Margin Of Error: Pengertian, Cara Hitung dan Contohnya

Margin of error merupakan komponen penting dalam penelitian, statistik, dan sains. Data ini dapat membantu menunjukkan ketidakpastian statistik tertentu dan memungkinkan perusahaan dan organisasi untuk membuat keputusan yang lebih baik terkait temuan mereka.

Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu margin of error, mengapa penting untuk menghitungnya dan memberikan contoh cara menghitung margin of error.

Apa itu Margin Of Error?

Margin of error atau margin kesalahan menunjukkan perkiraan persentase, atau “perkiraan interval”, yang mengelilingi tebakan yang terkait dengan nilai sebenarnya dari populasi. Misalnya, interval kepercayaan 90% yang memiliki margin kesalahan 5% memberi tahu Anda bahwa temuan Anda akan berada dalam 5% dari nilai populasi nyata 90% dari waktu.

Margin of error dapat memungkinkan perusahaan atau organisasi untuk merasa percaya diri dalam temuan mereka dalam persentase tertentu dari waktu. Margin of error juga dapat membantu mengidentifikasi seberapa akurat sampel dari populasi tertentu. Margin of error paling sering digunakan untuk menginterpretasikan data yang dikumpulkan melalui survei.

Margin of error seringkali sangat tergantung pada ukuran populasi yang disurvei. Dengan populasi yang lebih besar, ukuran sampel yang lebih kecil dalam kaitannya dengan populasi akan diperlukan untuk mendapatkan margin kesalahan yang rendah.

Di sisi lain, ukuran populasi yang lebih kecil akan membutuhkan ukuran sampel yang lebih besar dalam kaitannya dengan populasi untuk mencapai margin kesalahan yang rendah. Semakin rendah margin of error, semakin akurat ide yang Anda miliki mengenai apa yang sedang disurvei.

Komponen penting dari margin kesalahan adalah tingkat kepercayaan. Tingkat kepercayaan mengacu pada seberapa akurat perkiraan populasi. Misalnya, jika Anda mensurvei populasi 50 kali dan memilih sampel acak untuk dinilai setiap kali, tingkat kepercayaan 97% akan menunjukkan bahwa 97% dari waktu rata-rata sampel akan berada dalam margin kesalahan.

Baca juga: Employee Engagement Adalah Hal yang Harus Dijaga Oleh Perusahaan, Ini Caranya!

Mengapa Penting untuk Menghitung Margin of Error?

Margin of error penting karena memperhitungkan ketidakpastian yang muncul saat mensurvei suatu populasi. Karena setiap orang dalam suatu populasi biasanya tidak dapat disurvei, margin of error membantu menjelaskan temuan yang tidak lengkap yang mewakili suatu populasi secara keseluruhan.

Misalnya, jika Anda mengirimkan survei email ke semua pelanggan Anda dan hanya 65% yang menjawab, Anda akan menggunakan margin kesalahan untuk memperhitungkan sisa 35% dari basis pelanggan Anda.

Menghitung margin of error memungkinkan Anda untuk menyimpulkan statistik sebenarnya dari seluruh populasi dengan tingkat kepastian. Dengan memasukkan margin kesalahan ke dalam perhitungan Anda, Anda dapat menyimpulkan hasil yang mendekati angka sebenarnya yang akan ditemukan jika seluruh populasi berpartisipasi dalam survei.

Baca juga: Marginal Product: Pengertian, Cara Menghitung, dan Contohnya

Cara Menghitung Margin Of Error

Margin of error dapat dihitung dengan menggunakan dua rumus yang berbeda. Bagaimana Anda menghitung margin kesalahan tergantung pada apakah Anda menggunakan statistik dari sampel atau parameter dari suatu populasi. Berikut ini adalah rumus yang digunakan untuk menghitung margin of error:

  • Standar deviasi dari populasi dikalikan dengan nilai kritis = margin of error
  • Kesalahan standar sampel dikalikan dengan nilai kritis = margin of error

Dalam formula ini, nilai kritis akan menjadi skor-t dari skor-z dari survei. T-score adalah bentuk standar dari skor individu dan digunakan ketika ukuran sampel kurang dari 30 dan standar deviasi tidak diketahui. Z-score digunakan ketika ukuran sampel lebih dari 30 dan standar deviasi populasi diketahui.

Standar deviasi populasi mengacu pada penyebaran distribusi data. Standar deviasi dapat ditemukan dengan menentukan akar kuadrat dari varians hasil. Semakin kecil standar deviasi, semakin dekat skor dengan skor rata-rata. Misalnya, jika semua orang mendapat nilai yang sama dalam sebuah survei, standar deviasinya akan menjadi nol dan hasilnya akan sangat tinggi.

Kesalahan standar sampel biasanya merupakan perkiraan simpangan baku suatu populasi. Istilah ini mengukur akurasi di mana distribusi sampel menggambarkan populasi dengan menggunakan standar deviasinya. Kesalahan standar digunakan untuk menggambarkan standar deviasi dari beberapa statistik sampel.

Baca juga: Proses Penjualan: Pengertian, Manfaat, dan Tahapannya dalam Bisnis

Contoh Penggunaan Margin Of Error

Berikut adalah contoh perusahaan yang menghitung kesalahan untuk survei pelanggan:

Sebuah perusahaan penerbitan ingin melakukan survei terhadap pelanggannya untuk melihat apakah mereka lebih suka membaca eBook atau buku fisik. Perusahaan ini memiliki sekitar satu juta pelanggan dalam database-nya. Karena perusahaan tidak dapat secara realistis mensurvei semua satu juta individu, mereka mengumpulkan sampel acak dari 3.000 pelanggan yang mewakili basis pelanggan penuh.

Setelah survei selesai, data menunjukkan bahwa 2.000 dari 3.000 pelanggan lebih menyukai buku fisik (2000/3000 = 0,67 atau 67%). Dengan menggunakan tingkat kepercayaan 95%, kita dapat menentukan bahwa margin kesalahan adalah 2%. Ini berarti bahwa apa pun antara 65% dan 69% dapat dianggap akurat sehubungan dengan berapa banyak pelanggan yang lebih memilih buku fisik dari seluruh basis data pelanggan.

Perusahaan kemudian dapat berasumsi bahwa jika mereka terus mensurvei sisa populasi basis pelanggan mereka, mereka akan menemukan bahwa 65% hingga 69% individu lebih suka membaca buku fisik daripada e-book.

Baca juga: Pengertian Manajemen Keuangan, Fungsi, Contohnya dalam Bisnis

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai margin of error cara menghitung dan juga contoh penerapannya dalam sebuah bisnis. Ingin meminimalisir margin of error dalam pembukuan dan pencatatan keuangan bisnis Anda? Gunakanlah software akuntansi yang mudah digunakan dan sesuai dengan ke keubutuhan bisnis Anda seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dipercaya oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesa. Dengan menggunakan Accurate Online Anda bisa dengan mudah melakukan dan memantau pembukuan, urusan perpajakan bisnis, manajemen stok dan aset, hingga membuat dan memeriksa lebih dari 200 jenis laporan keuangan, kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 3 banner bawah