Cara Membuat Laporan Keuangan Sektor Publik dan Contohnya

oleh | Jan 30, 2024

source envato.

Cara Membuat Laporan Keuangan Sektor Publik dan Contohnya

Dalam era globalisasi ini, transparansi keuangan menjadi kunci utama untuk menilai kesehatan ekonomi suatu negara. Sektor publik, sebagai pilar utama dalam penyelenggaraan pemerintahan, memiliki peran strategis dalam mengelola dan melaporkan keuangan secara transparan.

Dalam konteks ini, laporan keuangan sektor publik menjadi dokumen vital yang tidak hanya mencerminkan kinerja keuangan, tetapi juga menciptakan dasar kepercayaan publik.

Sejalan dengan perkembangan zaman, tuntutan akan akuntabilitas dan integritas dalam pelaporan keuangan semakin meningkat. Artinya, laporan keuangan sektor publik bukan hanya sekadar rangkuman angka, tetapi juga mencerminkan komitmen pemerintah untuk memenuhi standar transparansi internasional.

Melalui tulisan ini, kita akan melakukan analisis mendalam terhadap laporan keuangan sektor publik, menggali potensi dampaknya terhadap kebijakan fiskal, serta menjelajahi upaya-upaya peningkatan kualitas pelaporan keuangan guna mencapai keberlanjutan dan keadilan finansial.

Dengan memahami esensi laporan keuangan sektor publik, kita dapat membuka pintu diskusi yang menyeluruh mengenai tantangan, inovasi, dan peluang di era modern ini. Mari kita bersama-sama merambah dunia laporan keuangan sektor publik untuk mengungkap rahasia angka dan kebijakan yang melandasi pilar keuangan negara.

Apa itu Laporan Keuangan?

Apa itu Laporan Keuangan?

ilustrasi laporan keuangan sektor publik. source envato

Laporan keuangan adalah dokumen resmi yang merekam dan menyajikan informasi keuangan suatu entitas ekonomi atau bisnis selama periode waktu tertentu, seperti yang dijelaskan dalam laman Investopedia.

Tujuan utama dari laporan keuangan adalah memberikan gambaran yang jelas dan transparan mengenai kinerja keuangan suatu organisasi kepada berbagai pemangku kepentingan, seperti pemilik saham, investor, kreditor, pemerintah, dan lainnya.

Laporan keuangan umumnya terdiri dari tiga bagian utama:

  • Laporan Laba Rugi (Income Statement): Merupakan ringkasan dari pendapatan dan beban suatu entitas selama periode waktu tertentu. Laporan ini menunjukkan apakah entitas tersebut mengalami keuntungan (laba) atau kerugian selama periode tersebut.
  • Neraca (Balance Sheet): Menunjukkan posisi keuangan suatu entitas pada suatu titik waktu tertentu. Neraca mencakup aset (harta), kewajiban, dan ekuitas (modal) entitas tersebut. Neraca menyajikan gambaran mengenai sejauh mana entitas tersebut mampu membiayai aset-asetnya dengan kewajiban dan modal.
  • Laporan Arus Kas (Cash Flow Statement): Menyajikan informasi mengenai penerimaan dan pengeluaran kas suatu entitas selama periode waktu tertentu. Laporan ini memberikan pemahaman tentang sumber dan penggunaan kas, membantu dalam mengevaluasi likuiditas dan solvabilitas entitas.

Laporan keuangan dirancang untuk mematuhi standar akuntansi yang berlaku, sehingga memungkinkan perbandingan yang adil antara entitas-entitas yang berbeda.

Informasi yang terdapat dalam laporan keuangan sangat penting bagi pengambil keputusan dalam mengevaluasi kinerja keuangan suatu organisasi dan membuat keputusan investasi atau kredit.

Baca juga: Pengertian Laporan Keuangan Organisasi dan Cara Membuatnya

Perbedaan Laporan Keuangan Sektor Publik dan Laporan Keuangan Lainnya

Perbedaan Laporan Keuangan Sektor Publik dan Laporan Keuangan Lainnya

ilustrasi laporan keuangan sektor publik. source envato

Laporan keuangan sektor publik memiliki beberapa perbedaan signifikan dibandingkan dengan laporan keuangan sektor swasta atau bisnis. Berikut adalah beberapa perbedaan utama:

1. Tujuan dan Pemangku Kepentingan

Laporan keuangan sektor publik ditujukan untuk memberikan informasi kepada masyarakat umum, pemerintah, dan pemangku kepentingan lainnya. Tujuannya melampaui aspek keuangan semata, mencakup akuntabilitas, transparansi, dan pertanggungjawaban pemerintah kepada rakyat.

Sedangkan laporan keuangan sektor swasta ditujukan untuk memberikan informasi kepada pemilik saham, investor, kreditor, dan pemangku kepentingan bisnis lainnya. Tujuannya lebih berfokus pada kesehatan keuangan perusahaan dan potensi pengembalian investasi.

2. Sumber Dana

Sumber dana sektor publik terutama berasal dari pajak, dana publik, dan sumber-sumber pendapatan publik lainnya. Penerimaan dan pengeluaran diatur oleh kebijakan fiskal pemerintah.

Disisi lain, sumber dana sektor swasta dapat berasal dari penjualan produk atau jasa, investasi, dan pendanaan eksternal seperti pinjaman atau penerbitan saham.

3. Akuntansi Berbasis Kas dan Akrual

Sektor Publik sering kali menggunakan basis akuntansi kas (cash basis accounting), terutama untuk anggaran tahunan. Namun, trennya menuju penggunaan basis akuntansi akrual (accrual basis accounting) untuk mencerminkan kewajiban dan aset secara lebih komprehensif.

Sedangkan sektor swasta umumnya menggunakan basis akuntansi akrual untuk memberikan gambaran yang lebih akurat mengenai kinerja keuangan dan posisi keuangan suatu entitas.

4. Penekanan pada Program dan Kinerja

Laporan keuangan sektor publik seringkali mencakup informasi mengenai program dan kegiatan pemerintah, serta dampak sosial dan ekonomi dari pengeluaran publik.

Sedangkan sektor Swasta akan lebih fokus pada kinerja finansial dan operasional perusahaan, dengan penekanan pada profitabilitas, likuiditas, dan solvabilitas.

5. Pengaturan dan Standar

Sektor publik biasanya akan mengikuti standar akuntansi sektor publik yang seringkali berbeda dari standar akuntansi sektor swasta. Contohnya, standar-standar seperti International Public Sector Accounting Standards (IPSAS) atau Generally Accepted Government Auditing Standards (GAGAS) di Amerika Serikat.

Sedangkan sektor Swasta akan lebih mengikuti standar akuntansi umum seperti International Financial Reporting Standards (IFRS) atau Generally Accepted Accounting Principles (GAAP) di Amerika Serikat.

Penting untuk diingat bahwa perbedaan ini dapat bervariasi antar negara, tergantung pada kerangka regulasi dan praktik akuntansi yang berlaku.

Baca juga: Mengenal Keterbatasan Laporan Keuangan dan Cara Mengatasinya

Cara Membuat Laporan Keuangan Sektor Publik

Cara Membuat Laporan Keuangan Sektor Publik

ilustrasi laporan keuangan sektor publik. source envato

Membuat laporan keuangan sektor publik melibatkan beberapa langkah yang terorganisir dan mematuhi standar akuntansi sektor publik yang berlaku di suatu negara. Berikut adalah panduan umum untuk membuat laporan keuangan sektor publik:

1. Pahami Kerangka Akuntansi Sektor Publik

Pahami standar akuntansi sektor publik yang berlaku di wilayah atau negara Anda. Contoh standar internasional yang umum digunakan adalah International Public Sector Accounting Standards (IPSAS).

2. Identifikasi dan Klasifikasikan Sumber Dana

Tentukan sumber dana yang digunakan oleh sektor publik, seperti pajak, pendapatan dari layanan, dan dana publik lainnya. Klasifikasikan dengan jelas antara pendapatan dan belanja.

3. Gunakan Basis Akuntansi yang Sesuai

Pilih antara basis akuntansi kas atau akrual, tergantung pada kebijakan dan regulasi yang berlaku. Basis akuntansi akrual memberikan gambaran yang lebih lengkap tentang posisi keuangan dan kinerja.

4. Mengumpulkan Data Transaksi

Kumpulkan data transaksi keuangan dari berbagai departemen atau unit di dalam sektor publik. Pastikan untuk mencatat setiap transaksi dengan cermat dan akurat.

5. Buat Laporan Laba Rugi (Income Statement)

Susun laporan laba rugi untuk mencerminkan pendapatan dan beban sektor publik selama periode waktu tertentu. Identifikasi dengan jelas penerimaan dan pengeluaran, serta hasil akhirnya (labanya atau ruginya).

6. Buat Neraca (Balance Sheet)

Susun neraca untuk mencerminkan aset, kewajiban, dan ekuitas sektor publik pada titik waktu tertentu. Pastikan untuk memahami posisi keuangan yang sedang dihadapi.

7. Rincian Laporan Arus Kas (Cash Flow Statement)

Jika memungkinkan, buat laporan arus kas untuk melihat aliran kas masuk dan keluar selama periode tertentu. Ini membantu dalam menilai likuiditas dan kemampuan untuk memenuhi kewajiban keuangan.

8. Buat Catatan Kaki dan Penjelasan Tambahan

Sertakan catatan kaki dan penjelasan tambahan untuk menjelaskan setiap item di laporan keuangan. Hal ini membantu pemahaman dan interpretasi informasi yang disajikan.

9. Audit dan Verifikasi

Lakukan proses audit dan verifikasi oleh lembaga pemeriksaan keuangan atau auditor internal untuk memastikan bahwa laporan keuangan telah disusun dengan benar dan sesuai dengan standar.

10. Publikasikan dan Distribusikan

Setelah laporan keuangan disetujui dan diverifikasi, publikasikan dan distribusikan kepada pemangku kepentingan, seperti masyarakat umum, pemerintah, dan lembaga-lembaga terkait.

Pastikan untuk selalu mematuhi regulasi dan standar akuntansi yang berlaku di wilayah Anda, dan jika perlu, melibatkan profesional keuangan atau auditor untuk memastikan keakuratan dan integritas laporan keuangan sektor publik.

Baca juga: Pengetian Laporan Keuangan Harian dan Cara Menghitungnya

Contoh Laporan Keuangan Sektor Publik

Contoh Laporan Keuangan Sektor Publik

ilustrasi laporan keuangan sektor publik. source envato

Sebagai contoh, mari kita lihat bagaimana laporan keuangan sektor publik dapat disusun dalam mata uang Rupiah (IDR). Saya akan memberikan contoh sederhana laporan keuangan yang mencakup laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas untuk suatu entitas pemerintah pada akhir tahun anggaran.

1. Laporan Laba Rugi

Pendapatan Beban Laba Bersih
Pajak Pendapatan Rp500.000.000,00 Rp500.000.000,00
Hibah Pemerintah Asing Rp200.000.000,00 Rp200.000.000,00
Belanja Operasional Rp300.000.000 Rp-300.000.000
Total Rp700.000.000 Rp300.000.000 Rp400.000.000

2. Neraca

Aset Kewajiban Ekuitas
Kas dan Setara Kas Rp600.000.000,00
Investasi Jangka Panjang Rp150.000.000,00
Aset Tetap Rp1.200.000.000,00
Belanja Operasional Rp400.000.000
Utang Jangka Panjang Rp300.000.000
Total Rp1.950.000.000 Rp700.000.000 Rp1.250.000.000

Catatan: Angka-angka di atas hanya merupakan contoh dan bisa berbeda tergantung pada karakteristik dan kebijakan keuangan dari entitas sektor publik tertentu. Laporan keuangan sektor publik biasanya disertakan dengan catatan kaki dan penjelasan tambahan untuk memberikan konteks dan rincian lebih lanjut.

Baca juga: Siklus Akuntansi : Pengertian dan Penjelasan yang Lengkap

Kesimpulan

Membuat laporan keuangan sektor publik merupakan proses yang kompleks dan membutuhkan kepatuhan pada standar akuntansi yang berlaku. Dalam kesimpulan, beberapa poin utama dapat diambil:

1. Tujuan Akuntansi Sektor Publik

Laporan keuangan sektor publik tidak hanya mencerminkan aspek keuangan, tetapi juga mengakomodasi prinsip akuntabilitas, transparansi, dan pertanggungjawaban pemerintah kepada masyarakat umum.

2. Sumber Dana dan Pendapatan

Sumber dana sektor publik terutama berasal dari pajak, hibah, dan pendapatan publik lainnya. Laporan keuangan mencatat dengan jelas pendapatan dan pengeluaran untuk memberikan gambaran yang akurat.

3. Basis Akuntansi

Pilihan antara basis akuntansi kas atau akrual menjadi keputusan kunci. Banyak sektor publik beralih ke basis akuntansi akrual untuk memberikan informasi yang lebih komprehensif tentang kinerja dan posisi keuangan.

4. Fokus pada Program dan Kinerja

Laporan keuangan sektor publik seringkali mencakup informasi tentang program dan kegiatan pemerintah, serta dampak sosial dan ekonomi dari pengeluaran publik.

5. Regulasi dan Standar

Membuat laporan keuangan sektor publik memerlukan pemahaman mendalam terhadap regulasi dan standar akuntansi yang berlaku di wilayah atau negara tertentu, seperti IPSAS atau GAGAS.

6. Audit dan Verifikasi

Proses audit dan verifikasi oleh lembaga pemeriksaan keuangan atau auditor internal menjadi langkah penting untuk memastikan keakuratan dan integritas laporan keuangan.

7. Komunikasi kepada Pemangku Kepentingan

Laporan keuangan sektor publik bukan hanya merupakan alat untuk memenuhi persyaratan regulasi, tetapi juga sebagai alat komunikasi kepada pemangku kepentingan, termasuk masyarakat umum, pemerintah, dan lembaga-lembaga terkait.

8. Peran Profesional Keuangan

Melibatkan profesional keuangan dan auditor dapat memastikan bahwa laporan keuangan dibuat dengan akurat, sesuai dengan standar, dan dapat diandalkan dalam pengambilan keputusan.

Penting untuk diingat bahwa laporan keuangan sektor publik bukan hanya dokumen statistik, melainkan cerminan dari tanggung jawab pemerintah terhadap keuangan publik dan kesejahteraan masyarakat.

Namun, bila laporan keuangan ini masih dikerjakan secara manual, maka akan ada banyak sekali risikonya, mulai dari risiko kesalahan input data, risiko kecurangan, hingga memakan banyak waktu.

Cara mengatasinya adalah dengan mengotomasi proses pembuatan laporan keuangan menggunakan software akuntansi Accurate Online buatan anak Indonesia.

Aplikasi bisnis yang sudah dipercaya oleh ratusan ribu pengguna ini mampu membantu Anda dalam membuat lebih dari 200 jenis laporan keuangan secara otomatis, cepat dan akurat.

Lebih dari itu, Accurate Online juga dilengkapi dengan berbagai fitur yang saling terintegrasi, mulai dari melakukan penjualan, pembelian, mengelola persediaan, inventaris, hingga membuat laporan perpajakan secara mudah.

Masih ragu dengan Accurate Online? Silakan coba dulu secara gratis selama 30 hari dengan klik tautan gambar di bawah ini.

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

16 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini 🙁 Jadilah yang pertama!

Khaula Senastri

Artikel Terkait