Blue Ocean Strategy: Pengertian, Cara Mengembangkan, Contoh, Kelebihan dan Kekurangannya

Pernah mendengar blue ocean strategy? Hampir semua dari kita pernah ke pantai untuk liburan akhir pekan atau liburan panjang! Jika bukan hari libur, kita pasti pernah melihat visual lautan dan lautan di media sosial dan televisi.

Bukankah kita? Laut sangat luas, dalam dan merupakan keajaiban alam yang paling membingungkan di dunia. Eksplorasi dan penelitian yang tepat dapat memberikan jalan bagi penemuan luar biasa dan memberi kami informasi tentang cakupannya dan prospek yang belum tergali.

Dengan cara yang sama, strategi pemecahan jalan, yang dikenal sebagai Blue Ocean Strategy, diperkenalkan oleh W. Chan Kim dan Renée Mauborgne. Ini adalah skema pemasaran pasifis dan dianggap sebagai alat perencanaan strategis untuk menilai bisnis.

Analogi Samudra Biru digunakan untuk membuka potensi yang lebih luas, tak terduga, kuat, dan luas di ruang pasar yang belum dijelajahi dalam hal pertumbuhan yang menguntungkan. Teori perencanaan strategis ini merupakan pelarian dari pengertian umum tentang benchmarking kompetisi dan fokus pada angka lump sum.

Apa sebenarnya Blue Ocean Strategy itu?

Blue Ocean Strategy adalah tentang merancang dan memperoleh target pasar yang potensial dengan memunculkan permintaan baru.

Karena industri belum ada sebelumnya, sama sekali tidak ada relevansi perbandingan serupa. Strategi ini memenuhi permintaan baru dengan membiasakan produk unik dengan fitur-fitur canggih yang berbeda dari yang lain.

Dengan kata lain, strategi tersebut memacu perusahaan untuk menawarkan produk yang sangat bernilai kepada konsumen dan mendukung perusahaan untuk menghasilkan keuntungan yang besar dan mengungguli persaingan.

Label harga produk umumnya dipertahankan pada sisi yang lebih konservatif karena monopoli mereka. Pendekatan Blue Ocean menghindari ideologi untuk mengungguli persaingan dan menegaskan untuk menciptakan kembali batas-batas pasar dan beroperasi dalam ruang yang baru lahir.

Jenis kepemimpinan dan manajemen yang diperlukan untuk memulai Blue Ocean Strategy berbeda dari manajemen perusahaan yang memiliki ambisi jangka pendek dan terutama berkonsentrasi pada peningkatan nilai pemegang saham dengan menaikkan harga saham melalui pembelian kembali, merger, dan akuisisi. Blue Ocean Strategy dapat diterapkan pada semua sektor atau, bisnis dan tidak terbatas hanya pada satu jenis.

Kebalikan dari konsep Blue Ocean Industries, ada Red Ocean Industries. Mari kita pahami konsepnya secara singkat sebelum beralih ke analisis lebih lanjut.

Baca juga: Apa itu Ceruk Pasar? Berikut Adalah Pengertian dan Tips Mengoptimalkannya

Red Ocean Industries

Red Ocean adalah industri yang saat ini ada atau, yang kita sebut target pasar yang diperebutkan.

Di Red ocean, ada batasan industri yang jelas yang diketahui dan terbuka untuk semua. Karena pengenalan dengan aturan kompetitif dan penerimaan batas yang ditarik, ruang pasar menjadi ramai dan akibatnya ada penurunan pertumbuhan dan profitabilitas.

Ketika produk berada di bawah beban tekanan harga, selalu ada kemungkinan bahwa operasi perusahaan berada di bawah ancaman yang nyata.

Perusahaan di bawah red ocean berusaha untuk mengungguli pesaingnya dengan meraih proporsi yang lebih tinggi dari pangsa pasar yang ada saat perusahaan lain mengalami kerugian.

Untuk menjaga diri mereka tetap bertahan di pasar, para pendukung Strategi Laut Merah berkonsentrasi pada menciptakan keunggulan kompetitif dengan memeriksa cetak biru rekan / pesaing mereka.

Ruang pasar yang jenuh seperti itu membuka jalan bagi persaingan tidak sehat yang berakhir sebagai lautan yang penuh dengan saingan yang memperebutkan kumpulan keuntungan yang semakin menipis. Perusahaan semacam itu terutama berusaha menangkap dan mendistribusikan kembali kekayaan alih-alih menciptakan kekayaan.

Target pasar semacam ini dapat dikorelasikan dengan perairan laut yang dipenuhi hiu yang bercucuran darah. Karenanya, istilah ini disebut Red Ocean Industry dan banya dunia bisnis telah melepaskan diri juga berusaha untuk melewati “Lautan Merah” untuk menciptakan “Lautan Biru” mereka sendiri.

Baca juga: Apa itu Tagline? Ini Pengertian, Jenis, dan Tips Membuat Tagline yang Efektif

Bagaimana Cara Mengembangkan atau Membuat Blue Ocean Strategy?

Blue Ocean Strategy menjadi kebutuhan saat penawaran melebihi permintaan di pasar. Ketika ada ruang lingkup terbatas untuk pertumbuhan lebih lanjut, bisnis mencoba dan mencari cara vertikal untuk menemukan lini bisnis baru di mana mereka dapat menikmati keuntungan dari pangsa pasar yang tidak terbantahkan atau ‘Blue Ocean’.

Untuk menemukan dan mengidentifikasi Blue Ocean yang menarik, kita perlu mempertimbangkan “Kerangka Empat Tindakan” untuk merancang aspek nilai pembeli dalam membuat kurva nilai baru. Kerangka Kerja Empat Tindakan meniru keberhasilan dan panduan strategis menuju jalur peluncuran prakarsa Blue Ocean.

Kerangka tersebut mengajukan empat pertanyaan kunci, yaitu:

1. Kembangkan

Ini mencakup poin-poin yang harus dikembangkan oleh industri dengan mengacu pada lini produk, label harga, dan kualitas layanan. Sebuah startup harus menganalisis pro dan kontra dari organisasi yang ada dan strategi mereka untuk aspek utama diferensiasi.

2. Kurangi

Ini menunjukkan arena produk atau layanan organisasi yang menggambarkan karakter penting dalam industri tetapi tidak mutlak bersifat esensial. Oleh karena itu, proporsi produk dapat dikurangi tanpa sepenuhnya menghapusnya.

3. Singkirkan

Ini menunjukkan arena organisasi atau industri yang dapat dihilangkan secara mutlak untuk tujuan memotong biaya dan juga untuk membuat pasar yang benar-benar baru.

Kadang-kadang, produk yang baru dibuat dapat menyebabkan pembunuhan sendiri atas produk yang sudah ada dan dengan demikian menyebabkan keengganan untuk mengganggu sumber pendapatan yang sebenarnya sudah usang.

4. Ciptakan

Ini mendorong perusahaan untuk membentuk produk yang luar biasa. Pengenalan lini produk yang sama sekali baru atau, layanan mengarah pada pembentukan pasar baru dan titik diferensiasi.

Identifikasi kebutuhan pasar sasaran memberikan pengetahuan yang baik tentang penambahan langkah-langkah unik dan akibatnya melacak kemajuan untuk menggambarkan Blue Ocean.

Sekarang kita telah membahas strategi samudra biru dan bagaimana menemukannya, mari kita juga membahas contoh bisnis berhasil dalam menggunakan dari strategi ini.

Baca juga: Engagement Rate Adalah : Pengertian, Faktor, dan Cara Mengukurnya

blue ocean strategy 2

Contoh Industri yang Berhasil Menerapkan Blue Ocean Strategy

Mari kita pelajari bagaimana organisasi yang telah mengikuti jalur Blue Ocean Strategy telah mengalami pertumbuhan dan profitabilitas yang luar biasa!

UBER

Uber adalah gagasan dari Blue Ocean Strategy dan telah secara dramatis mengubah gambaran industri transportasi dengan menghilangkan gangguan pemesanan taksi, penolakan layanan, masalah argo dan hal lain yang tidak diinginkan.

Ini adalah layanan berbagi tumpangan yang memungkinkan pelanggan memesan tumpangan mereka dengan kemudahan akses melalui smartphone. Ini juga memungkinkan pengguna untuk melacak pengemudi menuju titik penjemputan secara real-time melalui media aplikasi smartphone yang disebut Aplikasi Uber.

Uber menciptakan pasar baru dengan menggabungkan teknologi canggih dan perangkat modern. Mereka mencoba membedakan dirinya dari perusahaan taksi biasa dan pada gilirannya mengembangkan model bisnis berbiaya rendah yang menawarkan pembayaran fleksibel, strategi penetapan harga, dan menghasilkan pendapatan yang baik bagi pengemudi dan perusahaan.

Pada tahap awal, Uber berhasil merebut ruang pasar yang belum terisi, tetapi akhirnya dibanjiri oleh para pesaing. Terlepas dari itu, ia terus menguasai pasar dan dengan cepat berkembang ke seluruh dunia. Pada 2019, Uber memiliki sekitar 110 juta pengendara di seluruh dunia dan memegang 48% pangsa pasar di seluruh di dunia.

 iTunes

Apple menuju ke ruang musik digital dengan produknya yang unik dan terkemuka yaitu  iTunes pada tahun 2003. Pada hari-hari sebelumnya, media konvensional seperti compact disc (CD) digunakan untuk menyebarkan dan mendengarkan musik.

Ketika iTunes masuk ke pasar, itu memecahkan masalah dasar yang dihadapi oleh industri rekaman. Akibatnya, iTunes menghentikan praktik mengunduh musik secara ilegal sekaligus memenuhi permintaan untuk satu lagu versus seluruh album dalam versi digital.

Musik berkualitas tinggi dengan harga terjangkau yang ditawarkan oleh Apple menjadi pembicaraan di seluruh dunia. Semua produk Apple yang tersedia memiliki iTunes untuk mengunduh musik dan sebagian besar telah menguasai ruang pasar selama beberapa dekade. Itu juga diakui untuk mendorong pertumbuhan musik digital.

Contoh-contoh dari Blue Ocean Strategy ini dapat mencerahkan perusahaan rintisan di masa depan terkait dengan pelaksanaan skema perencanaan strategis dan berhasil membuka permintaan baru.

Baca juga: Brand Awareness Adalah: Pengertian, dan Cara Mudah Meningkatkannya

Kelebihan dari Blue Ocean Strategy

Berikut adalah beberapa keuntungan menggunakan blue ocean sttrategy:

  • Blue Ocean Strategy bekerja sama dengan organisasi untuk menemukan pasar yang tidak tersaingi dan menghindari pasar yang kompetitif dan jenuh.
  • Ini membantu untuk berpindah dari hambatan persaingan dalam industri dan struktur biaya yang ada dan secara bertahap bermigrasi ke arah peningkatan nilai yang konstruktif. Singkatnya, ini menunjukkan bagaimana melepaskan diri dari model strategis tradisional dan untuk memperluas profitabilitas dan permintaan industri dengan menggunakan analisis.
  • Inovasi nilai adalah tulang punggung Blue Ocean Strategy. Inovasi nilai adalah aliansi inovasi dengan harga, utilitas, dan posisi biaya. Ini pada akhirnya menciptakan nilai / permintaan baru bagi konsumen dan dengan demikian, memperluas peluang potensi pertumbuhan.
  • Blue Ocean Strategy memungkinkan transformasi mendasar dalam pola pikir. Ini mengembangkan cakrawala mental dan membantu dalam mengenali peluang.
  • Blue Ocean Strategy didasarkan pada data yang terbukti “berkali-kali” daripada teori yang tidak terbukti. Ini didasarkan pada pendekatan praktis yang telah membuktikan hasil selama eksekusi pasar langsung.
  • Produk dengan konsep Blue Ocean Strategy tidak membuat konsumen memilih antara nilai dan keterjangkauan. Ini adalah tujuan diferensiasi dan teorema biaya rendah secara simultan.

Baca juga: Pengertian KPI (Key Performance Indicator): Jenis, Faktor dan Cara Menerapkannya

Kekurangan Blue Ocean Strategy

Mari kita lihat juga beberapa kekurangan umum dari penggunaan strategi ini:

  • Cukup sulit untuk menemukan ide-ide futuristik dan mengidentifikasi pasar kolosal dan yang belum tersentuh.
  • Menominasikan Blue Ocean Strategy yang terartikulasi adalah hasil dari proses penelitian yang diperhitungkan dan terperinci yang didukung oleh analisis ekstensif. Harus diingat bahwa tidak ada rumus ajaib atau peluru perak yang berarti bisnis Anda akan berhasil nantinya.
  • Menjelajah ke pasar pada fase awal disertai dengan beban risiko. Ada kemungkinan besar bahwa pelanggan mungkin tidak memahami produk dan layanan akar rumput karena tidak adanya teknologi yang dikembangkan sepenuhnya.
  • Produksi pasar baru tidak pernah mudah karena organisasi harus cerdas dan jelas mengenai basis pelanggannya dan cara untuk memberikan pendidikan tentang ide-ide baru, produk baru, dan solusi baru. Ini juga membutuhkan kejelasan tentang trade-off, hambatan dan tenaga kerja.
  • Memilih samudra yang berbeda yaitu Blue Ocean membutuhkan banyak kesabaran, ketekunan, kepercayaan, persiapan, dan keyakinan. Juga sangat penting untuk melihat indikator awal untuk mengkonfirmasikan fakta bahwa “memancing” tidak dilakukan di laut mati.
  • Saat menemukan samudra baru, hiu lain dari pasar jenuh alias Laut Merah dan samudra lain yang berdekatan akan terpikat ke pasar baru. Dengan demikian, membangun alternatif pertahanan yang strategis akan menjadi langkah yang bijaksana. Alternatif defensif sebagian besar terdiri dari kekuatan merek, kemajuan teknologi, dan kecepatan eksekusi.

Baca juga: Pengertian Manajemen Sumber Daya Manusia, Fungsi dan Tips Mengoptimalkannya

Kesimpulan

Menciptakan pasar baru dan mendukung pengembangan blue ocean strategy memang bukanlah perkara mudah. Dibutuhkan kerja keras, data yang tajam dan mungkin modal yang cukup besar. Namun hal ini akan sebanding jika strategi ini berhasil, dikarenakan akan ada potensi bahwa layanan atau produk atau bisnis Anda menciptakan kebutuhan baru yang memiliki nilai keuntungan yang tinggi.

Salah satu hal penting yang perlu diperhatikan dalam membangun blue ocean strategy adalah data, contohnya adalah data keuangan dalam bisnis.

Untuk pengelolaan data keuangan yang mudah, pastikan Anda menggunakan metode pembukuan dan sistem akuntansi terbaik untuk menghasilkan data keuangan yang faktual dan bisa dipertanggungjawabkan. Salah satu solusinya adalah Anda bisa menggunakan software akuntansi berbasis cloud yang mudah digunakan seperti Accurate Online.

Acurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dikembangkan sejak 20 tahun lalu dan digunakan oleh lebih dari 300 ribu jenis usaha untuk mengembangkan bisnis lewat proses pembukuan yang baik dan mudah.

Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 200 ribu perbulan