Pengertian Laporan Keuangan Perusahaan Terbuka dan Contohnya

oleh | Jan 30, 2024

source envato.

Pengertian Laporan Keuangan Perusahaan Terbuka dan Contohnya

Dalam era globalisasi ini, laporan keuangan perusahaan terbuka menjadi bukti konkret atas kesehatan dan kinerja suatu entitas bisnis. Pernyataan keuangan bukan hanya sekadar kumpulan angka-angka, namun juga merupakan refleksi dari strategi, keputusan manajemen, dan dinamika pasar yang memengaruhi sebuah perusahaan.

Dengan menggali lebih dalam melalui laporan keuangan, kita dapat meretas lapisan terdalam dari kesehatan finansial perusahaan dan memahami sejauh mana dampaknya terhadap pasar.

Melihat laporan keuangan sebagai kunci akses ke rahasia bisnis suatu perusahaan terbuka, artikel ini akan membahas pentingnya analisis yang mendalam terhadap aspek-aspek finansial yang terungkap dalam dokumen ini.

Dari pernyataan laba rugi hingga posisi neraca, kita akan bersama-sama menjelajahi setiap elemen yang dapat memberikan wawasan mendalam tentang performa keuangan perusahaan terbuka. Dengan pemahaman yang kuat terhadap informasi finansial ini, investor, analis, dan para pemangku kepentingan dapat membuat keputusan yang lebih cerdas dan strategis.

Mari kita menyusuri alur laporan keuangan perusahaan terbuka, membongkar rahasia angka-angka, dan meretas kebijakan keuangan yang membentuk fondasi setiap entitas bisnis. Dengan demikian, kita akan dapat mengeksplorasi tidak hanya kinerja masa lalu, tetapi juga membayangkan arah dan potensi pertumbuhan di masa depan.

Pengertian Laporan Keuangan Perusahaan Terbuka

Pengertian Laporan Keuangan Perusahaan Terbuka

ilustrasi laporan keuangan perusahaan terbuka. source envato

Berdasarkan laman Investopedia, laporan keuangan perusahaan terbuka adalah suatu dokumen resmi yang memuat ringkasan dari posisi keuangan, hasil operasional, dan arus kas suatu perusahaan yang sahamnya diperdagangkan di pasar saham.

Laporan ini disusun dan diungkapkan secara periodik, biasanya setiap kuartal dan tahunan, dengan tujuan memberikan gambaran yang jelas tentang kinerja keuangan perusahaan kepada pemegang saham, analis keuangan, dan pihak-pihak lain yang memiliki kepentingan terkait.

Laporan keuangan perusahaan terbuka mencakup beberapa komponen utama, di antaranya:

  • Pernyataan Laba Rugi (Income Statement): Menunjukkan pendapatan, biaya, dan laba bersih dari kegiatan operasional perusahaan selama periode tertentu.
  • Neraca (Balance Sheet): Menyajikan posisi keuangan perusahaan pada titik waktu tertentu, termasuk aset, kewajiban, dan ekuitas.
  • Laporan Arus Kas (Cash Flow Statement): Mengungkapkan sumber dan penggunaan kas perusahaan selama periode tertentu, terbagi menjadi aktivitas operasional, investasi, dan pendanaan.
  • Catatan atas Laporan Keuangan (Notes to Financial Statements): Menjelaskan secara rinci kebijakan akuntansi, estimasi, dan informasi tambahan yang mendukung pemahaman terhadap laporan keuangan.
  • Laporan Tahunan dan Surat Manajemen: Dokumen tambahan yang seringkali menyertai laporan keuangan, memberikan informasi lebih lanjut mengenai strategi, proyek-proyek, serta pandangan ke depan perusahaan.

Laporan keuangan perusahaan terbuka menjadi landasan bagi pemangku kepentingan untuk menilai kinerja keuangan perusahaan, mengukur potensi risiko dan peluang investasi, serta membuat keputusan strategis.

Pengungkapan informasi yang akurat, transparan, dan lengkap dalam laporan keuangan menjadi kunci utama dalam membangun kepercayaan para pemegang saham dan melibatkan pihak eksternal dalam mengambil keputusan yang berbasis pada fakta dan data finansial yang valid.

Baca juga: Cara Membuat Laporan Keuangan Sektor Publik dan Contohnya

Cara Membuat Laporan Keuangan Perusahaan Terbuka

Cara Membuat Laporan Keuangan Perusahaan Terbuka

ilustrasi laporan keuangan perusahaan terbuka. source envato

Membuat laporan keuangan perusahaan terbuka melibatkan beberapa langkah penting dan kedisiplinan dalam pengelolaan data keuangan. Berikut adalah langkah-langkah umum yang dapat diikuti untuk menyusun laporan keuangan:

1. Pilih Kerangka Akuntansi

Tentukan kerangka akuntansi yang akan menjadi dasar penyusunan laporan keuangan. Contohnya, perusahaan mungkin mengikuti Standar Akuntansi Keuangan (SAK) yang berlaku di negara mereka atau standar internasional seperti IFRS (International Financial Reporting Standards).

2. Identifikasi dan Kumpulkan Data Keuangan

Identifikasi semua transaksi dan kejadian keuangan yang terjadi selama periode yang diinginkan. Kumpulkan data tersebut dari berbagai sumber, termasuk bukti transaksi, bukti pembayaran, dan dokumen lainnya yang relevan.

3. Catat Transaksi ke dalam Jurnal

Catat setiap transaksi ke dalam jurnal sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku. Ini mencakup pencatatan semua penerimaan dan pengeluaran uang, perubahan dalam aset, kewajiban, dan ekuitas.

4. Penyusunan Pernyataan Laba Rugi

Hitung total pendapatan dan biaya selama periode waktu tertentu untuk menyusun pernyataan laba rugi atau income statement. Pastikan untuk memisahkan pendapatan dan biaya sesuai dengan jenisnya, seperti pendapatan operasional dan biaya operasional.

5. Penyusunan Neraca

Susun neraca untuk merefleksikan posisi keuangan perusahaan pada titik waktu tertentu. Neraca mencakup aset, kewajiban, dan ekuitas perusahaan.

6. Penyusunan Laporan Arus Kas

Hitung arus kas dari aktivitas operasional, investasi, dan pendanaan perusahaan selama periode waktu yang diinginkan. Laporan arus kas membantu memahami sumber dan penggunaan kas.

7. Catatan atas Laporan Keuangan

Sertakan catatan atas laporan keuangan yang menjelaskan kebijakan akuntansi, estimasi, dan informasi tambahan yang mendukung pemahaman terhadap laporan keuangan.

8. Verifikasi dan Rekonsiliasi

Verifikasi kembali semua data dan pastikan bahwa jumlah yang dilaporkan konsisten dan akurat. Lakukan rekonsiliasi jika diperlukan, seperti rekonsiliasi bank dan rekonsiliasi saldo piutang.

9. Audit dan Review

Jika memungkinkan, lakukan audit internal atau eksternal untuk memastikan keakuratan dan keandalan laporan keuangan. Ini membantu dalam mendeteksi potensi kesalahan atau kecurangan.

10. Publikasikan Laporan Keuangan

Terakhir, publikasikan laporan keuangan sesuai dengan jadwal yang ditentukan oleh otoritas keuangan dan pasar saham. Pastikan untuk mematuhi regulasi dan persyaratan pelaporan yang berlaku.

Penting untuk diingat bahwa penyusunan laporan keuangan perusahaan terbuka membutuhkan pemahaman mendalam tentang prinsip akuntansi, ketelitian dalam pengelolaan data, serta kepatuhan terhadap regulasi yang berlaku. Dalam banyak kasus, melibatkan profesional akuntansi dan audit dapat meningkatkan kredibilitas laporan keuangan perusahaan.

Baca juga: Pengertian Laporan Keuangan Organisasi dan Cara Membuatnya

Contoh Laporan Keuangan Perusahaan Terbuka

Contoh Laporan Keuangan Perusahaan Terbuka

ilustrasi laporan keuangan perusahaan terbuka. source envato

Berikut ini adalah contoh sederhana laporan keuangan perusahaan terbuka dengan menggunakan mata uang Rupiah (IDR):

PT Contoh Makmur Tbk

Laporan Keuangan Tahun yang Berakhir 31 Desember 20XX

1. Pernyataan Laba Rugi (Income Statement)

1. Pernyataan Laba Rugi (Income Statement)

Tahun Berakhir 20XX
Pendapatan Penjualan Rp1.500.000.000,00
Biaya Pokok Penjualan Rp 800.000.000,00
Laba Kotor Rp700.000.000,00
Biaya Operasional Rp300.000.000,00
Laba Operasional Bersih Rp400.000.000,00
Beban Bunga Rp50.000.000,00
Laba Sebelum Pajak Rp350.000.000,00
Pajak Penghasilan Rp70.000.000,00
Laba Bersih Rp280.000.000,00
31 Desember 20XX (IDR)
Aset
 Kas dan Setara Kas Rp200.000.000,00
Piutang Usaha  Rp800.000.000,00
Inventaris Rp300.000.000,00
Total Aset Rp650.000.000,00
Kewajiban dan Ekuitas
Utang Lancar Rp100.000.000,00
Utang Jangka Panjang Rp50.000.000,00
Ekuitas Pemilik Rp500.000.000,00
Total Kewajiban & Ekuitas Rp650.000.000,00

3. Laporan Arus Kas (Cash Flow Statement)

Tahun Berakhir 20XX
Arus Kas dari Operasi  Rp450.000.000,00
Arus Kas dari Investasi Rp100.000.000,00
Arus Kas dari Pendanaan  Rp50.000.000,00
Perubahan Bersih Kas  Rp300.000.000,00
Kas Awal Periode  Rp100.000.000,00
Kas Akhir Periode Rp400.000.000,00

Catatan atas Laporan Keuangan

  • Kebijakan Akuntansi

Pendapatan diakui saat barang atau jasa diserahkan kepada pelanggan. Biaya pokok penjualan mencakup biaya produksi dan distribusi.

  • Peristiwa Penting

Perusahaan menyelesaikan akuisisi baru pada bulan Mei dengan pengaruh signifikan terhadap laporan keuangan.

Catatan: Angka dalam contoh ini bersifat ilustratif dan tidak mencerminkan data nyata dari suatu perusahaan. Laporan keuangan sebenarnya akan jauh lebih rinci dan mencakup elemen-elemen seperti laba per saham, rasio keuangan, dan informasi tambahan lainnya sesuai dengan standar pelaporan yang berlaku.

Baca juga: Siklus Akuntansi : Pengertian dan Penjelasan yang Lengkap

Kesimpulan

Berdasarkan penjelasan diatas, dapat disimpulkan bahwa laporan keuangan ini bukan sekadar kumpulan angka, melainkan sebuah jendela transparansi yang membuka pintu ke dunia keuangan perusahaan.

Analisis terhadap pernyataan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas membantu kita membaca pola dan tren yang mendasari kinerja finansial suatu entitas bisnis.

Dalam menyusuri laporan keuangan, kita menemukan bahwa tiap angka mencerminkan kebijakan manajemen, strategi operasional, serta dampak dari faktor eksternal yang mempengaruhi perusahaan.

Investor dan analis dapat menggunakan laporan ini sebagai alat penting untuk membuat keputusan investasi yang cerdas, sementara pihak eksternal mendapatkan gambaran jelas mengenai kesehatan finansial dan ketahanan bisnis perusahaan.

Transparansi adalah kunci utama dalam menjaga kepercayaan para pemangku kepentingan. Dengan memahami dasar-dasar laporan keuangan, kita dapat mengidentifikasi risiko, peluang, dan potensi pertumbuhan.

Bagi perusahaan terbuka, komitmen terhadap integritas laporan keuangan bukan hanya kewajiban hukum, melainkan juga fondasi keberlanjutan dan reputasi yang kuat di mata pasar.

Dalam era dinamika bisnis global, laporan keuangan perusahaan terbuka bukan hanya sekadar dokumen pelaporan, tetapi juga alat untuk mengukur kesejahteraan ekonomi suatu bangsa.

Oleh karena itu, para pemegang saham, regulator, dan masyarakat umum perlu terus memantau dan mendukung transparansi dalam pelaporan keuangan. Sebuah laporan keuangan yang baik adalah cerminan dari komitmen perusahaan untuk memberikan nilai tambah yang berkelanjutan dan keberlanjutan dalam ekosistem bisnis yang terus berubah.

Namun laporan keuangan yang dibuat secara manual tentu akan sangat memakan banyak waktu, rentan terjadi kecurangan, dan sering terjadi kesalahan input data.

Nah, solusinya adalah dengan menggunakan software akuntansi dan bisnis dari Accurate Online. Kenapa? Karena aplikasi bisnis ini mampu membuat lebih dari 200 jenis laporan keuangan yang bisa diakses kapan saja dan kapan saja secara secara real-time.

Anda juga bisa menikmati aplikasi ini dengan biaya investasi yang sangat terjangkau, yakni sekitar 200 ribuan saja perbulannya.

Masih ragu? Klik tautan gambar di bawah ini untuk langsung menggunakannya selama 30 hari, Gratis!

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

15 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini 🙁 Jadilah yang pertama!

Khaula Senastri

Artikel Terkait