Hal yang Harus Anda Perhatikan Sebelum Mendirikan Bisnis Properti

Walaupun ada banyak cara untuk menginvestasikan uang Anda, sebuah jajak pendapat Gallup 2019 menemukan bahwa 35% responden mengatakan membeli properti adalah pilihan investasi jangka panjang terbaik; sementara 27% mengatakan saham. Jadi, jika Anda memiliki uang tunai dan ingin menempatkan uang Anda untuk diinvestasikan, satu opsi investasi untuk dipertimbangkan adalah menjalani bisnis properti.

Dasar-Dasar Penghasilan pada Bisnis Properti

Pendapatan dari properti adalah keuntungan yang diperoleh dari properti yang dibeli dan dikembangkan dengan tujuan memperoleh pendapatan darinya.

Properti yang menguntungkan dapat berupa perumahan, seperti rumah keluarga tunggal atau properti multi-keluarga, atau mereka dapat menjadi properti komersial. Pemilik menghasilkan uang melalui menyewakan properti atau menjualnya untuk mendapatkan keuntungan.

Sebelum melakukan pembelian properti yang menguntungkan, pertimbangkan beberapa hal ini :

  • Jenis penghasilan apa yang dapat Anda harapkan dari investasi Anda?
  • Seberapa cepat Anda bisa mendapatkan uang Anda kembli, jika Anda perlu menjual atau mencairkan investasi Anda?
  • Bunga apa yang bisa Anda hasilkan dari uang Anda?
  • Berapa banyak risiko yang ada?
  • Apakah investasi Anda terdiversifikasi?
  • Apakah ada keuntungan pajak untuk investasi tertentu?

Baca juga : Tips dan Strategi Bisnis Ritel untuk Mendongkrak Penjualan

 

bisnis properti 1

5 tips untuk membantu Anda memulai bisnis properti Anda sendiri

Apa itu bisnis properti?

Bisnis properti dapat berupa apa saja dari hanya memiliki satu atau dua properti yang mendukung program pensiun atau bisnis arus kas skala besar yang menawarkan portofolio beragam properti.

Tetapi, bagaimana jika Anda tidak memilik dana yang cukup untuk memulai? Jangan khawatir Anda masih dapat memulai menciptakan bisnis properti yang sukses. Bahkan, dalam beberapa kasus, Anda bahkan tidak perlu membeli properti sendiri. Alih-alih, Anda dapat bertindak sebagai ‘sumber daya’ properti atau bergabung dengan usaha kemitraan — dengan cara apa pun, untuk mendapatkan manfaat dari investasi.

Jadi, jika Anda baru mengenal pasar investasi properti dan Anda tidak yakin harus mulai dari mana, inilah daftar cepat opsi apa saja yang Anda miliki:

1. Beli untuk disewakan

Tidak semua orang memiliki banyak properti. Namun Anda bisa membeli properti  ditempat yang strategis dan memiliki peluang bahwa daerah tersebut akan berkembang kedepannya. Akan ada kemungkinan harga properti Anda akan terus naik.

Berikut adalah beberapa tips untuk memulai bisnis beli-untuk-biarkan Anda:

  • Cari tahu tentang pasar perumahan di daerah target Anda — dapatkah Anda membelinya dan apakah bisa disewakan?
  • Ketahui profil penyewa Anda dan pastikan Anda melayani mereka dengan baik. Misalnya, jika Anda menargetkan profesional muda, Anda memerlukan properti modern yang dekat dengan jaringan transportasi dan fasilitas sosial.
  • Pilih lokasi dengan cermat. Apakah sudah dekat dengan tempat tinggal Anda, sehingga Anda dapat mengelola persewaannya sendiri? Apakah ada pasar sewa? Apakah fasilitasnya dekat? Apakah area tersebut menarik bagi penyewa target Anda?
  • Hitung hasil sewa Anda — ini penghasilan sewa tahunan lalu dibandingkan nilai properti.
  • Jangan lupa untuk memperhitungkan biaya perawatan, biaya tidak ada hunian, dan bunga hipotek yang naik ke anggaran Anda sehingga Anda dapat melakukan perencanaan kedepannya.

Baca juga : Pentingnya Mengetahui Tata Cara Membuat Surat Izin Usaha

2. Beli untuk dijual

Jika Anda ingin menjadi pengembang properti, Anda harus merangkul pola pikir yang sedikit berbeda daripada jika Anda membeli untuk disewa. Sebagai permulaan, lokasi sangat penting di sini. Seperti menemukan penjual yang tepat.

Jadi ingatlah saat Anda mencari sumber properti potensial, tujuannya adalah untuk menghasilkan uang saat Anda membeli bukan saat Anda menjual. Dan, jika Anda pembeli rumah dengan pembayaran tunai, Anda dapat bergerak lebih cepat untuk mendapatkan kesepakatan atau mengambil penawaran di pelelangan. Ini akan lebih jauh menguntungkan.

3. Menjadi broker atau perantara

Sekarang, ini sedikit berbeda karena Anda bertindak sebagai perantara, jadi Anda tidak menghabiskan uang Anda sendiri. Sumber properti melibatkan menemukan properti dengan potensi yang kemudian Anda jual kepada investor yang sedang mencari atau tengah membangun bisnis properti.

Ada banyak manfaat dari pendekatan ini — ini adalah cara yang bagus untuk membuat kontak, membangun keterampilan di pasar perumahan, Anda dapat melakukannya tanpa menginvestasikan uang Anda sendiri dan menghindari beberapa risiko yang terkait dengan memulai bisnis Anda sendiri.

4. Jadikan kamar kosong sebagai sumber pendapatan

Katakanlah Anda tidak punya cukup uang untuk membeli properti. Jika itu masalahnya, janganlah patah semangat untuk menjadi pemilik bisnis properti.

Misalnya, jika Anda sudah tinggal di properti besar, tetapi tidak membutuhkan ruang tambahan, Anda dapat menyewakan kamar yang tidak digunakan dan menghasilkan penghasilan tambahan untuk menambah properti utama Anda atau sebagai bagian dari program pensiun.

Baca juga : 9 Langkah Penting dalam Perencanaan Membangun Bisnis Salon Kecantikan

5. Berinvestasi dengan orang lain

Tidak ada aturan yang mengatakan Anda harus berjuang sendiri. Membayar uang muka atau membeli properti sendiri bisa sangat menakutkan dan juga berisiko. Mengapa tidak memikul tanggung jawab dengan orang lain dan memulai usaha patungan dengan investor lain?

Dengan lebih banyak investor, orang lain dapat membantu mengelola portofolio dan memikul tanggung jawab keuangan. Juga, dengan menggabungkan sumber daya Anda, Anda dapat membuat pendanaan yang lebih baik dan memaksimalkan keuntungan.

Jika Anda ingin membangun bisnis properti yang sukses, perhatikan hal berikut:

  • Diversifikasi portofolio Anda.
  • Belajar mengenali potensi.
  • Selalu mencari cara untuk menambah nilai.
  • Gunakan ilmu matematika Anda untuk meningkatkan nilai efisiensi pajak

Dan ketika Anda bukan lagi investor aktif, tergantung pada apakah Anda memiliki properti langsung atau memiliki hipotek — ini akan berdampak pada tanggung jawab pajak Anda. Anda juga dapat memegang portofolio Anda, menjualnya, membaginya, atau merestrukturisasinya.

Baca juga : 20 Usaha Kecil Menguntungkan Modal Minim Dan Tips Pengembangannya

bisnis properti 2

Kenapa harus Bisnis Properti?

Stelah Anda telah memutuskan bahwa Anda siap untuk berinvestasi dengan uang Anda dan mengetahui tips dan bisnis properti yang cocok untuk Anda, berikut adalah lima manfaat untuk membeli properti untuk meningkatkan penghasilan.

1. Anda Bertanggung Jawab Penuh

Anda memilih untuk berinvestasi di properti apa, siapa penyewa properti Anda, berapa biaya sewa, dan bagaimana Anda akan mengelola dan memelihara properti sambil menyewanya kepada penyewa.

Anda dapat menggunakan layanan seperti Airbnb, Mamikos, atau Travelio untuk memberikan masa inap jangka pendek atau menggunakan perusahaan manajemen properti untuk membantu Anda menemukan dan melayani penyewa jangka panjang.

Meskipun berinvestasi dalam saham atau reksa dana memberi Anda kebebasan (karena Anda dapat memilih saham atau reksa dana yang ingin Anda investasikan), Anda masih mengizinkan orang lain untuk mengelola dan mengendalikan uang Anda, ini berarti tidak sepenuhnya dalam kendali Anda.

Baca juga : 20 Usaha Kecil Menguntungkan Modal Minim Dan Tips Pengembangannya

2. Penilaian atau Apraisal Properti

Salah satu peluang paling unik tentang berinvestasi di properti adalah Anda dapat menggunakan sedikit uang Anda sendiri sambil meminjam sisanya, seringkali empat hingga 20 kali lebih banyak dari pemberi pinjaman. Ini disebut leverage. Jika Anda membeli properti yang menggunakan utang lebih banyak daripada ekuitas, investasi dikatakan “highly leveraged.”

Menggunakan Leverage:

Anda menginvestasikan 10.000.000 dari uang Anda sendiri untuk membeli properti dan meminjam 90.000.000 dari bank. Dengan menggabungkan uang Anda dengan uang pinjaman bank, Anda sekarang dapat membeli aset 100.000.000.

Mari kita asumsikan bahwa setiap tahun, selama 10 tahun, investasi properti Anda akan dihargai 5%. Di sinilah kemampuan untuk memanfaatkan properti Anda. Apraisal adalah pada seluruh aset  100.000.000, tidak hanya  10.000.000 dari uang Anda sendiri.

  • Tahun 0:  100.000.000
  • 1.05 (Penilaian)
    Tahun 1: 105.000.000
  • 1.05 (Penilaian)
    Tahun 2: 110.250.000
  • Tahun 10: 162.889.ooo

Setelah 10 tahun, nilai properti Anda akan meningkat hampir 63.000.000 rupiah. Dengan demikian, Anda akan mengubah investasi 10.000.000 Anda menjadi lebih dari laba apresiasi 60.000.000 hanya dengan menggunakan leverage.

Baca juga : Mengetahui Tips Membangun Bisnis Mainan Anak untuk Pemula

3. Anda mendapat pendapatan sekaligus pelunasan properti

Jika Anda bermaksud menempatkan penyewa di properti investasi Anda, Anda akan dapat menerima pendapatan sewa. Uang yang tersisa setelah membayar pengeluaran Anda akan menjadi keuntungan Anda.

Misalkan Anda memiliki penyewa yang sewa 1.100.000 sebulan dan pembayaran kredit perumahan kpr Anda adalah 700.000 sebulan. Dengan demikian, mengurangi 700.000 dari 1.100.000 akan membuat Anda mendapatkan keuntungan 400.000

Dari 1.100.000 ini, anggap sekitar 5% dalam biaya pemeliharaan bulanan dan 5% dalam biaya kekosongan. Karena itu, Anda harus memasukkan  110.000 ke rekening bank yang ditunjuk setiap bulan untuk menangani masalah pemeliharaan dan biaya saat properti Anda kosong. Ketika semua dikatakan dan dilakukan, Anda akan memiliki sekitar 290.000 setiap bulan dalam laba kotor.

1.100.000 (sewa bulanan)
– 700.000 (pembayaran KPR bulanan)
=  400.000
–  110.000 (untuk masalah pemeliharaan dan masa kosong)
=  290.000 (penghasilan pasif bulanan Anda dari properti sewaan)

bisnis properti 3

Kelebihan dan Kekurangan Bisnis Properti

Kelebihan

Memiliki bisnis properti memang memiliki keuntungan pasif, namun jika Anda memiliki banyak propertiatau kliean keuntungang ini akan berlipat ganda

Penghasilan dari Penyewa

Saat Anda mendapatkan penyewa, itu berarti Anda mendapatkan aliran pendapatan yang akan bertahan beberapa waktu kedepan.

Jika penyewa membayar 1.100.000 perbulan dan mengambil jangka waktu sewa selama 1 tahun berarti Anda akan mendapatkan penghasilan pasif sebanyak 12.000.000 rupiah dari 1 aset yang Anda sewakan, bayangkan jika Anda memiliki banyak aset?

Penghasilan dari Pertumbuhan Nilai Properti

Selain itu, karena Anda memiliki properti, Anda dapat memperoleh keuntungan dari peningkatan nilai properti seiring waktu karena perubahan tuntutan di area tersebut, bahkan jika properti tidak mengalami perubahan apa pun.

Ini jelas akan menjadi hal yang bervariasi, karena sangat bergantung pada area tempat properti sewaan Anda berdiri. Di beberapa daerah, nilainya mungkin naik secara signifikan selama beberapa tahun, sementara di daerah lain itu mungkin tetap datar. Idealnya, pertumbuhan nilai ini sejalan dengan inflasi. Jika Anda berada di area strategis, Anda mungkin menemukan bahwa nilai dari properti dapat mengalahkan inflasi; di sisi lain, daerah yang benar-benar tidak strategis bahkan mungkin tidak sesuai dengan inflasi.

Baca juga : Revolusi Industri 4.0 : Tantangan, Peluang, dan Dampaknya pada Bisnis

Kekurangan

Sama seperti bisnis lain, bisnis properti juga memiliki kekurangan lain, sekalipun Anda hanya menjadi broker properti yang tidak mengeluarkan dana sepeserpun.

Membutuhkan modal yang cukup besar

Jika Anda mengambil keputusan untuk membangun bisnis properti, siapkanlah dana yang cukup. Jika Anda berpikir Anda bisa membangun bisnis ini tanpa modal, maaf, Anda salah. Bahkan broker sekalipun memerlukan uang untuk membeli bensin atau pulsa untuk menghubungi calon pembeli bukan?

Ada pula masa-masa dimana permintaan properti sedang sangat lemah dan peningkatan nilai pajak saat banyak properti Anda mengalami kekosongan. Jadi, pastikan Anda memiliki cukup dana agar Anda bisa bertahan pada bsinis ini.

Risiko Penyewa

Penyewa tidak pernah menjadi jaminan untuk membayar sewa mereka. Bahkan di saat-saat terbaik dan bahkan dengan penyewa terbaik (tampaknya), aliran pendapatan masih jauh dari terjamin.

Tentu, kadang-kadang Anda akan mendapatkan penyewa hebat yang membayar sewa tepat waktu selama bertahun-tahun, tetapi itu tidak pernah menjadi jaminan. Beberapa penyewa tidak akan membayar secara teratur, dan yang lain tidak akan membayar sama sekali.

Beberapa penyewa juga dapat menyebabkan lebih banyak memakai properti daripada yang lain. Tentu, Anda akan memiliki uang jaminan itu, tetapi itu tetap merupakan biaya dan risiko.

Ada juga risiko tidak memiliki penyewa sama sekali atau kekosongan, yang berarti bahwa Anda akan memiliki periode di mana properti tidak menghasilkan pendapatan sewa.

Kesimpulan

Memilih untuk membangun bisnis properti mungkin sebagian orang adalah impian yang diidamkan. Namun seperti bisnis lain, bisnis  properti juga memiliki risiko jika tidak dilakukan pengelolaan yang baik dan terencana. Salah satu yang harus Anda perhatikan adalah melakukan  pencatatan pada pemasukan, pengeluaran, dan perhitungan nilai dari semua aset Anda.

Anda bisa menggunakan pembukuan sederhana untuk pencatatan keuangan dan nilai aset dari bisnis Anda, Jika kesulitan dan merasa bahwa pembukuan manual itu membuang waktu, hanya bisa menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan sesuai dengan bisnis Anda seperti Accurate Online.

Baca juga : Accurate Online untuk Kemudahan Pembukuan Bisnis Properti Anda

Accurate Online adalah software akuntansi online yang bisa digunakan kapan saja dan dimana saja. Accurate Online juga memiliki fitur terlengkap dan cocok untuk bisnis properti seperti fitur penghitungan aset otomatis, otomatisasi 100 jenis laporan keuangan, komisi penjual, dan masih banyak lagi fitur pada Accurate Online yang akan memudahkan bisnis Anda.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama sebulan melalui gambar dibawah ini :

accurate fokus pengembangan