Pembahasan Mendalam Tentang Akuisisi Perusahaan dan Tips Sebelum Anda Melakukannya

Jadi, apa sih akuisisi perusahaan itu? Akuisisi berbeda dengan merger karena tidak menggabungkan dua perusahaan. Sebaliknya, dalam akuisisi, satu perusahaan membeli yang lain seperti Anda akan membeli mobil.

Akuisisi sedikit lebih fleksibel daripada merger sehubungan dengan organisasi hukum masing-masing bisnis, tetapi satu ciri khas dari akuisisi adalah bahwa satu bisnis kemudian memiliki bisnis yang lain setelah proses akuisisi selesai.

Tidak semua akuisisi dianggap hal buruk. Ketika perusahaan yang lebih kecil diakuisisi oleh perusahaan yang jauh lebih besar, perusahaan yang lebih besar cukup sering menghargai nilai perusahaan yang lebih kecil, yang terutama berlaku untuk perusahaan yang sudah diketahui bermasalah.

Untuk mengetahui akuisisi lebih jauh Anda bisa membaca artikel ini sampai selesai:

Apa itu Akuisisi Perusahaan?

Akuisisi didefinisikan sebagai transaksi perusahaan di mana satu perusahaan membeli sebagian atau semua saham atau aset perusahaan lain.

Akuisisi biasanya dilakukan untuk mengendalikan, dan membangun, kekuatan perusahaan target dan menangkap sinergi. Ada beberapa jenis kombinasi bisnis: akuisisi (kedua perusahaan bertahan), merger (satu perusahaan bertahan), dan amalgamasi (tidak ada perusahaan yang bertahan).

Perusahaan yang mengakuisisi membeli saham atau aset perusahaan target, yang memberi perusahaan yang mengakuisisi kekuasaan untuk membuat keputusan mengenai aset yang diakuisisi tanpa memerlukan persetujuan pemegang saham dari perusahaan target.

Baca juga: Apa Itu Business Continuity Plan? Mari Ketahui Lebih Jauh!

Perbedaan Akuisisi dan Merger

Merger dan Akuisisi (M&A) adalah transaksi yang serupa, namun keduanya merupakan konstruksi hukum yang sangat berbeda.

Dalam akuisisi, kedua bisnis tetap eksis sebagai badan hukum yang terpisah. Salah satu perusahaan menjadi perusahaan induk dari yang lainnya.

Dalam merger, kedua entitas bergabung dan hanya satu yang bertahan sementara perusahaan lain tidak ada lagi.

Jenis transaksi lainnya adalah penggabungan, di mana tidak ada badan hukum yang terus bertahan. Sebaliknya, perusahaan yang sama sekali baru akan dibuat.

Manfaat Akuisisi Perusahaan

Akuisisi menawarkan keuntungan berikut untuk pihak yang mengakuisisi:

1. Pengurangan hambatan masuk

Dengan merger atau akuisisi, sebuah bisnis dapat memasuki pasar dan lini produk baru secara instan dengan merek yang sudah dikenal, dengan reputasi yang baik dan basis klien yang ada.

Akuisisi dapat membantu mengatasi hambatan masuk pasar yang sebelumnya menantang. Masuk ke pasar bisa menjadi skema yang mahal untuk usaha kecil karena pengeluaran dalam riset pasar, pengembangan produk baru, dan waktu yang dibutuhkan untuk membangun basis klien yang substansial.

2. Kekuatan pasar

Akuisisi dapat membantu meningkatkan pangsa pasar di bisnis Anda dengan cepat. Meskipun persaingan dapat menjadi tantangan, pertumbuhan melalui akuisisi dapat membantu dalam mendapatkan keunggulan kompetitif di pasar. Proses tersebut membantu mencapai sinergi pasar.

Baca juga: Tanggung Jawab Sosial Perusahaan: Pengertian dan Contohnya

3. Kompetensi dan sumber daya baru

Perusahaan dapat memilih untuk mengambil alih bisnis lain untuk mendapatkan kompetensi dan sumber daya yang tidak dimilikinya saat ini.

Melakukan hal tersebut dapat memberikan banyak keuntungan, seperti pertumbuhan pendapatan yang cepat atau perbaikan posisi keuangan jangka panjang perusahaan, yang membuat peningkatan modal untuk strategi pertumbuhan menjadi lebih mudah. Ekspansi dan keragaman juga dapat membantu perusahaan menahan kemerosotan nilai ekonomi.

4. Akses ke ahli

Ketika bisnis kecil bergabung dengan bisnis yang lebih besar, mereka dapat mengakses spesialis seperti spesialis keuangan, hukum atau sumber daya manusia.

5. Akses permodalan

Setelah akuisisi, akses permodalan sebagai perusahaan yang lebih besar ditingkatkan. Pemilik usaha kecil biasanya terpaksa menginvestasikan uangnya sendiri dalam pertumbuhan bisnis, karena ketidakmampuan mereka untuk mengakses dana pinjaman yang besar.

Namun, dengan akuisisi, terdapat ketersediaan modal yang lebih besar, yang memungkinkan pemilik usaha memperoleh dana yang dibutuhkan tanpa perlu merogoh kocek sendiri.

6. Ide dan perspektif segar

Merger dan akuisisi sering kali membantu mengumpulkan tim ahli baru dengan perspektif dan ide segar dan yang bersemangat membantu bisnis mencapai tujuannya.

Baca juga: Visual Merchandising: Pengertian, Fungsi, Jenis dan Tips Melakukannya

Tantangan Dalam Akuisisi Perusahaan

Merger dan akuisisi dapat menjadi cara yang baik untuk mengembangkan bisnis Anda dengan meningkatkan pendapatan Anda saat Anda mengakuisisi perusahaan yang dapat berkontribusi pada pendapatan Anda.

Namun demikian, kesepakatan merger dan akuisisi juga dapat menimbulkan beberapa hambatan dan merugikan bisnis Anda. Anda harus mempertimbangkan potensi jebakan ini sebelum melakukan akuisisi.

1. Budaya yang tidak cocok

Sebuah perusahaan biasanya memiliki budaya tersendiri yang telah berkembang sejak awal berdirinya. Mengakuisisi perusahaan yang memiliki budaya yang bertentangan dengan budaya Anda bisa menjadi masalah.

Karyawan dan manajer dari kedua perusahaan, serta aktivitas mereka, mungkin tidak berintegrasi sebaik yang diantisipasi. Karyawan mungkin juga tidak menyukai langkah tersebut, yang dapat menimbulkan antagonisme dan kecemasan.

2. Duplikasi

Akuisisi dapat menyebabkan karyawan menduplikasi tugas satu sama lain. Ketika dua bisnis serupa bergabung, mungkin ada kasus di mana dua departemen atau orang melakukan aktivitas yang sama.

Hal ini dapat menyebabkan biaya gaji yang berlebihan. Oleh karena itu, transaksi merger atau akuisisi seringkali mengarah pada reorganisasi dan PHK untuk memaksimalkan efisiensi. Namun, PHK dapat menurunkan semangat kerja karyawan dan menyebabkan produktivitas rendah.

3. Tujuan yang bertentangan

Kedua perusahaan yang terlibat dalam akuisisi mungkin memiliki tujuan yang berbeda karena sebelumnya mereka telah beroperasi secara individual.

Misalnya, perusahaan awal mungkin ingin melakukan ekspansi ke pasar baru, tetapi perusahaan yang diakuisisi mungkin ingin memangkas biaya. Hal ini dapat menimbulkan penolakan dalam akuisisi yang dapat merusak upaya yang dilakukan.

4. Bisnis yang kurang cocok

Bisnis yang tidak mencari nasihat ahli ketika mencoba untuk mengidentifikasi perusahaan yang paling cocok untuk diakuisisi mungkin akhirnya menargetkan perusahaan yang membawa lebih banyak tantangan pada persamaan daripada keuntungan. Hal ini dapat menyangkal peluang perusahaan yang produktif untuk tumbuh.

5. Tekanan pada pemasok

Setelah akuisisi, kapasitas pemasok perusahaan mungkin tidak cukup untuk menyediakan layanan, persediaan, atau bahan tambahan yang akan dibutuhkan. Ini dapat menimbulkan masalah produksi.

6. Kerusakan citra merek

Merger dan akuisisi dapat merusak citra perusahaan baru atau merusak merek yang sudah ada. Evaluasi apakah dua merek yang berbeda harus dipisahkan harus dilakukan sebelum kesepakatan dibuat.

Baca juga: Pengertian CV (Persekutuan Komanditer): Unsur, Ciri, dan Tujuan Pembuatan CV

akuisisi perusahaan 2

Tips Sebelum Melakukan Akuisisi Perusahaan

Melakukan merger atau akuisisi membutuhkan kecakapan, transparansi, komunikasi terbuka, dan, yang terpenting, strategi. Di bawah ini, kami menguraikan empat tip utama agar berhasil untuk melakukan akuisisi perusahaan:

1. Definisikan dengan jelas strategi, tujuan, dan pencapaian Anda.

Proses yang berhasil perlu memiliki visi dan misi yang jelas tentang bagaimana akuisisi tersebut akan menangani penciptaan nilai. Ini dimulai dengan pemahaman yang jelas tentang di mana bisnis Anda saat ini, di mana Anda ingin berada, dan apa yang paling Anda hargai di perusahaan Anda.

Ingatlah akuisisi Anda harus menjembatani kesenjangan antara kondisi perusahaan Anda saat ini dan masa depan yang ingin Anda capai.

Mulailah dengan bertanya pada diri sendiri tentang tujuan Anda melakukan M&A. Apakah ini untuk menghilangkan persaingan? Untuk masuk ke pasar baru? Atau membawa produk, layanan, atau kekayaan intelektual baru ke bisnis Anda? Jawabannya harus menginformasikan seluruh strategi Anda dan menjadi north star metric  untuk semua keputusan yang akan Anda buat.

2. Buat tim transisi dan tim kepemimpinan terbaik.

Keberhasilan merger dan akuisisi bisnis Anda sangat bergantung pada jenis tim yang Anda buat untuk mengawasi periode transisi, menentukan arah yang akan diambil perusahaan baru.

Ini dapat bervariasi tergantung pada industri tempat Anda berada, serta ukuran perusahaan yang Anda gabungkan atau akuisisi, tetapi umumnya, perusahaan memiliki tim operasi, tim keuangan, penjualan dan pemasaran, dan tim eksekutif.

Untuk memastikan transisi yang lancar, Anda memerlukan pakar dari kedua perusahaan untuk berkumpul dan berbagi keahlian serta pengalaman mereka untuk menyepakati sebuah strategi.

Siapa pun yang Anda pilih, anggota ini tidak hanya harus memiliki keahlian yang diperlukan untuk membuat dan melaksanakan strategi, tetapi mereka juga harus memiliki keterampilan interpersonal yang diperlukan untuk mendorong sinergi dengan kelompok lain.

Ini bahkan lebih penting dalam kelompok kepemimpinan yang Anda pilih. Pemimpin transisi idealnya dipilih dari kedua sisi kesepakatan — mereka harus akrab dengan budaya dan cara kerja perusahaan masing-masing dan telah menjalin hubungan baik dengan orang-orangnya.

Pemimpin transisi Anda harus dapat berkomunikasi dan memberikan kejelasan kepada satu sama lain dan timnya sendiri. Mereka harus mampu mengumpulkan semua orang dan mengajak mereka bergabung dengan perubahan yang pasti akan muncul selama tahap transisi.

Baca juga: 6 Cara Meningkatkan Penjualan Bisnis dengan Strategi Pre Order

3. Komunikasi dan transparansi

Faktor penting lainnya dalam merger dan akuisisi bisnis yang sukses adalah agar setiap orang di kedua belah pihak diberi informasi dan memahami visi dan tujuan merger atau akuisisi. Komunikasi yang transparan dan terbuka akan sangat membantu dalam meredam rumor dan kesalahpahaman yang berbahaya.

Tim kepemimpinan harus meluangkan waktu untuk menunjukkan bahwa mereka peduli dan menghargai tim mereka dengan terus memberi tahu mereka tentang perubahan yang terjadi, strategi baru, grup baru, dan peluang baru.

4. Praktikkan uji tuntas dengan aman

Sebelum bergabung dengan atau mengakuisisi perusahaan lain, Anda sebaiknya mempelajari pembukuan, pernyataan, dan bahkan kebijakan dan proses calon mitra Anda. Faktanya, pelaksanaan uji tuntas yang tepat harus melampaui keuangan dan juga mencakup teknologi, hukum, operasi, dan manusia.

Beberapa di antaranya dapat dilakukan secara digital, dan ini dapat menghemat banyak waktu dan sumber daya dibandingkan dengan mengirim tim ke kantor fisik calon mitra Anda.

Namun, memanfaatkan teknologi digital berarti Anda juga membuka risiko untuk masalah keamanan siber. Selama Anda melakukan tindakan pencegahan yang tepat, seperti selalu menggunakan koneksi aman atau mengenkripsi file dengan benar, teknologi dapat membantu memfasilitasi transisi nerger dan akuisisi yang lebih cepat dan lancar.

Salah satu contohnya menggunakan software akuntansi untuk mempermudah Anda dalam pengelolaan keuangan bisnis secara menyeluruh. Untuk proses pengelolaan keuangan yang cepat dan meminimalisir kesalahan dalam pencatatan keuangan bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan seperti Accurate Online yang bisa Anda coba secara gratis selama 30 hari melalui tautan ini.

Baca juga: Business Model Canvas: Pengertian, Elemen dan Fungsinya Bagi Bisnis

Kesimpulan

Ketika sebuah perusahaan ingin berkembang, salah satu cara yang dipertimbangkan oleh banyak pemilik bisnis adalah melalui akuisisi bisnis serupa lainnya.

Akuisisi adalah cara terbaik bagi perusahaan untuk mencapai pertumbuhan cepat dalam waktu singkat. Perusahaan memilih untuk tumbuh melalui cara merger dan akuisisi untuk meningkatkan pangsa pasar, mencapai sinergi dalam berbagai operasi mereka, dan untuk mendapatkan kendali atas aset.

Ini lebih murah, tidak terlalu berisiko, dan lebih cepat, dibandingkan dengan metode pertumbuhan tradisional seperti upaya penjualan dan pemasaran.

Meskipun akuisisi dapat menciptakan pertumbuhan yang substansial dan cepat bagi perusahaan, hal itu juga dapat menyebabkan beberapa masalah bermasalah di sepanjang jalan.

Beberapa hal bisa menjadi tidak beres meskipun ada rencana yang disusun dengan baik. Mungkin ada benturan antara budaya perusahaan yang berbeda, sinergi mungkin tidak cocok, beberapa karyawan kunci mungkin terpaksa pergi, aset mungkin memiliki nilai yang lebih rendah dari yang diperkirakan, atau tujuan perusahaan mungkin bertentangan.

Sebelum mempertimbangkan akuisisi bisnis lain, penting untuk menganalisis keuntungan dan kerugian yang akan disajikan oleh kesepakatan bisnis. Akuisisi strategis yang dilaksanakan dengan baik yang memanfaatkan potensi sinergi dapat menjadi salah satu cara terbaik bagi perusahaan untuk mencapai pertumbuhan.

accurate fokus pengembangan