Pengertian Cashflow, Contoh, Metode, dan Cara Membuatnya

oleh | Mei 6, 2020

source envato.

Pengertian Cashflow, Contoh, Metode, dan Cara Membuatnya

Cashflow atau laporan arus kas sejatinya merupakan salah satu laporan keuangan yang penting dalam bisnis. Hal ini karena laporan tersebut berfungsi untuk melacak setiap pemasukan serta pengeluaran perusahaan. Di bawah ini akan dijelaskan engertian terperinci soal laporan arus kas atau cashflow. Berikut pemaparan selengkapnya.

Pengertian Cashflow

Sebelumnya mungkin masih ada yang belum paham tentang pengertian cashflow atau laporan arus kas. Laporan arus kas yaitu salah satu jenis laporan keuangan yang menyajikan informasi relevan tentang arus kas masuk serta arus kas keluar perusahaan. Dalam laporan arus kas ini akan melaporkan aliran kas yang berasal dari beberapa sumber.

Mulai dari kegiatan operasional, aktivitas investasi, serta kegiatan pendanaan perusahaan. Tujuan penyusunan laporan ini adalah untuk mengetahui secara real berapa pengeluaran dan penerimaan kas perusahaan. Dengan begitu akan lebih mudah mengetahui potensi realisasi kas di masa akan datang.

Penyusunan laporan arus kas ini bisa dilakukan dengan 2 metode. Bisa dengan metode langsung maupun tidak langsung. Keduanya tentu punya kelebihan dan kelemahan masing-masing. Pastinya, perusahaan bisa memilih diantara keduanya dengan menyesuaikan dengan situasi dan kondisi.

Menyusun Laporan Cashflow Dengan Metode Tidak Langsung

Setalah mengetahui pengertian cashflow, selanjutnya adalah cara menyusn cashflow. Dalam penyusunan laporan arus kas dapat dilakukan dengan metode tidak langsung. Laporan arus kas yang disusun dengan menggunakan metode ini pasti berhubungan dengan 3 elemen. Diantaranya adalah arus kegiatan usaha, kas dari investasi, serta kas dari pendanaan. Berikut langkah-langkah menyusun laporan arus kas menggunakan metode tidak langsung :

1. Siapkan Laporan Laba Rugi

Pertama siapkan dulu data-data yang dibutuhkan. Salah satunya adalah laporan laba rugi dari periode yang sedang berjalan. Dari data tersebut, akan terlihat kondisi perusahaan, apakah sedang rugi atau untung.

2. Siapkan Laporan Neraca

Langkah selanjutnya adalah siapkan juga laporan neraca periode yang berlangsung dan sebelumnya. Mengapa harus disiapkan laporan tahun berjalan dan sebelumnya? Hal ini berfungsi untuk membandingkan serta memperoleh data aktivitas keuangan perusahaan di periode tahun berjalan.

3. Menyesuaikan Laba bersih yang Dilihat dari Laporan Laba/Rugi

Pada laporan laba rugi akan didapatkan data posisi keuangan perusahaan. Apakah rugi atau sedang mengalami laba. Dengan melakukan penyesuaian laba/rugi ini nantinya akan didapatkan arus kas dari aktivitas operasi. Kas dari aktivitas operasi ini termasuk dalam komponen laporan arus kas dengan metode tidak langsung.

Baca juga : Jurnal Pembalik : Definisi, Penjelasan, dan Contohnya bagi Bisnis

4. Melakukan Koreksi Pengaruh dari Transaksi bukan Kas

Apabila sudah didapatkan nilai arus kas dari aktivitas operasi, maka selanjutnya adalah mencari arus kas investasi dan pendanaan. Caranya dengan melakukan koreksi terhadap pengaruh transaksi bukan kas. Misalnya seperti penangguhan pembayaran kas untuk operasi sebelum dan selanjutnya. Data-data ini bisa dilihat melalui neraca sebelum dan saat periode berjalan.

5. Membuat Laporan Arus Kas

Itu tadi beberapa langkah penyusunan laporan cash flow. Khususnya dengan menggunakan metode tidak langsung. Supaya lebih paham berikut contoh laporan arus kas dengan metode tidak langsung sebaiknya lihat langsung contohnya. Berikut contoh laporan arus kas metode tidak langsung :

Laporan Arus Kas

Untuk Periode

Per 31 Desember 2017

Arus kas dari kegiatan operasi
Laba rugixxx
Penyusutan :
Piutang usahaxxx
Kas sebelum perubahan modal kerjaxxx
Piutang usahaxxx
Piutang lain lainxxx
Persediaanxxx
Pajak di bayar dimukaxxx
Hutang usahaxxx
Hutang biaya yang harus dibayarxxx
Hutang uang muka penjualanxxx
Hutang pajakxxx
Hutang lain-lainxxx
Hutang pihak ketigaxxx
Kas dari aktivitas operasixxx
Arus Kas Dari Aktivitas Investasi
Aktiva tetapxxx
Kas dari aktivitas investasixxx
Arus Kas Dari Aktivitas Pendanaan
Laba Ditahanxxx
Kas dari aktivitas pendanaanxxx
 Kas bersihxxx
Kas awalxxx
Kas Akhirxxx

Menyusun Laporan Cashflow Dengan Metode Langsung

Selain menggunakan metode tidak langsung, menyusun laporan cashflow juga dapat dilakukan dengan metode langsung. Bedanya dengan metode tidak langsung adalah sumber datanya. Metode langsung ini menggunakan sumber data dari buku kas bank dan buku kas kecil. Berikut bagaimana langkah-langkah menyusun laporan cashflow menggunakan metode langsung :

1. Melakukan Pemeriksaan Silang

Ada beberapa dokumen yang diperlukan untuk melakukan proses pemeriksaan silang. Mulai dari buku kas bank, rekening koran, bonggol check, serta buku kas kecil atau patty cash. Pemeriksaan silang ini juga lebih dikenal dengan istilah rekonsiliasi. Jika proses rekonsiliasi bank serta patty cash ini selesai, artinya tahap pertama sudah berhasil dilalui.

Baca juga : Mengenal Lebih Jauh Analisis Perbandingan pada Akuntansi

2. Melakukan Eliminasi Silang

Apa saja yang perlu dilakukan eliminasi silang? Semua transaksi silang yang berhubungan dengan buku kas.

3. Melakukan Klasifikasi Semua Jenis Pengeluaran dan Pemasukan dalam Laporan Arus Kas

Tahap ini akan memakan banyak waktu. Namun jika saja tahap ini dilakukan setiap hari (mencatat setiap ada pemasukan dan pengeluaran) maka tentu bisa lebih cepat. Yang termasuk arus kas operasi transaksi adalah semua hal yang berkaitan dengan kegiatan utama perusahaan (tercantum dalam laporan laba/rugi).

Sementara arus kas investasi yaitu semua transaksi yang berhubungan dengan penjualan dan pembelian aktiva tetap. Selain itu penerimaan kas dari piutang, dan lain-lain. Terakhir untuk arus kas pendanaan yaitu transaksi yang berhubungan dengan kewajiban dan modal yang dimiliki perusahaan.

Baca juga : Pengertian dan Pentingnya Purchase Requestion Beserta Komponennya

4. Membuat Laporan Arus Kas

Jika sudah melalui tahap sebelumnya, maka laporan arus kas bisa langsung disusun. Hal ini karena semua data telah berhasil didapatkan. Berikut contoh dari laporan arus kas dengan menggunakan metode langsung :

Laporan Arus Kas

Untuk Periode

Per 31 Desember 2017

Arus kas dari kegiatan usaha
Penerimaan uang dari pelangganxxx
Pengeluaran uang untuk bayar gajixxx
Penerimaan bungaxxx
Penerimaan devidenxxx
Pelunasan pajakxxx
Jumlah kas dari kegiatan usaha xxx
Arus Kas Dari Kegiatan Investasi
Pembelian mesinxxx
Penjualan mesin lamaxxx
Jumlah kas dari kegiatan investasixxx
Arus Kas dari Kegiatan Pendanaan
Penjualan Obligasixxx
Emisi Sahamxxx
Pembayaran devidenxxx
Pelunasan kredit bankxxx
Jumlah kas dari kegiatan pendanaanxxx
Kenaikan kasxxx
Saldo awal kasxxx
Saldo kas akhir periodexxx

Kesimpulan

Itulah pengertian pengertian cashflow lengkap dengan contoh, metode dan cara membuatnya. Membuat laporan arus kas adalah keharusan bagi Anda pemilik bisnis, terutama jika dalam bisnis Anda memiliki pihak investor atau stakeholder eksternal.

Dengan adanya laporan cashflow, para stakeholder bisa dengan mudah memantau perkembangan bisnis yang telah diberikan pendanaan, bagi pihak internal cashflow bisa menjadi sumber informasi untuk evaluasi bisnis Anda.

Untuk memudahkan membuat dan dan mengelola cashflow dengan optimal, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur laporan keuangan terlengkap dan sesuai kebutuhan bisnis seperti Accurate Online.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa membuat lebih dari 100 jenis laporan keungan secara otomatis, cepat, dan minim kesalahan. Tertarik menggunakan Accufrate Online? Coba Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini :

accurate 200 ribu perbulan

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

4 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini 🙁 Jadilah yang pertama!

akuntansibanner

Efisiensi Bisnis dengan Satu Aplikasi Praktis!

Konsultasikan kebutuhan bisnismu dengan tim kami.

Jadwalkan Konsultasi

artikel-sidebar

Download Template Pembukuan Bisnis

Template pembukuan untuk bisnismu dengan format Excel.

Khaula Senastri
Seorang lulusan S1 ilmu akuntansi yang suka membagikan istilah, rumus, dan berbagai hal yang berkaitan dengan dunia akuntansi lewat tulisan.

Artikel Terkait