Bagaimana Cara Menghitung Gaji Karyawan? Ini Caranya!

Setiap karyawan yang sudah menjalankan berbagai tanggung jawab dan tugasnya pada perusahaan mempunyai hak untuk memperoleh upah dan gaji. Pemberian benefit tersebut pun sudah diatur secara lengkap di dalam UU Ketenagakerjaan. Lantas, bagaimana cara menghitung gaji karyawan secara tepat?

Setiap perusahaan mempunyai standarnya masing-masing dalam menggaji karyawannya, tentunya hal tersebut berdasarkan industri ataupun kemampuan finansial perusahaan. Bahkan, sebuah pekerjaan pada dua perusahaan yang berbeda nilai upahnya pun bisa berbeda.

Nah, pada kesempatan kali ini kami akan membahas secara lengkap tentang cara menentukan dan cara menghitung gaji karyawan khusus untuk Anda. Untuk itu, baca artikel ini hingga selesai.

Cara Menentukan Gaji Pokok

Berdasarkan UU Ketenagakerjaan No 13 Tahun 2003, nominal gaji pokok yang didapatkan oleh pekerja adalah minimal 75% dari upah pekerja yang di dalamnya terdiri dari gaji pokok serta tunjangan hidup.

Gaji itu sendiri adalah suatu bentuk imbalan yang harus dibayar oleh perusahaan pada karyawan dengan berdasarkan tingkat dan juga jenis pekerjaan. Selain itu, nominal gaji ditentukan dengan berdasarkan kesepakatan yang sebelumnya sudah dibut.

Saat Anda merekrut seorang karyawan untuk bekerja di perusahaan Anda, maka Anda harus menawarkan gaji yang sudah menjadi standar perusahaan.

Terdapat banyak sekali variabel yang mampu menentukan besaran gaji pokok yang didapatkan oleh perusahaan, seperti kualifikasi pekerjaan dan pendidikan, pengalaman kerja, keterampilan, dan juga perusahaan yang mampu membayar gaji karyawan tersebut dalam jangka waktu yang panjang.

Berikut ini adalah penjelasan lengkapnya:

1. Nilai Pekerjaan di Perusahaan

Perusahaan yang satu dengan perusahaan yang lainnya mungkin mempunyai tawaran gaji yang berbeda untuk jenis pekerjaan yang sama. Jika Anda bertindak sebagai HRD atau pelamar kerja, maka ada baiknya untuk melakukan riset untuk posisi pekerjaan yang sedang Anda butuhkan dengan berdasarkan pendidikan ataupun pengalaman yang sama di berbagai website.

Salah satu faktor penentu nominal gaji lainnya adalah faktor geografis ataupun lokasi kerja. Gaji karyawan dengan posisi yang sama di berbagai kota besar seperti Jakarta atau Bandung, pastinya akan berbeda dengan kota kecil seperti Semarang ataupun Malang.

Umumnya, perusahaan yang berasal dari kota besar menawarkan gaji yang lebih besar daripada kota kecil lainnya.

Contohnya, katakanlah Anda sedang mencari seorang android developer. Setelah selesai melakukan riset, ternyata gaji pokok dari seorang android developer rata-rata adalah sebesar 10 juta rupiah.

Namun untuk di Jakarta, profesi android developer bisa jadi gaji pokoknya adalah 12 juta rupiah. Untuk itu, Anda bisa mempertimbangkan gaji pokok senilai 12 juta rupiah bila perusahaan Anda beroperasi di Jakarta.

Baca juga: Surat Peringatan Karyawan (SP): Pengertian, Ketentuan dan Tips Membuatnya

2. Sesuai dengan Skala Upah

Selain melakukan riset, Anda juga harus bisa menyesuaikan upah dengan sistem yang ada di perusahaan Anda. Jika memang nominal gajinya terlalu besar, maka Anda tidak perlu memaksakan hal tersebut.

Gaji pokok yang terlalu besar dari skala upah perusahaan akan memberatkan finansial perusahaan dan juga bisa merusak proporsi dari upah, sehingga bisa terjadi ketimpangan antar setiap karyawan.

Jika nominal gajinya memang terlalu besar, maka Anda bisa mengurangi spesifikasi ataupun kemampuan yang tidak begitu penting di dalam divisi tersebut.

3. Kontribusi untuk Perusahaan

Gaji pokok juga bisa ditentukan dengan besarnya porsi suatu pekerjaan yang berkontribusi pada suatu bisnis. Jika suatu pekerjaan sangat menentukan kinerja perusahaan secara menyeluruh, maka Anda bisa menentukan nilai kompensasi yang harus dibayarkan.

Saat mendapatkan karyawan baru, maka Anda bisa menilai hasil pekerjaan dari karyawan tersebut melalui masa percobaan atau masa probation. Bentuk penilaian tersebut bisa dilihat berdasarkan tugas dan tanggung jawab yang dilakukan oleh karyawan tersebut, atau berdasarkan penilaian lain yang dilakukan perusahaan.

Jika dalam masa percobaan tersebut karyawan mempunyai kinerja yang baik dan mampu meningkatkan produktivitas perusahaan, maka Anda bisa meningkatkan nominal gaji pokok dari karyawan tersebut.

Cara Menghitung Gaji Karyawan

1. Cara Menghitung Gaji Karyawan Tetap Bulanan

Cara menghitung gaji karyawan yang pertama adalah berdasarkan status karyawan tetap. Mereka adalah para pekerja yang ada di dalam perusahaan dan mendapatkan penghasilan dalam jumlah tertentu secara rutin sesuai dengan surat kesepakatan yang terjadi antara pihak perusahaan dan karyawan.

Karyawan tetap harus memiliki kontribusi secara langsung terhadap bentuk pengelolaan perusahaan. Agar lebih memahami cara menghitung gaji karyawan tetap, mari kita simak contoh berikut ini.

Katakanlah Nurul adalah seorang karyawan tetap di perusahaan manufaktur dan setiap bulannya ia mendapatkan gaji sebanyak 6 juta rupiah sesuai kesepakatan. Nurul pun belum menikah dan tidak mempunyai berbagai tanggungan apapun, maka gaji yang nantinya akan didapatkan oleh nurul perbulannya adalah sebagai berikut.

Cara Menghitung Gaji Karyawan

Berdasarkan gambar di atas, biaya jabatan sebanyak 5% adalah upah bulanan sebelum pajak. PTKP sesuai tanggungan, Nurul belum menikah dan belum mempunyai tanggungan, maka PTKP termasuk ke dalam golongan TK/0 sebanyak 54 juta rupiah.

2. Cara Menghitung Gaji Karyawan Tidak Tetap Bulanan

Karyawan tidak tetap adalah mereka yang bekerja sesuai dengan jumlah hari, sehingga gaji yang didapatkan bisa dihitung dengan berdasarkan jumlah hari, minggu, ataupun bulan.

Contohnya, katakanlah Rio merupakan karyawan lepas di suatu perusahaan teknologi yang sudah bekerja selama satu bulan. Upah bulanan yang sudah disepakati oleh keduanya adalah 5 juta rupiah. Rio belum menikah dan juga belum mempunyai tanggungan apapun. Untuk itu, cara menghitung gaji karyawan tersebut adalah sebagai berikut

Cara Menghitung Gaji Karyawan

3. Cara Menghitung Gaji Karyawan Tidak Tetap Harian

Untuk perusahaan yang mempekerjakan karyawannya dalam waktu harian, maka harus memperhatikan peraturan yang berisi penghasilan yang kurang dari Rp 4.500.000 tidak akan dikenakan pajak penghasilan. Berikut ini adalah cara menghitung gaji karyawan tidak tetap harian.

Cara Menghitung Gaji Karyawan

4. Gaji Karyawan Masuk Tengah Bulan

Jika gaji yang didapatkan karyawan dihitung per bulan dan karyawan memperoleh gaji di akhir ataupun awal bulan, lantas bagaimana untuk karyawan yang mulai bekerja di waktu tengah bulan karena pihak perusahaan sedang memerlukan tenaganya secara cepat? Apakah mendapatkan setengah gaji saja?

  • Berdasarkan Hari Kerja

Cara menghitung gaji karyawan yang baru masuk kerja di tengah bulan bisa dihitung dengan berdasarkan jumlah hari kerja. Gaji yang didapatkan oleh karyawan tersebut tidak bulat karena jumlah hari kerjanya tidak berjumlah satu bulan penuh.

Untuk itu, cara menghitung gaji karyawan tersebut bisa menggunakan rumus berikut ini:

Rumus prorate hari kerja= (jumlah hari kerja/jumlah hari kerja sebulan) x gaji satu bulan

  • Berdasarkan Jam Kerja

Cara menghitung gaji karyawan yang masuk di tengah bulan juga bisa dihitung dengan berdasarkan jumlah jam kerjanya. Cara menghitung gaji karyawan tersebut bisa dengan menggunakan rumus berikut:

Upah per jam atau 1/173 x upah satu bulan

Cara ini terbilang lebih kompleks daripada perhitungan jumlah hari kerja. Karena, Anda harus menghitung upah per jam dan dikalikan dengan jumlah jam kerja karyawan tersebut.

Baca juga: Slip Gaji Karyawan: Ini Pengertian, Format, dan Contohnya

Kesimpulan

Nominal gaji yang diterima oleh karyawan dalam suatu divisi pada perusahaan sangat bervariasi. Terdapat beberapa faktor yang mampu menentukan nominal gaji, seperti nilai pekerjaan, skala upah yang berlaku, dan juga kontribusi karyawan ataupun pekerjaan tersebut untuk perkembangan perusahaan.

Besaran gaji yang harus dibayar oleh perusahaan pun tidak boleh asal, karena ada cara menghitung gaji karyawan tersendiri. Perhitungan di dalamnya sudah mencakup PPh (Pajak Penghasilan) dan berbagi potongan lainnya yang sesuai dengan peraturan yang berlaku. Pihak karyawan pun bisa memperoleh pendapatan yang lebih besar lagi melalui komisi, bonus, dan juga tunjangan.

Namun, menghitung gaji secara manual tentunya memerlukan tingkat ketelitian yang lebih dan waktu yang ekstra dalam menghitungnya. Anda tidak boleh salah dalam membayar besaran gaji karyawan, khususnya yang masuk di pertengahan bulan karena jumlahnya yang tidak bulat.

Selain itu, setiap pembayaran tersebut harus Anda catat dengan rapi di dalam laporan arus kas bisnis Anda agar nantinya bisa disajikan secara rapi di dalam laporan keuangan.

Nah, untuk memudahkan Anda dalam melakukan hal tersebut, beralihlah sekarang juga dengan menggunakan software akuntansi dan bisnis dari Accurate Online.

Dengan Accurate Online, Anda akan mendapatkan lebih dari 200 jenis laporan keuangan secara otomatis, cepat, dan akurat. Sehingga, Anda bisa lebih fokus dalam menjalankan bisnis. Selain itu, Accurate online juga sudah dibekali dengan berbagai fitur yang mampu membantu Anda dalam mengelola bisnis.

Silahkan klik banner di bawah ini untuk mencoba Accurate Online selama 30 hari, gratis!accurate1

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

0 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini :( Jadilah yang pertama!

As you found this post useful...

Follow us on social media!

We are sorry that this post was not useful for you!

Let us improve this post!

Tell us how we can improve this post?

anggimo

Seorang wanita lulusan sarjana manajemen bisnis dan akuntansi yang hobi menulis blog tentang manajemen bisnis secara spesifik.