Pengertian Barang Konsumsi dan Perbedaannya Barang Modal

Dalam ilmu ekonomi, barang merupakan hal yang dapat memenuhi kebutuhan dan keinginan manusia. Terutama dalam ilmu ekonomi modern, terdapat 2 jenis barang: Barang Konsumsi dan Barang Modal.

Perbedaan utama antara barang konsumsi dan barang modal terletak pada kenyataan bahwa barang konsumsi adalah barang yang digunakan oleh konsumen dan tidak memiliki kegunaan produktif di masa depan, sedangkan barang modal adalah barang yang digunakan oleh satu bisnis untuk menciptakan produk yang dapat digunakan oleh bisnis lain untuk membuat barang konsumsi.

Untuk mengetahui pengertian dan perbedaannya kedua jenis barang ini mari pelajari lebih jauh:

Apakah Barang Konsumsi Itu?

Dalam ilmu ekonomi, setiap produk atau komoditas berwujud yang diproduksi untuk memenuhi dan memenuhi kebutuhan pasar disebut barang konsumsi atau barang konsumen.

Bisa juga diklasifikasikan menjadi tiga jenis seperti barang tahan lama, barang tidak tahan lama, dan jasa.

Barang tahan lama biasanya memiliki masa hidup yang signifikan, seringkali tiga tahun atau lebih seperti baterai, remote control, furnitur, dan kemungkinan besar elektronik.

Sedangkan barang tidak tahan lama akan habis dalam hitungan bulan hingga 1 tahun seperti makanan dan minuman, pakaian, sabun, dan hal-hal yang dibutuhkan untuk pekerjaan rumah.

Beberapa orang mungkin berpikir bahwa jasa bukanlah bagian dari barang konsumsi, tetapi itu tidak benar. Layanan yang dihadapi konsumen adalah produk atau tindakan tidak berwujud yang dikonsumsi secara bersamaan.

Contohnya termasuk potongan rambut, perbaikan mobil, lansekap, pemasaran-penjualan, dan desain rumah atau pengembangan website.

Download eBook Panduan dan Template Pembukuan Sederhana dengan Excel untuk Bisnis Kecil

Darimana barang konsumsi berasal?

Seperti yang disiratkan oleh istilah itu sendiri, barang konsumsi adalah barang yang dikonsumsi oleh masyarakat biasa dan bukan oleh industri dan pabrik.

Bisnis dan pengusaha besar menginvestasikan uang mereka dan dengan kombinasi mesin, bahan mentah, tenaga kerja, dan tenaga kerja, menghasilkan barang-barang konsumsi untuk masyarakat dan perekonomian.

Apa saja jenis barang konsumsi?

Jika berbicara dari sudut pandang pemasaran suatu perusahaan, barang konsumsi dapat dikategorikan menjadi 4 jenis. Kategori ini didasarkan pada pola pembelian konsumen.

Barang-barang tersebut adalah sebagai berikut: Barang kenyamanan – susu dan tembakau. Barang Belanjaan – TV. Barang khusus – perhiasan dan pakaian renang. Barang yang tidak dibeli – asuransi.

Baca juga: Indikator Kepuasan Pelanggan: Pengertian, Jenis, dan Fungsinya Bagi Bisnis

Apa perusahaan barang konsumen terbesar di dunia?

Mengungguli pesaingnya dengan kecepatan yang jauh lebih cepat melalui merger dan akuisisi, NESTLE adalah perusahaan barang konsumen terbesar di dunia yang memperoleh porsi utama dari pangsa pasar global.

Pertumbuhan penjualan yang dilihat oleh Nestle dalam dekade terakhir jauh lebih tinggi daripada para pesaingnya seperti PepsicO, Proctor and Gamble, AbInBev dan Unilever.

Apa itu Barang Modal?

Sedangkan barang konsumsi berakhir setelah diterima oleh pengguna akhir, barang modal masih perlu diolah sebelum dapat digunakan.

Pengguna barang modal biasanya adalah perusahaan lain yang nantinya akan memproduksi barang konsumsi atau yang biasa disebut dengan perusahaan B2B.

Ada 3 jenis barang modal: Properti, Pabrik, dan Peralatan (aset tetap).

Contoh barang modal adalah gedung, pabrik, mesin, kendaraan, dan lainnya. Dan contoh barang modal yang digunakan untuk usaha jasa adalah masker rambut yang digunakan oleh hairstylist, komputer yang digunakan oleh web designer, dan sejenisnya.

Barang modal juga diklasifikasikan sebagai aset berwujud, karena dapat diukur, memiliki nilai moneter, dan biasanya berbentuk fisik.

Baca juga: 10 Cara Menawarkan Produk Optimal Hingga Menghasilkan Penjualan

Mengapa barang modal penting?

Jika suatu negara ingin berkembang dan menjadi yang terdepan dalam hal perdagangan, maka barang modal sangatlah penting. Jenis barang ini meningkatkan kapasitas produktif jangka panjang perekonomian negara.

Jika barang modal lebih banyak, maka kemungkinan konsumsi berkurang dalam jangka pendek, tetapi standar hidup secara keseluruhan akan meningkat dalam jangka panjang.

Apa sajakah contoh barang modal?

Semua sumber daya berwujud yang digunakan dalam proses produksi atau pembuatan barang lain di pabrik atau gudang adalah barang modal.

Beberapa contohnya adalah sebagai berikut:

Komputer, perangkat keras, mesin, perkakas konstruksi, atau peralatan lain yang digunakan dalam proses pembuatan barang dan jasa.

Apakah bahan baku sama dengan barang modal?

Semua sumber daya berwujud yang digunakan dalam proses produksi atau pembuatan barang lain di pabrik atau gudang adalah barang modal.

Sedangkan bahan baku merupakan kebutuhan pokok untuk menghasilkan barang dan jasa yang selanjutnya akan dijual untuk menghasilkan pendapatan. Jadi, bahan baku atau bahan mentah tidak termasuk barang modal.

Apakah barang input sama dengan barang modal?

Barang input adalah barang yang digunakan pada tahap awal produksi komoditas atau produk apa pun.

Sedangkan di sisi lain, semua sumber daya berwujud yang digunakan dalam proses produksi atau pembuatan barang lain di pabrik atau gudang adalah barang modal.

Baca juga: Customer Relationship: Pengertian, Fungsi, dan Cara Membangunnya dalam Bisnis

barang konsumsi 1

Perbedaan Utama antara Barang Konsumsi dan Barang Modal

Penggunaan dan konsumsi

Perbedaan utama antara 2 jenis barang ini adalah dalam penggunaannya. Barang konsumen dapat langsung digunakan tanpa proses lebih lanjut, namun barang modal perlu diproses lebih lanjut.

Meskipun kedua produk diproduksi untuk digunakan, keduanya diproduksi untuk tujuan yang berbeda.

Barang modal digunakan oleh produsen untuk menghasilkan produk jadi yang kita sebut barang konsumsi, dan barang konsumen biasanya digunakan untuk konsumsi sehari-hari atau umum secara langsung.

Penyimpanan

Cara menyimpan kedua barang tersebut juga berbeda. Barang konsumen disimpan di lemari es, kabin atau meja dan barang modal disimpan di gudang atau tempat dengan kapasitas besar lainnya. Hal ini dikarenakan jumlah penyimpanan barang modal kemungkinan besar lebih besar daripada barang konsumsi.

Permintaan dan harga

Barang konsumen biasanya murah dan tergantung permintaan pasar. Barang modal lebih mahal, tetapi harganya lebih stabil, karena permintaan yang lebih rendah.

Baca juga: Balanced Scorecard: Pengertian, Perspektif, Tahapan dan Fungsinya

Kesimpulan

Barang konsumen dan barang modal adalah dua hal yang berbeda namun produk akhir ada di tangan konsumen.

Barang konsumen dalam hal aliran rantai dan pasar jauh lebih tinggi daripada barang modal karena penggunaan dan permintaannya.

Barang konsumsi mudah dijangkau konsumen namun barang modal harus diolah terlebih dahulu sebelum dikonsumsi.

Barang konsumen adalah produk berwujud yang mempunyai kegunaan utama untuk memenuhi kebutuhan saat ini, sedangkan barang modal tidak untuk dikonsumsi secara langsung tetapi dibeli untuk dijadikan produk konsumsi lainnya.

Dalam hal daya tahan, barang modal memiliki umur yang lebih panjang dan sebagian besar menjadi investasi sedangkan barang konsumsi relatif pendek karena penggunaan pribadi.

Dalam perekonomian manapun, fluktuasi akan secara langsung mempengaruhi harga dan aliran pasar. Barang konsumen biasanya mengikuti arus sementara barang modal relatif stabil dan cenderung naik dari waktu ke waktu.

Baca juga: Pengertian ISO, Jenis, Tujuan, dan Pentingnya ISO dalam Bisnis

Jika Anda adalah penjual atau distributor baik barang konsumen atau barang modal, ada baiknya bagi Anda untuk memantau dan mengelola stok barang Anda secara menyeluruh, salah satunya adalah dengan melakukan stok opname agar Anda mengetahui seluruh jumlah nilai barang secara keseluruhan.

Namun jika bisnis Anda sudah memiliki banyak barang dalam melakukan pencatatan, ada baiknya Anda menggunakan software yang mampu memudahkan proses pengelolaan barang dan meminimalisir tindakan fraud yang terjadi di gudang Anda.

Salah satu solusi yang bisa Anda gunakan adalah dengan menggunakan softaware akuntansi yang memiliki fitur pencatatan dan pemantauan inventrori secara realtime seperti Accurate Online.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda juga bisa melakukan stock opname, penghitungan aset, penghitungan dan pelpaoran pajak, otomasi pembuatan lebih dari 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Tertarik menggunakan Accurate Online? Anda bisa mencobanya secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 200 ribu perbulan

 

anggimo

Seorang wanita lulusan sarjana manajemen bisnis dan akuntansi yang hobi menulis blog tentang manajemen bisnis secara spesifik.