Mengenal Teknik Forecasting Dalam Akuntansi dan Fungsinya Bagi Bisnis

Ada dua teknik forecasting yang digunakan dalam peramalan akuntansi: kualitatif dan kuantitatif. Perkiraan kualitatif didasarkan pada informasi yang tidak dapat diukur. Ini sangat penting terutama ketika perusahaan baru memulai, karena kurangnya data (historis) masa lalu.

Semenetara itu peramalan kuantitatif bergantung pada data historis yang dapat diukur dan dimanipulasi. Cara terbaik adalah membuat prakiraan jangka pendek karena tren masa lalu lebih cenderung terulang kembali dalam waktu dekat daripada dalam jangka panjang.

Baca terus artikel iniuntuk mempelajari lebih lanjut tentang teknik forecasting dalam akuntansi, mana yang paling sesuai dengan bisnis Anda dan bagaimana teknik tersebut akan membantu bisnis Anda beradaptasi dengan potensi masalah di masa mendatang.

Apa itu Teknik Forecasting dalam Akuntansi

Forecasting atau peramalan  adalah teknik akuntansi yang menggunakan data untuk membuat estimasi tentang tren di masa depan. Ini penting untuk bisnis apa pun, baik Anda memulai dan menulis rencana bisnis atau Anda adalah perusahaan yang sudah ber.

Pemilik bisnis perlu mempertimbangkan prakiraan sebagai bagian dari sebagian besar proses pengambilan keputusan. Perkiraan biasanya digunakan untuk menyusun anggaran atau merencanakan pengeluaran dengan memperkirakan permintaan produk atau layanan di masa depan.

Menurut Harvard Business Review, teknik forecasting diperlukan untuk mengatasi semua jenis masalah potensial dari variasi permintaan hingga pergeseran musiman hingga perubahan ekonomi. Karena itu, penting untuk mengetahui apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan oleh perkiraan dan teknik apa yang paling sesuai dengan bisnis Anda pada saat ini.

Baca juga: Perbedaan Financial Statement, Financial Report, dan Annual Report

Apa Saja Teknik yang Digunakan dalam Forecasting?

Seperti yang sudah kami sebutkan di awal ada dua jenis metode forecasting dalam akuntansi: kualitatif dan kuantitatif.

Setiap jenis memiliki kegunaan yang berbeda, jadi penting untuk memilih salah satu yang akan membantu Anda mencapai tujuan. Dan memahami semua teknik yang tersedia akan membantu Anda memilih salah satu yang akan menghasilkan data paling berguna untuk perusahaan Anda.

Memilih metode perkiraan bergantung pada faktor-faktor berikut:

  • Konteks
  • Data historis: jika tersedia dan / atau relevan
  • Akurasi yang diinginkan
  • Jangka waktu: perkiraan jangka pendek vs. jangka panjang
  • Biaya peramalan vs. manfaat
  • Waktu yang tersedia: apakah Anda memerlukan prakiraan cuaca dengan segera?

Yang terpenting, tanyakan pada diri Anda: apa tujuan perkiraan ini? Jika Anda menulis rencana bisnis, Anda mungkin hanya memerlukan perkiraan kasar dari ukuran pasar, teknik forecasting tidak diperlukan. Namun, jika Anda membuat perkiraan keuangan untuk menyusun anggaran, Anda akan membutuhkan data yang jauh lebih detail dan akurat ada baiknya Anda menggunakan teknik forecasting.

Aturan emasnya adalah memilih teknik yang paling baik menganalisis data yang tersedia.

Jika satu metode perkiraan berhasil untuk Anda dan datanya cukup akurat, jangan mencoba teknik lain. Tentu, Anda mungkin mendapatkan data yang lebih akurat, tetapi informasi yang diperlukan untuk menjalankan perkiraan lanjutan mungkin terlalu sulit atau mahal untuk didapat — atau informasi tersebut mungkin tidak tersedia sama sekali.

Baca juga: 8 Bidang Dalam Ilmu Akuntansi: Kegunaan dan Cara Kerjanya

Teknik Forecasting Kualitatif

Perkiraan kualitatif didasarkan pada informasi yang tidak dapat diukur. Ini sangat penting terutama ketika perusahaan baru berdiri, karena kurangnya data historis.

Data masa lalu mungkin dimasukkan dalam peramalan kualitatif, atau mungkin juga tidak. Penilaian manusia adalah kuncinya dan tantangannya adalah memproses penilaian ini dengan cara yang logis dan tidak bias yang menghasilkan perkiraan kuantitatif.

Teknik peramalan ini paling baik untuk prakiraan jangka panjang, untuk meramalkan usaha bisnis baru dan prakiraan margin.

Metode kualitatif meliputi:

Metode Delphi

Jika Anda mencari perkiraan jangka panjang dan tidak keberatan menginvestasikan waktu dan energi, metode ini akan berhasil. Meskipun demikian, pendekatan yang lebih informal dimungkinkan.

Pendekatan terstruktur ini mempertemukan para ahli untuk menjawab serangkaian kuesioner, dengan hasil dari kuesioner sebelumnya yang menentukan konten untuk kuesioner berikutnya. Seorang fasilitator terlibat di setiap tahap.

Misalnya, penulis kaligrafi lepas menginginkan umpan balik tentang pencitraan merek. Dia mungkin tidak akan memiliki sumber daya untuk menyewa panelis ahli. Namun, dia dapat memposting di grup LinkedIn untuk materi iklan dan meminta umpan balik tentang logo, situs web, dll.

Untuk mendapatkan umpan balik kualitas terbaik, cari forum online yang membutuhkan kredensial profesional untuk bergabung dan memiliki administrator efektif yang menjaga diskusi tetap konstruktif dan fokus. Periksa kredensial dan pengalaman kerja siapa pun yang menawarkan umpan balik.

Baca juga: Mengetahui Tugas Rutin dalam Akuntansi untuk Bisnis Kecil

In-House Expertise

Anggota staf dengan pengalaman dan keahlian yang paling mumpuni akan lebih baik dalam menggunakan teknik forecasting. Mereka menggunakan pengetahuan mereka yang mendalam untuk membuat prediksi.

Misalnya, departemen penjualan bertugas membuat ramalan penjualan berkat pengetahuan mereka yang mendalam tentang pelanggan mereka. Dalam bisnis kecil, pemilik kemungkinan perlu turun tangan.

Riset Pasar

Ini adalah metode peramalan lain yang membutuhkan waktu, energi, dan sumber daya yang signifikan. Informasi dikumpulkan melalui percakapan dengan pelanggan saat ini dan calon pelanggan tentang kebutuhan mereka akan layanan atau barang tertentu.

Kuesioner, survei dan analisis variabel semuanya diperlukan untuk menghasilkan data yang akurat. Informasi ini kemudian perlu dianalisis dengan mempertimbangkan batasan akun seperti kumpulan data kecil.

Metode ini menghasilkan data yang sangat akurat untuk jangka pendek (kurang dari tiga bulan) hingga menengah (tiga bulan hingga dua tahun) karena mengidentifikasi opini pelanggan yang berubah.

Untungnya, bisnis kecil tidak perlu menjalankan beberapa grup fokus atau meminta ribuan orang mengisi survei mereka untuk melakukan riset pasar secara efektif.

Misalnya, seorang pelatih olahraga mungkin menginginkan gagasan yang lebih baik tentang apa yang dicari orang dalam diri seorang pelatih saat ini.

Ada banyak situs web untuk mengetahui opini publik seperti grup Quora, Reddit, dan Facebook. Misalnya, seorang pelatih dapat menggunakan Reddit dan menganalisis sejumlah subreddit seperti / r / fitness, / r / binaraga atau / r / lari untuk mendapatkan informasi khusus atau memposting pertanyaan sendiri. Setelah terbiasa dengan grup tersebut, dia bahkan dapat memposting link ke untuk melakukan survei.

Baca juga: Margin Laba Kotor dan Laba Bersih: Pengertian, Perbedaan dan Cara Menghitungnya

teknik forecasting akuntansi 1

Teknik Forecasting Kuantitatif

Teknik forecasting kuantitatif bergantung pada data yang dapat diukur dan dimanipulasi. Data tersebut biasanya dari masa lalu.

Perkiraan kuantitatif (atau statistik) harus menggunakan data pada penjualan atau kinerja masa lalu untuk mengevaluasi apakah penjualan saat ini meningkat atau menurun atau bisnis berkembang atau terganggu— dan seberapa cepat hal ini terjadi.

Jenis analisis ini paling baik untuk prakiraan jangka pendek karena membuat asumsi tentang masa depan berdasarkan kinerja masa lalu jauh lebih mungkin akurat dalam waktu dekat.

Ada dua jenis peramalan kuantitatif:

Analisis Deret Waktu

Analisis deret waktu memerlukan beberapa tahun data baik pada produk atau lini produk tertentu untuk mendapatkan gambaran pola yang jelas. Jenis pola ini menunjukkan bahwa pola tersebut akan terus terjadi di masa mendatang, atau setidaknya ini adalah asumsi.

Metode ini menyalin data masa lalu ke masa depan tanpa mengubahnya atau memproyeksikan rata-rata hasil sebelumnya. Anda dapat menjadi lebih spesifik dengan analisis dengan memisahkan komponen tren, siklus, dan musiman, lalu memperkirakan masing-masing.

Misalnya, jika seorang tukang ledeng ingin memperkirakan laba untuk bulan April, dia dapat menggunakan rata-rata bergerak selama tiga bulan. Jika laba Januari, Februari, dan Maret masing-masing adalah 1.000.000, 2.000.000, dan 3.000.000, dia akan menambahkan laba tiga bulan ke atas (6.000.000) dan membaginya dengan jumlah bulan yang ditambahkan yaitu tiga = 2.000.000 untuk bulan April.

Tukang ledeng juga dapat menggunakan rata-rata tertimbang, memberikan bobot lebih untuk mendapatkan keuntungan dari bulan-bulan yang lebih baru, dengan titik desimal sama dengan satu: 1.000.000 (.2), 2.000.000 (.3), dan 3.000.000 (.5) = 2.300.000 perkiraan laba untuk bulan April.

Baca juga: Rasio Lancar: Pengertian, Analisa dan Fungsinya

Metode penyebab

Metode ini memperhitungkan faktor lain yang memengaruhi bisnis Anda. Teknik yang lebih maju ini dapat bekerja lebih jauh ke masa depan daripada analisis deret waktu. Ini bergantung pada memiliki kumpulan data yang besar — ​​analisis deret waktu plus riset pasar.

Ada berbagai metode kausal tetapi analisis regresi adalah metode utama yang digunakan untuk menganalisis pola sebab-akibat. Analisis regresi menghubungkan penjualan dengan variabel lain seperti persaingan dan ekonomi.

Misalnya, bisnis berkebun mungkin ingin melihat pola cuaca yang diprediksi selama musim mendatang untuk menentukan apakah bisnis mereka akan terpengaruh secara positif atau negatif.

Analisis regresi dapat dilakukan dengan menggunakan alat seperti Excel atau pemilik bisnis mungkin ingin berinvestasi dalam perangkat lunak statistik yang lebih canggih atau bahkan menyewa seorang ahli untuk melakukan tugas ini.

Baca juga: 10 Tips Manajemen Kas yang Baik untuk Pengembangan Bisnis

Apa Perbedaan Antara Proyeksi dan Prakiraan (Forecasting)?

Perbedaan antara proyeksi dan prakiraan adalah jenis asumsi yang terlibat. Proyeksi membuat asumsi tertentu dan memprediksi hasil berdasarkan asumsi tersebut. Perkiraan didasarkan pada data historis dengan harapan data ini akan menyebabkan terjadinya peristiwa tertentu di masa depan.

Sebuah proyeksi tidak akan memberi tahu Anda jika sesuatu akan terjadi, itu hanya akan memberi tahu Anda apa yang akan terjadi jika asumsi hipotetis tertentu ternyata benar. Forecasting memberi tahu bisnis apa yang sebenarnya akan terjadi.

Misalnya, bisnis ingin membuat anggaran untuk biaya. Penggajian dapat dianggarkan sesuai dengan proyeksi (skenario: bisnis memutuskan untuk memberhentikan dua karyawan) atau forecasting keuangan (biaya penggajian rata-rata 10.000.000 selama tiga kuartal terakhir, jadi biayanya sama pada kuartal berikutnya.

Untuk kemudahan dalam melakukan teknik forecasting dalam akuntansi, Anda harus melakukan pengelolaan keuangan yang baik, terancana dan terstruktur, salah satunya adalah menggunakan software akuntansi yang akan membantu Anda dalam mendapatkan data keuangan bisnis secara menyeluruh.

Anda bisa mencoba Accurate Online sebagai pilihan terbaik software akuntansi bisnis Anda. Accurate Online adalah software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap, harga terjangkau dan sudah terbukti juga teruji. Telah dikembangkan sejak 20 tahun lalu dan digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Tertarik menggunakan Accurate Online? Anda bisa mencobanya secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate berhenti membuang waktu