Apa itu Coaching Leadership dan Kapan Menggunakan Gaya Kepemimpinan Ini?

Gaya kepemimpinan menentukan seberapa baik karyawan mencapai tujuan mereka dan menemukan kepuasan dalam karir mereka. Dari sekian banyak gaya yang digunakan manajer, coaching leadership atau kepemimpinan pembinaan menjadi semakin populer.

Dalam artikel ini, kita akan membahas coaching leadership, bagaimana menjadi seoeang coaching leadership yang kuat, keuntungan dan kerugian dari gaya kepemimpinan ini dan bagaimana perbandingannya dengan gaya manajemen lainnya.

Apa itu Coaching Leadership?

Coaching leadership adalah gaya yang melibatkan pengakuan kekuatan, kelemahan, dan motivasi anggota tim untuk membantu setiap individu berkembang. Ini adalah salah satu dari empat gaya kepemimpinan utama yang digunakan manajer untuk memotivasi karyawan dan mencapai kesuksesan.

Didefinisikan oleh Paul Hershey dan Kenneth Blanchard pada 1960-an, kepemimpinan pembinaan sangat umum di tempat kerja saat ini karena sifat positifnya mendorong pengembangan keterampilan baru, meninjau kembali tujuan perusahaan dan menumbuhkan budaya perusahaan yang percaya diri. Pemimpin yang melatih sering dianggap sebagai mentor yang berharga.

Bagaimana Cara Menjadi Coaching Leadership?

Mulailah dengan pemahaman yang kuat tentang kebiasaan kerja dan produktivitas tim Anda saat ini, kemudian buat rencana untuk melatih mereka dengan cara yang mengatasi masalah dan mengajarkan proses yang tepat. Ikuti langkah-langkah ini untuk menjadi pemimpin pembinaan yang sukses:

1. Tentukan area yang menjadi perhatian

Luangkan waktu untuk duduk bersama karyawan Anda dan ajukan pertanyaan terbuka yang mengungkapkan detail masalah apa pun. Dengan cara ini, Anda akan siap untuk melakukan percakapan pelatihan yang produktif.

Berbicara dengan mereka secara pribadi juga membantu Anda memahami perspektif mereka dan cara berpikir mereka. Misalnya, beberapa orang mendekati pekerjaan dengan sikap dan tujuan yang berbeda. Ketika Anda memiliki pemahaman yang kuat tentang berbagai kepribadian, itu membantu membentuk strategi Anda.

2. Seimbangkan pujian dan kritik

Penting sebagai pelatih untuk memberikan umpan balik yang bermanfaat sehingga karyawan tahu bagaimana meningkatkan dan apa yang harus terus mereka lakukan. Adalah cerdas untuk memulai kritik dengan menggambarkan apa yang dilakukan dengan baik oleh seseorang.

Ketika Anda memulai percakapan dengan nada positif, itu memandu transisi ke kritik yang membangun.

Saat memberikan umpan balik, Anda harus berbicara dengan cara yang terasa tulus dan penuh kasih. Tanyakan bagaimana mereka lebih suka menerima pengakuan karena beberapa orang tidak senang menjadi sorotan sementara yang lain berkembang dengan pujian publik.

Baca juga: 21 Soft Skill yang Agar Anda Memiliki Kepemimpinan yang Baik

3. Pertimbangkan sesi one on one

Karyawan mungkin merasa lebih nyaman berbicara dan belajar dari Anda ketika mereka memiliki waktu one on one. Tawarkan kesempatan ini kepada mereka untuk mengukur tingkat minat.

4. Riset pemikiran kepemimpinan

Belajar menjadi mentor yang hebat membutuhkan waktu dan penelitian. Jika Anda berkomitmen untuk tujuan tersebut, Anda harus mencari informasi sebanyak mungkin untuk meningkatkan keterampilan melatih Anda. Anda dapat menemukan teknik dan tren baru melalui lokakarya profesional, buku bisnis, tutorial online, dan banyak lagi.

Jaringan dengan profesional lain untuk melihat apakah mereka bersedia berbagi pengalaman mereka dalam pembinaan dengan Anda. Para pemimpin yang sukses belajar melalui coba-coba dan kemungkinan memiliki tip dan trik yang telah mereka pelajari selama bertahun-tahun yang akan bermanfaat bagi Anda.

5. Luangkan waktu untuk merenung dan bersiap

Di penghujung hari, luangkan waktu untuk menganalisis upaya pembinaan Anda. Ajukan pertanyaan kepada diri sendiri tentang keseluruhan proses dan nilai tanggapan yang Anda terima selama saat-saat mengajar.

Jika Anda mempelajari sesuatu, catatlah agar Anda tidak melupakannya nanti. Renungkan setiap tantangan dan cara untuk memperbaikinya. Pertimbangkan untuk mengirimkan survei anonim untuk mempelajari bagaimana perasaan karyawan Anda tentang kepemimpinan pembinaan Anda.

6. Terhubung dengan karyawan

Coaching membutuhkan tingkat kepercayaan yang tinggi. Jika karyawan Anda tidak merasa bahwa Anda menghormati mereka, mereka akan merasa dijaga dan ragu-ragu untuk mendengarkan nasihat Anda.

Bangun hubungan yang solid dengan mereka dengan terlibat dalam interaksi positif. Jaga agar komentar Anda tetap profesional dan mendukung.

7. Tindak lanjuti dengan tugas yang ditentukan

Setelah Anda membangun kepercayaan dan mengajari anggota tim Anda bagaimana bekerja dengan baik, tindak lanjuti dengan upaya mereka untuk membuat mereka bertanggung jawab.

Pertimbangkan untuk menjadwalkan pertemuan tindak lanjut rutin sehingga karyawan memahami bahwa mereka diharapkan untuk menerapkan apa yang Anda ajarkan. Pikirkan tentang cara Anda dapat memberi penghargaan kepada karyawan berdasarkan kinerja untuk membantu memotivasi mereka agar bekerja dengan baik.

Baca juga: Apa itu Kepemimpinan Transaksional? Berikut Pembahasan Lengkapnya

8. Jalani hidup dengan tujuan

Bahkan ketika Anda tidak sedang bekerja, Anda harus berusaha untuk memiliki interaksi yang bermakna dengan orang-orang yang mungkin memperhatikan contoh Anda. Pemimpin sukses dengan gaya coaching tidak mematikan pola pikir mereka ketika mereka pulang.

9. Latih orang dalam mempelajari hal baru

Hidup ini penuh dengan momen-momen pengajaran yang muncul ketika Anda tidak mengharapkannya. Ketika Anda meluangkan waktu untuk mengajar seseorang melalui proses yang kompleks atau mendefinisikan konsep yang sulit, Anda memberdayakan mereka dengan pengetahuan berharga yang akan meningkatkan pengalaman kerja mereka. Bersiaplah untuk mengenali momen-momen ini dan latih kesabaran saat orang lain mempelajari sesuatu yang baru.

Hal yang Harus Anda Ketahui dari Coaching Leadership

Berikut adalah jawaban atas pertanyaan umum tentang menjadi pemimpin pembinaan:

Apa manfaat Coaching Leadership?

Coaching leadership memberikan banyak manfaat, antara lain:

  • Kepemimpinan berkelanjutan
  • Produktivitas kerja meningkat
  • Berpikir bebas
  • Budaya kerja positif
  • Pemberdayaan
  • Komunikasi yang ditingkatkan
  • Performa yang ditingkatkan
  • Kesadaran diri yang meningkat

Di atas segalanya, kepemimpinan pembinaan memberi karyawan pengetahuan yang mereka butuhkan untuk mewujudkan potensi penuh mereka. Dan ketika mereka merasa percaya diri dengan kemampuan mereka dan pemimpin mereka, itu mengurangi pergantian karyawan.

Baca juga: Mengetahui Tipe Kepemimpinan dan Cara Mengembangkannya

Apa saja tantangan dalam Coaching Leadership?

Sementara melatih kepemimpinan memberikan banyak keuntungan bagi pemilik bisnis, ada beberapa tantangan dalam gaya mengajar ini. Beberapa di antaranya adalah:

  • Karyawan yang tidak mau atau puas diri
  • Pemimpin yang tidak memenuhi syarat yang tidak memiliki kemampuan membina
  • Perbedaan pendapat
  • Kurangnya waktu mengajar
  • Prioritas peka waktu

Memahami bagaimana mengatasi tantangan seperti ini adalah kunci untuk membuat gaya kepemimpinan pembinaan berhasil. Juga, membantu untuk mengenali bahwa segala sesuatunya mungkin tidak selalu berjalan sesuai rencana.

Bagaimana Coaching Leadership berbeda dari gaya kepemimpinan lain?

Coaching Leadership berbeda dari gaya lain karena didasarkan pada kemitraan kolaboratif yang berpusat pada pencapaian tujuan. Ini telah menjadi gaya kepemimpinan yang disukai oleh banyak bisnis yang ingin meningkatkan kepuasan karyawan dan budaya perusahaan.

Coaching leadership sering dipandang sebagai investasi dalam bakat karena menggunakan pendidikan dan meningkatkan moral secara keseluruhan.

Gaya kepemimpinan lainnya memiliki tujuan yang berbeda. Sebagai contoh:

  • Kepemimpinan otokratis atau kepemimpinan direktif didasarkan pada kekuasaan dan otoritas. Semua pengambilan keputusan bergantung pada orang tertentu yang tidak meminta umpan balik dari anggota tim. Ini melibatkan pengawasan ketat dan perintah langsung.
  • Kepemimpinan demokratis mengikuti nilai-nilai yang serupa dengan yang ada dalam kepemimpinan pembinaan. Para pemimpin menyambut baik partisipasi dalam pengambilan keputusan dan sering kali memoderasi diskusi kelompok.
  • Kepemimpinan Laissez-faire menyerahkan tanggung jawab total kepada karyawan tanpa bimbingan. Para pemimpin sebagian besar menghindari mengarahkan karyawan dan menyerahkan nasib kelompok, termasuk konflik apa pun, kepada tim untuk ditangani.

Baca juga: Pelatihan dan Pengembangan SDM: Pengertian dan Strateginya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai coaching leadership beserta cara mempelajari dan menerapkannya. Gaya kepemimpinan ini memang cocok untuk diadaptasikan pada bisnis kecil dengan sistem yang agile dan anggota yang memerlukan kreatifitas dan perusahaan yang sedang memerlukan inovasi.

Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis yang sedang mencari solusi untuk proses pembukuan yang mudah, Anda bisa menggunakan Accurate Online sebagai software akuntansi pilihan Anda.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan proses pembukuan, manajemen aset dan produk, pengelolaan dan perhitungan perpajakan, otomasi 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Tidak percaya? Anda bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan di bawah ini:

accurate fokus pengembangan