Kompetitor Tidak Langsung: Pengertian, Contoh dan Perbedaannya dengan Kompetitor Langsung

Bisnis Anda dan kompetitor tidak langsung menginginkan pelanggan yang sama. Baik Anda maupun pesaing tidak langsung Anda memenuhi kebutuhan pelanggan yang sama tetapi menawarkan produk atau layanan yang berbeda.

Membentuk basis pelanggan yang kuat mengharuskan Anda memahami apa itu pesaing tidak langsung dan bagaimana mengidentifikasi mereka. Pada artikel ini, kami menjelaskan apa itu kompetitor tidak langsung dan membedakan antara pesaing langsung dan tidak langsung.

Apa yang dimaksud dengan kompetitor tidak langsung?

Kompetitor tidak langsung atau indirect competitor bertujuan untuk menyediakan produk atau layanan kepada pelanggan yang sama dengan menggunakan pendekatan mereka sendiri terhadap kebutuhan pelanggan.

Kompetitor atau pesaing tidak langsung menyediakan produk atau layanan berbeda yang bersaing dengan bisnis Anda. Pada akhirnya, Anda dan pesaing tidak langsung memiliki solusi yang saling bertentangan untuk masalah pelanggan yang sama.

Akibatnya, pelanggan dapat memilih produk Anda atau produk pesaing tidak langsung Anda untuk memenuhi suatu kebutuhan.

Contoh kompetitor tidak langsung

Berikut adalah beberapa contoh pesaing tidak langsung untuk membantu Anda mendapatkan ide yang lebih baik tentang apa yang harus dicari:

  • Perusahaan yang menjual notebook dan merek komputer: Kedua perusahaan menyediakan barang-barang untuk mencatat. Komputer sangat berbeda dari notebook, tetapi pesaing tidak langsung ini bersaing untuk pelanggan yang sama, yang sering kali adalah pelajar.
  • Keanggotaan gym dan langganan latihan di rumah: Kedua opsi ini memberi kesempatan kepada kedua pelanggan untuk menjadi bugar. Namun, keanggotaan gym mengharuskan orang tersebut untuk melakukan perjalanan ke fasilitas yang sebenarnya, sementara langganan di rumah memungkinkan orang tersebut untuk berolahraga di rumah.
  • Musik meditasi pada layanan streaming dan aplikasi yoga: Menggunakan musik meditasi dan aplikasi yoga berfungsi sebagai alat kesadaran. Meditasi membutuhkan lebih sedikit gerakan, dan aplikasi yoga mungkin menangani basis pelanggan yang mencari lebih banyak aktivitas.

Baca juga: Rencana Strategis dan Taktis: Pengertian dan Perbedaannya

Perbedaan antara kompetitor langsung dan tidak langsung

Ada beberapa perbedaan antara pesaing langsung dan tidak langsung:

Produk atau layanan

Perbedaan utama antara pesaing langsung atau direct competitor dan tidak langsung adalah pada produk atau layanan yang mereka berikan. Pesaing tidak langsung memberikan solusi kepada pelanggan dengan menggunakan pendekatan yang berbeda.

Akibatnya, pelanggan memilih satu atau yang lain. Pesaing langsung memiliki produk atau layanan yang sama dengan perusahaan Anda. Karena kesamaan ini, perusahaan Anda harus menjelaskan bagaimana produk atau layanan Anda lebih baik. Misalnya, mungkin lebih terjangkau atau berkualitas lebih tinggi.

Pendekatan untuk masalah pelanggan

Pesaing tidak langsung memiliki pendekatan yang kontras, dan pesaing langsung memiliki misi yang sama. Keduanya, bagaimanapun, mengatasi keinginan atau tujuan pelanggan.

Misalnya, jika pelanggan ingin belajar bahasa baru, pesaing langsung menawarkan solusi yang sama: les. Perbedaannya adalah antara bisnis les mana yang dipilih pelanggan.

Sebaliknya, pesaing tidak langsung menawarkan layanan atau produk yang kontradiktif. Dalam contoh yang sama, tutor tatap muka menawarkan pendekatan yang berbeda dari aplikasi seluler.

Harga

Pesaing tidak langsung Anda cenderung memiliki produk atau layanan dengan biaya yang berbeda. Perbedaan harga karena pesaing tidak langsung tidak menawarkan produk yang sama dengan perusahaan Anda.

Akibatnya, harga antara Anda dan pesaing tidak langsung Anda bervariasi. Harga yang lebih rendah lebih menarik bagi konsumen rata-rata, jadi ini adalah sesuatu yang perlu diingat untuk mendapatkan pelanggan.

Harga antara Anda dan pesaing langsung kemungkinan besar kurang bervariasi. Ini karena Anda menawarkan jenis produk atau layanan yang sama kepada pelanggan Anda. Oleh karena itu, kisaran harga biasanya tidak terlalu besar.

Baca juga: 12 Tips Marketing untuk Kampanye Pemasaran yang Efektif

Bagaimana cara mengatasi kompetitor tidak langsung

Mengelola pesaing tidak langsung Anda membantu Anda mempertahankan pelanggan dan mendapatkan pelanggan baru. Saat Anda mengelola pesaing tidak langsung, Anda terlibat dengan pelanggan sambil mencari cara untuk meningkatkan strategi bisnis Anda sendiri

Pertimbangkan cara-cara berikut untuk mengelola indirect competitor dan mempertahankan kesuksesan perusahaan:

1. Tetapkan kompetitor tidak langsung Anda

Cari tahu siapa pesaing Anda saat mendapatkan pelanggan. Pesaing tidak langsung mungkin sedikit lebih sulit untuk ditentukan, tetapi dengan penelitian dan analisis, Anda harus dapat mempelajari lebih lanjut tentang mereka. Tergantung di mana bisnis Anda beroperasi, Anda mungkin perlu meneliti pesaing tidak langsung lokal dan nasional atau internasional.

Misalnya, jika Anda mengoperasikan toko sandwich, pesaing tidak langsung Anda adalah restoran fast-casual lokal lainnya yang menjual berbagai jenis makanan, seperti burger. Anda perlu melakukan riset untuk melihat berapa banyak restoran di daerah Anda yang sesuai dengan kriteria ini.

2. Analisis pesaing tidak langsung Anda

Memahami mengapa pesaing tidak langsung Anda adalah pesaing tidak langsung di tempat pertama adalah langkah penting dalam mengenali cara meningkatkan bisnis Anda sendiri.

Ketika Anda menganalisis pesaing tidak langsung Anda, Anda mengevaluasi produk atau layanan apa yang mereka sediakan dan mengapa. Anda juga harus mencoba untuk belajar sebanyak mungkin tentang produk mereka, seperti poin harga, variasi dan kualitas.

Lihat apakah Anda dapat mengetahui berapa banyak unit yang mereka jual dan berapa banyak pelanggan yang mereka miliki.

Baca juga: 12 Topik Presentasi Bisnis yang Harus Anda Ketahui

3. Bersikaplah persuasif dengan pelanggan Anda

Ketika Anda persuasif, Anda menarik keinginan pelanggan Anda dengan menghadirkan produk atau layanan Anda sebagai sesuatu yang menarik dan layak dibeli. Ini dapat membantu Anda mendapatkan pelanggan yang lebih cenderung membeli dari pesaing tidak langsung daripada bisnis Anda.

Pelajari lebih lanjut tentang audiens yang Anda tuju untuk memastikan Anda mempresentasikan produk Anda dengan cara yang paling persuasif. Bersiaplah untuk menjawab pertanyaan pelanggan dengan banyak informasi.

4. Integrasikan ide pesaing tidak langsung Anda

Karena pelanggan memutuskan di antara kedua bisnis tersebut, pertimbangkan untuk mengintegrasikan produk atau layanan pesaing tidak langsung Anda ke dalam bisnis Anda sendiri.

Pelajari lebih lanjut tentang produk yang dijual pesaing tidak langsung Anda untuk menentukan produk mana yang dapat Anda masukkan ke dalam bisnis Anda sendiri. Pertimbangkan waktu produksi, biaya bahan, dan tenaga kerja saat Anda mempertimbangkan produk.

Misalnya, jika perusahaan Anda menjual aplikasi telepon yang digunakan sebagai stopwatch dan pesaing Anda menjual perencana, pertimbangkan untuk memasukkan fitur agenda ke dalam produk Anda. Akibatnya, produk perusahaan Anda memberikan lebih banyak manfaat kepada pelanggan.

5. Terapkan logika pada kekhawatiran pelanggan Anda

Terapkan logika saat menangani masalah pelanggan tentang mengapa mereka tidak yakin untuk membeli produk atau layanan Anda. Gunakan bukti faktual dan data statistik dalam penalaran Anda. Jelaskan mengapa membeli produk atau layanan Anda bermanfaat bagi pelanggan Anda.

Ketika pelanggan sepenuhnya memahami keuntungan memilih bisnis Anda daripada pesaing tidak langsung Anda, mereka cenderung memilih produk atau layanan perusahaan Anda.

Baca juga: Apa itu Analisis Risiko? Dan Bagaimana Cara Menganalisis Risiko Proyek?

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai kompetitor tidak langsung atau indirect competitor, perbedaannya dengan kompetitor langsung, dan cara agar bisnis Anda lebih unggul dari pesaing Anda.

Jika bisnis Anda memiliki kompetitor baik langsung atau tidak langsung, maka ini menandakan bahwa pasar yang targetkan memiliki potensi yang baik, dan ini bagus untuk Anda. Selanjutnya adalah menentukan strategi pemasaran, manajemen pelanggan, dan proses pengelolaan keuangan yang baik agar bisnis Anda bisa terus berkembang.

Untuk memastikan pengelolaan keuangan Anda baik dan benar, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online untuk proses pencatatan, pembukuan, administrasi, pengelolaan perpajakan, dan pembuatan faktur yang lebih mudah dan praktis.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia. Anda juga bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate-200 ribu per bulan

ibnu

Lulusan S1 Ekonomi dan Keuangan yang menyukai dunia penulisan serta senang membagikan berbagai ilmunya tentang ekonomi, keuangan, investasi, dan perpajakan di Indonesia