukan satu kartu yang bisa Anda lakukan untuk melakukan transaksi yang Anda inginkan, sehingga Anda sudah tidak lagi kerepotan dalam menghitung jumlah uang yang ingin Anda gunakan.

2. Bentuk Uang

Uang kartal adalah jenis uang yang sering kita temukan sehari-hari. Bentuknya terbagi menjadi dua, yakni kertas dan logam, yang masing-masing diantaranya mempunyai nilai yang berbeda.

Disisi lain, uang giral jauh lebih beragam, yakni bisa berbentuk kertas dan kartu. Uang giral berbentuk kertas bisa ditemukan pada cek, giro, dll. Sedangkan yang berbentuk kartu bisa ditemukan pada kartu kredit dan kartu debit.

3. Kepemilikan

Kepemilikan dari uang kartal ini berdasarkan pada siapa saja yang memegangnya saat melakukan transaksi. Ketika kita menemukan uang kartal, maka kita bisa langsung menggunakan uang tersebut untuk melakukan pembayaran.

Hal ini jelas berbeda dengan uang giral yang berdasarkan pada identitas pemiliknya. Contohnya adalah kartu kredit yang mempunyai identitas pemilik yang akan selalu melekat pada setiap kartunya. Saat Anda ingin melakukan transaksi pembayaran menggunakan kartu tersebut, maka hanya Anda lah yang bisa melakukannya untuk melakukan pembayaran.

4. Sifat

Berdasarkan Undang-undang yang berlaku, uang kartal dengan mata uang rupiah adalah alat pembayaran yang wajib diterima pada setiap bentuk pembayaran. Untuk itu, seluruh penjual yang ada di Indonesia wajib menerima uang kartal sebagai alat pembayarannya.

Tapi, setiap penjual mempunyai hak untuk menolak pembayaran uang  giral. Karena dengan Anda melakukan proses pembayaran menggunakan uang giral, maka tidak semua penjual bisa menerima dan melakukan pembayaran menggunakan uang giral.

Uang adalah suatu benda yang bisa diterima secara umum oleh berbagai lapisan masyarakat sebagai alat perantara yang akan mempermudah kegiatan transaksi ataupun jual beli di dalam kehidupan ekonomi masyarakat dan untuk para penjual.

Di dalam lingkungan masyarakat, uang kartal adalah uang yang diperlukan untuk melakukan kegiatan jual beli. Disisi lain, uang giral adalah uang dengan bentuk uang yang tidak semua masyarakat bisa melakukan pembayaran atasnya. Selain itu, umumnya para pebisnis menggunakan uang giral sebagai alat untuk menyimpan uangnya saja, agar lebih aman dan juga lebih terlindung.

Baca juga: Uang Fiat: Pengertian, Sejarah, Kelebihan, Kekurangan, dan Bedanya dengan Uang Komoditas

Kesimpulan

Pada hakikatnya, jenis apapun yang yang kita miliki, baik itu uang giral ataupun uang kartal, kita harus bisa lebih bijaksana dalam mengolahnya, terlebih lagi bila kita mempunyai bisnis.

Nah, untuk Anda para pebisnis, Anda harus bisa mengelola keuangan Anda secara baik, hal  itu bisa diwujudkan dengan melakukan pencatatan keuangan, baik itu dalam bentuk pengeluaran ataupun pemasukan melalui sistem akuntansi yang rapi.

Dalam hal ini, Anda bisa menggunakan software akuntansi dari Accurate Online. Software ini akan membantu Anda dalam melakukan kegiatan pembukuan secara baik dan tepat. Selain itu, Anda bisa mengaksesnya secara bebas dimanapun dan kapanpun Anda berada.

Anda bisa langsung menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari dengan klik tautan gambar di bawah ini.

accurate 2 banner bawah