EQ Adalah: Ini Pengertian dan Aspeknya

Pengertian umum dari EQ adalah kemampuan untuk mengenali dan mengelola emosi diri sendiri dan orang lain.

Di dunia psikologi, kecerdasan emosional berkaitan dengan bagaimana kecerdasan seseorang diatur dalam emosinya sendiri serta ketika berinteraksi atau berhubungan dengan orang lain.

Ada anggapan bahwa EQ lebih penting daripada kecerdasan intelegensi dalam mencapai kesuksesan dalam hidup dan karir. Pada titik ini, keberhasilan seseorang bergantung pada kemampuan membaca sinyal orang lain dan bereaksi dengan tepat terhadapnya.

Menurut Howard Gardner, poin dasar kecerdasan emosional seseorang atau EQ adalah mampu mengenali dan mengelola emosi diri sendiri, peka terhadap emosi orang lain, mampu merespons secara emosional dan bernegosiasi dengan orang lain, serta menggunakan emosinya sebagai alat motivasi diri.

Aspek-aspek EQ

Dalam buku Daniel Goleman yang berjudul “Working With Emotional Intelligence” (London: Clays Ltd. 1999) menjelaskan bahwa aspek-aspek kecerdasan emosional atau Emotional Intelligence (EI) mencakup berbagai hal. Berbeagai aspek EQ adalah sebagai berikut:

1. Kesadaran Dri

Aspek pertama dari EQ adalah kesadaran diri. Mengetahui bagaimana perasaan kita pada saat tertentu dan menggunakannya untuk memandu pengambilan keputusan kita sendiri membutuhkan kriteria efikasi diri yang realistis dan kepercayaan diri yang kuat.

Mengembangkan kesadaran diri membutuhkan penyesuaian dengan perasaan Anda yang sebenarnya. Elemen utama dari kesadaran diri diantaranya adalah:

  • Kesadaran emosional.
  • Kemampuan untuk mengenali emosi dan efeknya sendiri.
  • Percaya diri.
  • Tulus terhadap diri dan kemampuan sendiri.

Baca juga: 10 Tips Membangun Relasi Untuk Pemula

2. Sel-regulation

Aspek yang kedua dari EQ adalah self-regulation. Menangani dan mengendalikan emosi kita dengan baik akan memberikan efek positif pada pelaksanaan tugas, teliti, dan mampu menunda kepuasan sebelum mencapai suatu tujuan serta menghilangkan stres. Contohnya seperti:

  • Melibatkan pengendalian diri.
  • Kelola impuls yang mengganggu.
  • Menjaga standar kejujuran dan integritas.
  • Bertanggung jawab atas kinerja Anda sendiri.
  • Tangani perubahan dengan fleksibel.
  • Terbuka untuk ide-ide baru.

3. Motivasi

Aspek selanjunya dari EQ Adalah motivasi. Menggunakan keinginan terdalam kita untuk mendorong dan membimbing kita menuju tujuan kita membantu kita mengambil inisiatif dan bertindak paling efektif dan menanggung kegagalan dan kekecewaan.

Motivasi terdiri dari:

  • Upaya terus menerus untuk meningkatkan atau memenuhi standar keunggulan.
  • Menyelaraskan dengan tujuan kelompok atau organisasi.
  • Bersiaplah untuk bertindak berdasarkan peluang.
  • Terus mengejar tujuan meskipun ada hambatan dan kemunduran.

4. Empati

Selanjutnya, aspek terpenting dalam EQ adalah empati. Merasakan dan memahami apa yang orang lain rasakan, mengembangkan hubungan saling percaya dan bergaul dengan orang yang berbeda.

Orang yang berempati sangat baik, contohnya seperti:

  • Mengantisipasi, mengenali dan memenuhi kebutuhan orang lain.
  • Kembangkan yang lain.
  • Rasakan apa yang dibutuhkan orang lain untuk maju dan memperkuat kemampuan mereka.
  • Manfaatkan keragaman.
  • Peluang budidaya melalui berbagai orang.
  • Melihat arus emosional serta hubungan kekuasaan dalam kelompok.
  • Memahami orang lain.
  • Bedakan emosi di balik kebutuhan dan keinginan orang lain.

5. Keterampilan Sosial

Aspek terakhir dari EQ adalah keterampilan sosial. Menangani emosi dengan baik saat berhadapan dengan orang lain dan baca situasi dan jaringan sosial dengan cermat, berinteraksi dengan lancar, gunakan keterampilan ini untuk mempengaruhi dan memimpin, bernegosiasi dan menyelesaikan konflik, serta berkolaborasi dan bekerja dalam tim.

Memiliki EQ yang tinggi akan lebih memahami, berempati dan bernegosiasi dengan orang lain dalam ekonomi global. Diantaranya

  • Buat taktik persuasi yang efektif.
  • Kirim pesan yang jelas.
  • Kelompok dan orang-orang yang menginspirasi dan membimbing.
  • Ganti katalis. Memulai atau mengelola perubahan.
  • Manajemen konflik, Memahami, bernegosiasi, dan menyelesaikan konflik.
  • Membangun ikatan. Menjaga hubungan instrumental.
  • Berkolaborasi
  • Kemampuan tim. Menciptakan sinergi kelompok untuk mencapai tujuan bersama.

Bagi pemimpin yang sangat efektif memiliki satu kesamaan: Mereka memiliki kecerdasan emosional yang tinggi. Ketajaman umum dan keahlian teknis sangat penting untuk keberhasilan manajerial, yang merupakan persyaratan penting.

Namun, seseorang tidak dapat menjadi pemimpin yang efektif tanpa tingkat kesadaran emosional yang tinggi. Pemimpin yang luar biasa memiliki kecerdasan di atas rata-rata.

Itulah mengapa kita perlu mengembangkan keterampilan kecerdasan emosional secara matang, karena itu perlu untuk memahami orang lebih baik, berempati dan bernegosiasi dengan orang. Jika tidak, kesuksesan akan menjauh dalam hidup dan karir kita.

Baca juga: Bagaimana Cara Bekerja Lebih Cepat? Berikut Tips dan Contohnya

Kesimpulan

Manusia memiliki beberapa kecerdasan dalam dirinya. EQ adalah suatu alat yang sering dijadikan sebagai tolak ukur keberhasilan seseorang terutama dalam berkarir. Kecerdasan lain, yaitu SQ atau kebijaksanaan spiritual tidak kalah pentingnya.

Selain kecerdasan, ada hal lain yang tidak kalah pentingnya, yaitu kecerdasan emosional atau EQ. Studi tersebut menjelaskan bahwa EQ lebih dari 2 kali lebih penting dalam mempengaruhi kesuksesan daripada IQ.

Seperti yang kita ketahui sebelumnya bahwa EQ memiliki peranan yang sangat penting dibandingkan dengan IQ. Hal ini dikarenakan kecerdasan emosional seseorang yang lebih tinggi serta membuat seseorang mampu menguasainya.

Mengapa kecerdasan emosional itu penting? Karena EQ memegang peranan yang sangat penting dalam proses menghadapi kehidupan sosial hingga berinteraksi dengan orang lain.

Tanpa EQ, Anda tidak akan bisa menjalani hidup Anda sebagai individu yang berinteraksi dengan lingkungan Anda.

Terlebih dengan urusan pada pembukuan bisnis Anda. Jika Anda merasa kesulitan dan stres dengan proses pembukuan manual yang memakan waktu, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang akan mengoptimalkan proses pembukuan secara keseluruhan.

Pilihah software akuntansi yang sudah digunakan oleh berbagai jenis bisnis dan memiliki fitur yang bisa diandalkan seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang bisa digunakan kapan saja dan dimana saja serta sudah digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan bawah ini:accurate 2 banner bawah

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

2 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini :( Jadilah yang pertama!

As you found this post useful...

Follow us on social media!

We are sorry that this post was not useful for you!

Let us improve this post!

Tell us how we can improve this post?