Rasio Hutang: Pengertian, Rumus, Contoh dan Fungsinya

Pernah mendengar rasio hutang? Rasio hutang atau debt ratio biasanya digunakan untuk memberi tahu komunitas investasi jumlah dana yang telah dikontribusikan oleh kreditor, bukan pemegang saham.

Kreditor perusahaan menerima tingkat pengembalian yang lebih rendah untuk pembayaran tetap yang aman sedangkan pemegang saham lebih memilih ketidakpastian dan risiko untuk pembayaran yang lebih tinggi.

Jika terlalu banyak modal perusahaan yang dikontribusikan oleh kreditor, itu berarti bahwa pemegang hutang mengambil semua risiko dan mereka mulai menuntut tingkat bunga yang lebih tinggi untuk mengkompensasi mereka untuk hal yang sama.

Pada artikel ini kita akan membahas rasio hutang secara lebih mendalam:

Apa itu Rasio Hutang?

Rasio hutang atau debt ratio adalah rasio solvabilitas yang mengukur total kewajiban perusahaan sebagai persentase dari total asetnya. Dalam arti tertentu, debt ratio menunjukkan kemampuan perusahaan untuk melunasi kewajibannya dengan asetnya.

Dengan kata lain, ini menunjukkan berapa banyak aset yang harus dijual perusahaan untuk melunasi semua kewajibannya.

Rasio ini mengukur leverage keuangan suatu perusahaan. Perusahaan dengan tingkat kewajiban yang lebih tinggi dibandingkan dengan aset dianggap memiliki leverage yang tinggi dan lebih berisiko bagi pemberi pinjaman.

Rasio ini juga membantu investor dan kreditor menganalisis keseluruhan beban utang pada perusahaan serta kemampuan perusahaan untuk melunasi utang di masa depan, masa ekonomi yang tidak pasti.

Baca juga: Apa itu Write Off? Berikut Definisi dan Contohnya pada Bisnis Kecil

Rumus untuk Menghitung Rasio Hutang

Seperti yang sudah kami jelaskan sebelumnya, debt ratio berarti ukuran stabilitas keuangan suatu perusahaan, adalah evaluasi umum untuk setiap investasi yang membutuhkan pinjaman.

Semakin rendah ketergantungan perusahaan pada hutang untuk pembentukan aset, semakin kecil resiko perusahaan. Di sisi lain, semakin tinggi rasio berarti perusahaan memiliki risiko insolvent yang tinggi karena hutang yang berlebihan dapat menyebabkan beban pembayaran hutang yang berat.

Berikut adalah rumus dalam menghitung rasio hutang pada suatu perusahaan:

Rasio hutang = total hutang / total aset

Analisa Mendalam

Rasio hutang ditampilkan dalam format desimal karena menghitung total kewajiban sebagai persentase dari total aset. Seperti pada banyak rasio solvabilitas, rasio yang lebih rendah lebih disukai daripada rasio yang lebih tinggi.

Debt ratio yang lebih rendah biasanya menyiratkan bisnis yang lebih stabil dengan potensi umur panjang karena perusahaan dengan rasio yang lebih rendah juga memiliki utang keseluruhan yang lebih rendah. Setiap industri memiliki tolok ukur sendiri untuk utang, tetapi 0,5 adalah rasio yang masuk akal.

Debt ratio 0,5 sering dianggap tidak berisiko. Artinya, perusahaan memiliki aset dua kali lebih banyak daripada kewajiban. Atau dengan kata lain, kewajiban perusahaan ini hanya 50 persen dari total asetnya. Pada dasarnya, hanya kreditor yang memiliki setengah dari aset perusahaan dan pemegang saham memiliki sisa aset.

Rasio 1 berarti total kewajiban sama dengan total aset. Dengan kata lain, perusahaan harus menjual semua asetnya untuk melunasi kewajibannya. Jelas, ini adalah perusahaan dengan leverage tinggi. Setelah asetnya dijual, bisnis tersebut tidak dapat beroperasi lagi.

Rasio hutang adalah rasio solvabilitas fundamental karena kreditor selalu khawatir tentang pembayaran kembali. Ketika perusahaan meminjam lebih banyak uang, rasio mereka meningkat, kreditor tidak akan lagi meminjamkan uang kepada mereka.

Perusahaan dengan debt ratio  yang lebih tinggi lebih baik mencari pembiayaan ekuitas untuk menumbuhkan operasi mereka.

Baca juga: Neraca Percobaan: Pengertian, Contoh, Konsep dan Manfaatnya

Contoh Kasus

Dave’s Guitar Shop sedang berpikir untuk membangun ruangan tambahan di bagian belakang gedung yang ada untuk penyimpanan stok yang lebih banyak.

Dave berkonsultasi dengan akuntannya tentang mengajukan pinjaman baru. Bank meminta saldo Dave untuk memeriksa tingkat utangnya secara keseluruhan.

Bankir menemukan bahwa Dave memiliki total aset $ 100.000 dan total kewajiban $ 25.000. Rasio hutang Dave akan dihitung seperti ini:

rasio hutang rumus

Seperti yang Anda lihat, Dave hanya memiliki rasio utang 0,25. Dengan kata lain, Dave memiliki aset 4 kali lebih banyak daripada kewajibannya.

Ini adalah rasio yang relatif rendah dan menyiratkan bahwa Dave akan dapat membayar kembali pinjamannya. Dave seharusnya tidak mengalami masalah untuk mendapatkan persetujuan atas pinjamannya.

Baca juga: Mengenal Lebih Jauh Istilah Tutup Buku pada Proses Akuntansi Bisnis

rasio hutang 2

Mengapa Fungsi Debt Ratio Penting pada Bisnis?

Perusahaan dengan debt ratio terhadap aset yang tinggi mungkin berisiko, terutama jika suku bunga meningkat. Kreditor lebih memilih rasio hutang terhadap aset yang rendah karena semakin rendah rasionya, semakin banyak pembiayaan ekuitas yang berfungsi sebagai bantalan terhadap kerugian kreditur jika perusahaan bangkrut.

Kreditor khawatir jika perusahaan membawa persentase hutang yang besar . Mereka bahkan mungkin menyebut sebagian hutang perusahaan kepada mereka.

Investor di perusahaan tidak selalu setuju dengan kesimpulan ini. Jika perusahaan memperoleh uang melalui pembiayaan hutang, investor yang memegang saham perusahaan mempertahankan kendali mereka tanpa meningkatkan investasi mereka.

Pengembalian investor meningkat ketika perusahaan menghasilkan lebih banyak dari investasi yang dibuatnya dengan uang pinjaman daripada pembayaran bunga. Namun, risiko investor juga semakin besar.

Baca juga: Cash Ratio Adalah: Pengertian, Fungsi, dan Cara Menghitungnya

Batasan Debt ratio-to-Asset

Ada batasan saat menggunakan rasio hutang terhadap aset. Pemilik bisnis atau manajer keuangan harus memastikan bahwa mereka membandingkan apple to apple.

Dengan kata lain, jika mereka melakukan rata-rata industri, mereka harus yakin bahwa perusahaan lain dalam industri tempat mereka membandingkan rasio hutang terhadap aset menggunakan istilah yang sama dalam pembilang dan penyebut persamaan.

Misalnya, dalam pembilang persamaan, semua perusahaan di industri harus menggunakan total hutang atau hutang jangka panjang. Anda tidak dapat memiliki beberapa perusahaan yang menggunakan total hutang dan perusahaan lain hanya menggunakan hutang jangka panjang atau data Anda akan rusak dan tidak akan mendapatkan data yang berguna.

Masalah lainnya adalah penggunaan praktik akuntansi yang berbeda oleh bisnis yang berbeda dalam suatu industri. Jika beberapa perusahaan menggunakan satu metode akuntansi persediaan atau satu metode penyusutan dan perusahaan lain menggunakan metode lain, maka perbandingan apapun tidak akan valid.

Manajer bisnis dan manajer keuangan harus menggunakan penilaian yang baik dan melihat melampaui angka-angka untuk mendapatkan analisis rasio hutang terhadap aset yang akurat.

Baca juga: DJP Online: Pengertian, Sejarah, Fungsi, Fitur dan Langkah Menggunakannya

Kesimpulan

Penghitungan debt ratio atau rasio hutang adalah penting bagi Anda seorang investor atau pemilik bisins. Bagi investor, dengan mengetahui debt ratio Anda bisa dengan mudah mengukur kesehatan bisnis yang ingin Anda tanamkan modal.

Sebaliknya bagi pemilik bisnis, mempunyai debt ratio yang baik dapat memudahkan Anda dalam mengajukan pinjaman untuk mengembangkan bisnis kedepannya.

Jadi, pastikan Anda tidak mengajukan utang yang melebihi nilai aset yang dimiliki oleh bisnis. Untuk pemantauan yang lebih mudah, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur manajemen aset dan fitur pembukuan terlengkap seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dikembangkan sejak 20 tahun lalu dan digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Tertarik menggunakan Accurate Online? Anda bisa mencoba menggunakannya secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 3