Kepemimpinan Afiliatif: Pengertian Lengkap dan Tips Mengembangkannya

Jenis kepemimpinan yang dipilih seorang manajer untuk digunakan akan memengaruhi kesehatan emosional, mental, dan fisik tim mereka. Apakah efek ini positif atau negatif tergantung pada gaya yang mana. Kepemimpinan afiliatif adalah salah satu dari banyak gaya kepemimpinan yang berdampak positif bagi karyawan. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu kepemimpinan afiliatif, mengapa itu bermanfaat dan bagaimana menjadi pemimpin afiliasi yang hebat.

Apa yang Dimaksud dengan Afiliatif?

Afiliasi didefinisikan sebagai perilaku yang cenderung mempromosikan kohesi sosial atau emosional. Dalam bisnis, afiliatif bisa menjadi cara untuk menggambarkan gaya kepemimpinan seseorang yang fokus pada penyelesaian konflik.

Apa itu Kepemimpinan Afiliatif?

Kepemimpinan afiliatif adalah salah satu dari enam gaya kepemimpinan emosional yang dijelaskan oleh Daniel Goleman dan mempromosikan kepositifan, tempat kerja yang harmonis, dan pembangunan tim.

Gaya kepemimpinan ini berfokus pada resolusi konflik dan menciptakan hubungan pribadi antara karyawan dan manajer mereka untuk membangun rasa kebersamaan dan kepercayaan.

Manfaat Kepemimpinan Afiliatif

Berikut adalah beberapa keuntungan utama dari gaya kepemimpinan afiliatif:

Menciptakan tim yang efektif

Gaya pemimpin ini melakukan pekerjaan yang baik dalam membangun tim yang kuat dan erat serta perusahaan kolaboratif. Menciptakan kesatuan di tempat kerja memberi karyawan rasa aman dan inklusivitas, yang membantu mengurangi pergantian karyawan dan meningkatkan produktivitas dan kepuasan kerja.

Meningkatkan moral karyawan

Kepemimpinan afiliatif memotivasi karyawan dengan memberi pekerja lebih banyak kebebasan untuk mengekspresikan pendapat, perasaan, dan ide kreatif mereka. Pekerja merasa dihargai dan vital bagi perusahaan ketika mereka memiliki lebih banyak otonomi, mendorong keinginan mereka untuk berkinerja baik dan berkontribusi lebih banyak pada pekerjaan mereka.

Baca juga: Apa itu Coaching Leadership dan Kapan Menggunakan Gaya Kepemimpinan Ini?

Membangun kepercayaan karyawan

Karyawan biasanya lebih terbuka kepada pemimpin yang mengungkapkan minat pada kesejahteraan mereka, secara alami menciptakan hubungan saling percaya. Transparansi antara manajer dan karyawan sangat penting untuk membangun tim yang saling percaya dan menginspirasi anggota tim untuk berbicara tentang masalah dan ide.

Memberikan bimbingan selama krisis

Pemimpin afiliatif sering digunakan untuk membantu tim atau perusahaan di masa-masa sulit, seperti merger, pengurangan, atau masa transisi lain yang berdampak pada kesejahteraan karyawan. Gaya kepemimpinan ini memungkinkan pekerja untuk memproses apa yang sedang terjadi dan bekerja melalui emosi mereka sambil mempertahankan produksi dan kualitas kerja atau mengembalikannya ke kecepatan normal.

Menyelesaikan konflik dengan lebih efisien

Kepemimpinan afiliatif membantu menghindari konflik sebelum mereka tumbuh lebih besar dengan mengambil tindakan proaktif. Karena gaya ini disesuaikan dengan emosi, seorang pemimpin dapat membaca hubungan anggota tim dan memperhatikan saat ketegangan tinggi, kemudian bekerja dengan cepat untuk menemukan solusi guna menghindari masalah yang lebih besar. Ini membantu memaksimalkan kohesi dan produktivitas tim.

Baca juga: 21 Soft Skill yang Agar Anda Memiliki Kepemimpinan yang Baik

Mengurangi stres di tempat kerja

Karyawan dengan pemimpin yang peduli sering kali mengalami lebih sedikit kelelahan dan kepuasan kerja yang lebih besar. Pemimpin afiliatif bekerja keras untuk meningkatkan kesejahteraan karyawan dengan menggunakan interaksi positif dan menginspirasi orang lain untuk melakukan hal yang sama, yang membantu mengurangi potensi stres yang disebabkan oleh pengalaman kerja negatif.

Karakteristik Kepemimpinan Afiliatif

Gaya kepemimpinan ini dicirikan oleh kualitas-kualitas berikut:

Menciptakan harmoni

Gaya ini berfokus pada resolusi konflik di tempat kerja, memprioritaskan koneksi yang bermakna dan kebutuhan emosional karyawan mereka. Teknik kepemimpinan timbal balik ini membantu mencegah potensi dampak negatif dari kritik negatif dan memelihara budaya kerja yang damai dan berempati.

Mengerti kebutuhan orang lain

Kepemimpinan afiliatif berfokus pada hubungan dengan individu dan membaca emosi mereka untuk memastikan kesejahteraan mereka.

Menawarkan pujian

Salah satu karakteristik utama dari kepemimpinan afiliatif adalah memotivasi karyawan melalui penghargaan. Ini berfokus pada menawarkan pujian dan dorongan untuk mendukung pertumbuhan individu.

Baca juga: Apa itu Kepemimpinan Transaksional? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Memungkinkan fleksibilitas

Kondisi kerja yang fleksibel, seperti hari Jumat yang santai atau hari kerja dari rumah, adalah karakteristik lain dari gaya kepemimpinan ini. Pemimpin afiliatif menggunakan lingkungan kerja yang lebih santai dan nyaman untuk membangun kepercayaan dengan karyawan dan mengurangi stres.

Mendorong kreativitas

Gaya kepemimpinan ini mendorong aliran kreativitas dan pemikiran inovatif, memungkinkan karyawan menggunakan imajinasi mereka untuk menemukan cara baru dalam mencapai tujuan dan memecahkan masalah. Hal ini juga mendorong tim untuk bekerja sama dan berbagi ide dengan lebih bebas.

Membangun ketahanan

Kepemimpinan afiliasi membantu tim dan seluruh organisasi mengatasi peristiwa besar yang berdampak. Ini mendorong fleksibilitas selama periode transisi dan membantu mengurangi potensi tantangan emosional selama perubahan.

Fokus pada hal positif

Secara keseluruhan, kepemimpinan afiliatif berpusat di sekitar interaksi positif, mengadvokasi umpan balik yang produktif dan komunikasi empatik.

Tips untuk Menjadi Pemimpin Afiliatif

Gunakan tip yang disarankan ini untuk menjadi pemimpin afiliasi yang efektif:

Gunakan pendekatan yang seimbang

Menjadi pemimpin afiliatif yang hebat dimulai dengan kemampuan untuk menyeimbangkan metode Anda dalam memberikan umpan balik. Berikan pujian sering ketika karyawan melakukannya dengan baik, tetapi juga pastikan untuk memberi mereka kritik membangun yang memotivasi dan mendorong mereka untuk meningkatkan keterampilan dan kinerja mereka. Mencapai tujuan perusahaan dan memelihara tim Anda adalah tugas yang sulit, jadi Anda harus dapat mendukung tim Anda dan berempati, sambil tetap mengejar misi perusahaan.

Baca juga: Mengetahui Tipe Kepemimpinan dan Cara Mengembangkannya

Latih tim Anda tentang resolusi konflik

Kepemimpinan afiliatif yang efektif dimulai dari Anda tetapi juga membutuhkan upaya tim Anda. Sebagai seorang pemimpin, adalah tugas Anda untuk membantu menyelesaikan konflik. Namun, tim Anda perlu mengambil beberapa tanggung jawab ini juga. Adakan pelatihan resolusi konflik untuk mengajari tim Anda cara menangani konflik di tempat kerja secara efisien sehingga mereka dapat memecahkan masalah internal dan Anda dapat membantu saat dibutuhkan.

Perhatikan masalah internal dan eksternal

Sementara pemimpin afiliatif perlu memperhatikan kebutuhan emosional karyawan dan membangun tim yang kuat, mereka juga harus memperhatikan masalah eksternal yang muncul di luar tim yang dapat mempengaruhi kesejahteraan karyawan. Penting untuk melihat perusahaan secara keseluruhan dan bagaimana Anda dapat membantu tim Anda tumbuh dan berhasil di dalamnya.

Pertahankan pelacakan kinerja

Salah satu kelemahan potensial dari kepemimpinan afiliatif adalah bahwa ia berfokus pada pembangunan tim dan kesejahteraan karyawan di atas kinerja dan produksi kerja. Awasi produktivitas karyawan dengan cermat dan lacak kinerja individu karyawan. Seorang pemimpin, terlepas dari gaya mereka, perlu mengenali potensi masalah di masa depan, memperhatikan area di dalam tim mereka yang perlu ditingkatkan dan memiliki strategi untuk melakukan penyesuaian.

Contoh Kepemimpinan Afiliatif

Dua contoh kepemimpinan afiliatif ini menunjukkan bagaimana hal itu dapat secara efektif membangun kepercayaan dan menciptakan lingkungan kerja yang aman dan positif:

Contoh 1

Setelah setahun mengalami kesulitan, manajer Marissa telah meninggalkan departemen karena beberapa keluhan mengenai gaya kepemimpinannya. Tuan Williams memiliki gaya yang lebih memaksa dan mengatur kecepatan, hanya berfokus pada kinerja dan memenuhi tenggat waktu.

Anggota tim Marissa lainnya sekarang tidak percaya dan mengalami moral yang rendah, terputus dengan misi perusahaan dan kurang fokus. Marissa menerima promosi untuk mengambil alih sebagai manajer baru dan menggunakan empati dan keterampilan interpersonalnya untuk membangun kembali tim sebelum mengambil proyek atau tujuan besar.

Untuk membantu tim kembali ke tempat yang sehat, Marissa mengadakan serangkaian pertemuan di mana dia mengizinkan tim untuk mengungkapkan perasaan mereka tentang gaya kepemimpinan manajer mereka sebelumnya dan kekhawatiran mereka tentang bekerja dengan perusahaan di masa mendatang.

Mengizinkan setiap orang untuk berkomunikasi secara terbuka membantu mereka terhubung melalui pengalaman yang sama, membangun rasa kebersamaan. Anggota tim juga mulai terikat dengan Marissa dan melihatnya sebagai pemimpin yang percaya dan peduli. Setelah beberapa pertemuan, tim merasa lebih santai dan bersemangat tentang awal yang baru.

Baca juga: Riset Pemasaran dan Riset Industri, Mari Kenal lebih Jauh Perbedaannya

Contoh 2

*Martin adalah pengacara berkinerja terbaik yang kehilangan ibunya sepanjang tahun. Bosnya, Andri, sering memeriksanya untuk mendukungnya saat dia berduka. Dia mendorong Martin untuk mengambil cuti tambahan jika dia membutuhkannya dan meyakinkannya bahwa kasusnya akan ditangani saat dia pergi. Martin memilih untuk tetap bekerja dengan dukungan emosional yang berkelanjutan dari Dave.

Pada pesta akhir tahun perusahaan, Andre memuji Martin dalam pidatonya, memberi tahu semua orang betapa berkomitmennya Martin pada pekerjaannya membantu orang lain, terlepas dari pengalaman traumatisnya sendiri.

Dukungan dan pujian Andre menunjukkan bahwa dia menghargai anggota timnya dan peduli dengan kesejahteraan mereka, yang memotivasi karyawan lain untuk terus bekerja keras untuk perusahaan karena mereka tahu bahwa mereka juga dihargai.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai kepemimpinan afiliatif beserta cara mempelajari dan menerapkannya. Gaya kepemimpinan ini memang cocok untuk diadaptasikan pada bisnis apapun dengan sistem yang saling terbuka dan anggota yang bisa mendapatkan dorongan positif dan peningkatan moral.

Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis yang sedang mencari solusi untuk proses pembukuan yang mudah, Anda bisa menggunakan Accurate Online sebagai software akuntansi pilihan Anda.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan proses pembukuan, manajemen aset dan produk, pengelolaan dan perhitungan perpajakan, otomasi 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Tidak percaya? Anda bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan di bawah ini:

accurate 2 banner bawah