Manajemen Biaya: Pengertian, Konsep, Macam, dan Alur Manajemen Biaya

Sebelum kita membahas lebih jauh tentang manajemen biaya, sebelumnya kita harus mengetahui terlebih dahulu arti dari setiap kata tersebut, yaitu manajemen dan biaya. Sederhananya, manajemen adalah kegiatan mengelola atau mengatur, sedangkan biaya adalah suatu wujud pengeluaran yang dikerjakan oleh pihak individu atau organisasi untuk bisa mendapatkan manfaat tertentu.

Nah, lantas apa pengertian dari manajemen biaya? Artikel ini akan menjawab pertanyaan tersebut secara lengkap beserta konsep, macam, dan alur manajemen biaya.

Pengertian Manajemen Biaya

Pengertian utama dari manajemen biaya adalah suatu sistem yang disusun secara sempurna untuk mampu mendatangkan informasi yang lengkap untuk manajemen organisasi agar bisa digunakan dalam mengidentifikasi beragam peluang dalam merencanakan strategi, menyempurnakan, dan membuat keputusan operasional terkait pengadaan dan pemanfaatan sumber daya yang dibutuhkan oleh organisasi.

Namun, banyak orang yang mengklaim bahwa manajemen biaya dan manajemen keuangan adalah hal yang sama. Padahal, proses penerapan dalam lingkungan manajemen bisnis di kedua hal tersebut jelas berbeda, baik pengertian maupun pengaplikasiannya.

Jika manajemen keuangan lebih mengarah pada bentuk pengelolaan keuangan suatu perusahaan, maka jenis manajemen ini akan lebih fokus pada sistem dalam suatu bisnis yang disusun untuk mengidentifikasi potensi, merencanakan strategi, menyempurnakan dan mengambil kebijakan operasional yang berhubungan dengan pengadaan serta pemanfaatan sumber yang dibutuhkan oleh perusahaan.

Baca juga: Bill of Material: Pengertian, Jenis, Elemen dan Contohnya

Pengertian Manajemen Biaya Berdasarkan Para Ahli

  • Yudi Herliansyah

Yudi Herliansyah berpendapat bahwa pengertian manajemen biaya adalah suatu filosofi yang dilakukan untuk memperbaiki secara kontinyu dalam hal meningkatkan pelayanan dengan biaya yang ekonomis yang juga ditunjukkan dengan sikap proaktif yang mendasar bahwa masing-masing biaya produksi adalah keputusan mutlak manajemen dalam menentukan serta mencapai tujuan perusahaan.

  • Deden Mulyana

Deden Mulyana berpendapat bahwa manajemen biaya adalah suatu sistem yang dibentuk untuk menyuguhkan informasi yang bersifat keuangan, maupun non keuangan bagi manajemen perusahaan untuk mampu mengidentifikasi berbagai macam potensi penyempurnaan, perencanaan, dan juga pembuatan kebijakan operasional terkait pengadaan dan pemanfaatan berbagai sumber yang diperlukan oleh perusahaan.

Konsep Dasar Manajemen Biaya Perusahaan

Dalam upaya memaksimalkan pembiayaan yang harus dikeluarkan oleh pihak perusahaan, maka seorang manajer harus mampu mengerti beberapa konsep dasar dari manajemen biaya yang akan dijelaskan berikut ini.

1. Konsep Nilai Tambah

Seorang manajer harus mengerjakan berbagai kegiatan atau aktivitas perusahaan yang mempunyai nilai tambah dengan berbagai cara yang efisien, serta mengurangi atau menghapus kegiatan yang tidak mempunyai nilai tambah. Hal ini dilakukan untuk bisa memastikan biaya yang diperlukan untuk operasional pada setiap kegiatan.

2. Konsep Akuntansi Aktivitas

Seorang manajer memiliki tugas dalam menghimpun dan juga memantau serta memastikan operasional yang dikeluarkan sudah sesuai dengan kegiatan yang dijalankan. Konsep ini sering dikenal dengan istilah ABC atau Activity-Based Costing sebagai suatu cara untuk menilai biaya dan performa, serta sumber biaya dan juga objek biaya.

3. Konsep Biaya Target

Pihak manajer biaya akan bertugas untuk memaksimalkan biaya target agar mampu menyentuh pangsa pasar dengan adanya biaya berdasarkan pasar. Dalam hal ini, biaya target adalah harga pasar yang digunakan untuk mencapai pangsa pasar ataupun laba uang dibutuhkan. Tujuannya adalah demi mengurangi biaya yang dikeluarkan selama daur hidup pada produk tertentu.

Berdasarkan konsep manajemen biaya yang sudah kita bahas bersama di atas, maka bisa disimpulkan bahwa jenis manajemen ini memiliki peranan yang penting dalam mengidentifikasi biaya kegiatan, efektivitas finansial perusahaan, menyempurnakan performa di masa depan, serta mengendalikan biaya perusahaan dari berbagai bentuk kegiatan yang tidak mendatangkan manfaat.

Tujuan Manajemen Biaya dalam Perusahaan

Terdapat empat tujuan utama dari sistem manajemen biaya. Pertama, bertujuan untuk mengidentifikasi biaya kegiatan suatu perusahaan. Kedua, bertujuan untuk mendapatkan informasi tingkat efisiensi, efektivitas, serta nilai finansial pada kegiatan bisnis.

Ketiga, membantu menyempurnakan performa perusahaan di masa depan. Terakhir, untuk bisa meraih ketiga tujuan tersebut secara bersamaan dalam suatu lingkungan perubahan teknologi.

Manfaat Manajemen Biaya Bagi Perusahaan

Setidaknya terdapat tujuh manfaat utama yang akan didapat perusahaan dalam memanfaatkan jenis manajemen ini. Pertama, sebagai suatu wujud perencanaan dan juga pengendalian bisnis. Kedua, sebagai usaha meningkatkan monitoring biaya perusahaan. Ketiga, memaksimalkan performa daur hidup suatu produk hasil produksi.

Keempat, sebagai acuan dalam mengambil keputusan. Kelima, sebagai wujud manajemen investasi yang sangat efisien. Keenam, sebagai alat dalam mengukur performa. Terakhir, mampu mendukung otomasi kegiatan dan juga filosofi produksi.

Langkah Manajer untuk Memaksimalkan Manajemen Biaya

Berdasarkan pengertian manajemen biaya yang sudah kita bahas bersama di atas, maka pihak manajer biaya harus mengidentifikasi biaya penggerak sebagai suatu biaya utama yang dikeluarkan perusahaan agar mampu memaksimalkan dana perusahaan dengan berbagai kegiatan yang dibutuhkan. Maksud dari biaya penggerak disini adalah suatu faktor yang mampu mendatangkan implikasi atas total biaya.

Dalam hal ini, pihak manajer wajib mengkategorikan berbagai biaya yang dikeluarkan oleh pihak perusahaan berdasarkan kategorinya, seperti biaya operasional, biaya sumber daya, serta biaya lain yang berhubungan dengan kegiatan pada perusahaannya. Pengkategorian ini harus didasarkan pada jenis biaya serta nilai pertanggungjawabannya.

Di dalam jenis manajemen ini juga akan ditemukan istilah pembebanan biaya, yaitu suatu proses pembebanan pada berbagai elemen biaya ke tempat penampungan biaya. Nantinya, pihak manajer bisa mempunyai salah satu atau dua jenis pembebanan atau bisa juga memilih keduanya, yakni alokasi dan pembebanan penelusuran langsung.

Tujuan alokasi disini dilakukan untuk membebankan biaya tidak langsung, sedangkan penelusuran langsung dilakukan untuk membebankan biaya langsung.

Macam-Macam Manajemen Biaya

Setidaknya terdapat lima macam manajemen biaya yang harus Anda ketahui, yaitu:

1. Biaya Bahan Baku Langsung dan Tidak Langsung

Biaya bahan baku langsung adalah biaya bahan baku dari suatu produk atau objek lain. Sedangkan biaya bahan baku tidak langsung adalah biaya bahan baku yang digunakan dalam memproses produk namun bukan bagian dari produk yang sudah di produksi.

2. Biaya Tenaga Kerja Langsung dan Tidak Langsung

Biaya tenaga kerja langsung adalah tenaga kerja yang melakukan produksi barang ataupun jasa, termasuk waktu istirahat bagi para tenaga kerja, seperti waktu makan. Sedangkan biaya tenaga kerja tidak langsung adalah upaya pengawasan, menangani bahan baku, pelatihan, serta pengendalian kualitas yang dilakukan oleh karyawan atau tenaga kerja.

3. Biaya Tidak Langsung Lain

Biasanya, biaya tidak langsung lain diperlukan saat hendak memproduksi suatu produk barang atau jasa. Hal ini termasuk biaya fasilitas, biaya alat yang digunakan saat memproduksi barang atau jasa, dan juga biaya pendukung lainnya.

4. Biaya Tetap dan Biaya Variabel

Biaya tetap adalah salah satu biaya yang tidak akan berubah walaupun hasil produksi mengalami perubahan dalam kurun waktu tertentu. Sedangkan biaya variabel adalah biaya yang erat kaitannya dengan perubahan pada total biaya yang sudah ditetapkan.

5. Biaya Per Unit

Biaya per unit merupakan nilai rata-rata biaya yang dihitung dari pembagian total biaya produksi dengan jumlah unit produksi.

4 Alur Manajemen Biaya

1. Perencanaan Sumber Daya

Maksud dari perencanaan sumber daya adalah suatu upaya kepastian atas keperluan sumber daya di masa depan pada suatu perusahaan atau ruang lingkup proyek tertentu, termasuk evaluasi dan perencanaan pemanfaatan sumber daya tenaga, keuangan, manusia, dan bentuk informasi lain yang dibutuhkan dalam menyelesaikan suatu proyek.

Dengan begitu, sumber daya akan dijadikan sebagai langkah awal mengerjakan proyek. Namun, perlu diketahui bahwa sebagian besar perencanaan sumber daya akan memanfaatkan tenaga kerja manusia.

2. Perkiraan Biaya

Perkiraan biaya adalah suatu kegiatan memproduksi yang bisa digunakan untuk alat ukur, alat menghitung biaya, serta alat dalam menentukan harga yang berasal dari sumber daya yang diperlukan dalam ruang lingkup proyek. Proses perkiraan biaya ini biasanya akan diterapkan selama pengerjaan proyek dilakukan. Tingkat akurasi proyek pun bisa terus meningkat seiring proyek tersebut berjalan.

3. Penganggaran Biaya

Anggaran biaya adalah suatu proses yang diperlukan dalam menghimpun perkiraan biaya dalam menetapkan dasar biaya. Hal ini bermanfaat dalam menentukan cost baseline atas performa proyek yang terpantau dan terkendali.

4. Kontrol Biaya

Kontrol biaya adalah proses pemantauan biaya yang mencakup performa atas setiap pendanaan, memastikan setiap perubahan biaya sudah dilakukan dengan tepat, termasuk dalam hal baseline biaya yang bisa terus berubah. Hal tersebut menunjukkan bahwa perubahan proyek bisa merubah biaya, dan hal ini bisa diinformasikan pada pihak komisaris perusahaan.

Baca juga: Manajemen Logistik Adalah: Pengertian, Fungsi, dan Komponen di Dalamnya

Penutup

Demikianlah pengertian lengkap dari manajemen biaya, jadi pada dasarnya jenis manajemen ini sangat erat kaitannya dengan bagaimana seorang manajer mampu memaksimalkan pembiayaan yang dikeluarkan oleh pihak perusahaan untuk mampu menekan biaya perusahaan dari berbagai hal yang tidak bermanfaat. Sehingga, hadirnya jenis manajemen ini diharapkan mampu meningkatkan keuntungan perusahaan.

Tapi, manajemen ini tidak bisa dilakukan dengan asal. Diperlukan keahlian khusus dalam hal akuntansi dan manajemen keuangan yang baik. Nah, untuk memudahkan Anda dalam melakukan manajemen biaya dan kegiatan akuntansi lainnya, Anda bisa menggunakan software akuntansi dari Accurate Online.

Dengan Accurate Online, Anda bisa mengatur biaya produk, mengontrol stok barang, dan memantau laporan keuangan bisnis Anda secara mudah dan real time. Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 2