Day Sales Inventory (DSI): Pengertian dan Cara Menghitungnya Pada Bisnis

Day sales inventory (DSI) adalah alat penting bagi perusahaan yang perlu melacak persediaan dan memantau penjualan. Metrik ini juga penting bagi investor dan kreditur ketika mempertimbangkan nilai bisnis. Sebagai pemilik bisnis atau profesional yang bekerja di departemen keuangan suatu perusahaan, mengetahui cara menghitung DSI dan menggunakan informasi ini untuk mendukung penjualan dan pertumbuhan organisasi sangatlah penting.

Dalam artikel ini, kita akan membahas pentingnya day sales inventory, cara menghitungnya, dan contoh nyata penggunaan DSI dalam bisnis.

Apa itu Day Sales Inventory?

Day sales inventory atau biasa disingkat DSI adalah formula yang menghitung waktu rata-rata yang dibutuhkan bisnis untuk mengubah persediaannya menjadi penjualan. Rumus ini melihat jumlah hari rata-rata yang dibutuhkan perusahaan untuk melikuidasi inventarisnya serta berapa lama inventaris organisasi saat ini akan bertahan.

DSI perusahaan akan berfluktuasi tergantung pada musim dan faktor lainnya. Akibatnya, penjualan hari dalam persediaan harus dilihat sebagai rata-rata daripada rasio konkret.

Baca juga: Yang Perlu Anda Ketahui Hari Penjualan Beredar di Piutang Usaha?

Mengapa Menghitung Day Sales Inventory itu Penting?

Day sales inventory adalah komponen utama dari kemampuan perusahaan untuk mengelola persediaannya. Hal ini penting karena memungkinkan manajemen untuk melacak persediaan dan menilai tingkat perputaran persediaan. Menganalisis statistik inventaris secara teratur dan efektif dapat mengurangi biaya, meningkatkan arus kas, dan mencegah pencurian atau kedaluarsa.

Manfaat tambahan dari melakukan pengukuran DSI pada manajemen persediaan meliputi:

  • Menunjukkan investor dan kreditur likuiditas perusahaan
  • Melacak berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menjual barang yang mudah rusak
  • Memberi tahu manajer kapan waktunya untuk memesan inventaris baru
  • Mengukur efektivitas manajemen persediaan perusahaan

DSI sangat penting bagi perusahaan ritel dan bisnis lain yang menjual barang fisik. Menggunakan penjualan hari dalam perhitungan persediaan dapat memberi pemilik bisnis yang kuat tentang tingkat perputaran persediaan dan memungkinkan mereka untuk membuat perubahan bila perlu untuk meningkatkan penjualan dan mengelola persediaan dengan lebih baik.

Bagaimana Cara Menghitung Day Sales Inventory ?

Berikut ini adalah rumus untuk menghitung DSI dalam sebuah bisnis

DSI = (persediaan akhir/harga pokok penjualan) x 365

Dalam rumus ini, persediaan akhir adalah jumlah persediaan yang dimiliki perusahaan pada akhir tahun. Angka ini memberi tahu Anda nilai persediaan yang masih dijual pada akhir periode akuntansi tahun fiskal.

Menghitung persediaan sisa secara fisik pada akhir periode dapat memastikan perhitungan yang paling akurat. Namun, banyak perusahaan besar tidak dapat menghitung persediaan secara fisik dan mengandalkan perangkat lunak seperti sistem RFID untuk sistem manajemen persediaan. Persediaan akhir perusahaan sering dimasukkan dalam neraca, yang merupakan komponen penting untuk memperoleh pembiayaan dari investor atau kreditur.

Harga pokok penjualan (HPP) adalah biaya langsung yang diperlukan untuk memproduksi persediaan yang dijual perusahaan. HPP mencakup biaya tenaga kerja, bahan dan biaya lain yang berhubungan langsung dengan produksi barang perusahaan.

Rumus yang digunakan untuk mendapatkan HPP untuk suatu perusahaan adalah sebagai berikut:

HPP = persediaan awal + pembelian selama satu periode – persediaan akhir

Metrik ini membantu perusahaan memahami laba kotor dan efisiensi keseluruhan untuk periode waktu tertentu.

Banyak perusahaan menggunakan 365 hari untuk menghitung DSI untuk satu tahun fiskal. Namun, beberapa bisnis dapat memilih untuk menggunakan 360 hari per tahun fiskal atau, jika melakukan DSI triwulanan, 90 hari. Pilih nomor yang paling sesuai dengan kebutuhan perusahaan Anda.

Baca juga: Apa itu Account Reconciliation? Berikut Pengertian dan Cara Kerjanya

Bagaimana Menginterpretasikan Day sales inventory dalam Perhitungan Persediaan?

Berikut ini adalah langkah-langkah yang dapat Anda lakukan untuk menganalisis hasil penjualan harian Anda dalam perhitungan persediaan:

1. Lihat siklus konversi kas perusahaan Anda

Siklus konversi kas perusahaan mengukur berapa hari yang diperlukan untuk mengubah persediaan menjadi arus kas. Konversi ini terdiri dari tiga bagian, dengan hari-hari dalam inventaris penjualan sebagai komponen pertama.

Dengan menganalisis siklus konversi uang tunai perusahaan Anda, Anda dapat lebih memahami efektivitas keseluruhan manajemen bisnis Anda serta siklus perusahaan Anda mengubah uang tunai menjadi persediaan dan kembali menjadi uang tunai lagi.

2. Nilai jumlah hari dalam  persediaan

Ketika Anda menyelesaikan penjualan hari dalam perhitungan persediaan, Anda akan dapat melihat jumlah hari perusahaan Anda dalam tingkat persediaan. Tarif ini menunjukkan kepada Anda berapa lama bisnis Anda menyimpan inventarisnya serta berapa lama uang tunai Anda terikat dalam inventaris.

Semakin lama hari Anda dalam menympan persediaan pada bisnis, semakin besar kemungkinan Anda kehilangan uang pada persediaan itu. Hari yang lebih lama dalam inventaris juga dapat mengurangi laba atas investasi Anda secara keseluruhan dan menurunkan profitabilitas Anda di mata investor dan kreditur.

3. Bandingkan DSI bisnis Anda dengan perusahaan lain di industri yang sama

Anda dapat lebih memahami hasil laporan DSI Anda dengan membandingkannya dengan DSI perusahaan lain di industri  yang sama dengan bisnis Anda. Ini memberi Anda pemahaman yang lebih baik tentang efektivitas perusahaan Anda dalam mengelola persediaan di mana Anda berdiri dalam industri Anda.

Anda juga dapat membandingkan DSI Anda dengan DSI perusahaan Anda sebelumnya dari tahun-tahun sebelumnya untuk menganalisis tingkat peningkatan Anda secara keseluruhan dan tren apa pun yang mungkin memengaruhi siklus konversi tunai Anda.

Penting untuk diingat bahwa DSI dapat bervariasi secara signifikan di antara industri. Mengetahui DSI rata-rata dan apa yang dianggap sebagai DSI efisien dalam industri khusus Anda dapat membantu Anda lebih memahami di mana posisi perusahaan Anda. Jenis produk dan model bisnis perusahaan juga dapat memengaruhi DSI-nya dan bagaimana hal itu harus ditafsirkan.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Neraca Perusahaan Dagang

Contoh Kasus dalam Menghitung Day Sales Inventory

Berikut ini adalah contoh penjualan hari kehidupan nyata dalam perhitungan persediaan:

Toko Furnitur Martha ingin melakukan penjualan hari dalam persediaan untuk tahun fiskal terakhirnya. Catatan Martha menunjukkan bahwa perusahaan memiliki persediaan akhir sebesar 60.000.000 dan harga pokok penjualan sebesar 150.000.000. Perusahaan menghitung DSI sebagai berikut:

60.000.000/150.000.000 x 365 = 146.

Perhitungan ini menunjukkan bahwa rasio DSI Martha adalah 146, yang berarti perusahaan mengubah persediaannya menjadi uang tunai rata-rata 146 hari atau persediaan perusahaan akan bertahan rata-rata 146 hari. Dalam industri mebel, rasio ini dinilai baik.

Baca juga: Apa itu ROI? Berikut Pengertian Lengkap dan Cara Menghitungnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai Day sales inventory yang bisa memudahkan Anda dalam melakukan manajemen persediaan yang lebih baik.

Manajemen persediaan adalah hal yang harus Anda perhatikan dalam memastikan kemajuan bisnis. Permintaan pasar yang tidak menentu juga mengharuskan Anda untuk terus mendapatkan laporan stok yang up to date. Dengan pemantauan, penataan, dan perencanaan persediaan yang baik akan menciptakan keteraturan dalam siklus rantai suplai pada bisnis Anda.

Accurate online hadir sebagai tools yang mampu memberikan jawaban atas masalah Anda dalam manajemen persediaan. Dengan berbagai  fitur yang memudahkan Anda dalam mengelola stok, menjadikan software akuntansi Accurate Online sebagai aplikasi akuntansi pilihan banyak UKM sampai  perusahaan multinasional. Jadi, apa mau terus mengalami gagal penjualan akibat stok yang tidak sesuai dengan laporan?

Coba Accurate Online secara gratis melalui tautan pada gambar dibawah ini:

accurate berhenti membuang waktu