Apa itu Elastisitas Pendapatan dari Permintaan? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Pendapatan konsumen seringkali dapat menentukan apa yang mereka beli.Oleh karena itu, perusahaan perlu menyadari faktor ekonomi dan perilaku konsumen untuk mengetahui bagaimana dan kapan harus menjual produk mereka dan berapa biaya yang harus dibayar untuk itu. Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu elastisitas pendapatan, cara kerjanya, jenis elastisitas pendapatan dari permintaan, cara menghitungnya dan cara menginterpretasikan hasil perhitungannya.

 

Apa yang Dimaksud dengan Elastisitas Pendapatan dari Permintaan?

Elastisitas pendapatan dari permintaan adalah seberapa besar permintaan pasar berubah sesuai dengan perubahan pendapatan pelanggan. Rasio adalah jumlah permintaan/perubahan pendapatan.

Bisnis menggunakan elastisitas pendapatan dari permintaan untuk memperkirakan pertumbuhan ekonomi dan potensi kerugian menurut demografi pasar — ​​seperti lokasi geografis — dan pergeseran ekonomi.

Dengan pengetahuan ini, bisnis dapat menyusun strategi bagaimana menanggapi keuangan pelanggan, baik untuk stabilitas mereka sendiri dan juga, dalam cara mereka menawarkan produk mereka.

Baca juga: Apa itu Kepemimpinan Transaksional? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Bagaimana Elastisitas Pendapatan dari Permintaan Bekerja?

Pendapatan individu meningkat ketika ekonomi membaik, sehingga elastisitas permintaan meningkat karena pendapatan lebih meningkatkan kemungkinan konsumen akan membeli produk bisnis.

Barang elastis

Elastisitas permintaan terutama mempengaruhi bisnis yang mengandalkan pembelian yang lebih besar atau tidak perlu yang dapat digantikan oleh konsumen, yang dikenal sebagai “barang atau jasa elastis.” Contoh barang elastis umum meliputi:

  • Pakaian
  • Soda
  • Mobil
  • Elektronik

Konsumen tidak membutuhkan barang-barang ini untuk bertahan hidup, dan kemungkinan kecil untuk membelinya jika pendapatan mereka menurun.

Contoh: Di pasar yang stabil di mana lebih banyak konsumen membeli kendaraan, kemungkinan akan ada lebih sedikit permintaan untuk sepeda. Selanjutnya, produsen mobil mungkin mendorong produksi dengan mempekerjakan lebih banyak karyawan untuk membuat lebih banyak kendaraan untuk menjawab permintaan.

Di pasar yang tidak stabil di mana pengangguran tinggi, Anda mungkin akan melihat lebih sedikit permintaan untuk kendaraan dan lebih banyak permintaan untuk sepeda atau lebih sedikit permintaan untuk keduanya. Baik produsen mobil dan sepeda akan berusaha untuk mencocokkan produksi dan harga mereka dengan tingkat permintaan.

Tren pembelian seperti ini sering dipantau oleh bisnis untuk mengevaluasi siklus bisnis, penjualan yang dihasilkan dalam periode tertentu, dan untuk membantu penetapan tujuan.

Barang tidak elastis

Barang atau jasa yang tidak elastis akan selalu diminati, karena konsumen menganggap barang tidak elastis itu perlu dan tidak memiliki cara untuk mencari substitusi jika barang tersebut menjadi terlalu mahal.

Oleh karena itu, bisnis tahu bahwa mereka dapat menentukan harga barang-barang ini sesuai keinginan mereka, baik di masa ekonomi yang stabil maupun tidak stabil. Contoh barang inelastis umum meliputi:

  • Gas
  • Makanan
  • Rokok

Contoh: Dalam perekonomian yang tidak stabil ketika tingkat pengangguran mungkin tinggi, harga gas atau tisu toilet kemungkinan besar akan tetap sama, karena konsumen membutuhkan keduanya dan tidak dapat menggantikan keduanya dengan produk lain.

Baca juga: 10 Contoh Strategi Bisnis Efektif yang Bisa Anda Lakukan

Jenis Elastisitas Pendapatan dari Permintaan

Bisnis biasanya mengukur elastisitas pendapatan dari permintaan produk mereka sebagai salah satu dari lima hubungan kausal berikut:

  • Tinggi: Peningkatan pendapatan konsumen menyebabkan peningkatan kuantitas produk karena lebih banyak individu dapat membeli produk.
  • Unitary: Peningkatan pendapatan konsumen sejalan dengan kuantitas yang diminta untuk suatu produk.
  • Rendah: Peningkatan pendapatan konsumen kurang selaras dengan kuantitas yang diminta untuk suatu produk.
  • Nol: Jumlah produk yang dibeli dan diminta oleh konsumen sama dengan pendapatan mereka.
  • Negatif: Peningkatan pendapatan konsumen menyebabkan penurunan jumlah yang diminta.

Bagaimana Cara Menghitung Elastisitas Pendapatan dari Permintaan

Elastisitas pendapatan dari permintaan akan berbeda untuk setiap bisnis dan memerlukan langkah-langkah berikut. Di sini, kami menggunakan contoh dealer mobil untuk mengerjakan prosesnya:

1. Hitung perubahan pendapatan konsumen rata-rata per tahun

Langkah ini mungkin memerlukan beberapa riset pasar tambahan untuk mengetahui pendapatan rata-rata konsumen per tahun dan perubahan dari tahun sebelumnya.

Anda memiliki dealer mobil dan ingin menghitung elastisitas pendapatan dari permintaan untuk mempersiapkan biaya produksi dan akuntansi bisnis secara keseluruhan untuk tahun mendatang. Anda menemukan pendapatan konsumen rata-rata dari tahun lalu adalah 60.000.000 per tahun dan pada tahun lalu, rata-rata turun menjadi 50.000.000 per tahun.

2. Identifikasi permintaan produk sebelumnya dan saat ini

Selanjutnya, Anda perlu menentukan jumlah barang yang terjual dan membandingkannya dengan tahun sebelumnya.

Dalam contoh ini, permintaan turun dari 20.000 unit terjual menjadi 10.000 unit terjual.

3. Perhatikan perubahan permintaan dan pendapatan

Sekarang, Anda dapat menghitung perubahan permintaan dan pendapatan dari tahun sebelumnya dibandingkan dengan tahun ini.

Jika Anda membagi 10.000 dengan 20.000 maka Anda akan mendapatkan 50% perubahan permintaan, yang merupakan penurunan 10.000 mobil yang dibeli dari dealer. Jika Anda membagi perubahan pendapatan, yaitu 10.000.000 per tahun, dengan nilai aslinya (60.000.000). maka perubahan pendapatan sama dengan 16,6%.

4. Bagilah perubahan permintaan dengan pendapatan rata-rata per tahun

Selanjutnya, bagilah perubahan permintaan dengan pendapatan rata-rata per tahun.

Anda membagi 50% (.5) dengan 16,6% (166), yang sama dengan 3,012 atau 3 jika Anda membulatkan ke bilangan bulat. Tingkat elastisitas pendapatan 3% berdasarkan permintaan menyimpulkan bahwa pelanggan Anda akan membeli lebih sedikit kendaraan dari dealer Anda jika mereka melihat penurunan pendapatan mereka.

Baca juga: 10 Strategi Pemasaran Untuk Menarik dan Mempertahankan Pelanggan

Bagaimana Cara Menginterpretasikan Hasiknya?

Sebuah perusahaan dapat melihat hasil perhitungan mereka pada elastisitas pendapatan sesuai permintaan dengan cara yang berbeda. Namun, interpretasinya bervariasi tergantung pada hasil yang mereka hitung.

Berikut adalah panduan untuk membantu Anda menafsirkan perhitungan yang Anda buat:

1. Tentukan apakah perhitungannya positif atau negatif

Jika perhitungan Anda menghasilkan angka negatif, kemungkinan besar pelanggan akan membeli produk Anda jika pendapatan mereka meningkat. Jika mereka memiliki lebih banyak uang dan tidak membeli lebih banyak produk Anda, Anda perlu mencari tahu mengapa dan bagaimana mengubah produk atau strategi penetapan harga Anda.

Misalnya, mungkin mereka membeli barang mewah lainnya. Perhitungan positif, di sisi lain, menunjukkan bahwa semakin banyak uang yang dimiliki pelanggan Anda, semakin banyak produk Anda yang mereka beli.

Baca juga: Penawaran dan Permintaan: Pengertian Lengkap dan Cara Kerjanya

2. Sesuaikan perhitungan dengan jenis barang

Lihatlah berbagai jenis barang dan bagaimana perhitungan dapat menentukan jenis barang yang Anda jual.

Barang inferior

Barang inferior memiliki perhitungan elastisitas pendapatan atas permintaan yang negatif, yang menyebabkan penurunan permintaan ketika pendapatan meningkat. Beberapa contoh barang ini termasuk kopi dan produk merek toko seperti sereal atau handuk kertas.

Orang dengan pendapatan lebih tinggi cenderung membeli produk bermerek karena mereka bersedia membayar lebih untuk apa yang mereka anggap sebagai produk berkualitas.

Barang normal

Barang normal adalah hasil perhitungan positif karena peningkatan pendapatan sesuai dengan permintaan produk. Mereka dapat disebut sebagai “barang kebutuhan” jika mereka jatuh antara 0 dan 1 dalam perhitungan karena orang membeli produk ini meskipun tingkat pendapatan mereka seperti air atau listrik.

Barang-barang mewah

Sebuah barang mewah memiliki elastisitas pendapatan dari permintaan lebih dari satu. Namun, kebiasaan membeli tetap sensitif bagi pembeli barang mewah karena biaya ini tidak penting. Oleh karena itu, perubahan perubahan aktivitas ekonomi menentukan apakah konsumen membeli kapal, mobil sport, atau barang mewah lainnya.

3. Tinjau kondisi ekonomi dan pasar untuk menentukan harga produk Anda dengan benar

Penting bagi bisnis Anda untuk terus memantau perilaku konsumen dan perubahan pendapatan rata-ratanya. Semakin banyak pendapatan yang mereka miliki, semakin banyak dana yang tersedia yang harus mereka keluarkan untuk produk Anda, jadi jadikan riset pasar sebagai prioritas utama untuk mengukur pendapatan audiens target Anda.

Kesimpulan

  • Elastisitas pendapatan dari permintaan mengacu pada bagaimana permintaan barang berhubungan dengan perubahan pendapatan konsumen.
  • Bisnis menggunakan elastisitas pendapatan dari permintaan untuk memprediksi dan merencanakan perubahan potensial dalam penetapan harga, penganggaran, dan produksi.
  • Rumus untuk menghitung elastisitas pendapatan dari permintaan adalah% dari perubahan jumlah yang dibeli (dari satu periode ke periode lain, biasanya dari tahun ke tahun) dibagi dengan% dari perubahan pendapatan.

Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis yang membutuhkan proses pembukuan yang lebih baik, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online yang memiliki fitur terbaik dan bisa Anda coba secara gratis melalui tautan di bawah ini:

accurate 3 banner bawah

anggimo

Seorang wanita lulusan sarjana manajemen bisnis dan akuntansi yang hobi menulis blog tentang manajemen bisnis secara spesifik.