Apa itu Capital Expenditure? Mari Mengetahuinya secara Lengkap

Pengertian Capital Expenditure

Capital expenditure atau Capex merupakan biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk membeli, memperbaiki, atau merawat aset jangka panjang yang diperlukan untuk pengembangan  bisnis perusahaan. Aset yang dimaksud di sini diantaranya adalah properti, kendaraan infventaris, mesin atau alat alat, software atau perangkat lunak penunjang, dan lain-lain. Aset-aset ini dipakai dalam jangka panjang, lebih dari satu periode akuntansi. Bahkan seluruh aset ini bisa dipakai selama perusahaan beroperasi.

Dalam dunia industri dan bisnis, melakukan tambahan investasi pada aset bisnis sangat penting. Meskipun, dalam melakukan investasi pada aset bisnis harus melakukan penambahan belanja terhadap modal. Kegiatan pembelanjaan modal untuk investasi pada aset bisnis umumnya dilakukan dengan melakukan pembelian bangunan atau renovasi fasilitas yang sudah dimiliki.

Baca juga : Mengenal Lebih Jauh Komponen Gaji Karyawan pada Bisnis Anda

Jenis Capital Expenditure

Dalam melakukan kegiatan pembelanjaan modal dalam rangka berinvestasi untuk menambah aset bisnis, ada beberapa jenis kegiatan yang biasa dikenal. Jenis kegiatan pembelanjaan ini dibagi berdasarkan tujuan yang ingin dicapai dalam melakukan investasi tersebut. Berikut ini penjelasan lengkap mengenai berbagai jenis capital expenditure yang sudah umum diketahui

1. Penggantian Peralatan

Adanya penambahan dalam kegiatan pembelanjaan modal salah satunya bertujuan untuk mengganti peralatan. Peralatan yang diganti umumnya adalah peralatan yang sudah usang atau bisa juga karena ada kebutuhan tambahan dalam peralatan tersebut. Kegiatan penggantian peralatan ini bisa berkaitan dengan peralatan produksi atau bisa peralatan pendukung kegiatan produksi.

Sebagai contoh pada penggantian peralatan produksi apabila ada peralatan yang sekarang dimiliki dinilai sudah tidak lagi produktif karena cukup lama digunakan. Peralatan produksi yang cukup lama digunakan tentu akan mengalami degradasi kemampuan. Sehingga, perusahaan mengambil keputusan untuk membeli peralatan produksi yang terbaru dengan tujuan untuk meningkatkan produksi. Peralatan baru inilah yang tergolong dengan capital expenditure.

2. Ekspansi untuk Peningkatan Pangsa Pasar

Kegiatan penambahan aset bisnis bisa juga bertujuan untuk melakukan ekspansi demi mendapatkan peningkatan pangsa pasar. Ekspansi untuk mendapatkan pangsa pasar ini umumnya dilakukan terhadap produk-produk yang sudah ada. Ekspansi yang dilakukan bisa berupa penambahan aset dengan pembukaan cabang baru atau bisa juga dengan menambah jumlah karyawan agar proses produksi lebih efisien misalnya.

Hal yang sering dilakukan adalah dengan membuka cabang atau kantor baru pada kota atau daerah yang ingin disasar. Segala hal yang berkaitan dengan pembukaan cabang baru antara lain penambahan aset bangunan untuk keperluan kantor dan gudang atau pembelian aset seperti komputer. Semua dana yang berkaitan dengan keperluan tersebut tergolong sebagai capital expenditure.

Baca juga : Biaya Peluang : Pengertian, Fungsi, dan Contohnya dalam Sebuah Bisnis

3. Expansi untuk Mengeluarkan Produk Baru

Dalam rangka meningkatkan pemasukan, sebuah perusahaan tentu membutuhkan inovasi-inovasi baru yang lebih segar. Inovasi yang lebih segar bertujuan untuk menarik pasar baru atau pasar lama dengan produk-produk baru atau produk pembaruan. Untuk melakukan inovasi tersebut perusahaan membutuhkan beberapa aset tambahan seperti pabrik baru misalnya.

Dalam membuat pabrik baru, sebuah perusahaan tentu membutuhkan lahan yang akan digunakan untuk pembangunan pabrik. Kemudian perusahaan juga membutuhkan berbagai macam material pembangunan sebagai bahan pembangunan pabrik baru tersebut. Terkadang, perusahaan juga melakukan kerjasama dengan kontraktor yang akan membangun pabrik barunya. Semua kebutuhan tersebut juga dapat digolongkan sebagai capital expenditure.

4. Proyek yang Muncul Akibat Hukum yang Berlaku

Kejadian seperti ini biasanya terjadi pada perusahaan-perusahaan yang bergerak di bidang pertambangan. Mengingat dalam menjalankan kegiatannya, perusahaan yang bergerak di bidang tambang ini mengambil sesuatu yang dapat merusak alam, kemudian pemerintah mengeluarkan aturan-aturan tertentu sebagai upaya untuk perlindungan alam. Upaya ini tidak akan meningkatkan keuntungan perusahaan, tetapi harus dilakukan karena berkaitan dengan hukum yang berlaku.

Sebagai contoh, sebuah perusahaan tambang yang menghasilkan limbah berbahaya harus membuat tempat pengolahan limbah. Tempat pengolahan limbah ini penting bagi lingkungan dan masyarakat meski tidak berkaitan dengan profit pada perusahaan. Selain itu, perusahaan juga diwajibkan untuk melakukan penghijauan kembali atau pengelolaan terhadap lahan sisa tambang agar bisa menyelamatkan lingkungan di sekitarnya.

Pentingnya Perhitungan Capital Expenditure

Kegiatan pengeluaran modal untuk keperluan penambahan berbagai jenis aset ini sangat penting bagi sebuah bisnis atau perusahaan. Dalam melakukan perhitungan, perusahaan tidak melakukannya sembarangan dan perlu perhitungan yang sangat cermat. Berikut ini adalah beberapa alasan betapa pentingnya perhitungan dalam pengeluaran modal untuk penambahan aset.

1. Efek Jangka Panjang

Dampak pengeluaran modal untuk penambahan berbagai jenis aset ini memiliki efek yang tidak sebentar. Efek yang berkaitan dengan penambahan aset ini bisa berlaku hingga jangka panjang. Misalnya pengeluaran modal untuk memperbarui peralatan produksi yang sudah usang. Peralatan produksi yang baru tentu akan meningkatkan efisiensi produksi, tetapi di sisi lain dapat mengurangi modal perusahaan.

Pengurangan modal tentu akan berdampak pada kas perusahaan yang berubah menjadi sebuah aset benda mati yang dapat memengaruhi banyak hal. Oleh sebab itu, sebelum melakukan pembelian peralatan produksi yang baru, tentu membutuhkan perencanaan yang sangat matang, mengingat akan menambah beban anggaran perusahaan dan tentu saja mengurangi pendapatan untuk sementara.

Baca juga : Apa itu Analisis SWOT dan Bagaimana Penerapannya Bagi Bisnis Anda?

2. Biaya Awal yang Tinggi

Masih berkaitan dengan pembelian peralatan baru yang akan meningkatkan efisiensi produksi. Dalam pembelian peralatan baru tentunya memiliki harga yang mahal sehingga dapat membebani anggaran perusahaan. Biaya modal untuk pembaruan aset ini juga harus dihitung tingkat pembalikan modal atau Return of Investment (ROI) sehingga dapat terlihat berapa nilai barang terhadap tingkat efisiensi produksinya.

3. Depresiasi Nilai

Sama seperti peralatan yang sudah usang, peralatan yang baru tentu akan mengalami depresiasi pada masa depan. Sehingga penting kemudian untuk memperhitungkan dengan tepat waktu pembelian peralatan baru tersebut, meski akan memengaruhi tingkat efisiensi produk. Untuk melakukan perhitungan depresiasi nilai suatu barang perlu dilakukan oleh orang-orang yang ahli di bidangnya.

Menentukan waktu yang tepat dalam melakukan pembelian peralatan baru tersebut juga akan memengaruhi harga dan modal yang harus dikeluarkan. Oleh sebab itu, perhitungan waktu juga sangat penting dalam merencanakan capital expenditure. Dengan perencanaan waktu yang tepat tentu perusahaan juga dapat mendapatkan keuntungan yang tepat dari modal yang dikeluarkannya tersebut.

Baca juga : Pengertian Manajemen, Jenis, dan Perannya Pada Suatu Perusahaan

Catat Seluruh Biaya Pengeluaran pada Bisnis dengan Accurate Online

Melakukan capital expenditure untuk pengembangan bisnis memang memerlukan pembiayaan yang cukup besar. Namun perlu Anda ingat juga manfaat dari melakukan capex ini akan membuat usaha Anda berkembang lebih cepat. Yang terpenting adalah Anda melakukan pencatatan pada setiap biaya yang Anda keluarkan.

Untuk memudahkan Anda dalam pecatatan pengeluaran dan pemasukan bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang akan membuat proses pembukuan bisnis jauh lebih baik, lebih cepat, dan minim kesalahan. Gunakanlah software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur yang lengkap seperti Accurate Online

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap seperti pencatatan penjualan dan pembelian, penggajian, multi mata uang, multi cabang, otomatisasi lebih dari 100 jenis laporan keungan dan masih banyak lagi fitur yang akan membuat pembukuan bisnis Anda jauh lebih baik.

Tidak percaya? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui gambar di bawah ini :

accurate fokus pengembangan