Cara Agar Anda Berhasil Menetapkan Tujuan dalam Bisnis

Apakah Anda sedang mencari pekerjaan baru, berpikir tentang cara membesarkan perusahaan Anda saat ini atau hanya mempertimbangkan bagaimana Anda akan mencapai tujuan tempat kerja? Menetapkan tujuan adalah keterampilan penting bagi setiap profesional, termasuk dalam bisnis. Dengan menetapkan tujuan, Anda memiliki arah dan fokus, selain tolok ukur untuk mengevaluasi kesuksesan Anda sendiri.

Dalam artikel ini, kami membahas keuntungan dari menetapkan tujuan dan proses langkah demi langkah untuk menetapkan tujuan sehingga Anda bisa lebih sukses dalam mencapai tujuan bisnis Anda. Kami juga membagikan beberapa contoh tujuan dan apa yang membuatnya efektif.

Apa itu Penetapan Tujuan?

Penetapan tujuan adalah proses memutuskan apa yang ingin Anda capai. Biasanya melibatkan pengembangan rencana tindakan, dengan tujuan yang lebih kecil dipecah menjadi langkah-langkah yang dapat ditindaklanjuti, untuk memandu Anda mencapai tujuan itu.

Keuntungan Menetapkan Tujuan

Apakah Anda menetapkan tujuan profesional atau dalam bisnis Anda, meluangkan waktu untuk menetapkan tujuan membawa keuntungan berikut:

Menemukan arah yang benar

Dengan menetapkan tujuan, Anda memiliki arah untuk apa yang ingin Anda capai. Juga, dengan mengartikulasikan tujuan Anda dengan jelas untuk mencapai tujuan tersebut, Anda akan tahu kapan Anda berhasil mencapai tujuan Anda.

Fokus pada apa yang penting

Dengan menetapkan tujuan, Anda dapat menggeser prioritas Anda agar selaras dengan tujuan yang diinginkan. Hal ini memungkinkan Anda untuk mengevaluasi semua aktivitas Anda dan apakah aktivitas tersebut membawa Anda lebih dekat ke tujuan tersebut. Ini penting untuk membantu Anda menghabiskan waktu secara efektif.

Pengambilan keputusan yang lebih baik

Mengetahui apa yang ingin Anda capai membuat pengambilan keputusan lebih mudah. Setiap kali Anda dihadapkan pada suatu keputusan, Anda dapat mengevaluasi opsi mana yang akan menempatkan Anda pada posisi terbaik untuk mencapai tujuan Anda.

Meningkatkan motivasi

Tujuan memberi Anda sesuatu untuk dicita-citakan. Bahkan tujuan jangka pendek dapat membuat Anda tetap termotivasi saat Anda bekerja menuju tujuan jangka panjang Anda.

Kepuasan pribadi

Menetapkan dan mencapai tujuan Anda membantu membangun kepercayaan diri Anda dan membuat Anda terus maju. Semakin banyak yang Anda capai—baik dalam tujuan jangka pendek maupun jangka panjang Anda—semakin banyak kepuasan pribadi yang akan Anda rasakan.

Baca juga: 3 Cara Mudah Memperoleh Suntikan Modal Bisnis di Tahun 2021

Bagaimana Cara Menetapkan Tujuan?

Berikut adalah langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk mencapai tujuan Anda:

1. Buat SMART Goals

Tujuan Anda harus SMART: specific, measurable, attainable, relevant dan time-bound atau spesifik, terukur, dapat dicapai, relevan, dan terikat waktu. Tujuan yang spesifik dengan langkah-langkah memberi Anda arah yang tepat. Sasaran Anda juga harus mencakup tanggal dan jumlah yang tepat sehingga Anda tahu apakah dan kapan Anda berhasil.

Tujuan Anda harus dapat dicapai untuk menjaga kepercayaan diri Anda tetap tinggi. Namun, itu juga harus cukup tinggi untuk tetap menantang. Dengan menetapkan tujuan yang menantang tetapi realistis, Anda akan mencapai kepuasan pribadi terbesar sambil menunjukkan kepada orang lain di kantor Anda apa yang mampu Anda lakukan.

Selain itu, tujuan Anda harus terikat waktu. Ini akan memberi Anda tenggat waktu tertentu di mana tujuan Anda harus dicapai.

2. Buat tujuan secara tertulis

Secara fisik menuliskan tujuan Anda membuatnya nyata dan nyata. Saat Anda menulis, gunakan kata-kata seperti “akan” bukan “ingin”. Perubahan kecil dalam kata-kata ini memiliki kekuatan lebih dan memberi Anda kepercayaan diri bahwa Anda dapat mencapai tujuan.

Juga, pastikan bahwa Anda membingkai pernyataan dengan cara yang positif. Misalnya, alih-alih mengatakan bahwa Anda akan mengurangi pergantian karyawan, katakan, “Saya akan mempertahankan semua karyawan yang ada selama 4 bulan ke depan.”

3. Buat action plan

Buat rencana spesifik tentang bagaimana Anda akan mencapai tujuan Anda, tuliskan setiap langkah di sepanjang jalan. Proses menuliskan langkah-langkah dan kemudian mencoret setiap langkah saat Anda mencapainya dapat memuaskan secara pribadi dan membuat Anda tetap termotivasi, mengingatkan Anda bahwa Anda semakin dekat untuk mencapai tujuan Anda.

4. Tetapkan prioritas

Pada saat tertentu, Anda mungkin memiliki beberapa tujuan dalam berbagai tahap penyelesaian. Untuk alasan ini, memutuskan mana yang lebih penting—atau mungkin hanya lebih peka terhadap waktu—sangatlah penting.

Dengan belajar memprioritaskan tujuan Anda, Anda akan dapat memilih tugas mana yang paling penting bagi Anda dan bertindak sesuai dengan itu.

5. Lacak kemajuan Anda

Memeriksa dan mengevaluasi kemajuan yang Anda buat menuju setiap tujuan Anda adalah langkah penting untuk tetap termotivasi. Jika Anda menyadari bahwa Anda semakin dekat dengan tujuan Anda, itu dapat menginspirasi Anda untuk bekerja lebih keras.

Jika Anda menyadari bahwa Anda tidak sedekat yang Anda rasa seharusnya, Anda mungkin ingin mengevaluasi kembali dan membuat perubahan dalam rencana tindakan Anda.

Baca juga: Stakeholder dan Shareholder: Pengertian dan Perbedaannya

Contoh Penetapan Tujuan dalam Bisnis

Berikut adalah beberapa contoh penetapan tujuan:

  • Ikuti kursus akuntansi dalam enam bulan ke depan: Sasaran ini menentukan kelas tertentu yang dapat Anda ikuti, serta kerangka waktu yang dapat diukur di mana Anda berencana untuk mengikuti kelas tersebut.
  • Menyelesaikan sertifikasi web dalam satu tahun: Tujuan ini spesifik dan terukur, menyebutkan jenis sertifikasi dan kerangka waktu untuk menyelesaikannya.
  • Kurangi pengeluaran sebesar 15% dalam tiga bulan: Sasaran ini menyatakan jumlah pengeluaran yang ingin Anda kurangi dan dalam kerangka waktu apa, menjadikannya spesifik dan terukur.
  • Mempertahankan 95% karyawan selama tahun kalender: Tujuan ini spesifik, terukur, dan dapat dicapai. Dengan tujuan ini, Anda dapat membuat inisiatif utama untuk meningkatkan moral karyawan dan retensi perusahaan. Ini juga ditulis dengan cara yang positif, dengan fokus pada retensi daripada omset.
  • Melebihi kuota bulanan sebesar 25%: Sasaran ini spesifik dan terukur. Ini juga menantang dan akan memberi karyawan dorongan kepercayaan diri jika mereka mencapai tujuan ini setiap bulan.

Baca juga: Integrasi Vertikal: Pengertian, Jenis, Tips dan Contohnya dalam Bisnis

Kesimpulan

Itulah cara dlama menetapkan tujuan yang efektif dalam suatu bisnis dan untuk pribadi Anda. Tujuan dalam bisnis bisa berupa peningkatkan keuntungan, meminimalisir pengeluaran bisnis, dan masih banyak lagi.

Saat Anda menetapkan tujuan, penting juga untuk meperhatikan data yang terkait dengan bisnis Anda, misalnya data keuangan. Tanpa data keuangan yang jelas, Anda tidak bisa menetapkan tujuan yang baik. Ingalah, Anda tidak bisa mengukur apa yang tidak bisa Anda nilai.

Untuk meemudahkan Anda dalam mengelola data keuangan dalam bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online untuk efisiensi total dalam pengelolaan pembukuan bisnis Anda.

Anda juga bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate fokus pengembangan