Analisis Sensitivitas: Pengertian, Manfaat dan Contohnya

Para ahli menggunakan analisis sensitivitas untuk menentukan bagaimana nilai yang berbeda dalam satu set variabel independen akan mempengaruhi variabel dependen tertentu.

Ekonom dan analis keuangan menggunakan analisis sensitivitas untuk memprediksi harga saham perusahaan atau untuk melihat pengaruh suku bunga. Dalam artikel ini, kami membahas apa itu analisis sensitivitas dan apa manfaatnya, membandingkannya dengan analisis skenario dan memberi Anda contoh bagaimana Anda dapat menggunakannya.

Apa itu analisis sensitivitas?

Analisis sensitivitas, juga disebut sebagai what-if anaysis, adalah alat matematika yang digunakan dalam pemodelan ilmiah dan keuangan untuk mempelajari bagaimana ketidakpastian dalam suatu model memengaruhi ketidakpastian keseluruhan model itu.

Ini adalah cara untuk menentukan nilai yang berbeda untuk variabel independen yang dapat dilakukan untuk mempengaruhi variabel dependen tertentu, dengan serangkaian asumsi tertentu.

Anda dapat menggunakan analisis sensitivitas ketika ada batasan yang bergantung pada variabel input dan ketika Anda ingin menjawab pertanyaan seperti:

  • Apakah hasil penelitian akan berubah jika kita menggunakan asumsi lain?
  • Seberapa yakin kita dengan asumsi ini?

Anda dapat menggunakan analisis sensitivitas untuk mempelajari bagaimana perubahan tertentu akan mempengaruhi Anda. Misalnya, jika Anda ingin mengetahui apakah perubahan tingkat bunga akan mempengaruhi harga obligasi jika tingkat bunga meningkat sebesar 2%. Anda dapat mengubahnya menjadi pernyataan “bagaimana jika”:

“Apa yang terjadi dengan biaya obligasi jika tingkat bunga naik 2%?”

Baca juga: Ingin Membuat Laporan Harga Pokok Penjualan? Ini Caranya!

Metode untuk menerapkan analisis sensitivitas

Berikut adalah dua metode yang digunakan untuk analisis sensitivitas:

Metode langsung

Dalam metode langsung, Anda akan mengganti angka yang berbeda menjadi asumsi dalam model. Misalnya, asumsi pertumbuhan pendapatan Anda adalah 20% dari tahun ke tahun, maka rumus pendapatannya adalah:

(Pendapatan tahun lalu) x (1 + 20%)

Dengan menggunakan metode langsung, kami mengganti angka yang berbeda untuk menggantikan tingkat pertumbuhan untuk melihat jumlah pendapatan yang dihasilkan.

Metode tidak langsung

Dalam metode tidak langsung, Anda akan memasukkan perubahan persen ke dalam rumus alih-alih mengubah nilai asumsi secara langsung. Misalnya, jika asumsi pertumbuhan pendapatan Anda adalah 20% dari tahun ke tahun dan kita tahu bahwa rumus pendapatan adalah:

(Pendapatan tahun lalu) x (1 + 20%)

Alih-alih mengubah 20% ke angka lain, kami mengubah rumus menjadi:

(Pendapatan tahun lalu) x (1 + (20% + X)), di mana X adalah nilai di area analisis sensitivitas model.

Baca juga: Pendapatan Berulang: Pengertian Lengkap dan Contohnya

Perbedaan analisis sensitivitas dan analisis skenario

Analisis sensitivitas dapat memprediksi hasil dari suatu peristiwa yang diberikan rentang variabel tertentu, dan seorang analis dapat menggunakan informasi ini untuk memahami bagaimana perubahan dalam satu variabel mempengaruhi variabel atau hasil lainnya. Analisis sensitivitas dapat mengisolasi variabel tertentu dan menunjukkan kisaran hasil.

Namun, analisis skenario menentukan apa yang akan terjadi selama situasi tertentu, seperti perubahan peraturan industri atau kehancuran pasar saham. Seorang analis dapat menggunakan informasi khusus untuk skenario tertentu untuk mengubah variabel dalam model, memberikan pemahaman tentang hasil untuk situasi kehidupan nyata tertentu.

Manfaat analisis sensitivitas

Ada beberapa manfaat menggunakan analisis sensitivitas. Penting untuk diingat bahwa analisis sensitivitas menggunakan serangkaian hasil berdasarkan asumsi dan variabel yang kemudian, berdasarkan data historis.

Karena itu, what-if anaysis adalah model dengan ruang untuk kesalahan dan mungkin tidak sepenuhnya akurat, tetapi merupakan alat yang berharga dan banyak digunakan.

Manfaat utama menggunakan what-if anaysis adalah:

  • Pengambilan keputusan yang lebih baik: Analisis sensitivitas memberi pembuat keputusan berbagai hasil untuk membantu mereka membuat keputusan bisnis yang lebih baik.
  • Prediksi yang lebih andal: Ini memberikan studi mendalam tentang variabel yang membuat prediksi dan model lebih andal.
  • Menyoroti area untuk perbaikan: Analisis sensitivitas membantu pengambil keputusan mengidentifikasi di mana harus melakukan perbaikan di masa depan.
  • Memberikan tingkat kredibilitas yang lebih tinggi: Analisis sensitivitas menambahkan kredibilitas pada model keuangan dengan mengujinya di berbagai kemungkinan.

Baca juga: Budget Management: Pengertian, Manfaat, Strategi, dan Tips Mengelolanya

Kegunaan what-if anaysis

Ada beberapa kegunaan untuk what-if anaysis di banyak karir dan industri. Berbagai situasi memerlukan penggunaan analisis sensitivitas untuk meramalkan, memprediksi, mengidentifikasi area perbaikan atau membuat penyesuaian. Berikut adalah beberapa aplikasi umum dari analisis sensitivitas:

  • Memahami bagaimana variabel input berhubungan dengan variabel output
  • Membuat hipotesis untuk menguji skenario tertentu
  • Membuat rekomendasi
  • Mengkomunikasikan data dan hasil
  • Mengidentifikasi titik impas, nilai kritis, dan perubahan strategi yang optimal
  • Pengujian kelayakan untuk solusi ideal
  • Memperkirakan kebutuhan untuk variabel output dan input
  • Mengukur parameter
  • Membuat asumsi untuk memungkinkan pengambilan keputusan
  • Menilai jumlah risiko untuk skenario atau strategi
  • Mengidentifikasi variabel sensitif
  • Mengembangkan rekomendasi

Contoh analisis sensitivitas

Berikut adalah dua contoh hipotetis ketika what-if anaysis dapat digunakan:

Contoh 1

Peter menjual ransel di kios di mal. Dia tahu kesibukan kembali ke sekolah akan dimulai pada bulan Agustus, dan dia ingin menentukan apakah peningkatan lalu lintas pelanggan di mal akan meningkatkan pendapatan penjualannya dan, jika ya, berapa banyak.

Harga rata-rata tas ransel yang dijual Peter adalah 40.000. Bulan lalu, selama kesibukan kembali ke sekolah, dia menjual 250 tas ransel, menghasilkan penjualan 10.000.000. Setelah menggunakan program perangkat lunak spreadsheet, Peter menemukan bahwa ketika lalu lintas pelanggan di mal meningkat sebesar 20%, ada peningkatan 14% dalam penjualannya.

Sekarang Peter mengetahui informasi ini, dia dapat menggunakannya untuk memprediksi berapa banyak pendapatan penjualannya akan meningkat atau menurun. Jika lalu lintas pelanggan meningkat menjadi 40%, penjualannya harus meningkat sebesar 28%. Jika lalu lintas pelanggan turun 10%, maka penjualannya harus turun 7%.

Contoh 2

Jane adalah manajer penjualan dan ingin lebih memahami bagaimana peningkatan pembeli pada hari libur mempengaruhi total penjualan untuk departemennya. Menggunakan data dari penjualan liburan tahun lalu, Jane mengetahui bahwa total penjualan hari libur merupakan fungsi dari volume transaksi dan harga. Dia menentukan bahwa ketika pembeli liburan meningkat 10%, maka penjualan meningkat 5%.

Jane dapat membangun model keuangan dan menggunakan laporan what-if anaysis menggunakan informasi ini. Berdasarkan hal ini, Jane sekarang memahami bahwa jika peningkatan pembeli liburan adalah 50%, total penjualan harus meningkat sebesar 25%.

Baca juga: Penjualan Bersih dan Penjualan Kotor: Pengertian dan Perbedaannya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai analisis sensitivitas yang bisa Anda ketahui untuk memahami kemungkinan yang mungkin Anda dapatkan di masa depan berdasarkan data di masa lalu.

Dengan mengetahui analisi ini, Anda bisa menciptakan strategi untuk memaksimalkan proses penjualan dan meningkatkan keuntungan bisnis. Pastikan juga Anda mencatat seluruh transaksi yang terjadi dalam bisnis dengan menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur yang sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia. Dengan menggunakan Accurate Online Anda bisa melakukan proses pencatatan pembukuan, manajemen aset dan inventori, mengelola banyak gudang, mengelola dan melaporakan pajak langsung dari aplikasi, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 2 banner bawah

 

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

3 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini :( Jadilah yang pertama!