5 Langkah Mencari Utang Lancar dalam Laporan Keuangan

oleh | Jan 26, 2024

source envato.

Cara Mencari Utang Lancar dalam Laporan Keuangan

Dalam dunia bisnis yang dinamis, kelancaran arus kas menjadi faktor krusial yang menentukan keberlanjutan operasional suatu perusahaan. Salah satu aspek yang tidak bisa diabaikan dalam menjaga stabilitas keuangan adalah manajemen utang.

Utang, ketika dikelola dengan bijak, dapat menjadi alat yang efektif untuk mendukung pertumbuhan bisnis. Namun, utang yang tidak terkelola dengan baik dapat menjadi beban yang memberatkan, khususnya dalam konteks laporan keuangan.

Artikel ini akan mengulas secara mendalam tentang pentingnya menjaga utang tetap lancar dalam laporan keuangan perusahaan. Dengan memahami bagaimana utang dapat berkontribusi pada keseimbangan keuangan dan pertumbuhan yang berkelanjutan, kita dapat merancang strategi yang tepat untuk mengelola utang dengan bijaksana.

Melalui pembahasan ini, diharapkan pembaca dapat memperoleh wawasan yang lebih baik mengenai peran utang dalam laporan keuangan, serta langkah-langkah yang dapat diambil untuk menjaga utang tetap terkendali dan memberikan dampak positif pada kesehatan finansial perusahaan.

Mari kita eksplorasi lebih lanjut bagaimana utang dapat menjadi aset yang produktif, terutama ketika dikelola dengan prinsip-prinsip keuangan yang sehat.

Pengertian Utang Lancar

Pengertian Utang Lancar

ilustrasi utang lancar dalam laporan keuangan. source envato

Utang lancar, juga dikenal sebagai kewajiban lancar atau utang jangka pendek, merujuk pada kewajiban keuangan suatu perusahaan yang diharapkan dapat diselesaikan atau dilunasi dalam jangka waktu satu tahun atau dalam siklus operasional normal perusahaan, seperti yang dijelaskan dalam laman Investopedia.

Dalam konteks laporan keuangan, utang lancar tercatat sebagai bagian dari kewajiban jangka pendek. Utang lancar melibatkan pembayaran atau pelunasan dalam periode waktu yang relatif singkat, dan termasuk dalam kategori ini bisa berupa utang dagang, utang usaha, utang pajak, serta utang lainnya yang memiliki jatuh tempo dalam waktu satu tahun.

Pemahaman yang baik mengenai utang lancar menjadi penting dalam analisis keuangan, karena dapat mencerminkan kemampuan suatu perusahaan untuk memenuhi kewajibannya dalam jangka pendek.

Beberapa contoh utang lancar meliputi tagihan yang harus dibayar kepada pemasok, hutang dagang, cicilan pinjaman yang jatuh tempo dalam satu tahun, dan kewajiban pajak yang harus dilunasi dalam waktu singkat.

Utang lancar merupakan komponen kritis dalam manajemen arus kas dan likuiditas perusahaan, serta menjadi pertimbangan utama bagi para analis keuangan dalam mengevaluasi kesehatan finansial suatu entitas bisnis.

Baca juga: Cara Membuat Laporan Keuangan Bulanan Secara Cepat dan Mudah

Pengertian Laporan Keuangan

Pengertian Laporan Keuangan

ilustrasi utang lancar dalam laporan keuangan. source envato

Laporan keuangan adalah dokumen resmi yang memuat rangkuman aktivitas keuangan dan posisi keuangan suatu entitas bisnis atau organisasi pada suatu periode waktu tertentu.

Tujuan utama dari laporan keuangan adalah menyediakan informasi yang relevan dan akurat kepada pemangku kepentingan, seperti pemilik, investor, kreditor, pemerintah, dan masyarakat umum, untuk membantu mereka dalam membuat keputusan ekonomi yang informasional dan berbasis fakta.

Laporan keuangan mencakup beberapa komponen utama, di antaranya:

  • Laporan Laba Rugi (Income Statement): Merupakan ringkasan dari pendapatan dan beban selama periode tertentu. Laporan ini menunjukkan apakah entitas tersebut mengalami keuntungan atau kerugian selama periode tersebut.
  • Laporan Neraca (Balance Sheet): Menyajikan posisi keuangan entitas pada akhir periode tertentu. Laporan neraca mencakup aset, kewajiban, dan ekuitas pemilik, memberikan gambaran keseluruhan tentang kondisi keuangan suatu organisasi.
  • Laporan Arus Kas (Cash Flow Statement): Menyajikan arus masuk dan keluar uang selama periode tertentu. Laporan ini membagi keuangan perusahaan menjadi aktivitas operasional, investasi, dan pendanaan.
  • Laporan Perubahan Ekuitas (Statement of Changes in Equity): Menyajikan perubahan dalam ekuitas pemilik selama periode tertentu, termasuk kontribusi pemilik, laba atau rugi, dan distribusi dividen.

Laporan keuangan biasanya disusun sesuai dengan standar akuntansi yang berlaku, seperti Generally Accepted Accounting Principles (GAAP) atau International Financial Reporting Standards (IFRS), untuk memastikan konsistensi dan keandalan informasi yang disajikan.

Laporan keuangan menjadi alat penting dalam analisis keuangan, membantu pihak-pihak terkait untuk memahami kinerja dan posisi keuangan suatu entitas bisnis.

Baca juga: Pengertian RoA dan Cara Menghitung RoA di Laporan Keuangan

Cara Mencari Utang Lancar dalam Laporan Keuangan

Untuk mencari jumlah utang lancar dalam laporan keuangan suatu perusahaan, Anda dapat mengikuti langkah-langkah berikut ini:

1. Dapatkan Laporan Keuangan

Peroleh laporan keuangan perusahaan yang ingin Anda analisis. Laporan keuangan ini umumnya terdiri dari Laporan Laba Rugi, Laporan Neraca, Laporan Arus Kas, dan Laporan Perubahan Ekuitas.

2. Rujuk Laporan Neraca

Lihat bagian Laporan Neraca, terutama di sisi kewajiban atau “liabilities”. Utang lancar biasanya termasuk dalam kategori kewajiban jangka pendek atau kewajiban lancar.

3. Temukan Bagian Kewajiban Jangka Pendek

Carilah bagian yang menggambarkan kewajiban jangka pendek atau utang yang akan jatuh tempo dalam satu tahun. Ini bisa mencakup utang dagang, hutang usaha, kewajiban pajak yang akan jatuh tempo, dan kewajiban lainnya yang harus diselesaikan dalam waktu singkat.

4. Identifikasi Utang Lancar

Dalam bagian kewajiban jangka pendek, carilah istilah yang menunjukkan utang lancar, seperti “current liabilities” atau “short-term debt.” Jumlah yang tertera di sini akan mencerminkan total utang yang diharapkan akan dilunasi dalam satu tahun.

5. Perhatikan Catatan Catatan Akuntansi

Terkadang, informasi lebih rinci tentang utang lancar dapat ditemukan dalam catatan-catatan akuntansi atau catatan tambahan yang disertakan dalam laporan keuangan. Catatan ini dapat memberikan konteks tambahan tentang sifat dan jangka waktu utang.

Penting untuk dicatat bahwa format dan istilah yang digunakan dalam laporan keuangan dapat bervariasi antar perusahaan, terutama jika mereka beroperasi di berbagai industri atau mengikuti standar akuntansi yang berbeda.

Oleh karena itu, pastikan untuk membaca catatan-catatan dan memahami format laporan keuangan yang digunakan oleh perusahaan yang Anda analisis

Baca juga: Pengertian Software Laporan Keuangan dan Rekomendasinya

Perbedaan Utang Lancar dan Tidak Lancar Dalam Laporan Keuangan

Perbedaan Utang Lancar Dan Tidak Lancar Dalam Laporan Keuangan

ilustrasi utang lancar dalam laporan keuangan. source envato

Utang lancar dan utang tidak lancar adalah dua kategori utang yang dapat ditemukan dalam laporan keuangan suatu perusahaan. Perbedaan antara keduanya terutama terletak pada jangka waktu pelunasan. Berikut adalah penjelasan singkat mengenai perbedaan utang lancar dan tidak lancar:

1. Utang Lancar (Current Liabilities)

Utang lancar adalah kewajiban keuangan yang diharapkan akan dilunasi dalam jangka waktu satu tahun atau siklus operasional normal perusahaan, tergantung pada mana yang lebih lama.

Contoh sederhana dari utang dagang (utang kepada pemasok), hutang usaha, utang pajak yang akan jatuh tempo dalam satu tahun, cicilan pinjaman jangka pendek, dan kewajiban lainnya yang akan diselesaikan dalam waktu singkat.

Dalam penyajian dalam laporan keuangan, utang lancar dicatat dalam bagian kewajiban jangka pendek atau liabilities current di Laporan Neraca.

2. Utang Tidak Lancar (Non-Current Liabilities)

Utang tidak lancar adalah kewajiban keuangan yang diharapkan akan dilunasi dalam jangka waktu lebih dari satu tahun, melebihi siklus operasional normal perusahaan.

Contoh sederhana dari pinjaman jangka panjang, obligasi yang akan jatuh tempo dalam waktu lebih dari satu tahun, dan kewajiban lainnya yang akan diselesaikan dalam waktu yang lebih lama.

Dalam penyajian dalam Laporan Keuangan, utang tidak lancar dicatat dalam bagian kewajiban jangka panjang atau non-current liabilities di Laporan Neraca.

Perbedaan utama antara utang lancar dan tidak lancar terletak pada jangka waktu pelunasan. Utang lancar adalah kewajiban yang diharapkan akan dilunasi dalam waktu singkat, sementara utang tidak lancar memiliki jangka waktu pelunasan yang lebih lama.

Klasifikasi ini memberikan gambaran tentang struktur kewajiban perusahaan dan membantu para pemangku kepentingan untuk mengevaluasi tingkat likuiditas dan kestabilan keuangan perusahaan.

Baca juga: Siklus Akuntansi : Pengertian dan Penjelasan yang Lengkap

Penutup

Dalam kesimpulan, utang lancar dan tidak lancar adalah dua kategori utang yang memainkan peran penting dalam laporan keuangan suatu perusahaan.

Perbedaan utama terletak pada jangka waktu pelunasan, di mana utang lancar harus diselesaikan dalam jangka waktu satu tahun atau siklus operasional normal, sedangkan utang tidak lancar memiliki jangka waktu pelunasan lebih dari satu tahun.

Pentingnya memahami perbedaan ini adalah untuk memberikan gambaran yang lebih akurat tentang struktur kewajiban perusahaan dan membantu para pemangku kepentingan dalam menilai tingkat likuiditas, kesehatan keuangan, dan keberlanjutan operasional.

Klasifikasi utang ini juga menjadi landasan bagi analisis keuangan yang lebih mendalam, membantu manajemen dalam perencanaan keuangan, serta memberikan informasi yang transparan kepada investor, kreditur, dan pihak terkait lainnya.

Dengan memahami peran utang lancar dan tidak lancar, perusahaan dapat mengelola kewajibannya dengan lebih efisien, mengoptimalkan arus kas, dan merancang strategi keuangan yang lebih baik untuk mendukung pertumbuhan bisnis secara berkelanjutan.

Nah, untuk memudahkan Anda dalam mengelola utang lancar ataupun tidak lancar, Anda bisa menggunakan software akuntansi dan bisnis dari Accurate Online.

Aplikasi yang sudah dipercaya oleh ratusan ribu pengguna ini mampu membantu Anda dalam mengelola utang maupun piutang dengan menyajikan notifikasi atau pengingat yang bisa dilihat dan dimengerti secara mudah. Selain itu, Anda juga bisa mendapatkan lebih dari 200 jenis laporan keuangan yang, termasuk laporan utang dan piutang.

Accurate Online juga bisa dinikmati dengan biaya investasi yang sangat terjangkau, yaitu sekitar 200 ribuan saja perbulannya. Bahkan, Anda bisa mencobanya lebih dulu selama 30 hari gratis dengan klik tautan gambar di bawah ini.

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

17 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini 🙁 Jadilah yang pertama!

Khaula Senastri

Artikel Terkait