10 Jenis Anggaran yang Biasanya Ada dalam Bisnis

Anggaran bisnis kecil Anda adalah alat penting bagi perusahaan Anda. Ini memandu kebiasaan belanja Anda sepanjang tahun, membantu Anda menghindari pengeluaran berlebihan, dan membantu Anda membuat keputusan keuangan yang penting. Namun, ada berbagai jenis anggaran dalam bisnis dan tidak memiliki nilai yang sama untuk setiap anggaran.

Setiap jenis anggaran bisnis akan berbeda nilai dan peruntukannya. Lalu, ada sejumlah jenis anggaran bisnis yang perlu diperhatikan secara maksimal.

10 Jenis Anggaran Bisnis

Setiap bisnis memiliki anggaran uniknya sendiri yang harus mereka buat dan patuhi. Dan, beberapa bisnis mungkin memiliki sekumpulan anggaran bisnis yang berbeda untuk dipantau. Lantas, apa saja jenis anggaran dalam bisnis? Berikut adalah 10 jenis anggaran bisnis yang harus Anda ketahui:

1. Anggaran operasional

Anggaran operasi atau anggaran operasional terdiri dari semua pengeluaran dan pendapatan yang diharapkan bisnis Anda akan digunakan untuk operasinya. Anggaran operasional Anda menguraikan dana yang dibutuhkan perusahaan Anda untuk beroperasi secara efisien.

Umumnya, anggaran operasi membagi hal-hal seperti biaya tetap dan variabel, pendapatan, dan biaya lainnya. Seperti semua jenis anggaran dalam bisnis, anggaran operasional dapat bervariasi tergantung pada bisnis dan operasinya.

Biasanya, anggaran operasional Anda adalah kombinasi dari beberapa anggaran lainnya, termasuk:

  • Penjualan
  • Produksi
  • Material langsung
  • Tenaga kerja langsung
  • Overhead
  • Beban umum dan administrasi

2. Anggaran arus kas

Salah satu komponen terbesar dari penganggaran bisnis adalah mengelola dan memperkirakan arus kas. Arus kas, atau cashflow memberi Anda prediksi uang yang masuk atau keluar dari bisnis selama periode waktu tertentu (misalnya setahun).

Anggaran arus kas Anda dapat membantu Anda membuat keputusan keuangan yang penting, mendeteksi masalah, dan mencegah pengeluaran berlebihan.

Tujuan dari anggaran kas Anda adalah untuk memastikan ada cukup uang yang masuk untuk menutupi uang yang keluar. Jika Anda tidak memiliki cukup uang untuk mengimbangi pengeluaran, Anda dapat berakhir di wilayah arus kas negatif dan berarti bisnis Anda mengalami kerugian.

3. Anggaran keuangan

Untuk memahami berapa banyak uang yang Anda butuhkan untuk mencapai kebutuhan jangka pendek dan jangka panjang, buat draf anggaran keuangan. Faktor anggaran keuangan dalam aset, kewajiban, dan ekuitas (alias komponen neraca Anda).

Anggaran keuangan bisnis Anda dapat memberikan gambaran keseluruhan tentang kesehatan dan stabilitas perusahaan Anda. Jenis anggaran ini dapat sangat membantu jika Anda mencari pendanaan atau mempertimbangkan untuk melakukan IPO.

Baca juga: Cost of Capital Adalah: Pengertian, Konsep, Manfaat dan Cara Menghitungnya

4. Anggaran penjualan

Jenis anggaran lain yang mungkin ingin Anda pertimbangkan untuk ditetapkan adalah anggaran penjualan. Anggaran penjualan memproyeksikan pendapatan dan pengeluaran penjualan Anda dan seberapa banyak Anda akan menjual dalam periode waktu tertentu.

Membuat anggaran penjualan memungkinkan Anda merencanakan dan membuat penyesuaian pada pengeluaran Anda. Untuk membuat anggaran penjualan, Anda perlu:

  • Buat daftar penawaran bisnis Anda
  • Buat daftar harga setiap penawaran
  • Tinjau angka penjualan tahun lalu (atau periode) untuk membuat proyeksi

Memiliki anggaran penjualan yang akurat memastikan Anda memiliki banyak bahan dan inventaris untuk memenuhi permintaan pelanggan. Dan, anggaran penjualan Anda membantu meletakkan dasar untuk penjualan.

jenis anggaran bisnis 2

5. Anggaran produksi

Anggaran produksi Anda memberi tahu Anda berapa banyak dari setiap produk yang diproduksi untuk memenuhi kebutuhan penjualan dan persyaratan inventaris. Jenis anggaran bisnis ini membantu menentukan aspek operasi seperti:

  • Tenaga kerja langsung
  • Material langsung
  • Overhead

Untuk mengumpulkan anggaran produksi, Anda memerlukan jumlah unit yang diharapkan untuk dijual (berdasarkan data periode terakhir), tingkat yang diperlukan dari inventaris akhir, dan jumlah unit di inventaris awal Anda (jika berlaku).

Anggaran produksi Anda membantu menentukan biaya produksi, dan pada gilirannya, membantu menentukan harga produk.

Perhatikan baik-baik anggaran produksi Anda. Jika penjualan dan permintaan meningkat atau menurun, sesuaikan anggaran produksi Anda.

Baca juga: Mengapa Anda Harus Mencatat Pengeluaran Bisnis Anda Setiap Hari?

6. Anggaran tenaga kerja

Jika Anda memiliki karyawan atau berencana mempekerjakan karyawan, pertimbangkan untuk membuat anggaran tenaga kerja. Gunakan anggaran tenaga kerja untuk menentukan berapa banyak karyawan yang Anda butuhkan untuk mencapai tingkat produksi tertentu. Anggaran tenaga kerja Anda juga membantu Anda merencanakan biaya penggajian.

Selain membantu Anda merencanakan kepegawaian, anggaran tenaga kerja dapat membantu Anda dalam mengalokasikan biaya untuk pekerja musiman.

7. Anggaran modal

Anggaran modal dapat membantu Anda merencanakan pembelian aset besar, seperti:

  • Mesin
  • Properti
  • Kendaraan

Anggaran modal bisnis menjabarkan biaya aset, periode pengembalian yang diharapkan, dan potensi laba atas investasi aset. Anggaran modal Anda dapat memberi tahu Anda apakah pembelian itu akan menjadi investasi yang baik atau tidak.

8. Anggaran statis

Beberapa bisnis dengan penjualan dan pengeluaran yang dapat diprediksi dapat membuat anggaran statis. Anggaran statis tidak berubah sepanjang tahun. Anda dapat menggunakan anggaran statis untuk melihat perbedaan dan mengevaluasi kinerja penjualan.

Anggaran statis tidak dipengaruhi oleh volume penjualan atau perubahan lain dalam bisnis. Beberapa jenis pengeluaran dalam anggaran statis mungkin termasuk:

  • Software
  • Biaya kontraktor
  • Biaya berlangganan
  • Sewa gudang
  • Keperluan
  • Biaya suplai

Sertakan biaya yang tidak berubah (atau tetap) selama periode dalam anggaran statis Anda.

Sebaliknya, jika Anda memiliki pengeluaran yang terus berubah, gunakan anggaran yang fleksibel. Anggaran fleksibel berfluktuasi dengan perubahan dalam penjualan dan produksi.

Baca juga: Risiko Likuiditas: Pahami Pentingnya, Penyebab dan Tindakan Pencegahannya

9. Anggaran overhead

Anggaran overhead mencakup biaya overhead tetap dan variabel untuk periode tertentu.

Biaya variabel bervariasi berdasarkan aktivitas penjualan Anda (mis., Komisi) berbeda dengan biaya tetap. Biaya tetap nilainya akan tetap sama, apa pun yang terjadi dengan penjualan Anda. Biaya tetap adalah biaya yang harus Anda bayarkan untuk menjalankan bisnis Anda (misalnya, sewa).

Uraikan semua biaya overhead variabel dan tetap Anda dalam anggaran overhead Anda.

10. Anggaran induk atau master budget

Anggaran induk adalah kombinasi dari semua anggaran individual bisnis Anda. Anggaran induk memberi Anda gambaran keuangan lengkap tentang perusahaan Anda. Dan, ini dapat menunjukkan kepada Anda di mana pendapatan dan pengeluaran tertentu cocok secara keseluruhan dalam bisnis.

Anggaran induk lebih umum untuk bisnis yang lebih besar. Namun, bisnis kecil juga dapat menggunakan anggaran induk untuk membagi keuangan mereka berdasarkan kategori atau departemen.

Gunakan anggaran utama Anda untuk merencanakan apa yang perlu Anda lakukan untuk mencapai tujuan bisnis dan keuangan. Anggaran master Anda mungkin terdiri dari sejumlah anggaran yang berbeda, termasuk:

  • Penjualan
  • Produksi
  • Arus kas
  • Operasional

Baca juga: Apa itu Current Asset? Definisi dan Perbedaannya dengan Non-Current Asset

Mempersiapkan Semua Jenis Anggaran Bisnis

Anggaran bisnis Anda bertindak sebagai peta jalan untuk keuangan perusahaan Anda. Untuk memastikan anggaran Anda menjaga keuangan Anda tetap pada jalurnya, ikuti langkah-langkah berikut saat membuat anggaran untuk bisnis Anda:

  • Tambahkan penghasilan
  • Buat daftar biaya variabel
  • Tentukan biaya variabel
  • Perhitungkan biaya tambahan dan tidak terduga
  • Analisis arus kas Anda
  • Buat garis besar anggaran Anda
  • Sesuaikan bila perlu

Setelah Anda menetapkan jenis anggaran bisnis apa pun yang diinginkan hati Anda, pantau kembali anggaran tersebut dari waktu ke waktu untuk memastikan bahwa anggaran tersebut up to date dan akurat.

Apakah Anda kesulitan dalam membuat anggaran bisnis? Anda bisa menggunakan software akuntansi online Accuate Online membantu Anda mencatat transaksi dengan mudah dan membuat rencana anggaran untuk setiap pos pengeluaran pada usaha Anda dengan fitur anggaran yang ada di Accurate Online.

Selain fitur tersebut, Anda juga bisa mendapatkan fitur lainnya seperti pembuatan faktur otomatis, manajemen aset dan persediaan, multi gudang dan cabang, rekonsiliasi transaksi otomatatis, pengelolaan dan pelaporan perpajakan, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Tertatrik membuat anggaran bisnis lebih mudah dengan Accurate Online? Anda bisa mencoba Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 3 banner bawah