Business Model Canvas: Pengertian, Elemen dan Fungsinya Bagi Bisnis

Memulai bisnis kecil adalah tugas yang menantang. Sepertinya ada jutaan hal yang harus Anda urus sebelum Anda dapat menghasilkam keuntungan pertama Anda. Anda perlu mendaftarkan bisnis Anda, mengatur situs web Anda, menghitung anggaran Anda, mencari tahu rencana pemasaran Anda, menguji produk Anda, dan membangun hubungan yang baik dengan produsen dan pemasok Anda.

Anda juga perlu membuat rencana bisnis dan model bisnis Anda. Banyak yang harus dilakukan.

Anda tahu apa itu rencana bisnis? Itu adalah panduan langkah demi langkah Anda tentang bagaimana bisnis Anda akan mencapai tujuannya. Apa yang mungkin tidak sepenuhnya Anda pahami adalah model bisnis Anda.

Model bisnis hanyalah sebuah desain untuk operasi bisnis yang sukses. Ini adalah cara Anda menciptakan nilai untuk diri Anda sendiri (misalnya menghasilkan uang) sambil mengirimkan produk atau layanan kepada pelanggan Anda.

Ada banyak jenis model bisnis, dan semuanya dapat dipetakan ke dalam bagan fisik yang disebut “business model canvas” atau BMC.

Business model canvas dan dikembangkan oleh Alex Osterwalder, ini adalah alat hebat yang dapat digunakan untuk meningkatkan fokus dan kejelasan tentang apa yang ingin dicapai bisnis Anda.

Metode ini juga menghilangkan semua kekurangan dari rencana bisnis tradisional dan memungkinkan Anda mengetahui apa yang penting dalam usaha Anda. Ingin mengetahui tentang business model canvas lebih jauh? Baca terus artikel ini:

Pengertian Business Model Canvas

Metode business model canvas atau BMCl adalah representasi grafis dari sejumlah variabel yang menunjukkan nilai-nilai organisasi. Business Model Canvas dapat digunakan sebagai alat strategi untuk pengembangan organisasi baru. Selain itu, juga menganalisis situasi (bisnis) dari bisnis yang ada.

business-model-canvas-bmc-osterwalder-toolshero

Sumber: Toolshero

Business Model Canvas dikembangkan oleh guru model bisnis Swiss Alexander Osterwalder dan profesor Sistem Informasi manajemen Yves Pigneur. Mereka mendefinisikan sembilan kategori untuk Business Model Canvas yang mereka sebut sebagai blok bangunan sebuah organisasi.

Blok penyusunnya adalah:

  • Mitra Utama
  • Kegiatan utama
  • Sumber daya
  • Proposisi nilai
  • Hubungan konsumen
  • Saluran
  • Segmen pelanggan
  • Struktur biaya
  • Arus pendapatan

Kinerja organisasi yang ada dapat dengan mudah ditingkatkan menggunakan Business Model Canvas. Semua aspek perusahaan dibuat sekilas dengan jelas karena dari segi visual. Dengan melihat perkembangan per kategori, organisasi dapat menyempurnakan proposisi nilainya dan secara struktural meningkatkan strateginya.

Saat mendirikan perusahaan baru, keputusan yang jelas dapat dibuat sebelumnya dengan menggunakan metode ini.

Baca juga: Mau Menjadi Fashion Designer? Berikut Tips dan Skill yang Harus Anda Kuasai

Elemen dalam Business Model Canvas

1. Proposisi Nilai

Bagian pertama adalah tentang proposisi nilai Anda. Proposisi nilai adalah apa yang dibuat oleh perusahaan Anda dan untuk siapa mereka membuatnya. Ini bukan tentang ide atau produk spesifik dalam suatu bisnis, ini tentang memecahkan masalah atau memenuhi kebutuhan. Ini juga tentang untuk siapa yang akan memecahkan masalah itu.

Setelah Anda mengetahui masalah apa yang Anda pecahkan dan untuk siapa Anda menyelesaikannya, Anda dapat mengetahui apa sebenarnya produk atau layanan Anda. Di sinilah Anda membuat daftar semua manfaat dan fitur produk Anda dan apa yang mereka lakukan untuk menyelesaikan masalah.

2. Segmen Pelanggan

Mungkin bagian terpenting dari kanvas Anda adalah segmen pelanggan. Jika Anda tidak tahu kepada siapa bisnis Anda melayani, Anda tidak akan pernah bisa menjual kepada mereka.

Anda perlu mencari tahu siapa pelanggan Anda dan mengapa mereka membeli dari Anda. Bisnis harus menjadi sangat spesifik dan mencari tahu di mana pelanggan Anda tinggal, apa kebiasaan sosial mereka, berapa usia mereka, apakah mereka laki-laki atau perempuan, dll.

Anda iharus menjadi begitu mendetail sehingga Anda bisa menggambar pelanggan Anda , letakkan di dinding, dan buat detail persona mereka secara detail. Pada hari pertama ini hanyalah hipotesis, tetapi saat Anda mulai menguji dan menjual produk, Anda akan dapat mengubahnya sesuai dengan itu.

3. Saluran

Saluran Anda adalah apa yang Anda gunakan untuk mengirimkan produk dari perusahaan ke pelanggan Anda. Di masa lalu Anda hanya memiliki satu saluran dan itu adalah saluran fisik. Anda memiliki etalase dan tujuan Anda adalah membuat orang mengunjungi toko Anda.

Dengan kemajuan teknologi, etalase tidak lagi diperlukan. Sekarang banyak orang menggunakan internet dan perangkat seluler sebagai saluran penjualan mereka.

Meskipun Anda memiliki saluran fisik, kemungkinan besar Anda masih memerlukan keberadaan website atau toko online. Anda perlu memutuskan saluran mana yang terbaik bagi Anda untuk membawa produk Anda ke pelanggan.

Baca juga: Tips Memulai Usaha Agribisnis yang Sukses dan Menguntungkan

4. Hubungan Konsumen

Hubungan konsumen Anda adalah bagian keempat dalam business model canvas Anda. Bagian ini membahas tentang bagaimana Anda mendapatkan pelanggan, bagaimana Anda mempertahankan pelanggan, dan bagaimana Anda mengembangkan pelanggan.

Saluran yang Anda pilih untuk mendistribusikan produk Anda juga akan membantu menentukan hubungan pelanggan Anda.

Toko fisik akan mendapatkan pelanggannya secara berbeda dari toko online. Jika Anda menggunakan situs web sebagai saluran utama, Anda perlu mencari cara untuk mengarahkan mereka ke situs web Anda, cara membuat mereka membeli begitu ada di sana, dan cara membuat mereka berkeliaran dan membeli lebih banyak produk Anda.

Sama seperti langkah sebelumnya, ini hanya hipotesis di hari pertama dan akan diketahui seiring pertumbuhan bisnis Anda.

5. Arus Pendapatan

Aliran pendapatan Anda adalah bagaimana Anda benar-benar menghasilkan uang dari proposisi nilai Anda. Nilai apa yang dibayar pelanggan Anda dan bagaimana Anda akan mendapatkan nilai itu?

Bergantung pada perusahaan Anda, ini bisa berupa model penjualan langsung, model freemium, model langganan, atau model lisensi.

Sekali lagi, model yang Anda pilih bergantung pada bisnis Anda, dan bisnis Anda dapat menggunakan beberapa model pendapatan. Arus pendapatan Anda bukan tentang harga sebenarnya dari produk Anda, ini hanya cara Anda memperoleh pendapatan.

6. Sumber Daya

Bagian selanjutnya dari business model canvas Anda adalah sumber daya Anda. Inilah yang Anda butuhkan untuk menjual produk Anda, aset yang dibutuhkan agar Anda sukses.

Sumber daya terpenting bagi banyak perusahaan baru adalah pembiayaan. Apakah Anda memiliki cukup nilai kas untuk mendanai bisnis Anda? Apakah Anda akan membutuhkan pendanaan atau jalur kredit?

Ada juga kebutuhan fisik seperti toko, pabrik, atau truk pengiriman. Anda mungkin membutuhkan kekayaan intelektual sebagai paten dan daftar pelanggan. Anda mungkin juga membutuhkan tenaga penjual, pemrogram, dan produsen yang baik dan kuat.

Baca juga: Ingin Memulai Bisnis Tanpa Modal? Berikut Tipsnya

7.  Mitra Utama

Mitra utama Anda adalah orang dan perusahaan yang akan membantu Anda mengembangkan bisnis. Ada beberapa hal yang tidak akan dapat Anda lakukan dan beberapa tidak ingin Anda lakukan sendiri, jadi Anda sebaiknya bermitra dengan orang yang dapat melakukannya untuk Anda. Dua dari kemitraan paling umum adalah pemasok dan pembeli.

Dua pertanyaan utama yang perlu Anda tanyakan pada diri sendiri sebelum membentuk kemitraan adalah apa yang akan Anda dapatkan dari mereka dan aktivitas apa yang akan mereka lakukan. J

ika Anda memiliki bisnis baru yang hanya dikelola oleh satu orang, kemitraan Anda kemungkinan akan berbeda dari kemitraan yang dimiliki perusahaan yang lebih besar.

Di tahun pertama, Anda mungkin memilih untuk melakukan semuanya sendiri hanya untuk menghemat uang. Saat bisnis Anda berkembang, Anda akan dapat berinvestasi dalam kemitraan yang dapat menghemat waktu dan membantu meningkatkan keuntungan.

8. Kegiatan utama

Kegiatan utama Anda adalah hal terpenting yang harus dilakukan bisnis Anda agar model bisnis Anda berhasil. Jika Anda berada dalam bisnis produksi, Anda akan membuat produk.

Mungkin Anda seorang konsultan dan Anda berada dalam bisnis untuk memecahkan masalah. Anda juga bisa dalam penjualan dan bertanggung jawab untuk membuat orang membeli berbagai produk.

Apa pun yang dilakukan bisnis Anda, aktivitas utama Anda adalah apa yang Anda butuhkan untuk menjadi ahli agar bisnis Anda sukses.

9. Struktur Biaya

Struktur biaya Anda adalah biaya yang akan Anda keluarkan untuk menjaga bisnis tetap berjalan. Anda harus berpikir di luar biaya yang jelas seperti gaji, sewa, dan material Anda dan pastikan Anda memasukkan semuanya.

Anda perlu tahu berapa biaya yang paling penting, apa sumber daya Anda yang paling mahal, dan berapa biaya kegiatan dan kemitraan Anda.

Kemudian Anda perlu menanyakan pertanyaan akuntansi yang khas seperti berapa biaya tetap dan variabel Anda, dan skala ekonomi apa pun. Apa pun yang akan membebani Anda dengan uang untuk menjaga operasional bisnis perlu dimasukkan di sini.

Untuk memudahkan dalam pengelolaan dana, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online yang memiliki fitur terbaik dan mudah digunakan bahkan untuk Anda yang tidak memiliki pemahaman tentang akuntansi dan bisnis yang baru dibangun. Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online melalui tautan ini.

Baca juga: Hal yang Perlu Diperhatikan Sebelum Memulai Bisnis Kuliner

Business Model Canvas 2

Lean Business Model Canvas

Sesuatu yang menjadi semakin populer selama beberapa tahun terakhir adalah “lean business” atau “lean startup“. lean business pada dasarnya adalah metode bisnis yang membawa Anda dari ide ke bisnis secepat mungkin.

Dalam lean business, Anda mengeluarkan apa yang disebut minimum viable product (MVP) atau “produk minimum yang layak”. Ini adalah produk Anda dalam bentuk paling dasar tanpa tambahan fitur apa pun.

Anda meletakkan produk itu ke sekelompok orang tertentu untuk melihat apakah mereka menyukainya. Jika mereka menyukainya, Anda dapat melanjutkan dengan produk itu, jika mereka tidak menyukainya, Anda dapat mengubah atau membuang ide semuanya.

Model lean memungkinkan Anda mencapai pasar secepat dan semurah mungkin. Lean business model canvas dibuat dengan semangat lean business.

Ini lebih dapat ditindaklanjuti dan berbasis kewirausahaan dan berfokus pada cara waktu dapat memengaruhi aliran pendapatan bisnis. Saat Lean business model canvas dibuat, empat elemen lain ditambahkan seperti.

1. Masalah

Kotak masalah dibuat karena banyak bisnis menghabiskan banyak waktu dan uang untuk produk yang tidak diperlukan atau tidak menyelesaikan masalah. Penting untuk mengetahui masalah yang Anda pecahkan sebelum melakukan hal lain.

2. Solusi

Setelah Anda mengetahui masalah apa yang sedang Anda pecahkan, sekarang saatnya untuk mengerjakan solusinya. Di sinilah Anda akan mendeskripsikan MVP Anda (produk minimum yang layak).

Baca juga: Market Share: Pengertian, Tujuan, dan Jenisnya

3. Metrik Utama

Metrik utama Anda adalah rangkaian produk atau layanan yang ingin Anda sediakan. Ini adalah kunci untuk memilih metrik yang tepat karena memilih yang salah dapat menyebabkan bencana bagi bisnis Anda.

4. Kelebihan Anda

Pastikan bisnis memiliki hal yang mungkin Anda miliki dan lebih baik dari pesaing Anda. Sangat penting untuk mengetahui apakah Anda memiliki suatu keunggulan diatas pesaing Anda, atau apakahmereka memiliki keunggulan atas Anda.

Untuk benar-benar menjadikannya kanvas “lean” dalam perancanaa bisnis, Anda harus menghapus elemen yang mungkin tidak terlalu penting (tergantung jenis bisnis) seperti:

  • Kegiatan utama
  • Sumber daya
  • Kemitraan utama
  • Hubungan konsumen.

Mereka dikeluarkan karena hanya membuang-buang waktu untuk startup yang rampin atau lean, tercakup dalam elemen lain, atau mereka lebih fokus ke luar dan tidak fokus langsung pada bisnis.

Baca juga: Pengertian Studi Kelayakan Bisnis, Aspek, Langkah dan Manfaatnya

Kesimpulan

Baik Anda adalah bisnis yang sudah mapan atau baru memulai, business model canvas adalah alat yang luar biasa untuk membantu Anda mencapai tujuan.

Ini memberi Anda dokumen satu halaman yang memudahkan Anda memetakan tujuan dan proses bisnis secara jelas dan terencana.

Metpde ini dapat di ubah dengan mudah sehingga bisnis Anda berubah, Anda dapat mengubah kanvas agar sesuai. Dan jika Anda membuat perusahaan rintisan yang ramping atau “lean”, ada kanvas model bisnis yang dibuat khusus untuk Anda.

Pastikan juga Anda menggunakan tekonlogi untuk memudahkan operasi pada bisnis, salah satunya memproses keuangan dan pembukuan.

Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online yang sudah dipercaya oleh lebih 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis dan memiliki fitur terlengkap juga mudah digunakan.

Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 200 ribu perbulan