Mengenal Cara Kerja Marketing Online dan Tradisional untuk Keberhasilan Bisnis

oleh | Nov 30, 2023

source envato.

Mengenal Cara Kerja Marketing Online dan Tradisional untuk Keberhasilan Bisnis

Di jaman yang terus berkembang seperti saat ini, pemasaran menjadi salah satu pilar utama keberhasilan suatu bisnis. Pemahaman mendalam tentang cara kerja marketing bukan sekadar suatu keharusan, melainkan suatu kunci strategis untuk meraih kesuksesan dan pertumbuhan yang berkelanjutan.

Bagaimana suatu produk atau jasa dapat mencapai target pasar dengan efektif? Jawabannya terletak pada keterampilan dan strategi pemasaran yang terukur.

Sebagai suatu upaya untuk mencapai kesuksesan dalam dunia bisnis, pemahaman akan cara kerja marketing menjadi landasan yang tak tergantikan. Proses ini tidak hanya mencakup aspek promosi dan penjualan, melainkan juga melibatkan riset pasar, analisis kompetitor, dan pengembangan strategi yang sesuai dengan perubahan dinamika konsumen.

Artikel ini akan membahas secara detail tentang cara kerja marketing online dan tradisional demi meraih keunggulan kompetitif. Melalui pemahaman yang mendalam ini, diharapkan pembaca dapat menggali potensi penuh bisnis mereka dan mengoptimalkan setiap langkah dalam rangkaian pemasaran.

Mengenal Jenis-jenis Marketing

Mengenal Jenis-jenis Marketing

Pengguna cara kerja marketing. source envato

Dalam dunia bisnis, marketing memiliki berbagai jenis atau pendekatan yang dapat digunakan untuk mencapai tujuan tertentu. Setiap jenis marketing memiliki karakteristiknya sendiri dan dapat menjadi pilihan yang tepat tergantung pada sasaran dan kebutuhan perusahaan.

Pada umumnya, terdapat dua jenis marketing yang banyak dikenal masyarakat, yaitu marketing online dan tradisional. Berikut ini adalah penjelasannya:

1. Marketing Online

Berdasarkan laman Wikipedia, marketing online adalah bentuk pemasaran yang dilakukan melalui media digital atau internet. Di dalamnya mencakup sejumlah strategi dan taktik yang dirancang untuk meningkatkan visibilitas bisnis, menarik perhatian audiens online, dan mendorong tindakan yang diinginkan, seperti pembelian produk atau layanan.

Marketing online memiliki beberapa keunggulan, termasuk kemampuan untuk mencapai audiens yang lebih luas, mengukur kinerja dengan akurat, dan menyasar pasar secara lebih spesifik

Marketing online memberikan fleksibilitas yang tinggi dan memungkinkan bisnis untuk mencapai audiens yang lebih luas secara global. Dengan memanfaatkan berbagai platform dan strategi pemasaran online, perusahaan dapat membangun kehadiran online yang kuat dan bersaing secara efektif dalam pasar digital yang terus berkembang.

2. Marketing Tradsional

Laman resmi Indeed menjelaskan bahwa marketing tradisional adalah bentuk pemasaran yang dilakukan melalui saluran konvensional atau non-digital. Metode ini melibatkan penggunaan media cetak, siaran, acara, dan bentuk-bentuk promosi lainnya yang telah ada sebelum perkembangan internet dan teknologi digital.

Marketing tradisional masih relevan dan digunakan oleh banyak perusahaan meskipun era digital, dan sering kali digabungkan dengan strategi online untuk mencapai tujuan pemasaran yang komprehensif. Marketing tradisional memiliki kelebihan dalam mencapai audiens lokal dan menyentuh langsung konsumen melalui media yang sudah dikenal.

Meskipun ada pergeseran menuju marketing online, banyak perusahaan tetap memanfaatkan strategi tradisional untuk mencapai tujuan bisnis mereka. Dalam beberapa kasus, integrasi antara marketing tradisional dan online dapat menghasilkan strategi pemasaran yang lebih kuat.

Baca juga: Pengertian Marketing 5.0 dan Cara Menerapkannya

Cara Kerja Marketing Online

Cara Kerja Marketing Online

Pengguna cara kerja marketing online. source envato

Cara kerja marketing online melibatkan serangkaian strategi dan taktik yang dirancang untuk meningkatkan visibilitas bisnis, menarik perhatian audiens, dan mendorong tindakan yang diinginkan, seperti pembelian atau langganan.

Berikut adalah beberapa cara kerja marketing online:

1. Menetapkan Tujuan

Sebelum memulai kampanye marketing online, tentukanlah tujuan yang jelas. Apakah Anda ingin meningkatkan penjualan, kesadaran merek, atau interaksi sosial? Tujuan yang jelas akan membantu membimbing strategi Anda.

2. Mengidentifikasi Target Audiens

Kenali dan pahami siapa target audiens Anda, termasuk karakteristik demografis, preferensi, dan perilaku online. Semakin baik Anda memahami audiens Anda, semakin efektif kampanye Anda.

3. Membuat Situs Web yang Responsif

Pastikan situs web Anda mudah dinavigasi, berisi konten yang relevan, dan responsif terhadap perangkat mobile. Pengalaman pengguna yang baik adalah kunci untuk menjaga pengunjung dan mendorong konversi.

4. Memasarkan Konten

Buat dan distribusikanlah konten yang bermanfaat dan relevan. Konten tersebut dapat berupa artikel blog, video, infografis, atau podcast. Pemasaran konten akan membantu meningkatkan otoritas brand dan menarik perhatian calon pelanggan.

5. Search Enging Marketing (SEO)

Lakukanlah Search Enginge Marketing (SEO) untuk meningkatkan peringkat situs web Anda di hasil pencarian. Cara ini dilakukan dengan memilih kata kunci yang relevan, mengoptimalkan konten, dan memastikan struktur situs yang ramah bagi mesin pencari.

6. Social Media Marketing

Manfaatkan platform media sosial untuk berinteraksi dengan audiens. Lakukanlah unggahan posting secara reguler, berbagi konten, dan berpartisipasilah dalam percakapan online membantu membangun hubungan dengan pelanggan.

7. Email Marketing

Kirimkanlah email marketing kepada pelanggan potensial dan yang sudah ada. Sesuaikanlah pesan dengan tahapan perjalanan pelanggan dan berikan tawaran atau informasi eksklusif.

8. Influencer Marketing

Lakukanlah kerjasama dengan influencer di industri Anda. Mereka dapat membantu menyebarkan pesan Anda kepada audiens mereka yang sudah mapan.

9. Analisis dan Pengukuran Performa

Gunakanlah alat analisis web dan media sosial untuk melacak kinerja kampanye Anda. Evaluasi metrik seperti jumlah pengunjung, tingkat konversi, dan keterlibatan sosial.

10 Pengoptimalan yang Berkelanjutan

Berdasarkan data yang diperoleh, lakukanlah pengoptimalan berkelanjutan pada kampanye Anda. Sesuaikan lahstrategi berdasarkan hasil yang diperoleh untuk mencapai kinerja yang lebih baik.

Cara kerja marketing online adalah proses dinamis yang memerlukan adaptasi terus-menerus terhadap perubahan tren pasar dan perilaku konsumen. Dengan merancang strategi yang holistik dan terintegrasi, bisnis dapat memaksimalkan dampaknya dalam lingkungan digital.

Baca juga: Pengertian Marketing 3.0 dan Strategi Menerapkannya

Cara Kerja Marketing Tradisional

Cara Kerja Marketing Tradisional

Pengguna cara kerja marketing tradisional. source envato

Cara kerja marketing tradisional melibatkan penggunaan metode pemasaran yang tidak melibatkan platform atau saluran digital. Contohnya seperti strategi promosi yang telah ada sebelum era internet dan teknologi digital. Berikut adalah beberapa cara kerja marketing tradisional:

1. Iklan Cetak

Menggunakan media cetak seperti surat kabar, majalah, brosur, dan pamflet untuk menyebarkan informasi tentang produk atau layanan. Iklan cetak seringkali ditempatkan di lokasi strategis untuk mencapai target audiens.

2. Iklan Televisi dan Radio

Pemasangan iklan pada saluran televisi dan radio. Iklan ini dapat berupa iklan jangka panjang atau iklan sesaat yang menargetkan pemirsa tertentu.

3. Pemasaran Langsung

Penggunaan saluran langsung seperti surat langsung, panggilan telepon, atau kunjungan langsung ke konsumen potensial. Pemasaran langsung bertujuan untuk berinteraksi secara langsung dengan pelanggan dan menghasilkan respons langsung.

4. Pameran Dagang dan Event

Berpartisipasi dalam pameran dagang atau mengadakan acara khusus untuk memamerkan produk atau layanan. Ini memberikan kesempatan untuk berinteraksi langsung dengan pelanggan, membangun hubungan, dan meningkatkan kesadaran merek.

5. Sponsorship (Penyponsoran)

Menjadi sponsor acara atau tim olahraga untuk mendapatkan visibilitas merek. Penyponsoran dapat mencakup iklan di stadion, logo merek pada seragam tim, atau dukungan finansial untuk acara tertentu.

6. Iklan Luar Ruang (Outdoor Advertising)

Menggunakan media iklan luar ruang seperti papan reklame, poster, atau spanduk di lokasi strategis untuk menarik perhatian orang yang berlalu-lalang.

7. Mouth-to-Mouth Marketing

Cara ini dilakukan dengan mendorong promosi dari mulut ke mulut melalui rekomendasi dari pelanggan yang puas. Kepercayaan dan rekomendasi dari teman atau keluarga seringkali memiliki dampak positif yang signifikan.

8. Kemasan Produk

Desain kemasan produk dengan menarik dan informatif untuk menarik perhatian pelanggan di toko. Kemasan yang baik dapat membedakan produk dari kompetitor.

9. Acara Komunitas

Berpartisipasi atau mengadakan acara di komunitas lokal untuk membangun hubungan dan meningkatkan brand awareness di tingkat lokal.

10. Pemasaran Telemarketing

Menggunakan panggilan telepon untuk mempromosikan produk atau layanan kepada pelanggan potensial. Meskipun metode ini seringkali kontroversial, telemarketing masih digunakan dalam beberapa industri.

Cara kerja marketing tradisional memerlukan perencanaan strategis dan implementasi kreatif untuk menarik perhatian konsumen tanpa melibatkan platform online.

Pilihan metode pemasaran tergantung pada karakteristik produk, target audiens, dan anggaran yang tersedia. Meskipun marketing tradisional masih relevan, banyak perusahaan saat ini mengintegrasikan strategi online dan offline untuk mencapai hasil yang optimal.

Baca juga: 10 Strategi Pemasaran, Pengertian, Fungsi, Contoh dan Elemen dalam Pemasaran

Penutup

Dalam keseluruhan, cara kerja marketing melibatkan serangkaian strategi dan taktik yang bertujuan untuk meningkatkan visibilitas merek, menarik perhatian audiens, dan mendorong tindakan yang diinginkan, baik itu pembelian, interaksi, atau awareness.

Dengan menggabungkan banyak elemen di dalam strategi pemasaran, perusahaan dapat mencapai tujuan bisnisnya, membangun hubungan yang kuat dengan pelanggan, dan tetap relevan di pasar yang terus berubah.

Keberhasilan cara kerja marketing bergantung pada pemahaman mendalam terhadap target audiens, adaptasi terhadap tren pasar, dan penggunaan kombinasi metode pemasaran yang paling efektif untuk mencapai tujuan bisnis yang ditetapkan.

Selain itu, keberhasilan marketing juga dipengaruhi dengan ketersediaan anggaran marketing yang tepat. Untuk itu, diperlukan pengelolaan dan pencatatan anggaran yang baik agar kegiatan marketing bisa berjalan sukses.

Nah, bila Anda kesulitan dalam mengelola dan mencatat anggaran, Anda bisa menggunakan software akuntansi dan bisnis dari Accurate Online.

Aplikasi berbasis cloud ini akan membantu Anda dalam membuat dan mengelola anggaran yang diperlukan oleh seluruh divisi bisnis Anda, termasuk anggaran marketing. Setiap anggaran yang keluar pun akan tercatat secara otomatis dan Anda bisa mendapatkan lebih dari 200 jenis laporan keuangan secara akurat.

Jadi, dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa menjalankan bisnis lebih mudah dan bisa lebih fokus dalam mengelola serta mengembangkan bisnis.

Tunggu apa lagi? Coba dan gunakan Accurate Online sekarang juga dengan klik tautan gambar di bawah ini, Gratis!

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

14 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini 🙁 Jadilah yang pertama!

Cinthya

Artikel Terkait