Struktur Biaya: Pengertian Lengkap, Contoh dan Fungsinya

Sangat disarankan bagi pemilik usaha kecil untuk memperhatikan apa yang terjadi pada profitabilitas mereka ketika mereka mengubah jumlah barang yang diproduksi atau harga yang dikenakan. Analisis struktur biaya adalah cara yang baik untuk melakukannya.

Ingin mengetahui apa itu struktur biaya atau cost structure untuk perusahaan dalam memengaruhi kuantitas optimal barang yang akan diproduksi? Berikut adalah pembahasan lengkapnya.

Apa itu Struktur Biaya?

Struktur biaya mengacu pada berbagai jenis biaya yang dikeluarkan bisnis dan biasanya terdiri dari biaya tetap dan variabel. Biaya tetap adalah biaya yang tetap tidak berubah terlepas dari jumlah output yang dihasilkan perusahaan, sedangkan biaya variabel berubah seiring dengan volume produksi.

Menjalankan bisnis harus mengeluarkan beberapa jenis biaya, baik itu bisnis ritel atau penyedia layanan. Struktur biaya berbeda antara pengecer dan penyedia layanan, sehingga akun pengeluaran yang muncul di laporan keuangan bergantung pada objek biaya, seperti produk, layanan, proyek, pelanggan, atau aktivitas bisnis.

Bahkan dalam suatu perusahaan, struktur biaya dapat bervariasi antara lini produk, divisi, atau unit bisnis, karena perbedaan jenis aktivitas yang mereka lakukan.

Biaya Tetap

Biaya tetap timbul secara teratur dan tidak mungkin berfluktuasi dari waktu ke waktu. Contoh biaya tetap adalah biaya overhead seperti sewa, biaya bunga, pajak properti, dan penyusutan aset tetap.

Salah satu contoh khusus dari biaya tetap adalah biaya tenaga kerja langsung. Meskipun biaya tenaga kerja langsung cenderung bervariasi sesuai dengan jumlah jam kerja seorang karyawan, biaya tersebut masih cenderung relatif stabil dan, oleh karena itu, dapat dihitung sebagai biaya tetap, meskipun lebih umum diklasifikasikan sebagai biaya variabel di mana pekerja per jam ditempatkan. prihatin.

Biaya Variabel

Biaya variabel adalah biaya yang bervariasi dengan hasil produksi. Contoh biaya variabel termasuk biaya tenaga kerja langsung, biaya bahan langsung, utilitas, bonus dan komisi, dan biaya pemasaran. Biaya variabel cenderung lebih beragam daripada biaya tetap.

Untuk bisnis yang menjual produk, biaya variabel mungkin termasuk bahan langsung, komisi, dan upah borongan. Untuk penyedia layanan, biaya variabel terdiri dari gaji, bonus, dan biaya perjalanan.

Untuk bisnis berbasis proyek, biaya seperti gaji dan pengeluaran proyek lainnya bergantung pada jumlah jam yang diinvestasikan di masing-masing proyek.

Elemen kunci dari struktur biaya adalah sebagai berikut:

1. Struktur biaya produk

  • Biaya tetap: * Tenaga kerja langsung dan overhead pabrik
  • Biaya variabel: * Bahan langsung, perlengkapan produksi, komisi, dan upah borongan

2. Struktur biaya lini produk

  • Biaya tetap: * Biaya administrasi, biaya produksi, dan tenaga kerja langsung
  • Biaya variabel: * Bahan langsung, perlengkapan produksi, dan komisi

3. Struktur biaya pelanggan

  • Biaya tetap: * Biaya tambahan administrasi untuk layanan pelanggan dan klaim garansi
  • Biaya variabel: * Biaya barang dan jasa yang dijual kepada pelanggan, retur penjualan, dan kredit yang diterima

4. Struktur biaya layanan

  • Biaya tetap: * Biaya tambahan administrasi
  • Biaya variabel: * Upah staf, bonus, potongan pajak di sumber, perjalanan, dan hiburan

Biaya tertentu yang disebutkan di atas bisa jadi sulit untuk ditentukan. Jadi, Anda mungkin perlu melengkapi garis besar penetapan biaya berbasis aktivitas untuk secara dekat menetapkan biaya ke struktur biaya dari objek biaya yang diberikan.

Baca juga: Anggaran Produksi, Rencana Penting Perusahaan dalam Hal Produksi

Alokasi biaya

Alokasi biaya adalah proses mengidentifikasi biaya yang timbul, dan kemudian mengumpulkan dan menugaskannya ke objek biaya yang tepat (misalnya, lini produk, lini layanan, proyek, departemen, unit bisnis, pelanggan) pada beberapa dasar yang terukur.

Alokasi biaya digunakan untuk mendistribusikan biaya di antara objek biaya yang berbeda untuk menghitung profitabilitas, misalnya, lini produk yang berbeda.

Kumpulan Biaya

Kumpulan biaya adalah pengelompokan biaya individu, dari mana alokasi biaya dibuat kemudian. Biaya overhead, biaya pemeliharaan, dan biaya tetap lainnya adalah contoh tipikal kumpulan biaya. Perusahaan biasanya menggunakan basis alokasi biaya tunggal, seperti jam kerja atau jam mesin, untuk mengalokasikan biaya dari kumpulan biaya ke objek biaya yang ditentukan.

Baca juga: Margin Kontribusi: Pengertian, dan Cara Menghitung Margin Kontribusi

Contoh Alokasi Biaya

Perusahaan dengan kumpulan biaya overhead produksi menggunakan jam kerja langsung sebagai dasar alokasi biayanya.

Perusahaan pertama-tama mengakumulasi biaya overhead selama periode waktu tertentu, katakanlah selama satu tahun, dan kemudian membagi total biaya overhead dengan jumlah total jam kerja untuk mengetahui biaya overhead “per jam kerja” (tingkat alokasi).

Akhirnya, perusahaan mengalikan biaya per jam dengan jumlah jam kerja yang dihabiskan untuk memproduksi produk guna menentukan biaya overhead untuk lini produk tertentu.

 

struktur biaya

Pentingnya Struktur Biaya dan Alokasi Biaya

Untuk memaksimalkan keuntungan, bisnis harus menemukan segala cara yang mungkin untuk meminimalkan biaya.

Sementara beberapa biaya tetap sangat penting untuk menjaga bisnis tetap berjalan, seorang analis keuangan harus selalu meninjau laporan keuangan untuk mengidentifikasi kemungkinan biaya yang berlebihan yang tidak memberikan nilai tambahan apapun pada kegiatan bisnis inti.

Ketika seorang analis memahami struktur biaya keseluruhan perusahaan, dia dapat mengidentifikasi metode pengurangan biaya yang layak tanpa mempengaruhi kualitas produk yang dijual atau layanan yang diberikan kepada pelanggan.

Analis keuangan juga harus memperhatikan tren biaya untuk memastikan arus kas yang stabil dan tidak ada lonjakan biaya yang tiba-tiba terjadi.

Alokasi biaya adalah proses penting untuk bisnis karena jika biaya salah alokasi, maka bisnis mungkin membuat keputusan yang salah, seperti overpricing / underpricing suatu produk, atau menginvestasikan sumber daya yang tidak perlu dalam produk yang tidak menguntungkan.

Peran seorang analis keuangan adalah untuk memastikan biaya dikaitkan dengan benar ke objek biaya yang ditentukan dan bahwa basis alokasi biaya yang sesuai dipilih.

Alokasi biaya memungkinkan seorang analis untuk menghitung biaya per unit untuk berbagai lini produk, unit bisnis, atau departemen, dan, dengan demikian, untuk mengetahui keuntungan per unit.

Dengan informasi ini, seorang analis keuangan dapat memberikan wawasan tentang meningkatkan profitabilitas produk tertentu, mengganti produk yang paling tidak menguntungkan, atau menerapkan berbagai strategi untuk mengurangi biaya.

Baca juga: Mengetahui Alokasi Biaya, Jenis, Mekanisme, dan Fungsinya pada Bisnis

Kasus Struktur Biaya dalam Model Bisnis

Struktur biaya menjelaskan semua biaya yang dikeluarkan untuk membuat model bisnis berfungsi. Biaya tersebut dapat dihitung dengan mudah setelah menentukan sumber daya utama, aktivitas, dan kemitraan. Strukturnya dapat berupa biaya atau nilai.

Model bisnis berbasis biaya meminimalkan biaya sedapat mungkin, seringkali melalui proposisi nilai harga rendah, otomatisasi maksimum, dan outsourcing ekstensif.

Padahal, perusahaan yang digerakkan oleh nilai fokus pada proposisi nilai premium seringkali dengan tingkat layanan yang dipersonalisasi tinggi.

Desainer pakaian, hotel mewah, dan manajemen aset termasuk dalam kategori ini. Skala ekonomi dan cakupan ekonomi adalah beberapa karakteristik penting dari struktur biaya.

Untuk mengembangkan struktur biaya model bisnis Anda, perusahaan harus mempertimbangkan biaya paling vital untuk bisnis dan membuat hipotesis untuk biaya ini.

Baik biaya tetap, seperti biaya awal dan akuisisi serta biaya variabel, seperti biaya operasi bulanan harus diperhitungkan. Setelah mengumpulkan data yang diperlukan menggunakan sumber daya yang tersedia, perusahaan akan dapat memeriksa apakah perlu berputar atau melanjutkan untuk membuktikan hipotesisnya.

Baca juga: Accounts Payable dan Accounts Receivable: Pengertian dan Perbedaannya

Kesimpulan

Struktur biaya terutama terkait dengan biaya yang perlu dikeluarkan saat mengerjakan tujuan organisasi; Biaya-biaya tersebut dapat berupa biaya pembelian atau mungkin biaya produksi yang meliputi biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, biaya overhead lainnya seperti biaya transportasi, biaya listrik, dan lain-lain yang perlu dikeluarkan.

Konsep struktur biaya dirancang untuk mengeluarkan dana yang kita butuhkan selama proses bisnis segmen tertentu atau untuk bisnis secara keseluruhan. Fokus utama struktur biaya adalah mengalokasikan biaya sedemikian rupa sehingga biaya dapat diminimalkan dan keuntungan yang diperoleh dapat dimaksimalkan.

Untuk memastikan seluruh pengeluran dan pemasukan berjalan efisien, Anda harus menggunakan sistem akuntansi terbaik yang bisa mengakomodir semua kebutuhan bisnis, salah satunya adalah dengan menggunakan software akuntansi Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah berpengalaman lebih dari 20 tahun dan digunakan oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Hanya dengan 200 ribu pebulan Anda akan mendapatkan solusi terbaik untuk kemudahan pencatatan pembukuan, pengelolaan aset, multi gudang dan cabang, pengelolaan perpajakan, otomasi laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Tertarik menggunakan Accurate Online, Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 2 banner bawah