Apa itu Current Asset? Definisi dan Perbedaannya dengan Non-Current Asset

Aset adalah salah satu hal yang sangat penting di dalam sebuah perusahaan. Aset akan mencerminkan posisi daripada modal, bahkan harta kekayaan pada suatu perusahaan. Nah, aset perusahaan sendiri terdiri dari berbagai macam jenis, salah satunya adalah current asset atau aktiva lancar.

Current asset adalah suatu istilah untuk beberapa aset yang bisa dicairkan menjadi uang dalam kurun waktu yang singkat atau dalam kurun waktu satu tahun.

Current asset ini mencakup beberapa aset, seperti kas, saham, surat berharga, bisnis kredit, investasi, pinjaman, dan aset likuid lainnya yang bisa dicairkan dalam kurun waktu yang singkat. Current asset  ini juga sering disebut sebagai current account.

Jadi, current asset adalah aset yang lebih bersifat jangka pendek yang mana bisa diubah menjadi uang tunai dalam kurun waktu yang singkat. Patokan jangka pendek dalam hal ini adalah dalam kurun waktu satu tahun.

Sedangkan untuk aset yang termasuk ke dalam jangka waktu yang panjang mencakup tanah, peralatan, hak cipta, fasilitas, dan berbagai aset lainnya yang tidak termasuk ke dalam jenis current account.

Current account sangatlah penting untuk perusahaan karena bisa digunakan untuk membiayai kegiatan bisnis sehari-hari dan juga bisa membayar operasional yang saat itu memang sedang berlangsung.

Karena current account ini adalah seluruh aset perusahaan yang bisa dicairkan dalam kurun waktu yang singkat, maka current account juga biasa disebut sebagai aset likuid perusahaan.

Komponen Current Asset

Perhitungan current account adalah menjumlahkan berbagai komponen yang mencakup current account itu sendiri. Untuk rumus perhitungannya bisa menggunakan rumus berikut ini:

Current asset = C + CE + I + AR + MS + PE + OLA

Dimana C adalah uang tunai, CE adalah setara kas, I adalah inventaris, AR adalah Piutang dagang, MS adalah surat berharga, PE adalah biaya dibayar dimuka, dan OLA adalah aset likuid lainnya.

Berdasarkan rumus tersebut, maka bisa kita ketahui bahwa komponen dari current account itu sendiri ada 7, yakni uang tunai inventaris, setara kas, surat berharga, piutang dagang, biaya yang dibayar dimuka, dan juga aset likuid lainnya.

Berikut ini adalah penjelasan dari ketujuh komponen current account tersebut.

1. Uang Tunai

Uang tunai adalah komponen  yang pertama kali harus terdaftar di dalam neraca. Uang tunai juga adalah suatu komponen yang biasa digunakan untuk membiayai berbagai pembayaran kecil perusahaan, seperti biaya persediaan makan perusahaan.

Selain itu, uang tunai juga adalah komponen yang biasa digunakan untuk mengganti uang karyawan yang sebelumnya digunakan untuk kebutuhan perusahaan dalam skala yang kecil. Beberapa jenis uang yang termasuk dalam aset uang tunai adalah mata uang domestik ataupun asing, rekening giro, dan juga uang tunai lainnya.

Baca juga: Biaya Provisi Adalah: Pengertian, Karakteristik, Dan Cara Menghitungnya

2. Inventaris

Inventaris dalam hal ini lebih merujuk pada persediaan perusahaan yang memang belum terjual. Inventaris tersebut mencakup barang mentah, barang setengah jadi, ataupun barang jadi yang diproduksi oleh perusahaan tersebut.

Kenapa? Karena, barang dagan bisnis biasanya akan sering dijual dalam kurun waktu satu tahun. Komponen ini wajib diperhatikan lebih serius karena pengolahannya yang memerlukan banyak sumber daya.

Hal tersebut dikarenakan bila inventaris terlalu banyak, maka inventaris akan menjadi lebih usang dan juga kadaluarsa, sehingga nilai di dalamnya sudah tidak ada lagi. Namun, jika inventaris terlalu sedikit, maka penjualannya pun tidak akan bisa sebanyak yang sebelumnya sudah direncanakan oleh perusahaan.

3. Piutang Dagang

Piutang dagan adalah hutang dari perusahaan kepada pihak pelanggan. Hal tersebut bisa dalam bentuk pembelian produk yang belum dibayar secara lunas oleh pihak pelanggan.

Syarat agar piutang bisa menjadi current account adalah bahwa pelunasan utang tersebut akan dilakukan dalam kurun waktu satu tahun. Bila lewat dari kurun waktu tersebut, maka piutang tidak bisa dimasukkan ke current account. perusahaan.

4. Biaya Dibayar di Muka

Pembayaran yang dibayar di muka adalah jenis pembayaran yang dilakukan oleh pihak perusahaan pada pihak tertentu yang mana produk barang atau jasa tersebut akan diterima oleh pihak perusahaan dalam waktu yang akan datang nanti.

Walaupun komponen inti tidak bisa dikonversi menjadi uang tunai, namun pada dasarnya komponen ini mampu membebaskan modal perusahaan untuk keperluan operasional perusahaan. Jenis biaya ini bisa mencakup biaya asuransi dan juga biaya kontraktor.

5. Kas 

Kas perusahaan termasuk dalam current account karena memang memiliki wujud berupa uang tunai, baik itu yang tersimpan di dalam perusahaan ataupun yang ada di bank.

6. Investasi Jangka Pendek 

Investasi jangka pendek pun termasuk ke dalam current accountkarena biasanya akan lebih mudah untuk dicairkan dalam bentuk uang tunai, selain itu jangka waktunya pun cenderung pendek.

Contoh Perhitungan

Laporan current asset dari PT ABC di tahun 2019 adalah dengan total uang tunai sebanyak US$ 6,76 miliar, total piutang dagang mereka adalah sebanyak US$ 5,61 miliar, inventaris mereka adalah US$ 43,78 miliar, dan current asset  lainnya mencapai US$ 3,51. Maka, berapakan jumlah total current asset yang dimiliki oleh PT ABC?

Jawaban:

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, rumus perhitungannya  adalah Current asset = C + CE + I + AR + MS + PE + OLA. Maka, cara menghitungnya adalah sebagai berikut:

Current asset =  6,76 miliar + 0 + 43,78 miliar + 5,61 miliar + 0 + 0 + 3,51 miliar

Current asset = 59,66 miliar

Jadi, current asset yang dikantongi oleh PT ABC di tahun 2018 adalah sebanyak US$ 59,66 miliar.

Fungsi Current Asset 

Current asset mempunyai berbagai macam fungsi untuk perusahaan, terutama untuk membiayai berbagai keperluan kecil perusahaan dan juga kegiatan sehari-hari perusahaan. Seperti tagihan air bulanan, tagihan listrik bulanan, biaya internet, dll.

Nah, dalam istilah current account ada juga istilah lain yang sangat erat kaitannya dengan current account. Istilah tersebut adalah non-current asset.

Sama seperti namanya, non-current asset  adalah lawan kata dari current asset. Bila current account adalah aset yang dalam kurun waktu singkat bisa dikonversi menjadi uang, maka non-current asset adalah aset perusahaan jangka panjang yang tidak bisa dikonversi ke dalam mata uang dalam periode jangka waktu pendek.

Selain itu, biasanya non-current asset juga dibeli oleh perusahaan dan tidak memiliki niatan untuk menjualnya kembali. Umumnya juga, jenis aset ini tidak mudah untuk dicairkan dalam bentuk uang tunai dan tidak bisa digunakan sebagai metode pembayaran.

Contoh dari non-current asset ini adalah tanah, real estate, merek dagang, hak paten, hak cipta, dan alat-alat perusahaan. Alat-alat perusahaan yang dimaksud mencakup mesin printer, mesin fotokopi, mesin faks, dll. Non-current asset ini pun memiliki nama lain, yakni fixed asset.

Lantas, Apa Beda Current Asset dan Non-Current Asset ?

Pertanyaan seperti ini menjadi salah satu pertanyaan yang dilontarkan kepada para akuntan, yakni terkait perbedaan current asset dan non-current asset . Kita akan memahami perbedaan antar keduanya saat kita sudah memahami dengan pasti apa yang disebut dengan current account .

Singkatnya, seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, aset perusahaan yang termasuk ke dalam current account adalah yang memiliki wujud uang tunai atau mudah untuk dicairkan. Meskipun bentuknya belum berbentuk uang dalam secara langsung, hal tersebut akan mudah dicairkan dalam bentuk uang dalam kurun waktu maksimal 1 tahun.

Nah, contoh dari current account ini bisa kita lihat pada poin sebelumnya, yang mana kita bisa simpulkan bahwa current asset dan non-current asset  memiliki perbedaan pada jangka waktu, tujuan, dan juga manfaatnya.

Non-current asset memiliki jangka waktu yang lebih lama dan juga tidak bisa digunakan sebagai alat pembayaran. Selain itu, non-current asset juga diperuntukkan untuk mampu memberikan manfaat langsung untuk perusahaan, khususnya dalam proses produksi,

Baca juga: Net Present Value adalah: Pengertian, Rumus, dan Bedanya dengan Future Value

Penutup

Demikianlah penjelasan dari kami tentang pengertian current asset. Pemahaman akan hal ini sangatlah diperlukan, terlebih lagi untuk seorang yang ingin terjun di dalam dunia bisnis atau berwirausaha. Dengan memahami seluruh hal yang berkaitan dengan current account, maka secara tidak langsung Anda sudah memiliki bekal sedikit dalam mengelola dana keuangan perusahaan.

Nah, agar lebih memudahkan Anda dalam mengelola dana perusahaan, Anda bisa menggunakan software akuntansi dari Accurate Online.

Aplikasi juga akan membantu Anda untuk melakukan berbagai kegiatan akuntansi lainnya yang rumit dan sulit. Kenapa? karena tampilan dashboard di dalamnya sangatlah sederhana, sehingga akan mudah digunakan oleh orang awam sekalipun.

Selain itu, fitur di dalamnya pun cukup lengkap, sehingga akan memudahkan Anda dalam menjalankan bisnis online maupun offline.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan fitur menarik dari Accurate Online secara gratis selama 30 hari dengan klik tautan gambar di bawah ini:

https://accurate.id/lp/marketing-form/