Mengetahui Transaksi Perusahaan Dagang dan Karakteristiknya

Pada artikel ini kita akan membahasa jenis transaksi perusahaan dagang dan karakteristiknya. Perusahaan dagang adalah perusahaan yang kegiatan usahanya membeli barang dengan tujuan untuk dijual tanpa diproses ulang. Dalam hal pengolahan biasanya sebatas pengemasan atau penyediaan pengemasan khusus agar barang lebih menarik.

Perusahaan perdagangan dapat dibagi menjadi pedagang grosir dan pedagang kecil. Pedagang grosir basanya membeli barang langsung dari pabrik yang memproduksi barang tersebut. Sedangkan pedagang kecil (pengecer) membeli barang dari pedagang besar untuk dijual kembali ke konsumen langsung dengan harga eceran.

Proses pencatatan transaksi pada perusahaan dagang pada prinsipnya sama dengan proses pencatatan yang dilakukan padaperusahaan jasa. Hanya dalam sebuah perusahaan dagang diperlukan akun tambahan dan prosedur tertentu yang berkaitan dengan pembelian dan penjualan barang dagangan.

Salah satu pencatatan karasteristik pada perusahaan dagang adalah perhitungan harga pokok penjualan. Harga pokok penjualan adalah besaran yang diberlakukan oleh perusahaan sampai diperolehnya harga pokok penjualan barang siap jual.

Untuk menghitung harga pokok penjualan diperlukan pencatatan yang berkaitan dengan pembelian, biaya transportasi, retur pembelian dan pengurangan harga, diskon pembelian, persediaan barang dagangan awal periode, serta persediaan akhir periode.

Berikut adalah beberapa hal yang bisa Anda kethaui mengenai jenis transaksi perusahaan dagang dan juga karakteristik transaksi yang ada dalam perusahaan dagang:

Apa Saja Jenis Transaksi pada Perusahaan Dagang?

Dalam perusahaan dagang ada beberapa jenis transaksi yang biasanya terjadi dalam operasional sehari hari. Meskipun ada banyak bisnis dagaang mempunyai produk yang berbeda. Biasanya ini akan mencakup:

  • Membeli barang dan material. Pembelian bisa tunai atau kredit. Pembelian tunai dibayar segera dan jarang terjadi di sebagian besar bisnis. Pembelian kredit dibayar setelah beberapa waktu, biasanya sebulan atau lebih
  • Jasa pembelian, misalnya perbaikan peralatan, biaya iklan, pencetakan.
  • Penjualan. Penjualan tunai, misalnya di toko, dibayar segera. Penjualan kredit dibayar setelah beberapa waktu.
  • Membayar upah dan gaji.
  • Pembelian aset tidak lancar.
  • Meningkatkan keuangan dan membayar dividen kepada stakeholder. Misalnya, pemilik yang menanamkan modal atau pinjaman yang diperoleh dari bank. Pemilik bisnis mengharapkan imbalan berdasarkan bagian dari keuntungan; bank biasanya mengharapkan pembayaran bunga.
  • Akuntansi dan pembayaran pajak.
  • Pergerakan kas dan uang di rekening bank. Pergerakan ini biasanya muncul dari transaksi di atas.

Baca juga: Revenue Adalah: Pengertian dan Perbedaannya Dengan Income

Transaksi akuntansi dalam perusahaan dagang

Transaksi akuntansi pada perusahaan dagang mengacu pada setiap aktivitas bisnis yang menghasilkan efek langsung pada status keuangan dan laporan keuangan bisnis dagang. Transaksi semacam itu datang dalam berbagai bentuk, termasuk:

  • Penjualan tunai dan kredit kepada pelanggan
  • Penerimaan uang tunai dari pelanggan dengan mengirimkan faktur
  • Pembelian aset tetap dan aset bergerak
  • Meminjam dana dari kreditor
  • Melunasi dana pinjaman dari kreditur

Penting untuk diingat bahwa setiap transaksi harus menunjukkan keseimbangan antara aset dan kewajiban, atau debit dan kredit, sehingga penerimaan uang tunai dari pelanggan sama dengan peningkatan pendapatan atau pembelian dari pemasok sama dengan peningkatan. dalam biaya dan penurunan cPembayaran tunai ke pemasok dari faktur yang dikirim.

Baca juga: Pengertian Laporan Audit, Fungsi, Tahapan, dan 4 Jenis Opini Audit

Jenis transaksi akuntansi perusahaan dagang berdasarkan hubungan bisnis

Jenis transaksi akuntansi dapat didasarkan pada berbagai sudut pandang. Yang pertama akan kita bahas adalah jenis-jenis transaksi akuntansi menurut hubungan kelembagaan, yaitu transaksi eksternal dan internal.

1. Transaksi eksternal

Ini melibatkan perdagangan barang dan jasa dengan uang. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa setiap transaksi yang dilakukan oleh dua orang atau dua organisasi dengan satu pembelian dan yang lainnya menjual dianggap sebagai transaksi eksternal. Ini juga disebut transaksi bisnis.

Contoh: Jika Perusahaan A membeli bahan mentah untuk produksinya dari Perusahaan B, maka ini disebut transaksi eksternal.

2. Transaksi internal

Mereka tidak melibatkan penjualan apa pun, melainkan proses lain dalam organisasi. Ini mungkin termasuk menghitung gaji karyawan dan memperkirakan nilai depresiasi aset tertentu.

Baca juga: Mengetahui Dasar Dasar Akuntansi Keuangan Secara Lengkap

transaksi perusahaan dagang 2

Jenis transaksi akuntansi perusahan dagang berdasarkan pertukaran uang

Berdasarkan penukaran uang tunai terdapat tiga jenis transaksi akuntansi, yaitu transaksi tunai, transaksi non tunai, dan transaksi kredit.

1. Transaksi tunai

Ini adalah bentuk transaksi yang paling umum, yang mengacu pada transaksi yang dilakukan dengan uang tunai. Misalnya, jika sebuah perusahaan membeli perlengkapan kantor dan membayarnya dengan uang tunai, kartu debit, atau cek, maka itu adalah transaksi tunai.

2. Transaksi non tunai

Mereka tidak terkait dengan transaksi yang menentukan apakah uang tunai telah dibayarkan atau apakah akan dibayarkan di masa depan. Misalnya, jika Perusahaan A membeli mesin dari Perusahaan B dan melihat bahwa mesin tersebut rusak, mengembalikannya tidak akan memerlukan uang tunai, sehingga termasuk dalam transaksi non-tunai. Dengan kata lain, transaksi yang bukan tunai atau kredit adalah transaksi non tunai.

3. Transaksi kredit

Mereka adalah transaksi tunai yang ditangguhkan karena pembayaran dijanjikan dan diselesaikan di masa depan. Perusahaan sering kali memperpanjang jangka waktu kredit untuk pembayaran, seperti 30 hari, 60 hari, atau 90 hari, tergantung pada produk atau layanan yang dijual atau norma industri.

Baca juga: Biaya Operasional: Pengertian, Jenis, Manfaat & Penghitungan Rasionya

Jenis transaksi perusahaan dagang berdasarkan tujuan

Ada dua jenis transaksi akuntansi berdasarkan tujuan, yaitu bisnis atau non bisnis.

1. Transaksi bisnis

Ini adalah transaksi sehari-hari yang membuat bisnis tetap berjalan, seperti jual beli, sewa ruang kantor, iklan, dan pengeluaran lainnya.

2. Transaksi non bisnis

Ini adalah transaksi yang tidak melibatkan penjualan atau pembelian tetapi mungkin melibatkan donasi dan tanggung jawab sosial.

3. Transaksi pribadi

Transaksi pribadi adalah transaksi yang dilakukan untuk tujuan pribadi seperti pengeluaran ulang tahun.

Baca juga: Net Profit Margin: Pengertian, Formula Dan Perbedaanya Dengan Gross Profit Margin

Karakteristik Transaksi pada Perusahaan Dagang

Bentuk transaksi perusahaan dagang dapat dikenali dari karakteristik.  Ciri dan ciri transaksi perusahaan yang bergerak di bidang perdagangan adalah sebagai berikut:

  • Aktivitas utamanya adalah membeli, menyimpan, dan menjual kembali merchandise, sehingga transaksi dan biaya yang dikeluarkan kebanyakan berhubungan dengan pos pengeluaran ini.
  • Perusahaan tidak melakukan proses produksi atas barang yang dijual.
  • Transaksi menghasilkan keuntungan dari penjualan dikurangi biaya pembelian dan biaya operasional.
  • Bentuk transaksi yang dilakukan adalah membeli dan menjual kembali barang dagangan tanpa melalui proses pengolahan apapun.
  • Kegiatan akuntansi pada perusahaan ini menggunakan akun persediaan, dimana perhitungan harga pokok penjualan dan laporan laba rugi menggunakan bentuk satu langkah dan beberapa langkah.

Baca juga: Pengertian Klasifikasi Biaya dan Jenisnya Secara Lengkap

Kesimpulan

Itulah jenis dan karakteristik dari transaksi di perusahaan dagang. Catat semua jenis transaksi pada proses pembukuan yang baik sehingga akan memudahkan Anda untuk mengetahui keuangan dan pengeluaran yang perlu Anda kurangi.

Jika Anda menggunakan proses pembukuan manual, tentu akan memiliki risiko kesalahan pencatatan dan proses pengelolaan yang lebih lama jika dibandingkan jika Anda menggunakan sistem akuntansi.

Solusi terbaiknya adalah Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online untuk memudahkan proses pembukuan bisnis Anda.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dikembangkan sejak 20 tahun lalu dan telah digunakan oleh lebih dari 300 jenis bisnis di Indonesia. \

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan proses pembukuan, manajemen aset dan inventori, pengelolaan dan pelaporan perpajakan, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Tertarik menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari? Anda bisa mencobanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 1