Apa itu Akuntansi Persediaan? Berikut Pengertian dan Cara Kerjanya

Bisnis perlu mempertahankan inventori mereka untuk memiliki persediaan barang yang tersedia yang memenuhi permintaan pelanggan mereka. Dengan menggunakan akuntansi persediaan, mereka dapat melacak barang-barang ini dan memastikan mereka memiliki stok yang cukup untuk produksi dan penjualan yang efisien. Barang-barang ini termasuk di antara aset bisnis, dan bisnis mencatat aset-aset ini dalam sistem akuntansi.

Pada artikel ini, kami mendefinisikan akuntansi persediaan, mengapa itu penting, kelebihannya, serta apa yang harus dimasukkan dalam akuntansi persediaan.

Apa itu Akuntansi Persediaan?

Akuntansi persediaan adalah penilaian barang persediaan yang belum dijual oleh bisnis kepada pelanggannya.

Inventori bisnis dapat mencakup barang, bahan baku, dan produk lain yang dibeli, diproduksi, dan disimpan oleh bisnis untuk dijual kepada pelanggannya. Barang-barang dalam persediaan adalah bagian dari aset bisnis.

Dalam laporan neracanya, sebuah bisnis memasukkan persediaannya sebagai aset lancarnya pada harga yang dibelinya. Setelah menjual inventaris, bisnis akan menghapus entri biayanya dari akun inventaris dan membuat entri di akun harga pokok penjualan dan pendapatan produk.

Kemampuan menghasilkan keuntungan dari bisnis terkait erat dengan persediaannya. Oleh karena itu, perlu untuk memantau dan menjaganya agar tetap seimbang. Jika ada terlalu banyak persediaan, itu bisa mempengaruhi arus kas bisnis. Bisnis juga dapat dikenakan biaya tambahan karena biaya penyimpanan dan asuransi penyimpanan.

Jika inventaris tidak disimpan di tempat bisnis, mungkin ada biaya transportasi yang terlibat juga. Selanjutnya, jika barang menjadi usang, mengalami kerusakan, dicuri, kehilangan permintaan pelanggan atau turun nilainya karena tindakan pesaing, bisnis dapat mengalami kerugian finansial.

Namun, jika bisnis memiliki persediaan terlalu sedikit, mereka tidak akan memiliki cukup barang untuk memenuhi permintaan pelanggan dan akibatnya dapat kehilangan penjualan dan pelanggan. Penting untuk memiliki metode penilaian persediaan yang efisien dan nyaman yang akan membantu bisnis meningkatkan manajemen persediaan.

Empat metode umum yang digunakan sebagian besar bisnis untuk mengevaluasi inventaris mereka adalah:

Identifikasi khusus

Metode ini melacak setiap item inventaris individu dengan tag RFID, nomor seri, atau tanggal penerimaan yang dicap sejak ditambahkan ke inventaris hingga saat dijual. Metode penilaian ini umumnya digunakan untuk barang-barang yang bernilai tinggi, besar dan mudah diidentifikasi.

Baca juga: Wesel Tagih, Pengertian dan Cara Mudah Pencatatannya dalam Jurnal

First-in, first-out (FIFO)

Metode penilaian ini mengasumsikan bahwa item pertama yang tiba di inventaris bisnis akan menjadi yang pertama dijual. Hal ini terutama digunakan untuk melacak makanan, obat-obatan dan produk yang mudah rusak lainnya.

Last-in, first-out (LIFO)

Metode penilaian ini mengasumsikan bahwa item terbaru dalam inventaris akan dijual terlebih dahulu dan item yang lebih lama akan dijual kemudian. LIFO tidak populer di kalangan bisnis karena barang lama dalam inventaris umumnya memiliki peluang lebih kecil untuk menemukan pembeli. Barang yang tidak terjual berarti kehilangan keuntungan bagi bisnis.

Bisnis biasanya menggunakan metode LIFO hanya jika harga barang dalam persediaan cenderung naik. Dengan memindahkan ini ke harga pokok penjualan, mereka dapat melaporkan tingkat laba yang lebih rendah untuk mendapatkan pajak yang lebih rendah.

Biaya rata-rata tertimbang (Avarage)

Metode ini digunakan untuk penilaian unit serupa yang mungkin sulit dibedakan dan dilacak berdasarkan biaya secara individual. Membagi total biaya barang dalam persediaan dengan total unit memberikan biaya rata-rata tertimbang dari setiap unit.

Sebuah bisnis harus memilih metode penilaian persediaan yang tepat karena hal ini dapat mempengaruhi margin keuntungan mereka. Selain itu, setelah bisnis memilih metode penilaian, mungkin sulit untuk mengubahnya ke yang lain tanpa mengajukan dokumen baru,

Baca juga: Anggaran Penjualan: Pengertian, Tujuan, dan Faktor yang Mempengaruhi Anggaran Penjualan

Apa yang Harus Dimasukkan dalam Akuntansi Persediaan?

Inilah yang biasanya dimasukkan banyak bisnis dalam akuntansi inventaris mereka:

1. Bahan baku

Bahan baku adalah komponen yang dibutuhkan bisnis untuk memproduksi produknya. Misalnya, perusahaan pembuat cokelat akan mencantumkan bahan mentah yang mereka gunakan untuk membuat cokelat, seperti gula, kakao, dan mentega, dalam inventaris mereka. Sebuah perusahaan produksi minyak akan mencantumkan minyak mentah yang mereka beli dari pemasok mereka.

2. Barang dalam proses

Barang dalam proses adalah barang yang dibuat oleh bisnis dengan bahan baku dan komponen. Misalnya, sebuah perusahaan mode akan memasukkan gaun, sepatu, dan aksesori lainnya yang dibuat sebagian ke dalam inventaris barang dalam proses mereka.

3. Barang jadi

Barang jadi adalah barang yang siap dijual oleh bisnis kepada pelanggannya. Persediaan barang jadi biasanya memiliki subbagian persediaan seperti persediaan transit, persediaan penyangga, persediaan antisipasi, persediaan decoupling dan persediaan siklus. Persediaan ini berkaitan dengan pencatatan barang yang akurat saat dipindahkan dari satu bisnis ke bisnis lain untuk dijual.

4. Barang MRO

Barang MRO adalah perlengkapan pemeliharaan, perbaikan dan pengoperasian, peralatan industri, komputer, dan perlengkapan lain yang mungkin diperlukan bisnis untuk beroperasi, tetapi bukan bagian dari produk akhir yang mereka produksi.

5. Barang dijual kembali

Barang yang dijual kembali adalah barang yang telah dikembalikan oleh pelanggan dengan berbagai alasan dan dalam kondisi cukup baik untuk dijual kembali.

Baca juga: Biaya Total: Pengertian, Rumus, Cara Kerja, Kelebihan dan Kekurangannya

Fungsi dari Akuntansi Persediaan

Akuntansi persediaan sangat penting untuk menyeimbangkan penawaran dan permintaan barang. Ini memungkinkan bisnis untuk mengetahui jenis barang yang mereka miliki dalam inventaris mereka dan jumlahnya dan memungkinkan bisnis menetapkan nilai yang akurat untuk inventaris mereka.

Akuntansi persediaan dapat membantu bisnis melihat produk mana yang paling sering mereka beli dan produk mana yang paling banyak terjual. Ini dapat membantu bisnis mengevaluasi harga pokok penjualan dan harga pokok barang yang tidak terjual pada akhir setiap tahun keuangan. Mereka kemudian dapat membandingkan angka-angka tersebut untuk mengetahui seberapa produktif dan menguntungkan bisnis mereka.

Mengapa Akuntansi Persediaan Penting dalam Bisnis?

Akuntansi persediaan penting untuk bisnis karena membantu mereka menentukan posisi keuangan mereka yang sebenarnya. Akuntansi persediaan yang akurat juga dapat membantu meningkatkan proses produksi mereka, memfasilitasi penjualan produk, dan merencanakan pengiriman produk ke pelanggan.

Banyak bisnis menggunakan sistem pelacakan otomatis dan perangkat lunak akuntansi untuk akuntansi inventaris mereka, yang membuatnya lebih mudah untuk memperbarui perubahan berkelanjutan yang biasanya terjadi dengan inventaris saat bisnis menambahkan item baru, menjual item yang ada, dan menghapus item usang.

Baca juga: Penetapan Biaya Standar: Pengertian, Keuntungan, Kekurangan dan Cara Membuatnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai akuntansi persediaan yang bisa Anda terapkan dalam proses bisnis Anda. Dengan adanya konsep atau metode-metode semacam ini, maka proses pencatatan persediaan barang perusahaan menjadi lebih rapi dan teratur. Selain itu, opsinya di laporan neraca keuangan juga lebih detail dan menyeluruh.

Jika Anda menggunakan Accurate Online sebagai software akuntansi pada bisnis, Anda bisa dengan mudah untuk  menentukan mana metode persediaan yang cocok untuk usaha Anda.

Selain sebagai software akuntansi, Accurate Online juga memiliki fitur pengelolaan stok yang lengkap seperti pemilihan metode persediaan, multi gudang, pencatatan bahan baku, stok opname dan masih banyak lagi. Tertarik menggunakan Accurate Online? Anda bisa mencobanya secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini: