Differentiated Marketing: Pengertian, Panduan, dan Perbedaannya Dengan Proses Marketing Lainnya

Ketika bisnis mengintegrasikan strategi differentiated marketing atau pemasaran terdiferensiasi, mereka dapat menarik lebih dari satu pasar dan menawarkan berbagai produk atau layanan untuk memenuhi setiap kebutuhan pasar mereka.

Dalam artikel ini, kami membahas apa itu differentiated marketing, perbedaannya dengan jenis pemasaran lainnya, dan bagaimana Anda dapat membuat strategi pembeda untuk produk atau layanan Anda.

Apa itu Differentiated Marketing?

Strategi differentiated marketing atai pemasaran terdiferensiasi ditujukan pada dua atau lebih segmen pelanggan atau pasar. Dalam pemasaran terdiferensiasi, bisnis dan merek biasanya menggunakan pendekatan pemasaran terpisah untuk berbagai audiens mereka daripada strategi pemasaran tunggal yang ditujukan untuk satu target pasar.

Misalnya, merek suplemen kesehatan mungkin menerapkan strategi pemasaran terpisah untuk menjangkau manula, wanita hamil, atau anak-anak untuk menyediakan produk vitamin yang berbeda untuk setiap kelompok usia.

Dengan pemasaran yang berbeda, bisnis biasanya menerapkan berbagai strategi untuk masing-masing pasar mereka seperti penawaran produk, titik harga, atau cara distribusi produk.

Keuntungan dari Differentiated Marketing

Ada beberapa keuntungan utama bagi bisnis yang menerapkan pemasaran terdiferensiasi:

Memenuhi berbagai kebutuhan pelanggan

Bisnis yang menggunakan pemasaran terdiferensiasi dapat memenuhi berbagai kebutuhan pelanggan, daripada menarik satu kebutuhan khusus. Misalnya, merek suplemen makanan dapat menarik pelanggan yang membutuhkan suplemen nutrisi khusus seperti Vitamin B-12, selain anak-anak yang mungkin hanya membutuhkan multi-vitamin umum. Kemampuan untuk memenuhi beragam kebutuhan ini membuat pemasaran yang berbeda efektif untuk bisnis.

Memperluas jangkauan pelanggan

Bisnis dapat menjangkau lebih banyak pelanggan dengan membedakan pendekatan mereka untuk menjual produk dan layanan mereka. Misalnya, kedai kopi dapat memperluas basis pelanggannya dari profesional yang sering bepergian hingga mahasiswa saat istirahat di antara kelas.

Ketika bisnis membedakan pendekatan pemasaran mereka dan mendiversifikasi penawaran, mereka dapat menjangkau lebih banyak pelanggan ideal.

Baca juga: Tips Untuk Sukses Melakukan Direct Sales atau Penjualan Langsung

Meningkatkan total pendapatan penjualan

Bisnis dapat meningkatkan aliran pendapatan mereka karena keuntungan menawarkan produk dan layanan mereka ke berbagai pasar. Ketika pendapatan bisnis meningkat, begitu juga profitabilitasnya.

Inilah sebabnya mengapa banyak merek memilih untuk mendiversifikasi metode periklanan mereka dan mengembangkan berbagai penawaran untuk pelanggan mereka.

Memungkinkan bisnis untuk beradaptasi

Differentiated marketing dapat membantu bisnis beradaptasi dengan perubahan dalam industri mereka, dengan permintaan produk dan pasar keseluruhan yang mereka tarik. Dengan lebih dari satu segmen, jenis produk, dan tingkat layanan, bisnis dapat memastikan pendapatan di masa depan bahkan jika satu pasar tidak lagi layak.

Meningkatkan keunggulan kompetitif

Seiring dengan perluasan ceruk pasar, pemasaran terdiferensiasi memberi bisnis keunggulan dibandingkan pesaing yang memasarkan hanya satu atau dua ceruk pasar tertentu. Hal ini dapat mengakibatkan bisnis mengalahkan pesaing mereka karena mereka mampu menyediakan beragam produk atau layanan yang memenuhi berbagai kebutuhan.

Perbedaan Antara Pemasaran yang Terdiferensiasi, Tidak Terdiferensiasi, dan Terkonsentrasi

Pemasaran yang dibedakan berbeda dari pemasaran yang tidak dibedakan dan terkonsentrasi dalam beberapa aspek utama termasuk:

Target pasar

Dalam pemasaran terdiferensiasi, bisnis memiliki dua atau lebih pasar sasaran yang terdefinisi dengan baik. Dalam pemasaran terkonsentrasi, bisnis biasanya hanya menarik satu pasar yang terdefinisi dengan baik. Dalam pemasaran yang tidak terdiferensiasi, merek biasanya mempromosikan produk atau layanan mereka ke khalayak luas tanpa parameter khusus yang menentukan pasar.

Harga produk

Poin harga untuk produk dan layanan biasanya bervariasi di bawah rencana differentiated marketing. Hal ini dapat disebabkan oleh berbagai penawaran produk atau tingkat layanan untuk setiap target pasar.

Dengan pemasaran terkonsentrasi, bisnis biasanya menyediakan satu jenis produk atau layanan dengan harga yang sama. Merek yang menggunakan pendekatan pemasaran yang tidak terdiferensiasi umumnya akan memiliki titik harga tunggal untuk jumlah produk yang terbatas atau rangkaian layanan yang terbatas.

Baca juga: Cara Mendapatkan Lebih Banyak Pelanggan dan Mengembangkan Bisnis Anda

Penawaran produk

Selain kontras dalam penetapan harga produk, produk atau layanan yang ditawarkan bisnis biasanya berbeda di antara jenis pemasaran. Misalnya, bisnis yang menggunakan pemasaran terdiferensiasi akan memiliki lebih banyak pilihan produk atau layanan untuk ditawarkan untuk setiap segmen yang mereka jangkau dan produk atau layanan ini unik untuk setiap kelompok pasar.

Dalam pemasaran terkonsentrasi, bisnis umumnya memiliki satu penawaran produk atau layanan yang ditujukan untuk kelompok pasar tertentu. Bisnis yang menggunakan pemasaran yang tidak terdiferensiasi dapat melakukannya dengan persediaan produk yang terbatas atau jangkauan layanan yang terbatas yang dapat menarik banyak jenis pelanggan daripada kelompok pasar yang ditentukan.

Distribusi

Differentiated marketing bergantung pada beberapa outlet promosi, tergantung pada kebutuhan masing-masing kelompok pasar. Ini mirip dengan pemasaran terkonsentrasi, namun, pemasaran terkonsentrasi menggunakan outlet promosi utama yang digunakan oleh target pasar bisnis.

Dalam pemasaran yang tidak terdiferensiasi, merek biasanya mempromosikan produk mereka melalui berbagai media, yang mungkin tidak spesifik untuk satu segmen pasar.

Cara Membuat Strategi Differentiated Marketing

Langkah-langkah berikut memberikan panduan untuk membuat strategi pemasaran yang berbeda untuk menarik kelompok pelanggan Anda:

1. Persempit target pasar Anda

Untuk membedakan pemasaran Anda, mulailah dengan menentukan setiap target pasar yang ingin Anda jangkau. Identifikasi ciri-ciri utama seperti usia, lokasi, kelompok pendapatan, dan demografi tambahan yang menentukan siapa kelompok pasar Anda.

Misalnya, Anda dapat memisahkan basis pelanggan menjadi tiga segmen berbeda berdasarkan usia. Satu kelompok pemasaran bisa menjadi mahasiswa usia kuliah, kelompok lain mungkin ibu-ibu berusia 30-an dan kelompok terakhir bisa menjadi orang-orang berusia 60-an yang bersiap-siap untuk pensiun.

Semakin Anda dapat mendefinisikan setiap pasar, semakin baik Anda dapat mengembangkan penawaran yang memenuhi kebutuhan unik setiap kelompok.

2. Analisis kebutuhan setiap pasar

Setelah menentukan setiap kelompok pasar Anda, tentukan kebutuhan yang dapat dipenuhi oleh produk atau layanan Anda untuk setiap pasar. Misalnya, Anda dapat membuat survei pelanggan yang menanyakan target pasar Anda tentang produk yang mereka sukai atau layanan yang membantu mereka mencapai sesuatu.

Anda juga dapat menggunakan analitik untuk melacak data yang terkait dengan kebiasaan pembelian pelanggan Anda, yang dapat menawarkan wawasan yang jelas tentang jenis produk dan layanan yang dibeli audiens Anda secara teratur.

Baca juga: 15 Kata-kata Terbaik Untuk Melakukan Penjualan yang Berhasil

3. Sediakan kebutuhan untuk setiap kelompok

Setelah Anda menentukan kebutuhan setiap segmen pemasaran, Anda dapat mengembangkan produk atau layanan Anda untuk menyesuaikan kebutuhan pasar tersebut.

Misalnya, Anda mungkin menemukan bahwa salah satu target pasar Anda sering membeli bahan pembersih organik. Mengetahui hal ini, Anda dapat mengembangkan lebih banyak penawaran yang berasal dari alam atau organik untuk grup ini.

4. Identifikasi outlet promosi

Setelah Anda menentukan audiens Anda dan mengidentifikasi kebutuhan mereka, tentukan outlet promosi mana yang akan digunakan untuk menjangkau grup pasar Anda. Misalnya, jika salah satu grup target Anda menghabiskan sebagian besar waktunya di platform media sosial, Anda dapat mengembangkan materi promosi dan iklan untuk didistribusikan di platform tersebut.

Selain itu, ketika Anda mengidentifikasi outlet promosi yang sering dikunjungi pasar Anda, Anda dapat memiliki gagasan yang lebih baik tentang bagaimana merancang materi pemasaran Anda untuk distribusi.

5. Bagikan materi pemasaran

Kembangkan dan distribusikan iklan Anda di platform yang digunakan audiens target Anda. Misalnya, Anda dapat membuat iklan media sosial, strategi pemasaran konten untuk posting blog atau video dan podcast untuk mendidik pelanggan Anda tentang produk atau layanan Anda.

Contoh Differentiated Marketing

Contoh berikut mengilustrasikan bagaimana bisnis dapat menggunakan pemasaran terdiferensiasi untuk menarik lebih dari satu basis pelanggan:

Asumsikan pemilik restoran menggunakan pemasaran yang berbeda untuk mempromosikan penawaran mereka. Pemilik dapat menentukan dua atau lebih pasar sasaran yang menarik bagi layanan mereka. Dalam hal ini, mereka mendefinisikan pasar sasaran mereka sebagai berikut:

  • Keluarga dan anak-anak
  • Mahasiswa
  • Senior
  • Lajang

Setelah menentukan siapa target pasar mereka, pemilik restoran kemudian dapat mengembangkan serangkaian penawaran yang menarik bagi setiap ceruk pasar:

  • Keluarga dan anak-anak. Restoran ini menawarkan makanan anak-anak, kombo spesial, dan kupon unik yang ditujukan untuk pasar khusus ini.
  • Mahasiswa. Restoran ini menyediakan spesial akhir pekan seharga $5, yang dapat menarik bagi siswa yang hidup dengan anggaran terbatas.
  • Senior. Restoran ini menyediakan penawaran spesial mulai pukul 5 sore. sampai jam 7 malam. untuk pengunjung yang berusia di atas 65 tahun.
  • Lajang. Satu akhir pekan per bulan, restoran menyelenggarakan “malam lajang” di mana pelanggan dapat datang dan makan sendiri atau bersama teman-teman untuk bersosialisasi dengan orang lain dalam adegan kencan.

Karena kelompok pemasaran sangat ditentukan, restoran mampu memenuhi berbagai kebutuhan segmen dengan layanan mereka. Seiring pertumbuhan bisnis, pemilik restoran dapat mengidentifikasi pasar tambahan untuk dijangkau.

Selain itu, untuk tetap mengetahui apa yang diinginkan pelanggan mereka, restoran menggunakan survei yang memberikan wawasan berharga tentang apa yang paling menarik bagi pelanggan mereka.

Baca juga: Strategi Marketing Positioning: Pengertian dan Cara Membuatnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan mengenai differentiated marketing, yang mungkin bisa Anda terapkan dalam bisnis Anda untuk proses pemasaran yang lebih baik dan menguntungkan. Jika proses pemasaran sudah berhasil, langkah selanjutnya adalah melakukan pencatatan semua transaksi yang ada dengan benar dan baik pada sistem pembukuan.

Kesulitan dengan pembukuan manual? Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online untuk proses pembukuan yang lebih praktis. Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 2 banner bawah