Anggaran Penjualan: Pengertian, Tujuan, dan Faktor yang Mempengaruhi Anggaran Penjualan

Dalam suatu perusahaan, anggaran adalah faktor penting yang sangat mempengaruhi kelancaran bisnis perusahaan. Setiap anggaran memiliki porsinya masing-masing, salah satunya adalah anggaran penjualan.

Kita tentu mengetahui bahwa perusahaan adalah komponen yang sangat penting dalam pembangunan ekonomi, dan sistem manajemen di dalamnya berperan penting dalam kelangsungan operasional perusahaan agar bisa mencapai tujuan utama perusahaan.

Nah, bagian penjualan dan juga pemasaran pun memiliki peranan yang sangat penting dalam hal mempertahankan kelangsungan hidup perusahaan. Sehingga, pihak manajemen harus berusaha keras agar kegiatan operasional perusahaan bisa berjalan seefektif dan seefisien mungkin untuk mencapai tujuan utama perusahaan, yaitu mendapatkan keuntungan yang maksimal.

Untuk bisa mencapai tujuan tersebut, maka pihak manajemen harus membuat perencanaan dan pengendalian. Salah satu alat untuk bisa melakukan hal tersebut adalah dengan menggunakan anggaran.

Pada kesempatan kali ini, mari kita bahas secara lengkap tentang anggaran penjualan, mulai dari pengertian, tujuan, dan berbagai faktor yang mempengaruhinya. Untuk itu, simak artikel tentang anggaran penjualan ini hingga selesai.

Pengertian Anggaran Penjualan

Anggaran penjualan adalah anggaran yang sudah direncanakan secara lebih jelas terkait penjualan suatu produk perusahaan dalam kurun waktu periode yang akan datang.

Di dalamnya akan mencakup rencana terkait jenis produk yang nantinya akan dijual, jumlah, harga jual produk per unitnya, serta waktu penjualan dan tempat atau daerah dilakukannya penjualan.

Berhasil atau gagalnya perusahaan akan tergantung pada tingkat keberhasilan tim pemasaran dalam meningkatkan penjualannya. Penjualan adalah ujung tombak perusahaan dalam mencapai tujuannya, yakni mencari keuntungan secara maksimal.

Untuk itu, anggaran ini harus disusun terlebih dahulu dan menjadi dasar dalam menyusun anggaran yang lainnya. Kesalahan yang terjadi dalam menyusun anggaran ini akan menyebabkan kesalahan pada anggaran yang lainnya.

Baca juga: Pengertian Manajemen Anggaran, Tujuan, Jenis, dan Tips Penganggaran

Tujuan Penyusunan Anggaran Penjualan

Tujuan paling utama dalam menyusun anggaran penjualan adalah agar bisa merencanakan anggaran secara tepat pada periode yang akan datang. Caranya adalah dengan memperhatikan data yang dijadikan sebagai gambaran kejadian yang terjadi pada perusahaan di masa sebelumnya, terutama dalam hal penjualan.

Selain itu, anggaran ini juga memiliki tujuan lain, yaitu sebagai pedoman kerja, koordinasi dan juga pengawasan kerja, serta sebagai dasar dalam menyusun anggaran yang lainnya.

Jenis Anggaran Penjualan

Anggaran penjualan bisa kita kelompokkan berdasarkan beberapa variabel tertentu, yang di dalamnya akan saling terintegrasi antara yang satu dengan yang lainnya. Berikut ini adalah beberapa jenis anggaran tersebut.

1. Wilayah Pemasaran

Anggaran penjualan ini dilakukan dengan membagi rencana penjualan berdasarkan target wilayah geografis tertentu, seperti penjualan untuk provinsi Banten, Jawa Barat, DKI Jakarta, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, dll.

2. Kelompok Konsumen

Rencana anggaran penjualan juga bisa dikelompokkan berdasarkan kelompok yang ingin dijadikan target penjualan perusahaan, contohnya bisa berdasarkan kelompok umur tertentu, jenis kelamin, tingkat pendidikan, pendapatan, dll.

3. Jenis Produk

Dalam pengelompokan ini, perusahaan bisa membagi target penjualan berdasarkan produk yang dihasilkan atau dijual oleh perusahaan tersebut. Contohnya, target perusahaan dalam industri garmen yang lalu membagi jenis produknya, seperti celana pendek, celana panjang, celana santai, kemeja lengan panjang, dll.

4. Kelompok Wiraniaga

Dalam pengelompokkan wiraniaga, maka perusahaan harus membuat rencana penjualan berdasarkan kelompok wiraniaga yang membagi target volume penjualan yang harus dicapai oleh tiap wiraniaga atau setiap tim wiraniaga yang dimiliki oleh perusahaan itu sendiri.

5. Waktu Terjadinya Penjualan

Rencana membuat anggaran penjualan juga bisa dikelompokkan dengan berdasarkan target waktu yang ingin ditempuh oleh perusahaan. Misalnya adalah anggaran bulanan, triwulan, enam bulan, tahunan, dll.

Pengelompokkan anggaran yang dilakukan dengan berdasarkan kelima poin diatas akan sangat mempermudah tim pemasaran dalam memahami apa yang nantinya harus mereka kerjakan terkait dengan rencana penjualan tersebut.

Pengelompokan anggaran ini akan lebih memperjelas berbagai hal yang memang harus dilakukan oleh tim pemasaran dengan berdasarkan rincian target yang sudah ditetapkan oleh manajemen perusahaan.

Faktor yang Mempengaruhi Anggaran Penjualan

Berikut ini adalah beberapa faktor yang mempengaruhi anggaran penjualan seperti yang dijelaskan oleh M. Nafarin:

1. Faktor Pemasaran

Luas pasar, entah itu bersifat regional, lokal, internasional atau regional, serta persaingan yang ada di dalamnya, entah itu oligopoli, monopoli, atau bebas, dan juga keadaan konsumen, yaitu terkait bagaimana selera konsumen, entah itu konsumen akhir atau konsumen industri, akan membuat anggaran perusahaan terpengaruhi.

2. Faktor Keuangan

Perlu Anda garis bawahi bahwa anggaran penjualan juga dipengaruhi oleh kemampuan modal kerja yang mendukung pencapaian target penjualan yang akan dianggarkan, seperti untuk membeli bahan baku, membayar upah, melakukan biaya promosi produk, dan masih banyak lagi.

3. Faktor Ekonomis

Perusahaan pun perlu memperhatikan bahwa meningkatnya penjualan akan meningkatkan laba atau sebaliknya.

4. Faktor Kebijakan Perusahaan

Faktor kebijakan perusahaan adalah seperti membuat produk dengan kualitas terbaik, sehingga kesempatan untuk menjual produk dengan kualitas yang ada dibawahnya pada perusahaan lainnya akan tertutup.

5. Faktor Perkembangan Penduduk

Perkembangan produk pun akan sangat mempengaruhi anggaran, seperti peningkatan angka kelahiran yang mampu meningkatan konsumsi pakaian, susu, mainan, dll.

6. Faktor Kondisi Politik, Sosial, Budaya, Pertahanan dan Keamanan

Faktor internal yang terjadi pada suatu negara akan turut mempengaruhi anggaran yang dikeluarkan perusahaan.

7. Faktor Teknis

Faktor teknis dalam hal ini seperti mesin dan alat yang mampu memenuhi target penjualan, atau bahan baku dan juga biaya tenaga kerja yang murah.

8. Faktor Lainnya

Faktor lainnya dalam hal ini adalah beberapa hal yang terkait dengan musim tertentu dan juga kebijakan yang diambil oleh pemerintah negara setempat.

Selain ke delapan faktor diatas, terdapat dua faktor lain yang mampu mempengaruhi penyusunan anggaran penjualan perusahaan menurut Tendi Haruman dan Sri Rahayu, yakni:

1. Faktor Internal

Dalam hal ini, faktor internal mencakup penjualan pada tahun sebelumnya, kebijakan perusahaan terkait masalah penjualan, kapasitas produksi dan potensi perluasannya, tenaga kerja karyawan, modal kerja, serta fasilitas lain yang mampu menunjang operasional perusahaan.

2. Faktor Eksternal

Sedangkan faktor eksternal mencakup kondisi persaingan di pasar, posisi perusahaan dalam persaingan tersebut, tingkat pertumbuhan masyarakat, elastisitas permintaan pada harga barang yang diproduksi, serta berbagai kebijakan pemerintah.

Periode Anggaran Penjualan

Welsch Hilton dan Gordon menjelaskan terdapat dua jenis periode anggaran penjualan, yakni:

1. Jangka Panjang

Anggaran penjualan jangka panjang adalah anggaran  yang waktunya sesuai dengan rencana perusahaan, umumnya anggaran ini ditentukan dengan jumlah tahunan.

Selain itu, anggaran jenis ini juga menyangkut analisis yang mendalam terkait potensi pasar di masa depan yang bisa disebabkan oleh perkembangan populasi, keadaan ekonomi, dll.

2. Jangka Pendek

Anggaran penjualan jangka pendek merupakan anggaran  yang periodenya mencakup dua belas bulan atau satu tahun, lalu bisa diperjelas lagi menjadi triwulan atau bulanan. Anggaran jangka pendek harus dibuat dengan berdasarkan daerah pertanggungjawaban agar mampu memudahkan penjualan dan juga pengendaliannya.

Hal-hal yang Perlu Diperhatikan

Menurut Agus Ahyari, terdapat beberapa hal yang harus diperhatikan saat menyusun anggaran, yaitu rincian jumlah dan juga jenis produk yang dijual oleh perusahaan, rincian daerah dilakukannya pemasaran, diskriminasi harga yang diterapkan, diskon atau potongan harga, serta rincian penjualan bulanan.

Anggaran penjualan baru bisa disusun dengan mempertimbangkan beberapa hal tersebut. Semakin jelas anggaran  yang dibuat oleh perusahaan, maka akan semakin mudah juga bagi manajemen perusahaan dalam melakukan koordinasi dan pengawasan dalam aktivitas penjualannya.

Langkah Dalam Menyusun Anggaran Penjualan

Nafarain menjelaskan bahwa ada beberapa langkah yang harus diperhatikan dalam menyusun anggaran, yaitu mempertimbangkan faktor yang mampu mempengaruhi anggaran penjualan, menerapkan harga jual untuk produk tertentu dan pada wilayah tertentu, membuat ramalan penjualan pada tiap jenis produk, menghitung anggaran dan mulai menyusun anggaran.

Baca juga: 10 Jenis Anggaran yang Biasanya Ada dalam Bisnis

Penutup

Demikianlah penjelasan lengkap dari kami tentang anggaran penjualan. Jadi, bisa kita simpulkan bahwa anggaran penjualan adalah anggaran yang sudah direncanakan secara lebih jelas terkait penjualan suatu produk perusahaan dalam kurun waktu periode yang akan datang.

Nah, anggaran ini harus dikelola dengan baik oleh manajemen perusahaan dan dicatat secara rapi pada laporan keuangan perusahaan. Sehingga, nantinya bisa dijadikan rujukan yang baik dalam menentukan kebijakan-kebijakan bisnis perusahaan di masa depan.

Untuk lebih memudahkan Anda dalam mencatat laporan keuangan tersebut, maka gunakanlah software akuntansi dari Accurate Online. Software akuntansi ini mampu membuat lebih dari 200 jenis laporan keuangan secara otomatis, sehingga akan membuat pekerjaan Anda lebih efisien dan efektif.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa lebih fokus dalam mengembangkan bisnis Anda melalui berbagai strategi pemasaran atau strategi manajemen produk yang lebih baik lagi.

Anda bisa mencoba Accurate Online terlebih dahulu selama 30 hari secara gratis dengan klik tautan gambar di bawah ini. accurate fokus pengembangan