Analisis DuPont: Pengertian, Komponen, Rumus, dan Contoh

Investor, penasihat keuangan, dan manajer keuangan perusahaan sering menggunakan model analisis pengembalian ekuitas DuPont untuk mengumpulkan wawasan berharga tentang struktur modal perusahaan dan faktor-faktor yang berkontribusi terhadap pengembalian atas rincian ekuitas.  Memahami komponen analisis DuPont dapat membantu Anda mempersiapkan karir di bidang akuntansi atau keuangan.

Dalam artikel ini, kita membahas apa itu model analisis DuPont, rumus persamaan DuPont dan setiap komponennya, dengan contoh analisis untuk membantu Anda memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang model DuPont.

Apa itu Analisis DuPont?

Analisis DuPont adalah persamaan keuangan multi-langkah yang memberikan wawasan tentang kinerja fundamental bisnis. Model DuPont memberikan analisis menyeluruh tentang metrik utama yang memengaruhi laba atas ekuitas atau return on equity (ROE) perusahaan. Istilah lain untuk analisis DuPont adalah “model DuPont”. Nama-nama ini berasal dari DuPont Corporation, perusahaan yang menciptakan model tersebut pada tahun 1920.

Rumus dan Domponen Analisis DuPont

Rumus analisis DuPont adalah perluasan dari rumus ROE sederhana. Rumus yang diperluas ini mempertimbangkan tiga faktor terpisah yang mendorong laba atas ekuitas: Margin laba bersih, total perputaran aset, dan pengganda ekuitas.

Berdasarkan komponen-komponen ini, model DuPont menyimpulkan bahwa perusahaan dapat meningkatkan laba atas ekuitasnya dengan mempertahankan margin laba yang tinggi, meningkatkan perputaran aset, dan memanfaatkan asetnya secara lebih efektif. Persamaan analisis DuPont adalah:

Analisis DuPont = margin laba bersih x perputaran aset x pengganda ekuitas

Masing-masing faktor ini mewakili hasil formula terpisah. Saat Anda mengganti faktor dalam persamaan analisis DuPont dengan rumus yang membentuk setiap komponen, persamaan analisis DuPont akan terlihat seperti ini:

Analisis DuPont = (laba bersih / pendapatan) x (penjualan / rata-rata total aset) x (rata-rata total aset / rata-rata ekuitas pemegang saham)

Berikut adalah informasi lebih lanjut tentang setiap komponen rumus analisis DuPont:

Margin keuntungan bersih

Margin laba bersih adalah rasio yang mewakili persentase keuntungan yang tersisa dari bisnis untuk setiap dolar pendapatan setelah dikurangi pengeluarannya. Anda dapat menghitung margin laba bersih dengan membagi laba bersih perusahaan dengan total pendapatannya. Jika ditulis sebagai persamaan, rumus untuk menghitung margin laba bersih adalah:

Margin laba bersih = laba bersih / pendapatan

Margin laba bersih adalah ukuran profitabilitas umum. Ketika margin laba bersih bisnis meningkat, pengembalian ekuitasnya juga meningkat. Konsep utama margin laba bersih adalah bahwa bisnis dapat meningkatkan margin keuntungannya dengan mengurangi biayanya, menaikkan harganya, atau kombinasi keduanya.

Baca juga: Apa itu Revenue dalam Akuntansi? Berikut Pengertian dan Jenisnya

Total perputaran aset

Perputaran aset total adalah rasio yang menunjukkan seberapa efisien bisnis dalam menggunakan asetnya untuk melakukan penjualan dan menghasilkan pendapatan. Untuk menghitung perputaran total aset, bagi pendapatan perusahaan dengan aset rata-ratanya. Persamaan yang digunakan untuk merepresentasikan rumus total perputaran aset adalah:

Total perputaran aset = pendapatan / rata-rata aset

Saat rasio perputaran aset total bisnis meningkat, pengembalian ekuitasnya juga meningkat. Biasanya, rasio perputaran aset total perusahaan berbanding terbalik dengan margin laba bersihnya. Ini berarti semakin tinggi margin laba bersih perusahaan, semakin rendah tingkat perputaran asetnya dan sebaliknya.

Hal ini memungkinkan investor dan pembuat keputusan keuangan untuk secara akurat membandingkan perusahaan yang menggunakan model bisnis bervolume rendah dengan laba tinggi dengan perusahaan serupa yang menggunakan model bisnis bervolume tinggi dengan laba rendah.

Mereka kemudian dapat menggunakan perbandingan mereka untuk menentukan perusahaan mana yang lebih baik dalam mendorong pengembalian ekuitas bagi pemegang sahamnya.

Baca juga: Pendapatan Penjualan: Pengertian dan Contohnya dalam Laporan Laba Rugi

Pengganda ekuitas

Pengganda ekuitas mengukur leverage keuangan perusahaan dan mewakili bagian dari rasio pengembalian atas ekuitas perusahaan yang dihasilkan dari utang. Anda dapat menemukan pengganda ekuitas perusahaan dengan membagi rata-rata total asetnya dengan rata-rata ekuitas pemegang sahamnya. Rumus untuk menghitung pengganda ekuitas adalah:

Pengganda ekuitas = aset rata-rata / ekuitas rata-rata

Ketika pengganda ekuitas perusahaan meningkat, rasio pengembalian atas ekuitasnya juga meningkat. Idealnya, sebuah bisnis menggunakan hutang yang cukup untuk membiayai operasi dan pertumbuhannya tanpa memiliki hutang berlebih, yang membuat pengganda ekuitasnya tetap rendah.

Terkadang sebuah bisnis mencoba untuk meningkatkan rasio pengembalian atas ekuitas dengan mengambil kelebihan hutang. Dengan memasukkan pengganda ekuitas dalam formulanya, model analisis DuPont memberi investor ukuran yang akurat dari leverage keuangan perusahaan untuk digunakan ketika membuat keputusan investasi.

Perbedaan Rumus Analisis DuPont dan Rumus ROE Sederhana

Rumus analisis DuPont lebih komprehensif daripada pengembalian sederhana pada formula ekuitas karena memberikan wawasan tentang penanda kinerja individu yang mendorong ROE perusahaan.

Sementara rumus ROE sederhana memberi tahu Anda apa rasio ROE perusahaan, rumus analisis DuPont memberi tahu Anda seberapa besar dampak setiap komponen individu terhadap rasio ROE perusahaan.

Hal ini memungkinkan para pembuat keputusan keuangan untuk mengidentifikasi kekuatan dan bidang peluang perusahaan dan memutuskan di mana harus melakukan penyesuaian untuk meningkatkan ROE bisnis. Investor juga dapat menggunakan model DuPont untuk membantu mereka membuat keputusan investasi yang lebih baik berdasarkan perbandingan rinci kekuatan dan bidang peluang untuk rasio ROE perusahaan serupa.

Karena rata-rata untuk masing-masing komponen ini bervariasi menurut industri, penting untuk membandingkan perusahaan hanya dengan pesaingnya dalam industri yang sama bila memungkinkan.

Baca juga: Menggunakan Run Rate untuk Perkiraan Keuangan yang Akurat

Contoh analisis DuPont

Gunakan contoh ini untuk membantu Anda memahami analisis DuPont dengan lebih baik:

Seorang investor tertarik pada dua perusahaan serupa dalam industri yang sama. Investor ingin menggunakan metode analisis DuPont untuk membandingkan kekuatan dan bidang peluang masing-masing perusahaan dan membantu mereka memutuskan perusahaan mana yang merupakan pilihan investasi yang lebih baik. Mereka mulai dengan mengumpulkan informasi keuangan berikut tentang masing-masing perusahaan:

Perusahaan 1 Perusahaan 2
Laba bersih 2.000.000 2.500.000
Pendapatan 8.000.000 20.000.000
Aset rata-rata 5.000.000 8.000.000
Ekuitas rata-rata 2.000.000 1.000.000

Selanjutnya, investor menggunakan perhitungan berikut untuk menemukan angka yang mereka butuhkan untuk setiap komponen rumus analisis DuPont:

Contoh margin laba bersih

Investor menggunakan laba bersih dan pendapatan masing-masing perusahaan untuk menghitung margin laba bersih mereka:

  • * Margin laba bersih Perusahaan pertama = 2.000.000 / 8.000.000 = 0,25
  • * Margin laba bersih perusahaan kedua = 2.500.000 / 20.000.000 = 0,125

Contoh perputaran aset total

Investor menggunakan pendapatan dan aset rata-rata masing-masing perusahaan untuk menghitung total omset aset mereka:

  • * Total omset aset perusahaan pertama = 8.000.000 /  5.000.000 = 1,6
  • * Total omset aset perusahaan kedua =  20.000 .000 /  8.000.000 = 2,5

Contoh pengganda ekuitas

Investor menggunakan aset rata-rata masing-masing perusahaan dan ekuitas rata-rata untuk menghitung pengganda ekuitas mereka:

  • * Pengganda ekuitas perusahaan pertama = 5.000.000 /  2.000.000 = 2,5
  • * Pengganda ekuitas perusahaan kedua = 8.000.000 / 1.000.000 = 8

Contoh ROE analisis DuPont

Akhirnya, investor menggunakan angka dari masing-masing perhitungan mereka sebelumnya untuk menghitung laba atas ekuitas masing-masing perusahaan menggunakan rumus analisis DuPont:

  • * Analisis ROE DuPont perusahaan pertama = 0,25 x 1,6 x 2,5 = 1
  • *Analisis ROE DuPont perusahaan kedua = 0,125 x 2,5 x 8 = 2,5

Menggunakan model analisis DuPont memungkinkan investor untuk melihat bahwa meskipun perusahaan dua memiliki rasio laba atas ekuitas yang lebih tinggi daripada perusahaan satu, sebagian besar hasil ROE perusahaan dua dari pengganda ekuitasnya.

Investor juga dapat melihat bahwa sebagian besar rasio ROE perusahaan seseorang dihasilkan dari margin laba bersih 25%. Karena informasi ini, investor berinvestasi dengan perusahaan satu.

Baca juga: Apa itu ROI? Berikut Pengertian Lengkap dan Cara Menghitungnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai analisis DuPont yang bisa Anda aplikasikan dalam menghitung keuntungan dari pengembalian ekuitas Anda atau jika Anda ingin melakukan investasi pada perusahaan tertentu.

Analisis keuangan adalah hal penting dalam sebuah bisnis, hal ini untuk memastikan bahwa bisnis yang Anda bangun berjalan dengan baik dan mendapatkan keuntungan yang Anda harapkan. Sebelum melakukan analisis keuangan, pastikan Anda memiliki data keuangan yang baik sehingga memudahkan Anda dalam mengambil kesimpulan dalam bisnis Anda.

Kesulitan mengelola data keuangan secara manual? Anda bisa menggunakan software akuntansi untuk proses pencatatan dan pelaporan data keuangan yang mudah dan praktis.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dipercaya lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia. Jadi apalagi yang masih Anda ragukan? Anda bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate berhenti membuang waktu